How ‘Neoliberalism’ Became the Left’s Favorite Insult of Liberals

By Jonathan Chait is an American commentator and writer for New York magazine.

obama & clintonSatu generasi yang lalu, “neoliberalisme” adalah label yang dipilih dari opini dari segelintir jurnalis liberal moderat, berpusat di sekitar Charles Peters, editor Washington Monthly. Beberapa neoliberal mulai menyebut liberal tradisional sebagai “paleoliberal” (extreme political liberalism) .

Majalah yang paling dekat hubungannya dengan pemikiran liberal tradisional adalah The American Prospect, yang memberi saya pekerjaan pertama saya setelah lulus kuliah.

Ketika saya mulai di sana, saya bertanya kepada salah satu editor, Paul Starr, tentang perpecahan yang masih bergolak antara neos dan paleos. (Saya tidak pernah merasa nyaman dengan kedua label tersebut.) Starr mengatakan kepada saya bahwa dia meremehkan istilah tersebut karena itu adalah “upaya untuk memenangkan argumen dengan menggunakan julukan.” – dan saya pikir dia benar – adalah bahwa “paleoliberal” bukanlah identifikasi diri yang digunakan penganutnya, tetapi istilah meremehkan. Para neolib mengklaim memiliki masa depan dan mengasingkan musuh mereka ke masa lalu.

Neoliberalisme 1980-an dan 1990-an telah memudar dalam ingatan, karena para penganutnya gagal untuk menetap pada seperangkat prinsip yang koheren selain postur umum skeptisisme kontra-intuitif. (Manifesto ideologis baru Peters, We Do Our Part, hanya menyebutkan neoliberalisme satu kali.) Tetapi istilah tersebut telah digunakan untuk arti yang berbeda pada waktu yang berbeda, dan telah kembali ke wacana politik Amerika secara total. Kemudian, seperti sekarang, ini adalah upaya untuk memenangkan argumen dengan label. Baru kali ini, label neoliberal menjadi  istilah bernada pelecehan.

Dan istilah neoliberal tidak berarti faksi liberal. Sekarang merujuk pada kaum liberal secara umum, dan itu diterapkan oleh para kritikus sayap kiri mereka. Kata itu sekarang ada di mana-mana, bermunculan di hampir semua polemik sosial melawan Partai Demokrat atau kiri-tengah. Kepresidenan Obama? Itu adalah “napas terakhir neoliberalisme”. Mengapa Hillary Clinton kalah? Itu adalah neoliberalismenya. Paul Krugman dan Joseph Stiglitz? Neoliberal keduanya.

Sanders and Socialism : Debate Paul Krugman VS Richard Wolf

Chris Lehmann dari The Baffler menolak The Atlantic story  tentang Demokrat, yang menyebut Elizabeth Warren sebagai model masa depan partai, hanya sebagai omongan kosong neoliberal. Dalam konsensus neoliberal, ini adalah aksioma yang dianggap biasa saja bahwa para senator – penggalang dana utama dan tokoh media di kedua partai besar – mengambil keputusan, dan harus dipercaya untuk memetakan kembali elektoral,” tulis Lehmann.

Neoliberalisme dianggap sebagai sumber dari semua penyakit yang diderita oleh Partai Demokrat dan politik progresif selama empat dekade, hingga dan (terutama) termasuk kebangkitan Donald Trump. Tuduhan “neoliberal” adalah sinekdoche untuk serangan baru sayap kiri Amerika terhadap kiri-tengah dan batu ujian dalam perjuangan untuk mendefinisikan progresivisme paska  Barack Obama.

Julukan yang ada di mana-mana dimaksudkan untuk memisahkan targetnya – kaum liberal – dari nilai-nilai yang mereka klaim untuk diekspose. Dengan memberi label kembali kaum liberal yang mengidentifikasikan dirinya sebagai “neoliberal,” kritik mereka di sayap kiri menuduh mereka mengkhianati perjuangan historis kalangan liberal.

Memang, kemunculan julukan “neoliberal” dalam polemik hampir secara aksiomatis menyiratkan kritik sejarah yang lebih luas yang telah diulang ulang.

bersambung

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.