China VS USA – adu pintar

US & China FDIPada tahun 2018, FDI Cina di Amerika Serikat turun menjadi hanya $ 4,8 miliar – penurunan besar-besaran dari $ 29 miliar pada tahun 2017 dan $ 46 miliar pada tahun 2016, menurut peneliti independen Grup Rhodium.

Tahun 2018 terjadi penurunan 90 persen dari 2016 dan merupakan tingkat investasi langsung terendah oleh Cina sejak 201. Penurunan terjadi di tengah ketegangan perdagangan antara AS dan China dan ketika Beijing menambah tekanan pada perusahaan-perusahaan Cina untuk mengurangi kepemilikan global mereka dan mengurangi tingkat utang.

investasi di ASMenurut data, aset AS senilai $ 13 miliar dijual oleh investor Tiongkok, yang sebagian besar dibeli selama booming investasi 2015-2016. Termasuk divestasi ini, adalah investasi langsung neto A.S. China mengalami penurunan $ 8 miliar pada 2018. Faktanya, grup tersebut mengatakan ada divestasi $ 20 miliar lain yang masih tertunda.

Dalam beberapa bulan terakhir, perusahaan swasta terbesar China telah menjual aset: Anbang telah menawarkan sejumlah hotel mewah AS, HNA Group telah mendaftarkan aset bernilai miliaran dolar untuk dijual, Fosun International ingin menjual saham di properti New York, 28 Liberty, dan Dalian Wanda Group sedang menjajaki penjualan sahamnya di Legendary Entertainment.

Namun ketika investasi langsung turun secara dramatis, pendanaan modal ventura dari sumber-sumber Cina ke AS mencapai rekor tertinggi baru senilai $ 3,1 miliar, kata Rhodium. Sementara itu, investor Tiongkok terus menjadi pembeli asing teratas dalam hal unit dan volume dolar perumahan AS, selama enam tahun terakhir, menurut National Association of Realtors. Itu terjadi di tengah minat berkelanjutan di pasar Amerika dari warga negara Cina kelas menengah.

Dengan ketegangan perdagangan yang meningkat menuju  puncak, mungkin sulit untuk mengingat bahwa perusahaan-perusahaan Amerika dan Cina telah banyak berinvestasi dan sukses satu sama lain selama 30 tahun terakhir – tepatnya $ 420 miliar. FDI A.S. di industri Cina bertambah hingga lebih dari $ 275 miliar sejak 1990. Sementara investasi Cina di Amerika Serikat hampir setengahnya dari $ 148 miliar, menurut Rhodium Group AS.

China di pasar saham

Tiongkok terus menerus mengakumulasi sekuritas Treasury AS selama beberapa dekade terakhir. Pada Desember 2019, memiliki $ 1,07 triliun, atau sekitar 5%, dari utang nasional AS sebesar  $ 23 triliun, yang lebih banyak dari negara asing lainnya. Ketika perang perdagangan antara kedua ekonomi meningkat, para pemimpin di kedua sisi mencari persenjataan finansial tambahan.

Beberapa analis dan investor khawatir China akan melakukan pembalasan terhadap Treasury ini dan bahwa persenjataan kepemilikannya akan mampu membawa suku bunga lebih tinggi, berpotensi menghambat pertumbuhan ekonomi.

China terutama merupakan pusat manufaktur dan ekonomi yang didorong ekspor. Data perdagangan dari Biro Sensus A.S. menunjukkan bahwa China telah meraih surplus perdagangan dengan A.S. sejak tahun 1985. Ini berarti bahwa Tiongkok menjual lebih banyak barang dan jasa ke AS daripada AS menjual ke China.

Eksportir Tiongkok menerima dolar AS (USD) untuk barang-barang mereka yang dijual ke AS, tetapi mereka membutuhkan renminbi (RMB atau yuan) untuk membayar pekerja mereka dan menyimpan uang secara lokal. Mereka menjual dolar yang mereka terima melalui ekspor untuk mendapatkan RMB, yang meningkatkan pasokan USD dan meningkatkan permintaan untuk RMB.

Perdagangan internasional yang melibatkan dua mata uang memiliki mekanisme koreksi diri. Asumsikan Australia mengalami defisit neraca berjalan (mis., Australia mengimpor lebih banyak daripada mengekspor, seperti dalam skenario 1). Negara-negara lain yang mengirim barang ke Australia dibayar dolar Australia (AUD), sehingga ada pasokan besar AUD di pasar internasional, yang menyebabkan AUD terdepresiasi nilainya terhadap mata uang lainnya.

Namun, penurunan AUD ini akan membuat ekspor Australia lebih murah dan impor lebih mahal. Secara bertahap, Australia akan mulai mengekspor lebih banyak dan mengimpor lebih sedikit, karena mata uangnya yang bernilai lebih rendah. Ini pada akhirnya akan membalikkan skenario awal Ini adalah mekanisme koreksi diri yang terjadi di perdagangan internasional dan pasar valas, dengan sedikit atau tidak ada intervensi dari otoritas mana pun.

Strategi China adalah mempertahankan pertumbuhan yang dipicu ekspor, yang membantu sehingga membuka lapangan kerja  dan memungkinkannya, melalui pertumbuhan yang berkelanjutan, untuk menjaga penduduknya yang besar tetap produktif. Karena strategi ini tergantung pada ekspor (sebagian besar ke AS), China membutuhkan RMB dengan kurs lebih rendah, dan dengan demikian menawarkan harga export  yang lebih murah.

Jika PBOC (People’s Bank Of China) berhenti intervensi — dengan cara yang dijelaskan sebelumnya — RMB akan mengoreksi diri dan dengan terapresiasi kursnya, membuat ekspor Tiongkok lebih mahal. Ini akan menyebabkan krisis pengangguran karena hilangnya bisnis ekspor.

Namun, ini mengarah pada kepemilikan besar USD sebagai cadangan devisa bagi China.

bersambung

gandatmadi46@yahoo.com

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.