How to avoid a trade war: just walk away

Oleh Prof Dani Rodrik, Publikasi July 11, 2018

CAMBRIDGE, Mass. (Project Syndicate) – Menentang akal sehat serta elit bisnis dan keuangan, Presiden Donald Trump tampaknya menyukai prospek perang dagang. Pada 6 Juli, pembatasan perdagangan berlaku – 25% tarif impor dari China senilai $ 34 miliar – mulai berlaku. Mereka segera dipenuhi oleh tarif pembalasan pada volume ekuivalen ekspor AS ke pasar China.

Trump telah mengancam langkah-langkah lebih lanjut terhadap Cina, serta tarif pada impor mobil dari Eropa. Dan mungkin ia akan menarik Amerika Serikat dari Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara jika Meksiko dan Kanada tidak setuju untuk mengubahnya sesuai keinginannya.

Proteksi kneejerk ala Trump tidak banyak membantu kelas pekerja yang membantu memilihnya. Repulik Republikan yang tidak puas dan perusahaan-perusahaan yang tidak senang yang telah mendukungnya dalam hal-hal lain mungkin akan mengekangnya. Tetapi orang-orang yang, seperti saya, menganggap kulit kayu Trump akan lebih buruk daripada gigitannya di perdagangan, memiliki pemikiran kedua tentang ke mana semua ini akan menuju.

Namun sebelum kita terlalu terbawa oleh skenario doomsday perdagangan, kita perlu mempertimbangkan insentif negara lain juga. Trump mungkin menginginkan perang dagang, tetapi ia tidak bisa memilikinya sendiri. Perang dagang membutuhkan ekonomi lain untuk membalas dan eskalasi. Dan ada alasan kuat mengapa mereka tidak melakukannya.

Dalam skenario yang umum, balas dendam perdagangan terjadi karena negara-negara memiliki alasan ekonomi untuk berangkat dari tarif rendah. Pengalaman sejarah canonical berkembang selama awal 1930-an, ketika negara-negara terjebak dalam The Great Deppresion  dengan pengangguran tinggi dan perbaikan kebijakan yang tidak memadai. Kebijakan fiskal counter-cyclical belum menjadi mode – “General Theory” John Maynard Keynes diterbitkan hanya pada tahun 1936 – sementara standar emas membuat kebijakan moneter lebih buruk tidak berguna.

Dalam situasi seperti itu, proteksionisme perdagangan masuk akal untuk masing-masing negara dengan sendirinya, karena menggeser permintaan terhadap barang-barang asing dan dengan demikian membantu mendukung domestic employment. (Tentu saja, berlaku untuk semua negara, proteksionisme menandakan pihak lain.)

Para ekonom juga mempertimbangkan skenario lain yang berfokus pada apa yang disebut sebagai efek-of-trade dari tarif. Dengan membatasi volume perdagangan, negara besar dapat memanipulasi harga di pasar dunia untuk keuntungannya. Tarif impor, khususnya, akan cenderung menekan harga dunia untuk komoditas impor, sementara menaikkan tarif inklusif  –  kas negara mendapat dari selisih besarnya tarif.

Tidak terdapat skenario yang  masuk akal hari ini. Eropa dan Cina tidak terlalu tertarik untuk menekan harga dunia terhadap produk impor mereka atau dari  pendapatan yang dihasilkan. Pertimbangan lapangan kerja juga bukan masalah besar. Sementara beberapa negara di zona euro menderita tingkat pengangguran yang tinggi, tidak ada yang dapat dilakukan melalui proteksionisme bagi negara-negara ini bahwa kebijakan fiskal atau moneter ekspansif (yang disebut terakhir oleh Bank Sentral Eropa) tidak dapat berbuat lebih baik.

Jika Eropa, Cina, dan mitra dagang lainnya akan membalas sebagai respon terhadap tarif Trump, mereka hanya akan mengurangi keuntungan mereka sendiri dari perdagangan tanpa menuai keuntungan proteksionisme. Dan mereka akan melakukan sesuai  keinginan Trump dengan memahami keluhan Trump tentang “ketidak adilan” kebijakan perdagangan negara-negara lain vis-a-vis dengan  AS. For the rest of the world, raising trade barriers would be a case of cutting off one’s nose to spite one’s face.

Selain itu, jika Eropa dan Cina ingin menegakkanrezim  perdagangan multilateral berbasis aturan, seperti yang mereka katakan, mereka tidak dapat melihat unilateralisme Trump dan mengambil tindakan melalui tangan mereka sendiri. Mereka harus melalui Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan menunggu otorisasi resmi untuk membalas, tanpa mengharapkan resolusi cepat atau bahwa Trump akan sangat menghormati putusan tersebut.

Singkatnya, baik penahanan diri maupun prinsip tidak dapat menahan diri dan tidak ada pembalasan (langsung). Ini adalah waktu bagi Eropa dan Cina untuk berdiri tegak. Mereka harus menolak untuk ditarik ke dalam perang dagang, dan berkata kepada Trump: Anda bebas untuk merusak ekonomi Anda sendiri; kami akan tetap berpegang pada kebijakan yang paling berhasil bagi kami.

Jika negara lain tidak bereaksi berlebihan, proteksionisme Trump tidak perlu semahal seperti yang terdengar.. Nilai perdagangan dari  tindakan2 balas membalas terhadap kebijakan perdagangan Trump telah mencapai $ 100 miliar, dan Shawn Donnan dari Financial Times memperkirakan bahwa angka ini dapat segera mencapai lebih dari $ 1 triliun, atau 6% dari perdagangan global. Ini adalah angka yang besar. Tapi itu mengasumsikan dilakukan pembalasan, yang sebenarnya tidak perlu terjadi.

Lebih penting lagi, yang penting adalah pendapatan dan kesejahteraan, bukan perdagangan semata. Bahkan jika volume perdagangan mencapai puncak, kinerja ekonomi agregat tidak perlu banyak menderita. Beberapa maskapai Eropa memilih Boeing BA, + 1,51% diatas Airbus AIR, + 1,71%, sementara beberapa maskapai AS lebih memilih Airbus daripada Boeing.

Pembatasan perdagangan dapat mengakibatkan keruntuhan total dalam volume besar perdagangan pesawat antara AS dan Eropa. Tetapi kerugian keseluruhan dalam kesejahteraan ekonomi akan kecil, selama maskapai penerbangan melihat produk kedua perusahaan sebagai close substitutes.

Ini bukan untuk meminimalkan biaya yang dapat ditimbulkan perusahaan Eropa dan China tertentu karena pasar AS menjadi lebih tertutup. Tetapi untuk setiap eksportir yang dipaksa mencari pasar alternatif, mungkin ada perusahaan domestik lain dengan peluang ekonomi baru. Karena perdagangan AS menyusut, akan ada juga lebih sedikit kompetator  Amerika dan lebih sedikit kompetisi di AS.

Para ekonom biasanya membuat titik terbalik, ketika mereka menentang pemusatan berlebihan pada yang kalah dari perdagangan lebih bebas, dan mereka mengutuk kecenderungan untuk mengabaikan penerima manfaat di sisi ekspor. Mereka seharusnya tidak rentan terhadap kekeliruan yang sama sekarang, dengan mengabaikan bahwa proteksionisme AS pasti akan menghasilkan beberapa penerima manfaat di negara lain.

Proteksionisme Trump mungkin belum menghasilkan perang dagang global, dengan konsekuensi ekonomi berakhir yang jauh lebih serius daripada kerugian sendiri yang ditimbulkannya saat ini. Tetapi jika itu terjadi, itu akan menjadi hasil dari salah perhitungan dan reaksi berlebihan di bagian Eropa dan Cina terhadap kebodohan Trump.

Dani Rodrik adalah profesor ekonomi politik internasional di Sekolah Universitas John F. Kennedy di Harvard University. Dia adalah penulis The Globalization Paradox: Democracy and the Future of the World Economy,” “Economics Rules: The Rights and Wrongs of the Dismal Science,” dan yang baru dirilis , “Straight Talk on Trade: Ideas for a Sane World Economy.”

Note: Economic Rules draft terjemahan tersimpan.

Artikel ini diterbitkan dengan izin Project Syndicate – How To Avoid a Trade War,

Paul Krugman Explains Why Trump’s ‘Stupid Trade War’ Is Such a Terrible Idea

Pada tgl 31 Mei 2018 Cody Fenwick / AlterNet menulis, Ketika Amerika Serikat bersiap untuk perang dagang penuh terhadap  sekutu kunci, ekonom Paul Krugman memberi  peringatan keras kepada  Presiden Donald Trump: Ini tidak akan berjalan dengan baik. Dalam kolom yang diposting Kamis tgl 29 Mei 2018 malam , Krugman berpendapat bahwa perang dagang Trump – yang pernah dikatakannya seharusnya “mudah untuk dimenangkan” – akan berdampak buruk bagi banyak orang Amerika, termasuk yang melihat presiden sebagai pembela mereka.
“Jadi, perang dagang sedang berlangsung,” Krugman memulai. ” And what a stupid trade war it is “.

Jangan biarkan teknologi mengontrol berita apa yang Anda lihat. Dapatkan lebih banyak cerita seperti ini di inbox Anda, setiap hari.

“Pembalasan perdagangan akan menyengsarakan  banyak pekerja Amerika (dan terutama petani), beberapa di antaranya memilih Trump dan sekarang akan merasa dikhianati,” katanya

Dia juga berpendapat bahwa pandangan Trump tentang perdagangan internasional terlalu sederhana. Pukulan tarif pada beberapa industri bukanlah tindakan yang terpisah, dan itu akan memiliki efek riak di seluruh perekonomian. Ini karena, seperti Krugman menjelaskan, “ini adalah masalah rantai nilai yang rumit, yang akan mengganggu perang perdagangan Trump. Ini akan menghasilkan banyak pecundang Amerika, bahkan jika mereka tidak langsung dipekerjakan memproduksi barang export.

Dan dalam istilah politik internasional, Krugman berpendapat, Trump mungkin meremehkan kerugian untuk tindakannya. Banyak orang di negara lain benar-benar membenci Trump, yang berarti mereka akan mendorong para pemimpin mereka untuk menghadapi Trump. Jangan berharap Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menyerah dengan mudah.

Satu hal yang tidak disebutkan oleh Krugman, meskipun disiratkan oleh poin terakhir ini, adalah bahwa konsekuensi non-ekonomi dari perang dagang juga bisa menjadi bencana. Trump saat ini sangat membutuhkan sekutu untuk banyak upaya kebijakan luar negerinya: menekan Korea Utara, menghambat Iran, dan melawan Cina. Dengan terlibat dalam perang dagang dengan sekutu kita, Trump memperlemah hubungan yang sangat penting untuk mengejar tujuan-tujuan ini.

Dari beberapa sumber diterjemahkan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.