Bloomberg: Indonesia Expects 2018 Deal With Freeport on Giant Copper Mine

By Fathiya Dahrul

Yudith Ho and Danielle Bochove

November 29, 2017, Updated on November 30, 2017

Indonesia berharap dapat menyelesaikan kesepakatan dengan Freeport-McMoRan Inc. pada bulan Februari yang akan membuktikan penambang A.S. tersebut  melepaskan kepemilikan mayoritas atas tambang tembaga dan emas raksasa Grasberg.

Struktur dasar kesepakatan tersebut mungkin akan selesai pada akhir tahun dan ditandatangani pada bulan Februari, Menteri Badan Usaha Milik Negara Rini Soemarno mengatakan dalam sebuah wawancara di Jakarta pada hari Selasa. Pemerintah senang dengan kemajuan negosiasi dengan Freeport dan mitranya Rio Tinto Group, katanya.

Riza Pratama, juru bicara unit lokal Freeport, mengatakan bahwa negosiasi tersebut berjalan dengan baik dan konstruktif. Eric Kinneberg, juru bicara perusahaan induk Phoenix, mengatakan bahwa tidak ada yang bisa ditambahkan di luar komentar Pratama. Seorang juru bicara Rio menolak berkomentar.

Saham Freeport turun 1,1 persen pada pukul 2:35 siang. di New York saat harga  tembaga turun untuk hari ketiga. Meskipun bahasa Pratama menguntungkan, “beberapa investor merasa gugup saat ada pembicaraan tentang sebuah kesepakatan,” kata Jeremy Sussman, seorang analis Clarksons Platou Securities Inc.

Komentar Soemarno memberi sinyal pelonggaran tensi di antara kedua belah pihak. Pada bulan September, Freeport menolak proposal pemerintah mengenai penilaian dan metode divestasi unit penambang Indonesia dalam sebuah kesepakatan kerangka yang dicapai pada bulan Agustus. Berdasarkan kesepakatan tersebut, kepemilikan negara akan meningkat menjadi 51 persen dengan imbalan lisensi yang memungkinkan Freeport mengoperasikan proyek tersebut sampai tahun 2041.

Terkadang saat kita pergi ke meja perundingan, Anda tahu semua orang agak mencurigai apa adanya,” kata Soemarno. “Tapi saya pikir setelah beberapa sesi, kita semua menyadari dan percaya bahwa kita ingin melakukan sesuatu yang baik, hal terbaik untuk semua orang, win-win untuk semua orang. Kami berada dalam posisi yang baik dan kami cukup yakin bahwa kami harus bisa menyelesaikannya pada bulan Februari.

Di bawah perjanjian Freeport dengan Indonesia, Grasberg akan melakukan  investasi sebesar $ 20 miliar sampai 2031 untuk mengembangkan tambang lebih lanjut ( bawah tanah), termasuk pembangunan smelter. Pada bulan Januari 2016, Freeport menilai operasi Indonesia dalam pengajuan pemerintah, tidak termasuk bunga yang dimiliki oleh Rio, sebesar $ 16 miliar, menurut Chief Executive Officer Freeport Richard Adkerson.

Freeport berpendapat bahwa proses divestasi tersebut bergantung pada pencapaian kesepakatan “nilai wajar” untuk saham tersebut. Bagaimana nilai itu akan ditentukan, dan rincian lainnya – termasuk waktu – dibiarkan dinegosiasikan nanti. Freeport juga perlu mencapai kesepakatan dengan Rio Tinto mengenai income stream asset yang merupakan bagian dari kesepakatan usaha patungan tersebut. Menteri tersebut mengatakan bahwa dia senang dengan kemajuan perundingan dua arah tersebut. “

Pembicaraan

Kami berdiskusi dengan Rio Tinto, kami berdiskusi dengan Freeport, dan Freeport juga berdiskusi dengan Rio Tinto,” kata Menteri BUMN Soemarno. “Jadi ini menjadi percakapan tiga arah, yang menurut saya berjalan sangat baik. Kami sangat senang. “

Berdasarkan kesepakatan yang dicapai pada 1990-an untuk membantu Freeport membiayai perluasan Grasberg, Rio berhak atas arus kas 40 persen pangsa produksi di atas tingkat tertentu sampai 2021 dan pada 40 persen dari seluruh produksi setelah tahun itu. Pada bulan Agustus, Freeport Adkerson mengatakan bahwa penambang tersebut memerlukan persetujuan Rio untuk setiap perubahan.

Rio telah mengadakan pembicaraan dengan kelompok Indonesia, termasuk perusahaan milik negara PT Indonesia Asahan Aluminium, yang dikenal dengan Inalum, tentang kemungkinan keluar dari ketertarikannya terhadap Grasberg, menurut mereka yg mengetahui masala itu.orang-orang tersebut pada bulan lalu. Saat ini, Freeport langsung memiliki 81,28 persen Freeport Indonesia dan memiliki tambahan 9,36 persen saham tidak langsung .

Inalum, yang diubah menjadi holding pertambangan memimpin pembelian saham negara di unit Freeport, tidak akan menghadapi kesulitan dalam mengumpulkan dana untuk membiayai akuisisi tersebut, kata Soemarno. Meskipun masih ada beberapa perbedaan yang harus dilakukan, menteri tersebut berharap dapat mencapai kesamaan dengan semua shareholders

“Perbedaannya masih ada, yaitu proses negosiasi,” kata Soemarno. “A bit of laughing, a bit of screaming. But it’s OK.”

diterjemahkan oleh gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.