Apa yg dimaksud aliran ekonomi Marxian ?

Ekonomi Marxian atau aliran ekonomi Marxian berbasis  pada  kritikan oleh Karl Marx dan Friederich Engles terhadap  aliran politik ekonomi  klasik.  Ekonomi Marxian terdiri dari beberapa teori yang berbeda dan mencakup banyak aliran pemikiran yang terkadang saling bertentangan, dan dalam banyak kasus analisis Marxis digunakan untuk melengkapi pendekatan ekonomi lainnya. Seseorang tidak harus secara politis menjadi marxist ( anggota kelompok Marx ) untuk menjadi  pendukung ekonomi Marxis.

Ekonomi Marxian, khususnya di bidang akademis, dibedakan dari marxisme sebagai ideologi politik dan juga aspek normatif pemikiran Marxis, dengan pandangan bahwa pendekatan asli Marx untuk memahami ekonomi dan pembangunan ekonomi bebas dari dorongan Marx terhadap sosialisme revolusioner. Ekonom Marxis tidak bersandar sepenuhnya pada karya Marx dan Marxis lainnya yang diketahui secara luas, namun mengambil  dari berbagai sumber Marxis dan non-Marxis.

Meskipun sekolah Marxis dianggap heterodoks, gagasan yang keluar dari ekonomi Marxis telah berkontribusi pada pemahaman arus utama ekonomi global; konsep ekonomi Marxian terutama yang terkait dengan akumulasi modal dan business cycle, seperti creative destruction telah disesuaikan untuk digunakan dalam sistem kapitalis. Juga Disruptive Innovation karya Prof Clayton M Christensen.

Creative destruction, bahasa Jerman: schöpferische Zerstörung, yang kadang-kadang dikenal sebagai badai Schumpeter, adalah sebuah konsep di bidang ekonomi yang sejak tahun 1950-an telah menjadi sangat mudah diidentifikasi dengan ekonom Austria-Amerika Joseph Schumpeter  yang mengambilnya dari karya Karl Marx dan mempopulerkannya sebagai teori inovasi ekonomi dan business cycle.

Menurut Schumpeter, creative destruction menggambarkan proses mutasi industri yang terus-menerus merevolusi struktur ekonomi dari dalam, terus-menerus menghancurkan yang lama, tanpa henti menciptakan yang baru. Dalam teori ekonomi Marxis, konsep ini lebih mengacu pada proses akumulasi dan penghancuran kekayaan di bawah kapitalisme.

Ekonomi Marx mengambil sebagai titik tolak karya para ekonom paling terkenal di zamannya, ekonom klasik Inggris Adam Smith, Thomas Robert Malthus, dan David Ricardo. Smith, dalam The Wealth of Nations (1776), berpendapat bahwa karakteristik terpenting dari ekonomi pasar adalah dimungkinkan pertumbuhan kemampuan produktif yang cepat. Smith mengklaim bahwa pasar yang berkembang merangsang pembagian kerja yang lebih besar (yaitu, spesialisasi bisnis dan / atau pekerja) dan ini, pada gilirannya, menyebabkan produktivitas meningkat. Meskipun Smith pada umumnya hanya mengatakan sedikit tentang buruh, dia mencatat bahwa peningkatan pembagian kerja pada suatu saat dapat menyebabkan kerugian bagi mereka yang pekerjaannya menjadi lebih spesifik, makin sempit   dalam pembagian kerja yg diperluas. Smith berpendapat bahwa ekonomi laissez-faire secara alami akan mengoreksi dirinya sendiri dari waktu ke waktu.

Marx mengikuti Smith dengan mengklaim bahwa manfaat penting dari kapitalisme adalah pertumbuhan kemampuan produktivitas yang pesat. Marx juga mencatat bahwa buruh bisa membahayakan oleh karena kapitalisme menjadi lebih produktif. Selain itu, dalam Theories of Surplus Value, Marx mencatat, “Kami melihat kemajuan besar yang dilakukan oleh Adam Smith melebihi kaum Physiokrat dalam analisis tentang surplus value   dan kemudian tentang kapital. Menurut pandangan mereka, hanya satu yg konkret  yang pasti yaitu  tenaga kerja pertanian – yang menciptakan nilai lebih … Tetapi bagi Adam Smith, ini adalah kerja sosial – tidak peduli dalam penggunaan apa nilai itu memanifestasikan dirinya – hanya kuantitas tenaga kerja yang diperlukan, yang menciptakan nilai surplus value, apakah itu mengambil keuntungan dari  sewa, atau bentuk sekunder dari bunga, hanyalah bagian yang disesuaikan oleh pemilik kondisi material terhadap kerja dalam pertukaran dengan buruh.

Physiocracy (from the Greek for “government of nature”) is an economic theory developed by a group of 18th century Enlightenment French economists who believed that the wealth of nations was derived solely from the value of “land agriculture” or “land development” and that agricultural products should be highly priced.  Their theories originated in France and were most popular during the second half of the 18th century. Physiocracy is perhaps the first well-developed theory of economics.

The movement was particularly dominated by François Quesnay (1694–1774) and Anne-Robert-Jacques Turgot (1727–1781).[2] It immediately preceded the first modern school, classical economics, which began with the publication of Adam Smith‘s The Wealth of Nations in 1776.

Klaim Malthus, dalam An Essay on Principle of Population (1798), bahwa pertumbuhan populasi adalah penyebab utama mengapa mempertahankan tingkat upah ( subsistence )   bagi buruh oleh Marx dalam memprovokasi untuk mengembangkan teori penentuan upah alternatif. Sementara Malthus menyajikan teori pertumbuhan populasi ahistoris, Marx menawarkan sebuah teori tentang bagaimana populasi surplus relatif dalam kapitalisme cenderung mendorong upah ke tingkat subsistence. Marx melihat populasi surplus relatif ini berasal dari ekonomi dan bukan karena penyebab biologis (seperti pendapat Malthus). Teori surplus populasi berbasis ekonomi ini sering diberi label sebagai teori Marx tentang tentara cadangan tenaga kerja ( reserve army of labour )

Ricardo mengembangkan teori distribusi dalam kapitalisme, yaitu sebuah teori tentang bagaimana output masyarakat didistribusikan ke kelas-kelas di dalam masyarakat. Teori yang paling matang dari teori ini, dipresentasikan dalam On the Principles of Political Economy and Taxation (1817), didasarkan pada teori nilai kerja dimana nilai dari setiap benda yang dihasilkan sama dengan tenaga kerja yang terkandung dalam benda tersebut. (Adam Smith juga mempresentasikan sebuah teori nilai tenaga kerja namun tidak sepenuhnya disadari.) Yang juga terkenal dalam teori ekonomi Ricardo adalah bahwa keuntungan adalah deduksi dari output masyarakat dan bahwa upah dan keuntungan berbanding terbalik: peningkatan keuntungan datang dengan biaya dari pengurangan upah. Marx membangun banyak analisis ekonomi formal yang ditemukan dalam bukunya  Capital terhadap teori ekonomi Ricardo.

Marx menggunakan teori nilai kerja, yang berpendapat bahwa nilai suatu komoditas adalah waktu kerja yang dibutuhkan secara sosial yang diinvestasikan di dalamnya. Dalam model ini, kapitalis tidak memberi pekerja nilai penuh dari komoditas yang mereka hasilkan; Sebaliknya, mereka hanya memberi kompensasi kepada pekerja hanya untuk tenaga kerja yang diperlukan (upah pekerja, yang hanya mencakup sarana subsistence yang diperlukan untuk mempertahankannya tetap bekerja di masa sekarang dan keluarganya di masa depan sebagai sebuah kelompok). Tenaga kerja yang diperlukan ini, Marx mengandaikan, hanya sebagian kecil dari hari kerja penuh – selebihnya, tenaga kerja surplus, akan dikantongi oleh kapitalis.

Marx berteori bahwa kesenjangan antara nilai yang dihasilkan seorang pekerja dan upahnya adalah bentuk tenaga kerja yang tidak dibayar, yang dikenal sebagai nilai lebih ( added value ). Lebih jauh lagi, Marx berpendapat bahwa pasar cenderung mengaburkan hubungan sosial dan proses produksi; Dia menyebut commodity fetishism ( 1867 ) . Orang sangat sadar akan komoditas, dan biasanya tidak memikirkan keterkaitannya  dan hubungan tenaga kerja yang mereka wakili.

Menurut Karl Mark  commodity fetishism adalah persepsi tentang hubungan sosial yang terlibat dalam produksi, bukan sebagai hubungan di antara orang-orang, namun sebagai hubungan ekonomi antara uang dan komoditas yang dipertukarkan dalam perdagangan pasar. Dengan demikian, fetishisme komoditas mengubah aspek nilai ekonomi subyektif dan abstrak menjadi hal-hal obyektif dan nyata yang diyakini orang memiliki nilai dasar.

Oleh karena itu, dalam masyarakat kapitalis, hubungan sosial antara orang-orang yang membuat sesuatu ( produksi ) , siapa yang bekerja untuk siapa, waktu produksi untuk suatu komoditas, dan lain-lain – dianggap sebagai hubungan ekonomi di antara objek, yaitu seberapa berharganya suatu komoditas tertentu ketika dibandingkan dengan komoditas yg  lain. Oleh karena itu, pertukaran pasar komoditas mengaburkan karakter ekonomi sejati dari hubungan manusia bekerja atau  berproduksi, hubungan antara pekerja dan kaum pemilik modal atau kapitalis.

Analisis Marx mengarah pada pertimbangan krisis ekonomi. “Kecenderungan terhadap krisis (propensity to crisis  ) – apa yang akan kita sebut business cycles – tidak dikenal sebagai ciri inheren kapitalisme oleh para ekonom Marx di masa depan,” menurut Robert Heilbroner dalam The Worldly Philosophers, “walaupun kejadian di masa depan telah menunjukkan prediksinya secara  berturut-turut terjadi  boom dan crash. “Teori Marx tentang siklus ekonomi diformalisasikan oleh Richard Goodwin dalam” A Growth Cycle “(1967), sebuah makalah yang diterbitkan pada seratus tahun buku  Capital, Volume I

Marx menggunakan dialektika, metode hasil adaptasi dari karya Georg Wilhelm Friedrich Hegel. Dialektika berfokus pada hubungan dan perubahan, dan mencoba untuk menghindari melihat alam semesta terdiri dari benda-benda yang terpisah, masing-masing dengan karakteristik yang tidak stabil. Salah satu komponen dialektika adalah abstraksi; keluar dari data atau sistem yang tidak berdiferensiasi yang dipahami sebagai keseluruhan organik, satu bagian objek abstrak untuk dipikirkan atausebagai acuan. Seseorang mungkin benda abstrak, tapi juga – dan lebih tepatnya – hubungan, dan proses perubahan.

Abstraksi mungkin luas atau sempit, dapat berfokus pada generalisasi atau spesifik, dan dapat dilakukan dari berbagai sudut pandang. Misalnya, penjualan dapat diabstraksikan dari sudut pandang pembeli atau penjual, dan seseorang dapat membuat penjualan atau penjualan tertentu secara abstrak. Komponen lainnya adalah pengurangan kategori secara dialektik. Marx menggunakan gagasan Hegel tentang kategori, yang merupakan bentuk, untuk ekonomi: Bentuk komoditas, bentuk uang, bentuk modal, dll harus disimpulkan secara sistematis dan bukannya digenggam secara lahiriah seperti yang dilakukan oleh para ekonom burjuis. Ini sesuai dengan kritik Hegel tentang filsafat transendental Kant.

Marx menganggap sejarah telah melewati beberapa tahap. Rincian periodisasinya agak bervariasi melalui karyanya, tapi intinya adalah: Komunisme Primitif – Masyarakat budak – Feodalisme – Kapitalisme – Sosialisme – Komunisme (kapitalisme menjadi panggung sekarang dan komunisme masa depan). Marx sibuk dirinya terutama dalam  menggambarkan kapitalisme. Sejarawan menempatkan awal kapitalisme antara 1450 (Sombart) dan beberapa waktu di abad ke-17 (Hobsbawm).

Nilai adalah, di sisi lain, merupakan ukuran barang komoditas dibandingkan dengan komoditas lainnya. Hal ini terkait erat dengan nilai tukar, rasio di mana komoditas harus diperdagangkan satu sama lain, namun tidak identik: nilainya pada tingkat abstraksi yang lebih umum; Nilai tukar merupakan realisasi. Marx berpendapat bahwa jika nilai adalah milik umum untuk semua komoditas, maka apapun itu berasal, apa pun yang menentukannya, harus berlaku umum bagi semua komoditas. Satu-satunya hal yang relevan, menurut pandangan Marx, yang umum bagi semua komoditas adalah kerja manusia: semuanya dihasilkan oleh tenaga kerja manusia.

Marx menyimpulkan bahwa nilai sebuah komoditas hanyalah jumlah tenaga kerja manusia yang dibutuhkan untuk memproduksinya. Jadi Marx mengadopsi teori nilai kerja, seperti juga pendahulunya Ricardo dan MacCulloch; Marx sendiri menelusuri keberadaan teori ini setidaknya sejauh karya anonim, Some Thoughts on the Interest of Money in General, and Particularly the Publick Funds, &c., published in London around 1739 or 1740.

Menurut Marx komoditas cenderung, pada tingkat abstraksi yang cukup umum, untuk ditukarkan dengan nilai; Artinya, jika Komoditi A, yang nilainya “V”, diperdagangkan sebagai Komoditi B, maka akan cenderung untuk mengambil Komoditi B yang nilainya sama, “V”. Keadaan tertentu akan menyebabkan perbedaan dari hukum ini.

Marx berpendapat bahwa uang logam, seperti emas, adalah komoditas, dan nilainya adalah waktu kerja yang diperlukan untuk memproduksinya (menambangnya, menciumnya, dll.). Marx berpendapat bahwa emas dan perak secara konvensional digunakan sebagai uang karena mereka mewujudkan sejumlah besar tenaga kerja dalam bentuk kecil yang tahan lama. Uang kertas adalah, dalam model ini, representasi emas atau perak, hampir tanpa nilai tersendiri namun berpegang kepada UU atau peraturan negara.

Marx mencantumkan faktor-faktor dasar produksi sebagai:
1. tenaga kerja, “aktivitas pribadi manusia.
2. Subjek kerja: hal yang dikerjakan.
3. instrumen tenaga kerja: alat, hewan ternak yang bekerja seperti kuda, bahan kimia yang digunakan untuk memodifikasi subjek, dll.

Beberapa subyek tenaga kerja tersedia langsung dari Alam: ikan yang tidak tertangkap, batu bara yang tidak bertenaga, dan sebagainya. Hasil lainnya adalah produksi tahap sebelumnya; Ini dikenal sebagai bahan baku, seperti tepung atau benang. Workshop, kanal, dan jalan dianggap sebagai alat kerja. Batubara untuk boiler, minyak untuk roda, dan jerami untuk kuda dianggap bahan baku, bukan alat angkut. Jika, di sisi lain, subjek kerja di katakan, telah disaring melalui pekerjaan sebelumnya, kami menyebutnya bahan baku …

Subyek kerja dan alat kerja sama disebut alat produksi. Hubungan produksi adalah hubungan manusia terhadap satu sama lain diadopsi sebagai bagian dari proses produksi. Dalam kapitalisme, buruh upahan dan kepemilikan pribadi merupakan bagian dari hubungan produksi.

Perhitungan nilai suatu produk (harga tidak sama dengan nilai): Jika tenaga kerja bekerja langsung di Alam dan dengan alat yg nilai yang dapat diabaikan, nilai produk hanyalah waktu kerja. Jika tenaga kerja dilakukan pada sesuatu yang merupakan produk dari tenaga kerja sebelumnya (yaitu dengan bahan baku), dengan menggunakan instrumen yang memiliki nilai tertentu, nilai produk adalah nilai bahan baku, ditambah penyusutan pada instrumen, ditambah waktu kerja. Penyusutan dapat dipikirkan hanya dengan membagi nilai instrumen dengan kehidupan kerja mereka; misalnya Jika mesin bubut seharga £ 1.000 bertahan dalam penggunaan 10 tahun, produk ini memberi nilai pada produk dengan kecepatan £ 100 per tahun.

Menurut Marx, jumlah produk aktual (yaitu nilai pakai) yang dihasilkan oleh pekerja biasa dalam jumlah waktu tertentu adalah produktivitas tenaga kerja. Hal ini cenderung meningkat di bawah kapitalisme. Hal ini disebabkan oleh peningkatan skala usaha, spesialisasi tenaga kerja, dan pengenalan mesin. Hasil langsung dari hal ini adalah bahwa nilai barang tertentu cenderung menurun, karena waktu kerja yang diperlukan untuk memproduksinya menjadi kurang.

According to Marx, the amount of actual product (i.e. use-value) that a typical worker produces in a given amount of time is the productivity of labour. It has tended to increase under capitalism. This is due to increase in the scale of enterprise, to specialisation of labour, and to the introduction of machinery. The immediate result of this is that the value of a given item tends to decrease, because the labour time necessary to produce it becomes less.

Kemajuan teknologi cenderung meningkatkan jumlah modal yang dibutuhkan untuk memulai sebuah bisnis, dan hal itu cenderung menghasilkan peningkatan modal yang terus meningkat yang dikeluarkan untuk sarana produksi (modal konstan) dibandingkan dengan tenaga kerja (variabel modal). Marx menyebut rasio kedua jenis modal ini sebagai komposisi modal.

Marxian economics has been built upon by many others, beginning almost at the moment of Marx’s death. The second and third volumes of Das Kapital were edited by his close associate Friedrich Engels, based on Marx’s notes. Marx’s Theories of Surplus Value was edited by Karl Kautsky. The Marxian value theory and the Perron-Frobenius theorem on the positive eigenvector of a positive matrix  are fundamental to mathematical treatments of Marxist economics.

Sejumlah Universitas menawarkan satu atau lebih mata kuliah ekonomi Marxian, atau mengajarkan satu atau lebih mata pelajaran ekonomi mengenai topik lain dari perspektif yang mereka tunjuk sebagai Marxian atau Marxis, termasuk Universitas Negeri Colorado, New School for Social Research, School of Oriental and African Studies, Universiteit Maastricht, Universitas Bremen, Universitas California, Riverside, Universitas Leeds, Universitas Maine, Universitas Manchester, Universitas Massachusetts Amherst, Universitas Massachusetts Boston, Universitas Missouri-Kansas City, Universitas Sheffield, Universitas Utah, dan Universitas York (Toronto).

Kritik

Sebagian besar kritik terhadap  ekonomi Marxis klasik berasal dari ekonom Marxis yang merevisi teori orisinil Marx dan oleh sekolah ekonomi Austria. V. K. Dmitriev, menulis pada tahun 1898, Ladislaus von Bortkiewicz, menulis pada tahun 1906-07, dan kritikus berikutnya mengklaim bahwa teori nilai dan teori Marx tentang kecenderungan tingkat keuntungan turun secara internal tidak konsisten. Dengan kata lain, para kritikus menuduh bahwa Marx menarik kesimpulan yang sebenarnya tidak mengikuti dari tempat teoretisnya. Setelah kesalahan dugaan ini diperbaiki, kesimpulannya bahwa harga agregat dan keuntungan ditentukan oleh, dan sama dengan, nilai agregat dan nilai surplus tidak lagi berlaku. Hasil ini mempertanyakan teori Marx bahwa eksploitasi pekerja merupakan satu-satunya sumber keuntungan.

Apakah tingkat keuntungan dalam kapitalisme, sebagaimana diperkirakan Marx, cenderung jatuh adalah pokok perdebatan. N. Okishio, pada tahun 1961, merancang sebuah teorema (teorema Okishio) menunjukkan bahwa jika kapitalis mengejar teknik pemotongan biaya dan jika upah riil tidak naik, tingkat keuntungan harus naik.  Tuduhan ketidakkonsistenan telah menjadi ciri utama ekonomi Marxian dan perdebatan yang melingkupinya sejak tahun 1970an.

Relevansi dengan ilmu ekonomi

Ekonomi Marxis dinilai kurang relevan pada tahun 1988 oleh Robert M. Solow, yang mengkritik New Palgrave Dictionary of Economics untuk artikel over-sampling mengenai tema-tema Marxisme, memberikan kesan false impression of the state of play dalam profesi ekonomi. Solow menyatakan bahwa “Marx adalah pemikir yang penting dan berpengaruh, dan Marxisme telah menjadi doktrin dengan pengaruh intelektual dan praktis. Faktanya adalah, bagaimanapun, bahwa kebanyakan ekonom berbahasa Inggris yang paling serius menganggap ekonomi Marxis sebagai jalan buntu yang tidak relevan. Ekonom yang bekerja dalam tradisi Marxian-Sraffian mewakili sebagian kecil ekonom modern, dan bahwa tulisan mereka hampir tidak berdampak pada karya profesional kebanyakan ekonom di universitas berbahasa Inggris utama”, menurut George Stigler.

Robert Merton Solow, GCIH; born August 23, 1924), is an American economist, particularly known for his work on the theory of economic growth that culminated in the exogenous growth model named after him. He is currently Emeritus Institute Professor of Economics at the Massachusetts Institute of Technology, where he has been a professor since 1949. He was awarded the John Bates Clark Medal in 1961, the Nobel Memorial Prize in Economic Sciences in 1987, and the Presidential Medal of Freedom in 2014. Three of his PhD students, George Akerlof, Joseph Stiglitz, and Peter Diamond, later received Nobel Memorial Prizes in Economic Sciences in their own right.

Neo-Marxian, Post-Marxian, and Radical Political Economics

Neo Marxian pertama kali merujuk pada tradisi pemikiran ekonomi yang berbeda pada kurun waktu antara tahun 1970an dan 1980an. Dalam ekonomi industri, pendekatan Neo-Marxian menekankan monopoli dibandingkan persaingan kapitalisme. Pendekatan ini terkait dengan pendapat Kalecki, dan Baran dan Sweezy. Sebagian besar Pimpinan Partai Komunis secara resmi mengecam teori Neo-Marxian sebagai ekonomi borjuis, sebaliknya beberapa orang Neo-Marxian bertindak sebagai penasihat di pemerintahan  sosialis atau di  negara-negara berkembang.

Oleh karena di negara2 berkembang atau dunia ke 3 paska merdeka mengalami tekanan terhadap penghasilan rata-rata karena dorongan untuk berproduksi yg  menghancurkan hubungan manusiawi, yang menyebabkan keterasingan dan permusuhan yang lebih luas. Seluruh sistem sebagian besar tidak rasional, karena meskipun individu dapat membuat keputusan rasional, tujuan utama untuk kesejahteraan tidak. Sistem ( mengejar peningkatan produksi semata )  ini terus berjalan menurut teori Keynes, namun banyak pihak kemudian sadar terhadap stabilitas di negara-negara terbelakang, yang berjuang untuk  melepaskan dominasi neo-kolonial.

 Perestroika ( restructuring ) and  glasnost  ( openness )

Ketika Mikhail S. Gorbachev (1931-) menjadi general secretary Partai Komunis Uni Soviet pada bulan Maret 1985, dia meluncurkan negaranya menuju arah baru yang dramatis. Program dual-nya “perestroika” (“restrukturisasi”) dan “glasnost” (“keterbukaan”) memperkenalkan perubahan mendasar dalam praktik ekonomi, urusan dalam negeri dan hubungan internasional. Dalam lima tahun, program revolusioner Gorbachev menyapu pemerintah komunis di seluruh Eropa Timur dari kekuasaan dan mengakhiri Perang Dingin (1945-91), persaingan politik dan ekonomi antara Soviet dan Amerika Serikat dan sekutu masing-masing yang muncul setelah Dunia Perang II. Tindakan Gorbachev juga secara tidak sengaja membuat arena runtuhnya Uni Soviet 1991, yang terbagi dalam 15 republik yg merdeka . Dia mengundurkan diri dari jabatannya pada tanggal 25 Desember 1991.

Ketika Mikhail S. Gorbachev melangkah ke panggung dunia pada bulan Maret 1985 sebagai pemimpin baru Uni Soviet Republik Sosialis (Uni Soviet), segera jelas bahwa dia berbeda dari pendahulunya. Gorbachev, yang kemudian berusia 54 tahun, secara signifikan lebih muda dari pada anggota partai lainnya yg dikuasai tokoh2 berumur yang telah memimpin negara adidaya Komunis pada dekade-dekade sebelumnya – dua yang terakhir telah melihat peraturan mereka dikurangi oleh masalah kesehatan. Berasal dari generasi muda memberi Gorbachev pandangan baru tentang tantangan yang dihadapi negaranya.

Tujuan utama Gorbachev sebagai sekretaris jenderal adalah untuk menghidupkan kembali ekonomi Soviet setelah tahun-tahun di era  Brezhnev  stagnan. Pada tahun 1985, dia mengumumkan bahwa ekonomi macet dan reorganisasi itu diperlukan. Gorbachev mengajukan sebuah “program reformasi yang samar2 ( vague ) , yang diadopsi pada bulan April  di sidang pleno Komite Sentral. Dia menyerukan modernisasi teknologi yang cepat dan meningkatkan produktivitas industri dan pertanian, dan mencoba mereformasi birokrasi Soviet agar lebih efisien dan makmur.

Gorbachev percaya bahwa memperbaiki ekonomi Soviet hampir tidak mungkin tanpa mereformasi struktur politik dan sosial negara Komunis. Dia juga memprakarsai konsep gospriyomka (penerimaan negara produksi) selama masa jabatannya sebagai pemimpin,  yang mencerminkan quality control.

Gorbachev lahir pada tanggal 2 Maret 1931 di Privolnoye, Stavropol Krai, SFSR Rusia, Uni Soviet, menjadi keluarga Rusia-Ukraina campuran migran dari Voronezh dan Chernigov Governorates. Sebagai seorang anak, Gorbachev mengalami kelaparan pada tahun 1932-1933. Dia ingat dalam sebuah memoar bahwa Pada tahun yang mengerikan itu [pada tahun 1933] hampir setengah populasi desa asal saya, Privolnoye, mati kelaparan, termasuk dua saudara perempuan dan satu saudara ayah saya.  Kedua kakeknya ditangkap atas tuduhan palsu di tahun 1930an; kakek dari pihak ayah Andrey Moiseyevich Gorbachev (dikirim dari pengasingan ke Siberia).

dari berbagai sumber oleh gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.