How ‘Neoliberalism’ Became the Left’s Favorite Insult of Liberals – lanjutan

oleh Jonathan Chait

Satu generasi yang lalu, “neoliberalisme” adalah label yang dipilih dari opini dari segelintir jurnalis liberal moderat, berpusat di sekitar Charles Peters, editor Washington Monthly. Beberapa neoliberal mulai menyebut liberal tradisional sebagai “paleoliberal” (extreme political liberalism) …….

Klaim dasarnya adalah bahwa, dari New Deal  (President FDR) melalui The Great Society, Partai Demokrat mendukung serangkaian nilai yang ditentukan, atau setidaknya konsisten dengan  sosial demokrasi atau sosialisme. Kemudian, mulai tahun 1970-an, sekelompok elit neoliberal membajak partai dan mengarahkan kembali jalannya menuju label liberalisme sosial yang ditujukan kepada elit dan berseteru demi  kepentingan orang miskin dan kelas pekerja.

Masalah pertama dan paling jelas dengan versi sejarah ini adalah bahwa ada sedikit alasan untuk percaya bahwa Partai Demokrat benar-benar bergerak tepat dalam masalah ekonomi. Ukuran ideologi partai yang paling umum digunakan, yang dikembangkan oleh Keith Poole dan Howard Rosenthal, telah melacak posisi anggota terpilih kedua partai selama beberapa dekade. Berikut adalah bagaimana mereka berkembang dalam isu-isu peran pemerintah dalam perekonomian:

chartChart  diatas menunjukkan bahwa Demokrat sama sekali tidak bergerak sejak era New Deal. Memang, partai telah bergerak agak ke kiri, terutama karena sayap Selatan yang konservatif telah menghilang.

Sekarang, Poole-Rosenthal tidak mengakhiri diskusi. Tidak ada metrik yang dapat mengukur dengan sempurna sesuatu yang pada dasarnya abstrak seperti filosofi publik. Salah satu batasan yang jelas dari ukuran ini adalah nilainya dalam jangka waktu yang lama, ketika masalah mengubah cara-cara yang membuat perbandingan menjadi sulit. Grafik Poole-Rosenthal memiliki kesulitan khusus untuk membandingkan Partai Demokrat sebelum dan sesudah New Deal. Namun hal itu menimbulkan pertanyaan mengapa Demokrat yang seharusnya berbalik arah menjauhi  sosial demokrasi tidak muncul di manapun dalam data.

Setiap pengamatan yang lebih dekat pada historical record, yang bertentangan dengan ingatan romantis dari populis yang tidak kenal kompromi sejak dahulu kala, menghasilkan kesimpulan yang sama dengan angka-angkanya. Gagasan bahwa Partai Demokrat dulunya membela populisme ekonomi yang murni di masa kejayaan New Deal adalah karakteristik nostalgia  – tidak ada politisi masa kini yang dapat hidup sesuai dengan kebesaran yang dibayangkan para negarawan di masa lalu.

Pada kenyataannya, Partai Demokrat pada dasarnya memiliki hubungan penuh yang sama dengan kalangan kiri selama era  golden New Deal yang seharusnya terjadi saat ini. Kelompok kiri menolak Great Society sebagai “liberalisme korporat”, sebuah frase yang pada tahun 1960-an dikonotasikan hampir persis seperti yang dilakukan “neoliberalisme” saat ini. Ketidakpercayaan mengalir ke dua arah. Lyndon Johnson mendukung pemotongan anggaran domestik setelah bencana pemilu paruh waktu 1966, yang mengecewakan kaum liberal yang sudah membenci Perang Vietnam. Apa perbedaan antara kanibal dan liberal? Johnson bercanda selama masa kepresidenannya. “A cannibal doesn’t eat his friends.”

Kritik corporate liberal  juga tidak sepenuhnya salah. Saat ini, sayap kiri memegang Medicare sebagai contoh cemerlang dari kebijakan perawatan kesehatan yang dirancang oleh sosial demokrat, sebelum dirusak oleh partai era Obama modern dan sub-sub industri asuransi. Pada kenyataannya, kepentingan finansial yang kuat sangat memengaruhi rancangan Medicare.

Pihak sponsor undang-undang tersebut berharap untuk mencapai asuransi kesehatan universal, tetapi mundur dari tujuan ambisius tersebut sebagian besar karena perusahaan asuransi ingin mempertahankan pelanggan non-lansia. (Mereka cukup hanya menyerahkan pasar orang tua pada Paman Sam.) Demikian pula, undang-undang tersebut menghilangkan perlawanan dari The powerful American Medical Association dan dengan menyetujui aturan biaya-untuk-layanan yang akhirnya memperkaya dokter dan rumah sakit secara besar-besaran. Dan pembentukan Medicaid sebagai program terpisah untuk orang miskin menempatkan mereka pada kategori yang lebih lusuh dan lebih rentan secara politik.

John F. Kennedy adalah pemangkas yang berhati-hati dengan  agenda domestiknya termasuk memotong tarif pajak penghasilan tertinggi sebesar  20 poin. “Secara politis, dia cenderung mengadili oposisi dan mengabaikan teman-temannya,” tulis seorang kolumnis. Moto-nya mungkin: no enemies to the right.

Harry Truman (Partai Democrat) “lebih takut pada tenaga kerja dan kekuatan politik tenaga kerja daripada apa pun,” kata seorang liberal yang kecewa. Kandidat Partai Progresif Henry Wallace (Wapres ke 33) , yang mengilhami gerakan kiri massa yang penuh gairah sangat mirip dengan Bernie-or-busters masa kini, mengecam Truman sebagai alat Wall Street.

Tradisi orang-orang progresif yang mengecam presiden Demokrat karena mengkhianati semangat New Deal itu sendiri. Bahkan Franklin Roosevelt yang saleh terombang-ambing antara kebijakan fiskal ekspansif dan penghematan, dan antara menyerang kekuatan perusahaan dan mendorong monopoli. Penyebab liberalisasi perdagangan internasional, yang oleh para kritikus sayap kiri diperlakukan sebagai inovasi Clinton yang ramah perusahaan, adalah sesuatu yang tidak hanya didukung oleh Roosevelt secara konsisten tetapi pada dasarnya diciptakan. Pidato Roosevelt tahun 1936 yang mencela kepentingan kalangan kaya diulang secara luas hari ini oleh para progresif nostalgia, tetapi itu menandai perubahan populis yang singkat dan jarang. Kebanyakan dia mengupayakan keseimbangan kelas.

Sejarawan William Leuchtenburg mendeskripsikan “tekad presiden untuk menjadi roda keseimbangan antara manajemen dan buruh… Terlepas dari karakter radikal pemilu 1934, Roosevelt masih berjuang untuk menyatukan koalisi dari semua kepentingan, dan, meskipun ada penolakan dari pengusaha dan konservatif pers, dia masih berusaha dengan sungguh-sungguh untuk mengadakan dukungan bisnis. ” Untuk sebagian besar masa kepresidenannya,

The New Republic (media cetak)  mengkoleksi  FDR secara teratur,” mengakui koleksi yang diterbitkan pada seratus tahun majalah itu.

Partai Demokrat telah berkembang selama setengah abad terakhir, seperti halnya partai mana pun dalam periode waktu yang lama. Tetapi tokoh ideologis  dari kebijakan ekonominya tidak berubah secara dramatis sejak New Deal. Kaum liberal Amerika selalu memiliki ruang untuk pasar dalam program mereka. Karena itu, Demokrat tidak pernah menjadi labor-dominated socialist party.

(Keanggotaan serikat mencapai puncaknya pada tahun 1955, dua dekade sebelum partai seharusnya berubah menjadi neoliberal, dan terus menurun sejak saat itu.) Mereka telah menengahi antara bisnis dan buruh, mendukung perluasan kekuasaan negara secara episodik daripada secara dogmatis. Gagasan yang tersebar luas bahwa “neoliberal” telah merebut partai Demokrat modern dan melepaskan diri dari misi bersejarahnya bermain di atas nostalgia masa lampau, ketika hal yang nyata lebih berantakan dan lebih dikompromikan daripada memori sejarah yang dibersihkan.

Kaum progresif benar dalam keyakinan mereka bahwa sesuatu telah berubah menjadi lebih buruk dalam politik Amerika. Kekuatan yang lebih besar dalam kehidupan Amerika telah menghentikan momentum progresif yang tampaknya tak terhentikan pada periode pascaperang. Meningkatnya persaingan internasional membuat pemilik bisnis lebih kejam, hak-hak sipil menimbulkan white backlash selama 40 tahun terhadap pemerintah, dan ekstremis anti-pemerintah menunjuk Partai Republik, menghancurkan basis bipartisan untuk undang-undang progresif yang pernah memungkinkan Eisenhower (partai Republic)  untuk memperluas Jaminan Sosial dan Nixon untuk membuat Badan Perlindungan Lingkungan.

Semua ini memaksa Demokrat lebih sering bersikap defensif. Bill Clinton mencoba tetapi gagal untuk menciptakan jaminan kesehatan universal, menambah pajak pada orang kaya serta  melawan “revolusi partai Republic” dengan membela Medicare, Medicaid, pendidikan, dan lingkungan, permata mahkota dari Great Society.

Reformasi Barack Obama yang jauh lebih luas masih belum bisa mendapatkan dukungan dari oposisi yang radikal. Sangat menggoda untuk mengaitkan frustrasi ini dengan kesalahan taktis atau pengkhianatan yang licik dari para pemimpin partai. Tetapi iklim politiklah yang semakin memusuhi liberalisme ekonomi Partai Demokrat. Orientasi ideologis partai hampir tidak berubah.

bersambung

gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.