Dr Björn Vollan – Behavioral Development Economics

By Dr. Björn Vollan, Department of Public Finance Faculty of Economics and Statistics
Universität Innsbruck, Austria – 15 July 2016

kultur ekonIntroduksi

Efek budaya pada pembangunan ekonomi telah dipelajari melalui berbagai saluran selama dekade terakhir. Namun ini adalah topik yang lebih kompleks daripada yang nampak! Mempertimbangkan fakta bahwa budaya adalah istilah yang sangat luas, kita perlu mendefinisikannya sespesifik mungkin untuk menguji pengaruhnya terhadap perkembangan ekonomi. Definisi tersebut harus fokus pada sifat dan dimensi budaya yang relevan terhadap  hasil ekonomi.

Apa itu budaya

Geert Hofstede (1991) telah mendefinisikan budaya sebagai “proses membuat program kolektif pikiran yang membedakan anggota satu kelompok (kategori) orang dari yang lain”. Budaya terdiri dari kebiasaan yang dimiliki bersama oleh anggota masyarakat. Ini adalah produk dari pembelajaran, bukan dari faktor keturunan (Murdock 1965). Ini adalah kepercayaan dan nilai-nilai adat yang ditransmisikan oleh kelompok etnis, agama, dan sosial dengan cukup dan fix  atau tidak berubah dari generasi ke generasi (Guiso, Sapienza dan Zingales 2006).

Note: Geert Hofstede mengidentifikasi lima dimensi kultural (cultural dimensions), dengan menetapkan skor matematika yang menunjukan identitas suatu negara tertentu tentang masing masing dimensi tersebut. Lima dimensi kultural  adalah power distance (PDI), individualisme (IDV), maskulinitas (MAS), uncertainty avoidance index (UAI), dan long-term orientation (LTO).

Seseorang juga dapat memikirkan subset ‘ budaya ekonomi. ‘Budaya ekonomi didefinisikan sebagai “kepercayaan, sikap, dan nilai-nilai yang menyertai kegiatan ekonomi individu, organisasi, dan lembaga lainnya (Porter 2000). Mengikuti terminologi ini, seseorang akan dapat merancang hipotesis yang dapat diuji tentang dampak budaya terhadap pembangunan ekonomi.

Apakah budaya penting untuk pembangunan?

Untuk menjawab pertanyaan ini, mungkin kita bisa mulai dengan teori etos kerja Weber. Max Weber, ilmuwan sosial Jerman, menyimpulkan bahwa nilai-nilai agama yang merupakan contoh jelas perbedaan budaya dapat mempengaruhi hasil ekonomi. Dia berpendapat bahwa etos kerja Protestan, yang menganggap kerja keras dan penghematan sebagai tugas, telah mengilhami Protestan untuk lebih produktif daripada Katolik, misalnya Jerman dan Inggris, misalnya, dibandingkan dengan Spanyol, Portugal dan Italia pada masanya.

David Landes dalam bukunya, The Wealth and Poverty of Nations: Mengapa Ada Yang Sangat Kaya dan Beberapa Sangat Miskin, menyimpulkan bahwa dimensi budaya seperti penghematan, kerja keras, ketekunan, kejujuran, dan toleransi terutama menentukan keberhasilan atau kegagalan ekonomi nasional. Dia berkata: “Max Weber benar. Jika kita belajar sesuatu dari sejarah perkembangan ekonomi, budaya membuat hampir semua perbedaan.

Budaya memiliki dampak langsung pada perilaku orang (Hofstede 1980). Oleh karena itu, budaya nasional dapat mendukung atau menghambat perilaku kewirausahaan di tingkat individu (Hayton, George, & Zahra, 2002). Ciri-ciri budaya yang relevan dengan kegiatan wirausaha yang memengaruhi pembangunan ekonomi adalah individualisme, jarak kekuasaan, dan penghindaran ketidakpastian (Hayton et al., 2002).

Guido Tabellini (2010) dalam studinya tentang Pembangunan Ekonomi di Kawasan Eropa menggunakan data dari World Values Survey untuk kepercayaan, control of one’s destiny, rasa hormat terhadap orang lain, dan kepatuhan untuk mengukur budaya dan dampaknya terhadap pembangunan ekonomi. Dia menyimpulkan: Ciri-ciri budaya ini sangat berkorelasi tidak hanya dengan perkembangan ekonomi kawasan Eropa, tetapi juga dengan perkembangan ekonomi dan hasil kelembagaan dalam sejumlah sample dari sejumlah negara. Claudia R. Williamson dan Rachel L.Mathers (2011), menunjukkan bahwa kebebasan ekonomi adalah penentu utama pertumbuhan ekonomi. Culture is important for initial growth when economic freedom is absent, diminishing in significance once the institutions of economic freedom have been established!

Jadi ada secara umum diterima bahwa budaya memiliki dampak pada perkembangan ekonomi tetapi sejauh mana hal itu mempengaruhi perkembangan ekonomi, masih menjadi perdebatan di antara para ekonom, ilmuwan sosial dan semua yang tertarik pada topik ini.

Bagaimana konsepsi budaya ekonomi ini dapat memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan ekonomi?

Kepercayaan sebagai elemen pertama budaya ekonomi berdampak pada biaya transaksi dan selanjutnya dapat mempengaruhi hasil ekonomi. Semakin tinggi kepercayaan di antara individu, semakin rendah biaya transaksi dan monitoring costs  serta  semakin aman biaya properti (C. Williamson dan Kerekes 2008). Tingkat kepercayaan yang rendah meningkatkan biaya transaksi dan pemantauan dan sebagai akibatnya menyusutkan jaringan perdagangan antara individu (Coyne dan C. Williamson 2009). That is why the extent of the market is enlarged in the case of elevated trust levels, where anonymous trade becomes attractive due to the lower monitoring and transaction costs.

Ciri budaya lain, penentuan nasib sendiri, menunjukkan secara kuantitatif seberapa besar kontrol yang dirasakan individu atas penentuan tindakan mereka. Dengan kata lain, apakah individu memiliki kendali atas pilihan mereka? Individu cenderung bekerja lebih keras untuk mendapatkan hasil yang lebih baik untuk upaya mereka dan mencapai tingkat kesejahteraan yang meningkat, jika mereka berpikir keberhasilan atau kegagalan hasil ekonomi dari tindakan mereka sendiri. Karena argumen ini, jika individu memiliki tingkat kontrol yang lebih tinggi, perkembangan ekonomi secara keseluruhan meningkat tingkat (Banfield 1958).

Rasa hormat (respect), yang dianggap sebagai dimensi budaya ketiga, memengaruhi toleransi terhadap orang lain secara positif yang mengarah pada penerimaan yang lebih baik terhadap perdagangan dengan orang luar. Oleh karena itu, ekstensi pasar (the extent of the market), pertumbuhan ekonomi dan pembangunan meningkat. Menurut Coyne dan Williamson (2009: 13) “dalam masyarakat dengan tingkat modal sosial yang lebih rendah, dan karenanya tingkat rasa hormat juga  lebih rendah, ekstensi pasar akan terbatas pada kalangan kerabat dan jaringan pertemanan. ”Dengan demikian, semakin tinggi respek, semakin tinggi tingkat pembangunan ekonomi.

Ketaatan (Obedience), sebagai ukuran budaya keempat, mempengaruhi pertumbuhan ekonomi secara negatif. Harper (2003) berpendapat bahwa jika individualisme tidak diterima dalam masyarakat dan anak-anak diharapkan untuk taat, mereka akan memiliki tingkat kontrol yang lebih rendah dan mereka mungkin akan terlibat lebih sedikit dalam pengambilan risiko penting untuk kewirausahaan. Literatur yang ada juga mengkonfirmasi bahwa dampak kebalikan dari kepatuhan pada pengambilan risiko, otonomi individu dan sebagai akibatnya pada pembangunan ekonomi.

Secara keseluruhan, budaya berperan dalam pembangunan ekonomi. Elemen budaya mungkin tidak sepenuhnya menjelaskan keseluruhan hubungan, tetapi mereka relevan. Seperti dinyatakan Lawrence E. Harrison (2006), dengan mempertimbangkan analisis budaya dan perubahan budaya di sepanjang kebijakan dan faktor desain proyek, dapat sangat mempercepat kecepatan pembangunan ekonomi.

 terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.