Five predictions for the future of money

Pakar keuangan mendiskusikan apa yang akan terjadi di masa depan terhadap uang, mengeksplorasi bagaimana bentuk modal tradisional dan bagaimana perkembangannya  di tahun-tahun mendatang

Oleh Ian Fraser, 15 Maret, 2019

The end of cash

End of a cash

Sebagian besar negara maju dengan cepat bergerak menuju masyarakat tanpa uang tunai. Di Inggris, hanya 30 persen pembayaran sekarang dilakukan dengan menggunakan uang kertas dan koin, dan itu diperkirakan akan turun menjadi 10 persen pada tahun 2034. Di Swedia, masyarakat yang paling tidak memiliki uang tunai, uang kertas dan koin hanya 2 persen dari transaksi berdasarkan nilai. Korea Selatan berencana untuk menghapuskan uang tunai sepenuhnya pada tahun 2020. Paul Amery, pendiri editor New Money Review, mengatakan: “Uang tunai akan benar-benar hilang dalam waktu lima tahun. Itu terjadi jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan kebanyakan orang atau bankir merasa nyaman dengan itu. ”Namun, masyarakat tanpa uang tunai tidak harus menjadi Utopia

Orang tua dan  mereka yang tidak percaya pada teknologi serta  mereka yang tinggal di daerah terpencil dengan konektivitas yang buruk maupun  mereka yang khawatir tentang hilangnya risiko privasi dimarginalkan. Meskipun mereka lebih nyaman dan lebih aman untuk digunakan, dan lebih murah bagi sektor keuangan untuk beroperasi, infrastruktur pembayaran digital lebih rentan terhadap serangan cyber dan pemadaman teknologi daripada uang tunai. Dalam hal psikologi uang, ada kekhawatiran pembayaran tanpa uang tunai dapat menyebabkan utang konsumen meningkat. Financial Times telah mengidentifikasi “korelasi yang mengkhawatirkan” antara negara-negara dengan proporsi pembayaran elektronik tertinggi dan yang memiliki tingkat utang pribadi tertinggi. Namun, Ed Maslaveckas, chief executive of financial network Bud, mengatakan masyarakat tanpa uang tunai harus berarti lebih sedikit penipuan dan kejahatan. “Adalah jauh lebih mudah bagi seseorang untuk mencuri £ 50 dari Anda daripada mencuri identitas digital Anda,” katanya.

2.   Banks lose out (merugi)

Bank akan kehilangan posisi agung mereka di puncak financial food chain. Sementara mereka kemungkinan akan terus menangani penerbitan kredit, mereka akan semakin kehilangan cengkeraman mereka di sisi pembayaran perbankan, menggemakan apa yang terjadi di China dengan meningkatnya kekuatan pembayaran Alipay dan WeChat Pay. Editor New Money Review Mr Amery mengatakan: “Bank-bank jalanan tradisional pada dasarnya sudah selesai. Mereka akan diganti oleh aplikasi pembayaran. Namun, mereka akan tetap dengan credit provision.

Menceraikan bagian pembayaran dari bagian kredit perbankan adalah perkembangan besar sosio-ekonomi yang menjauhkan kita dari perbankan cadangan fraksional yang telah kita semua tumbuh bersama. ”Eswar Prasad, profesor di Universitas Cornell, New York, dan rekan senior di Brookings Institution, Washington, percaya bank akan merasa kesulitan untuk melanjutkan “mengumpulkan rente ekonomi” dari kegiatan yang secara tradisional mensubsidi silang kegiatan mereka yang lain. Kepala eksekutif Bud, Maslaveckas, mengatakan: “Kami melihat perubahan global dalam perbankan dari produk menuju platform. Kami sudah melihat kebangkitan perbankan berbasis platform di Cina, dan kami mulai melihat platformisasi di Inggris dan Eropa, di mana didorong oleh ekspektasi konsumen dan oleh perbankan terbuka. ”Ia memperkirakan akan ada hingga enam platform secara global, hanya sedikit yang akan mulai sebagai bank. “Harapannya adalah ini akan mengurangi margin laba pada produk, tetapi meningkatkan manfaat bagi pelanggan,” kata Maslaveckas.

3.Currencies multiply

Currency Multi

Sebagai pengganti mata uang monolitik, seperti euro dan dolar, konsumen akan memiliki serangkaian mata uang pilihan yang lebih sempit. Ketua informatika desain Universitas Edinburgh, Profesor Chris Speed, meyakini dunia bergerak dari mata uang berbasis transaksi ke mata uang berbasis kontrak. “Setiap konsumen akan menggunakan setidaknya empat atau lima mata uang aktif lainnya, melebihi dan di atas sterling atau euro,” katanya. “Mungkin ada mata uang Tesco, yang merupakan kontrak orang dengan Tesco dan yang mungkin akan mengharuskan mereka untuk berbagi lebih banyak data. Dengan sedikit kreativitas Anda benar-benar dapat mulai melemahkan negara dan bank sentral.

Editor New Money Review Mr Amery mengatakan, “Kita akan membawa keragaman mata uang dan uang tunai yang jauh lebih besar di dompet ponsel kita, termasuk loyalty money, cryptocurrency, dan sebagainya.” masyarakat, pemerintah akan mulai mengeluarkan cryptocurrency nasional, sebuah gagasan yang direktur pelaksana Dana Moneter Internasional Christine Lagarde mendukung dalam Winds of change speech di Singapura November lalu. “Itu akan menghabiskan banyak biaya dan biaya transaksi ekonomi,” kata Maslav Mr Budlaveckas. “Mereka akan terlihat dan terasa seperti mata uang fiat, tetapi dikendalikan oleh pemerintah.” Namun, bank sentral dunia menghadapi dilema. Jika mereka bergerak terlalu cepat, mereka dapat memicu pergerakan bank konvensional. Jika mereka terlambat, uang kertas bisa saja digantikan.

4.Membuka APIs (application program interface) akan mengubah perbankan

Selaian “kompleks industri-militer” yang diperingatkan Presiden Eisenhower pada tahun 1961, kita akan melihat munculnya “kompleks finansial-konsumen-barang-dan-jasa”, di mana data perbankan dan non-perbankan digabungkan menjadi hiper ekosistem yang dipersonalisasi yang dibangun API dan kecerdasan buatan. Kebutuhan konsumen akan diprediksi, pemeriksaan keterjangkauan otomatis dan permintaan penghematan uang direkayasa. Ed Maslaveckas, kepala eksekutif Bud, mengatakan: “Kami akan melihat kebangkitan toko-toko AI yang funky membangun bot yang akan mengotomatiskan banyak uang Anda. Saya pikir kita akan melihat versi AI dari Pakar Penghematan Uang Martin Lewis membantu orang menemukan peretasan kecil ini untuk memaksimalkan uang mereka.

Itu mungkin terlihat sangat aneh, dan juga berpotensi berbahaya. Mereka jelas perlu mempercayai bot tetapi pertanyaannya adalah – bagaimana regulasi berkembang untuk memastikan bahwa orang terlindungi? “Maslaveckas memperkirakan satu platform bisa memiliki 50 juta pelanggan yang melakukan plant-based diet. Platform kemudian akan secara efektif menjadi pengecer pasar massal, mendominasi sumber dan pasokan produk yang relevan dengan biaya serendah mungkin. Dia juga meramalkan konsumen akan menjadi kurang terobsesi dengan kepemilikan, misalnya mobil – karena ekonomi akan pindah ke model pay-as-you-go, atau berbasis langganan. Universitas Edinburgh, Chris Speed mengutip contoh Asuransi Vitalitas – yang telah mengadopsi model berbasis insentif di mana premi konsumen dikurangi jika mereka mengadopsi gaya hidup sehat – sebagai bukti bahwa API terbuka dan perangkat pintar akan membawa kita “dari transaksi berbasis untuk ekonomi konsumen berbasis kontrak. “

5.Programmable money

program money

Dalam masyarakat tanpa uang tunai, uang akan datang dengan lebih banyak tujuan yang melekat. Dengan menggunakan apa yang disebut kontrak pintar, mata uang terfokus ini akan memastikan pembayaran hanya dirilis jika dilakukan kepada pemasok yang telah diperiksa dan terakreditasi. Contoh yang ada, yang telah dikembangkan untuk mendukung dan mempertahankan pilihan gaya hidup tertentu dan memastikan dana disalurkan ke, katakanlah, cara hidup yang lebih ekologis, sambil meningkatkan transparansi rantai pasokan, termasuk VeganCoins, cryptocurrency bebas dari kebengisian yang diperkenalkan pada Maret 2018, dan FairCoin , cryptocurrency sosial diluncurkan pada 2014.

Isaac Thomas, salah satu pendiri dan kepala eksekutif Vegan Nation, organisasi di belakang VeganCoin, mengatakan cryptocurrency bertujuan untuk membangun solidaritas yang lebih besar di antara 300 juta vegan di dunia dan membuat gaya hidup vegan lebih mudah diakses. “Di era digital dewasa ini, orang-orang dari seluruh dunia dapat bersatu untuk menciptakan lebih dari sekadar komunitas, tetapi suatu bangsa untuk menciptakan perubahan.” Profesor Speed dari Universitas Edinburgh mengatakan: “VeganCoins mampu mengingat di mana mereka telah dan dapat diprogram sehingga mereka hanya pergi ke ruang vegan. ”FairCoin, yang muncul dari Koperasi Integral Catalan, diciptakan sebagai cryptocurrency pasca-kapitalis yang ramah lingkungan. Didukung oleh ekosistem FairCoop, bertujuan untuk mengembangkan ekonomi sirkular di mana bagian-bagian berbeda dari proses produksi dan distribusi masing-masing dapat dibayar dalam FairCoin dengan cara yang ramah lingkungan. Ada persamaan dengan mata uang digital hiper-lokal, yang hanya dapat ditukarkan di dalam kota mereka sendiri, atau yang nilainya turun jika dihabiskan di luar area ini.

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.