ANOTHER CENTURY OF ECONOMIC SCIENCE

Joseph E. Stiglitz

The Economic Journal, January 1991

Terdapat konsensus yg menyebar luas  bahwa selama abad yang lalu, ilmu ekonomi telah menjadi dewasa. Telah mengembangkan alat statistik yang kuat untuk menganalisis data ekonomi, untuk membuat perkiraan, dan untuk menguji hipotesis alternatif, dan telah menggunakan teknik matematika canggih untuk mengartikulasikan teorinya dan untuk membuktikan teorema dasar yang menjadi ciri ekonomi. Samuelson (1947) merangkum antusiasme abad pertengahan untuk metode ilmiah dalam Foundations of Economic Analysis, dengan alasan bahwa ekonomi harus didasarkan pada perilaku yang dapat diamati dan hipotesis yang dapat diuji, dan, dengan teorinya tentang preferensi yang diungkapkan, menunjukkan bagaimana ini dapat dilakukan dengan teori consumers behaviour

Namun, terlepas dari kemenangan metodologis ini, subjek tidak menanggung semua persuasi yang mungkin setuju tentang alat yang akan digunakan, tidak ada kesepakatan tentang model ekonomi dasar untuk menggambarkan ekonomi: sementara di banyak kalangan, model kompetitif, dengan agen yang mendapat informasi sempurna (perfectly informed agents), konsumen rasional dan perusahaan pemaksimalan nilai (value maximising firms), diyakini dapat memberikan landasan untuk memahami perilaku agregat ekonomi dan komponennya, di kalangan lain, bahwa model dipandang dengan beberapa kehati-hatian. Jelas, alat tidak cukup kuat untuk membedakan antara hipotesis yang berbeda secara fundamental, atau setidaknya tidak cukup kuat untuk mengatasi perbedaan dalam keyakinan sebelumnya, keyakinan yang sering dipengaruhi oleh keprihatinan ideologis.

Harapan saya – dan keyakinan – adalah bahwa abad mendatang akan ditandai oleh pertemuan ide yang lebih besar, tingkat kesepakatan yang lebih besar pada deskripsi ekonomi yang mendasarinya, bukan hanya pada alat yang digunakan untuk menganalisisnya. Yang pasti, para ekonom akan terus berbeda dalam interpretasi terperinci atas peristiwa-peristiwa, dan dalam kesesuaian model tertentu dengan situasi tertentu.

THE ROLE OF GOVERNMENT

Memutuskan peran yang tepat bagi pemerintah telah lama menjadi salah satu perhatian utama ekonomi. Ini, juga, adalah salah satu pertanyaan yang diajukan oleh para mantan ekonomi sosialis sekarang. Menjelang akhir abad, banyak pencapaian ekonomi abad kedua puluh hal ini dipertanyakan.

Pertama, the Fundamental Theorems of Welfare Economics tidak hanya menyediakan artikulasi formal dugaan invisible band conjecture, Adam Smith, tetapi juga menyediakan kerangka kerja untuk pendekatan kegagalan pasar serta peran pemerintah.Namun, baru-baru ini, Greenwald dan Stiglitz (1986, 1988) mengatakan bahwa setiap kali pasar tidak lengkap dan informasi tidak sempurna – yang pada dasarnya selalu – ekonomi hampir tidak pernah dibatasi Pareto efisien; pada prinsipnya, intervensi pemerintah, konsisten dengan pembatasan pada pasar dan informasi, sehingga dapat membuat beberapa orang menjadi lebih baik tanpa membuat orang lain menjadi lebih buruk.

Pendekatan kegagalan pasar (The market failures approach) itu sendiri diserang oleh para ekonom Pilihan Publik, yang menekankan satu hal buruk untuk menganalisis the government in terms of rational behaviour of voters, bureaucrats, and special interest groups. But while these theories share with stock market analysts the ability to provide ready interpretations of whatever occurs, their success in predicting these political forces is much more limited.

 Bagaimana kita menjelaskan mengapa perilaku rent-seeking mengganggu efisiensi ekonomi di Pakistan, tetapi memiliki efek merusak yang jauh lebih terbatas di Korea; mengapa korupsi di Korea menjadi masalah di beberapa periode dan tidak di periode lain; mengapa pertanian disubsidi di negara-negara di mana peranannya kecil dan dikenakan pajak di mana peranannya besar; mengapa pola yang sama tidak ada untuk komoditas lain; mengapa ada dikenakan peraturan di beberapa negara, di beberapa industri dan tidak di negara lain? Jika para ekonom benar-benar mempercayai model-model ini, mengapa mencurahkan begitu banyak upaya untuk mengubah kebijakan Pertanian Bersama? Surely the words of a few economists cannot change the economic realities?

Dalam jangka panjang, perubahan teknologi adalah sentral, seperti yang ditekankan Schumpter dan ketika model pertumbuhan neoklasik tahun 1960-an membantu untuk mengukur. Kami sekarang memiliki pemahaman yang lebih baik tentang ekonomi mikro dari perubahan teknologi, dan pekerjaan telah dimulai pada pembangunan model ekonomi makro berdasarkan pada fondasi ekonomi mikro tersebut, model yang mencerminkan beberapa pandangan Schumpeter mengenai peran kendala kredit dan persaingan tidak sempurna. Model ini menggabungkan pembelajaran dengan melakukan dan pengeluaran R&D.

The failures of Twenty First Century Economics

Saya telah membahas secara luas tentang apa yang saya lihat sebagai pencapaian ekonomi terpenting selama abad berikutnya: pengembangan teori ekonomi umum, penyatuan ekonomi makro dan ekonomi mikro, yang mampu menjelaskan perilaku agregat dan rincian beberapa lembaga penting.

Saya telah memperkirakan keberhasilan parsial dalam tiga dimensi lain: pemahaman tentang perilaku ekonomi organisasi, di mana begitu banyak kegiatan ekonomi terjadi; sebuah perkembangan yang pada gilirannya akan didasarkan pada penggabungan ke dalam ekonomi dari temuan sistematis dari ilmu sosial lainnya, terutama psikologi dan sosiologi; dan pemahaman yang lebih baik tentang peran ekonomi pemerintah, dan pengembangan teori kegagalan publik dan paralel dengan analisis kami tentang kegagalan pasar.

Within the more developed countries, these enhanced understandings will, I am confident, lead to better public economic policies and greater economic efficiency, both within the public and private sectors, contributing a modicum to an enhanced standard of living.

In the ensuing quarter of a century, we have seen remarkable growth in several countries, some of which have moved out of the ranks of the less developed. In each case, we can, with the vision of hindsight, tell stories about what led to success.

In the ensuing century, several of the less developed countries will undoubtedly join the ranks of the middle and upper income countries. If we are lucky, ourstudies of developing countries will enable a few more countries to escape the mire of poverty within which they have lived for centuries. We can only try.

terjemahan bebas gandatmadi46@yahoo.com

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.