Indonesia Banking Survey 2017 by PricewaterhouseCoopers

Back Ground

Pendapat  pihak Perbankan

Bank-bank di Indonesia mendukung niat otoritas keuangan negara tersebut untuk memotong suku bunga pinjaman menjadi margin tunggal (untuk mendorong pertumbuhan kredit dan aktivitas ekonomi). Namun, bank-bank ini berpendapat bahwa suku bunga yang lebih rendah seharusnya merupakan hasil dari peningkatan efisiensi di bank-bank, bukan oleh rencana Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk memotong marjin bunga bersih (NIM) bank. Awal tahun ini, OJK – badan pemerintah yang mengatur dan mengawasi sektor jasa keuangan Indonesia – mengumumkan rencananya untuk mendorong NIM bank pemerintah turun ke kisaran 3 sampai 4 persen.

Pendapat pihak Pemerintah

Detik Finance 13 Sept 2017, menulis ajakan Menko Perekonomian Darmin Nasution  agar Bung Kredit Bank turun. Beliau meminta  OJK memgecek Bank satu-satu.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso memperkirakan rasio kredit bermasalah (non performing loan/NPL) bank akan turun seiring dengan selesainya restrukturisasi dan konsolidasi perbankan pada akhir 2017.

“Ini karena kemarin harga komoditas turun jadi NPL naik, sehingga bank mulai ‘cleaning’ NPL,” kata Wimboh ditemui kompleks Bank Indonesia, Jakarta, Jumat.”IT diperkuat  supaya ‘monitoring’ bisa lebih akurat sehingga bisa memontor debitur-debitur lebih dini kalau ada masalah, itu sebenarnya proses internal pengawasan kredit diperketat dengan menggunakan teknologi,” kata dia. Sementara hingga Juni 2017, rasio kredit bermasalah perbankan tercatat 3,0 persen (gross) atau 1,4 persen (net). Angka NPL itu menurun dibanding Mei 2017 yang sebesar 3,1 persen (gross).

Untuk lebih memahami dunia Perbankan berikut artikel Indonesia Banking Survey 2017 oleh PricewaterhouseCoopers

In our 2017 survey, credit risk is clearly still a big concern but the sense is that stability has improved -most now see NPLs on the decrease. Loan growth is lower than in the past, but with more than half of respondents expecting growth of 10% or more in 2017, it should all be viewed in perspective. There are many markets around the world that would envy that sort of growth environment. Overwhelmingly, respondents felt Indonesia to be the most attractive banking market in Southeast Asia, and most feel the market conditions to be improving.
However, the macroeconomic environment is still seen by respondents to  be the 1 risk to the industry. There is a pressure on margins, a shortage  of talent in key areas, and developing risk management functions. At the same time, the industry –locally and globally – is undergoing a rapid technology transformation, which is driving new and enhanced strategies.

That raises the question: What is next for banks in Indonesia? We believe those banks that will be most successful long-term in Indonesia are not only those with a focused overall strategy, but those who also have a focused Fit for Growth strategy and implementation.

David Wake                                  Jusuf Wibisana
PricewaterhouseCoopers is a multinational professional services network headquartered in London, United Kingdom. It is the second largest professional services firm in the world, and is one of the Big Four auditors, along with Deloitte, EY and KPMG.
PwC is a network of firms in 157 countries, 743 locations, with 223,468 people.  As of 2015, 22% of the workforce worked in Asia, 26% in North America and Caribbean and 32% in Western Europe. The company’s global revenues were $35.9 billion in FY 2016, of which $15.2 billion was generated by its Assurance practice, $9.1 billion by its Tax practice and $11.5 billion by its Advisory practice. PwC provides services to 422 out of 500 Fortune 500 companies

Prospek pertumbuhan.

Bankir Indonesia jelas merasa berada di pasar paling atraktif di Asia Tenggara. Bagaimanapun, margin tidak hanya bagus sebagai acuhan tapi excellent.  Survei tersebut menyoroti bahwa prospek pertumbuhan pinjaman dan pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat bukanlah menjadi pendorong utama daya tarik tersebut, namun merupakan potensi jangka panjang dari pasar yang potensial dengan tingkat penetrasi yang rendah. Tapi sementara itu, margin tinggi menjadi daya tarik perbankan yg menguntungkan.

Tahun 2016 merupakan tahun yang penuh tantangan bagi banyak bank di Indonesia dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, namun bankir merasa kondisi membaik. Sementara bank asing sedikit kurang optimis, setengah dari bank asing masih percaya kondisi membaik dan hampir tidak ada bank yang merasa kondisi lebih buruk

Selama tahun 2015 dan paruh pertama tahun 2016, pemerintah meluncurkan sejumlah inisiatif baru untuk merangsang ekonomi, yaitu: 13 paket deregulasi untuk sektor investasi utama, layanan terpadu satu atap yang dikembangkan oleh Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), dan Daftar Investasi Negatif yang direvisi.

Para Bankir dalam survei kami sebagian besar memandang tindakan ini sebagai langkah positif, meskipun reaksinya beragam, apakah akan berdampak signifikan. Sedikitnya lebih dari separuh responden merasa bahwa mereka memiliki dampak yang moderat, dan hampir sepertiga merasa bahwa mereka sama sekali tidak memiliki dampak sama sekali. Waktu akan berbicara karena masih dini untuk menilai dampak sebenarnya.

high margin

Bank improveBerdasarkan feeling kondisi pasar membaik dan profitabilitas akan membaik……

 Para Bankir Indonesia memperkirakan profitabilitas akan membaik pada 2017, sebagian besar – seperti yang akan kita lihat – karena perbaikan ekspektasi NPL ( Non Performing Loan )  dan kerugian kredit. Namun, dinamika baru muncul – kompresi NIM.

Jika di tahun-tahun sebelumnya Anda meramalkan penurunan Net Interest Margins, Anda pada posisi minoritas. Itu tidak lagi terjadi – lebih dari separuh responden sekarang memperkirakan penurunan NIM di tahun 2017. Semakin besar bank, semakin besar harapan bahwa NIM akan turun. Misalnya, 71% responden dari bank BUKU 4 memperkirakan penurunan NIM, dibandingkan dengan 44% dari bank BUKU 2. Demikian juga, tidak satu pun responden BUKU 4 yang memperkirakan kenaikan NIM, namun 21% bank BUKU 2 memperkirakan NIM akan meningkat.

Net Interest Margin (NIM) adalah ukuran selisih antara pendapatan bunga yang dihasilkan oleh bank atau lembaga keuangan lainnya dan jumlah bunga yang dibayarkan kepada kreditor mereka (misalnya deposito), relatif terhadap jumlah pendapatan bunga ) aktiva. Hal ini mirip dengan margin kotor (atau marjin laba kotor) perusahaan non-keuangan.

 Hal ini biasanya dinyatakan sebagai persentase dari apa yang diperoleh lembaga keuangan atas pinjaman dalam jangka waktu tertentu dan aset lainnya dikurangi bunga yang dibayarkan pada dana pinjaman dibagi dengan rata-rata jumlah aset yang diperolehnya pada periode waktu tersebut (rata-rata penghasilan aktiva).

 NIM dihitung sebagai persentase dari aset dengan bunga. Misalnya, pinjaman rata-rata bank kepada pelanggan adalah $ 100,00 dalam setahun sementara ia memperoleh pendapatan bunga sebesar $ 6,00 dan membayar bunga sebesar $ 3,00. NIM kemudian dihitung sebagai ($ 6,00 – $ 3,00) / $ 100,00 = 3%. Pendapatan bunga bersih sama dengan bunga yang diperoleh dikurangi bunga yang dibayarkan kepada pelanggan.

Untuk pertama kalinya, kami juga meminta responden untuk memberikan ramalan perubahan NIM kumulatif mereka selama 4 tahun ke depan. Hebatnya, menurut kami, 37% responden tidak mengharapkan NIM menurun sama sekali selama periode tersebut. Pandangan kami adalah bahwa NIM mengalami penurunan jangka panjang, dan meski ada efek bouncing – ball  sepanjang perjalanan, trennya menurun. Dengan kata lain, kami percaya ini adalah suatu  pertanyaan “ how much “ , bukan “ if “. Bank yang lebih kecil cenderung mengalami kompresi NIM selama jangka menengah daripada bank yang lebih besar. Bank yang lebih kecil cenderung memiliki rasio biaya-pendapatan yang lebih tinggi (higher cost-income ratios  ) dan skala ekonomi yang lebih keci (smaller economies of scale ) , oleh karena itu mungkin lebih terlihat  pada penurunan NIM di masa depan.

Moderate increaseNIM ExpectationLarger BankBeragam pandangan tentang pertumbuhan kredit

Prakiraan pertumbuhan kredit kami sangat dekat dengan perkiraan 2017 oleh Bank Indonesia baru-baru ini. Kira-kira setengah dari bank memperkirakan pertumbuhan lebih dari 10%, dengan 29% mengharapkan pertumbuhan melebihi 15%. Demikian juga, kira-kira separuh responden mengharapkan pertumbuhan kurang dari 10%. Meskipun tingkat pertumbuhan ini sangat baik dibandingkan dengan kebanyakan – terutama dinegara berkembang  di seluruh dunia, tingkat pertumbuhannya jelas lebih rendah daripada survei sebelumnya. 44% responden memperkirakan pertumbuhan kredit kurang dari 10% di tahun 2017; Angka ini dalam survei 2015 dan 2014 masing-masing 12% dan 2%.

Bankir lebih bullish terhadap pinjaman konsumen, seperti yang kita duga mengingat sebagian besar kekhawatiran seputar NPL terkait dengan pinjaman korporasi dan UKM. Bank asing secara signifikan kurang optimis, dengan hanya 19% bank asing memperkirakan pertumbuhan kredit di atas 15% dibandingkan dengan 32% untuk bank swasta lokal dan 75% untuk bank-bank BUMN besar.

Bank-bank BUMN merupakan pendorong utama pertumbuhan kredit secara keseluruhan, dan cenderung mendapat dorongan kuat dari para stakeholders untuk memperbaiki tingkat penyertaan keuangan di seluruh negeri; Namun, bank-bank BUMN juga lebih besar dan memiliki jaringan dan akses yang lebih luas ke pelanggan. Banyak bank kecil dibatasi oleh jejak kaki mereka yang lebih kecil dan biaya dana yang lebih tinggi.

midpoint loanLarge BanksBank-bank BUMN di Indonesia secara signifikan lebih bullish terhadap pertumbuhan kredit dibanding bank lain

 Risiko kredit sangat banyak dicatat sebagai tantangan utama untuk pertumbuhan kredit pada tahun 2017, dan ini adalah tren yang terus berkembang di setiap dari 4 survei terakhir kami.
Sekarang hampir setiap bankir yang kami survei melihat risiko kredit sebagai top 3 barriers untuk pertumbuhan dibandingkan dengan kurang dari seperempat di tahun 2013.

 Khususnya selama 18 bulan terakhir banyak bank memperketat standar originasi kredit mereka karena risiko kredit meningkat dan NPL telah tumbuh. Ini mungkin salah satu alasan mengapa fokus pinjaman konsumen utama adalah pada pinjaman hipotek, yang memiliki basis jaminan lebih kuat. Sementara kartu kredit dan pinjaman tanpa jaminan lainnya dapat menawarkan pendapatan berbasis biaya yang baik dan tingkat pengembalian yang tinggi, banyak bankir ragu untuk mendorong lebih keras ke area ini mengingat profil risiko kredit yang lebih tinggi. Bank Indonesia juga baru-baru ini memperingatkan bank-bank tentang terlalu agresif dalam taktik penjualan untuk menarik nasabah kartu kredit baru.

Tidak ada korelasi yang dicatat antara ekspektasi pertumbuhan kredit dan pandangan risiko kredit.

Salah satu hasil menarik dari survei ini adalah bahwa kami tidak melihat perbedaan yang signifikan dalam pandangan mengenai pertumbuhan kredit berdasarkan pada apakah responden memperkirakan kenaikan atau penurunan NPL pada tahun 2017. Orang mungkin berharap bahwa jika seorang bankir lebih optimis mengenai kondisi pasar dan secara keseluruhan perbaikan dalam risiko kredit, mereka mungkin lebih bullish terhadap pertumbuhan kredit juga. Namun ini tidak terjadi.

Ini mungkin merupakan indikasi bahwa di mana bank mengharapkan NPL lebih lanjut, mereka lebih memperhatikan pinjaman yang berasal dari masa lalu daripada tentang pinjaman yang berasal di masa depan. Waktu akan memberi tahu apakah kondisi pasar dan manajemen risiko kredit telah membaik, dan kami mengeksplorasi pandangan manajemen risiko lebih lanjut pada Bagian 3 dari survei ini.

Credit RiskCR BarriersEkspektasi NPL  suatu tren yg  menurun

 Dalam survei awal 2015 kami, ada kekhawatiran yang signifikan tentang kenaikan NPL dengan hampir separuh bankir yang kami survei pada saat itu memperkirakan NPL meningkat. Beberapa
bankir saat itu memperkirakan NPL akan turun. Dua tahun terakhir telah mengikuti ekspektasi tersebut dengan penurunan kredit yang terus meningkat pada 2015 dan 2016. Dalam survei 2017, pandangan kita telah berbalik secara jelas – hampir hampir memperkirakan NPL akan turun pada tahun 2017. Hal ini sesuai dengan pandangan bahwa kondisi pasar secara keseluruhan membaik.

 Namun, masih ada sejumlah indikator ketidakpastian di pasar. Misalnya, lebih dari sepertiga responden (37%) masih ragu-ragu atau diam merasa bahwa NPL akan tetap pada level yang sama, termasuk lebih dari setengah bank asing.  Selain itu, ada perbedaan pandangan yang signifikan tergantung jenis bank yang disurvei. Di antara bank-bank pemerintah, tingkat pengangguran yang sangat besar memperkirakan penurunan; Tapi di antara bank asing ini turun menjadi hanya 28%, dengan lebih dari 50% mengharapkan tidak ada perubahan sama sekali.

Singkatnya, kebanyakan bankir yang disurvei dengan jelas merasa situasinya tidak semakin parah, namun ada beragam pandangan mengenai timing turn-around. Dilihat dari tanggapan, pasar dalam pemulihan yang berkepanjangan, dan tidak semuanya mengarah pada pengurangan NPL. Sebagai contoh, seperempat bank swasta lokal yang disurvei mengharapkan kenaikan NPL pada tahun 2017.

overall expectationviews of NPLKeuangan infrastruktur sangat menarik untuk berpartisipasi

 Pemerintah Jokowi memprioritaskan infrastruktur, namun sampai saat ini sangat bergantung pada Badan Usaha Milik Negara untuk melaksanakan  proyek. Ini diatur ke perubahan. Pembangkit Listrik Jawa Tengah mencapai penutupan keuangan pada 2016 bersamaan dengan empat PPP pertama di luar sektor listrik dan jalan tol, yaitu Umbulan Water dan tiga bagian Proyek Broadband Palapa Ring. proyek Palapa adalah yang pertama ditransaksikan dengan mekanisme Payment Availability. Ada peningkatan jumlah proyek dalam jaringan pipa atau sedang dibahas secara aktif termasuk rumah sakit, bandara, skema pembayaran yang tersedia untuk jalan tol, penerangan jalan, limbah hingga energi, pendidikan dan penjara. Sebagian besar akan didanai Rupiah namun beberapa mungkin menawarkan ruang lingkup untuk pinjaman dolar AS.

Peraturan energi terbarukan baru-baru ini disetujui dapat menyebabkan kesempatan pemberian pinjaman lebih banyak di sektor ini, sementara program utama 35 GW juga berlanjut. Survei kami menunjukkan minat yang kuat untuk memberikan pinjaman pada proyek infrastruktur: 61% responden memperkirakan peningkatan aktivitas tersebut pada tahun 2017. Hal ini penting karena rencana pembangunan infrastruktur pemerintah yang ambisius pada akhirnya memerlukan keterlibatan dari sektor swasta, termasuk bank. Seiring pembiayaan bank besar proyek sering melibatkan sindikasi, hasil survei membantu memvalidasi bahwa ada ketertarikan kuat di kalangan industri perbankan lokal untuk berpartisipasi dalam infrastruktur keuangan. Isu tetap ada – ketersediaan keuangan mata uang lokal, struktur PPP yang kuat, tim bank yang memahami keuangan proyek dan industri yang terlibat – namun peluangnya terus meningkat.

NPL Driven byNPL RatioIncrease PlansPertumbuhan anorganik – untuk M & A (Merger and acquisition ) atau tidak untuk M & A?

Pertumbuhan anorganik berasal dari merger atau pengambilalihan daripada peningkatan aktivitas bisnis perusahaan. Perusahaan yang memilih untuk tumbuh secara anorganik dapat memperoleh akses ke pasar baru melalui merger dan akuisisi yang berhasil. Pertumbuhan anorganik dipandang sebagai cara yang lebih cepat bagi perusahaan untuk tumbuh bila dibandingkan dengan pertumbuhan organik.

Ada pandangan yang sangat terpisah tentang rencana M & A (Merger and acquisition) . Lebih dari separuh responden mengatakan bahwa tidak mungkin mereka akan terlibat dalam kegiatan M & A dalam 2 sampai 3 tahun ke depan. Dari mereka yang merasa kemungkinan, hanya 12% yang merasa sangat mungkin. Ini mungkin juga merupakan indikasi bahwa ada pembeli yang bersedia tapi tidak banyak penjual yang bersedia. Selain itu, pembatasan kepemilikan asing (dan ketidakpastian mengenai batasan masa depan) berfungsi untuk mengurangi tingkat minat investasi masuk yang baru. Penggerak strategis untuk M & A berbobot lebih banyak ke tujuan pertumbuhan seperti memperluas saluran ke pelanggan, daripada mengarah pada tujuan internal seperti manajemen biaya dan pengetahuan teknis. Namun, bank lokal yang mempertimbangkan M & A lebih cenderung melakukannya untuk pengetahuan teknis (1 dari 3) daripada bank asing (1 dari 10), dan ini semakin penting karena transformasi digital terjadi di industri ini.

Survei kami menunjukkan bahwa banyak bank mengevaluasi strategi mereka dan hanya 9% bank memiliki strategi yang sama dalam 18 bulan terakhir. Oleh karena itu, pandangan di ruang rapat tentang M & A dapat berubah seiring strategi ini dikembangkan.

Mengapa banyak bank asing kurang optimis dibanding bank BUMN?

Sebagai kelompok, responden dari bank asing kurang optimis mengenai keadaan pasar saat ini dan masa depan, terutama berbeda dengan responden dari bank-bank BUMN. Dari bank BUMN, 75% memperkirakan pertumbuhan kredit di atas 15%, dibanding hanya 19% dari bank asing. Lebih dari sepertiga responden dari bank asing mengharapkan laba menjadi sama atau lebih buruk, sementara setiap responden dari bank-bank negara mengharapkan keuntungan meningkat. Responden dari bank pemerintah dan bank swasta lokal masing-masing 70% dan 50%, untuk mengatakan kondisi pasar membaik. Salah satu alasan utama pandangan yang kurang optimis adalah bahwa bank asing memiliki pandangan yang jauh berbeda terhadap siklus risiko kredit yang meningkat saat ini. Pada umumnya, responden dari bank-bank negara melihat yang paling buruk di belakang mereka – 86% mengatakan bahwa mereka memperkirakan NPL akan turun pada 2017. Sebaliknya, hanya 28% dari bank asing yang merasa NPL akan turun. Kami yakin salah satu dari alasan lain mungkin bahwa banyak bank asing “berukuran menengah”, dan ditantang oleh kurangnya basis kritis, basis pendanaan dan akses yang dimiliki bank milik negara. Hal ini dapat menciptakan lingkaran setan jika bank ukuran sedang tidak dapat menemukan pangsa  pasar mereka atau beroperasi dengan biaya yang sangat efektif. Hal ini mendorong kebutuhan bank-bank ukuran menengah untuk memeriksa keseluruhan strategi mereka, termasuk leverage teknologi, driver nilai utama dan kemungkinan pertumbuhan in-organik. Terakhir, bank asing memiliki beberapa kekhawatiran seputar data onshoring dan limit kepemilikan, yang menciptakan ketidakpastian.

Berapakah siklus bank ukuran menengah?

  1. Bank kecil memiliki deposit yg lebih kecil menyebabkan biaya untuk  pembiayaan lebih tinggi akibatnya menurunkan NIM.
  2. Ukuran yang lebih kecil membatasi kemampuan bank untuk mencapai skala ekonomi dan rasio biaya-pendapatan didorong lebih tinggi. Lonjakan risiko kredit atau kerugian kredit memiliki dampak yang proporsional lebih besar dalam jangka pendek.
  3. Profitabilitas yang rendah dapat menyebabkan kebutuhan untuk mencari suku bunga pinjaman yang lebih tinggi dari pelanggan dan menjadi kendala bagi Bank tsb untuk bersaing. Bank yg kecil lebih berkonsentrasi pada mengurangi resiko dari pasa usaha diversikisi.
  4. Pertumbuhan keseluruhan lebih terbatas.

Leave a Reply

Your email address will not be published.