Paul Krugman: Who was Milton Friedman? ( 1 )

Milton Friedman was an American economist who received the 1976 Nobel Memorial Prize in Economic Sciences for his research on consumption analysis, monetary history and theory, and the complexity of stabilization… wikipedia.org

Bab 1

Sejarah pemikiran ekonomi di abad ke-20 sedikit mirip dengan sejarah kekristenan pada abad keenam belas. Sampai John Maynard Keynes menerbitkan  The General Theory of Employment, Interest, and Money in 1936, bidang ekonomi – setidaknya di dunia berbahasa Inggris – benar-benar didominasi oleh ortodoksi pasar bebas.  Heresies ( berlawanan dng paham ortodoks )  kadang-kadang muncul, tapi mereka selalu ditekan. Ekonomi klasik,  tulis Keynes pada tahun 1936, menaklukkan Inggris sama seperti  Holy Inquisition mengkontrol Spanyol. Dan ekonomi klasik mengatakan bahwa jawaban atas hampir semua masalah adalah membiarkan kekuatan supply dan demand  melakukan pekerjaan mereka.

Tapi ekonomi klasik tidak memberikan penjelasan maupun solusi terhadap The great Depression.  Menjelang pertengahan tahun 1930an, tantangan terhadap ortodoksi tidak bisa lagi ditahan. Keynes memainkan peran Martin Luther, memberikan penguatan intelektual yang dibutuhkan untuk memperkuat pemikiran heresy tsb. Meskipun Keynes sama sekali tidak bermaksud  bahwa dirinya sebaga  anggota kelompok kiri – dia datang untuk menyelamatkan kapitalisme, bukan menguburnya – teorinya mengatakan bahwa pasar bebas tidak dapat diandalkan untuk memberikan lapangan kerja penuh, menciptakan rational baru kepada pemerintah untuk melakukan intervensi  dalam  skala besar di bidang ekonomi.

Keynesianisme merupakan reformasi besar dalam pemikiran ekonomi. Hal itu diikuti, mau tidak mau, oleh sebuah counter-reformation. Sejumlah ekonom memainkan peran penting dalam kebangkitan besar ekonomi klasik antara tahun 1950 dan 2000, namun tidak ada yang berpengaruh seperti Milton Friedman. Jika Keynes adalah Luther, Friedman adalah Ignatius dari Loyola, pendiri Yesuit. Dan seperti para Yesuit, pengikut Friedman telah bertindak semacam tentara berdisiplin yang setia, yang memelopori secara luas  terhadap pandangan pemberontakan Keynesian namun tidak lengkap. Pada akhir abad ini, ekonomi klasik telah pulih kembali meski sama sekali bukan mendominasi seperti  sebelumnya, dan Friedman berhak mendapat banyak pujian.

Bab 2

Saya tidak ingin mendorong analogi agama terlalu jauh. Teori ekonomi setidaknya bercita-cita menjadi sains, bukan teologi; Hal ini berkaitan dengan bumi, bukan surga. Teori Keynesian pada awalnya menang karena melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik daripada ortodoksi klasik untuk memahami dunia di sekitar kita, dan kritik Friedman terhadap Keynes menjadi sangat berpengaruh terutama karena ia dengan tepat mengidentifikasi titik lemah Keynesianisme. Dan sejujurnya: meskipun esai ini berpendapat bahwa Friedman salah dalam beberapa masalah, dan terkadang tampak kurang jujur dengan pembacanya, saya tetap menganggapnya sebagai seorang ekonom hebat dan orang hebat.

Milton Friedman memainkan tiga peran dalam kehidupan intelektual abad ke-20. Ada Friedman sebagai ekonom, yang menulis secara  teknis, kurang atau lebih apolitis (apolitical analyses ) tentang perilaku konsumen dan inflasi. Ada Friedman menekuni  kebijakan pengusaha , yang menghabiskan beberapa dekade berkampanye atas nama kebijakan yang dikenal sebagai monetarisme – akhirnya membuat Federal Reserve dan Bank of England mengadopsi doktrinnya pada akhir tahun 1970an, kemudian meninggalkannya sebagai hal yang tidak dapat dijalankan beberapa tahun kemudian. . Akhirnya, ada Friedman yang menjadi ideolog, mempopulerkan doktrin pasar bebas.

Apakah pria yang sama memainkan semua peran ini? Iya dan tidak. Ketiga peran tersebut diinformasikan oleh kepercayaan Friedman terhadap kebenaran klasik ekonomi pasar bebas. Lebih dari itu, keefektifan Friedman sebagai popularizer dan propagandis terletak pada reputasinya yang patut dipuji sebagai teoretikus ekonomi yang mendalam. Tapi ada perbedaan penting antara ketegasan karyanya sebagai ekonom profesional dan logika yang lebih longgar dan terkadang dipertanyakan dari pernyataannya sebagai intelektual publik. Sementara karya teoretis Friedman dikagumi secara universal oleh para ekonom profesional, ada banyak lagi ambivalensi tentang pernyataan kebijakannya dan terutama dalam melakukan populerisasi . Dan harus dikatakan bahwa ada beberapa pertanyaan serius tentang kejujuran intelektualnya saat dia berbicara dengan masa publik.

Tapi mari kita tahan pada materi yang dipertanyakan beberapa saat, dan bicara tentang Friedman sebagai pakar teori ekonomi.  Selama hampir dua abad terakhir, pemikiran ekonomi telah didominasi oleh konsep Homo economicus. Manusia Ekonomi hipotetis tahu apa yang dia inginkan; Preferensinya dapat dinyatakan secara matematis dalam utility function. Dan pilihannya didorong oleh perhitungan rasional tentang bagaimana memaksimalkan fungsi itu: apakah konsumen menentukan antara irisan tipis jagung atau gandum yang diparut, atau investor memutuskan antara saham dan obligasi, Keputusan tersebut diasumsikan berdasarkan pada perbandingan dalam  marginal utility atau keuntungan tambahan yang akan diperoleh pembeli dari memperoleh sejumlah kecil alternatif yang ada.

Sangat mudah mentertawakan cerita itu. Tidak seorang pun, bahkan para ekonom pemenang Nobel, benar-benar akan membuat keputusan seperti itu. Tetapi kebanyakan ekonom – termasuk saya –walaupun begitu akan menganggap  Manusia Ekonomi berguna, dengan pemahaman bahwa dia adalah representasi ideal dari apa yang sebenarnya kita pikirkan sedangberlangsung. Orang memiliki preferensi, bahkan jika preferensi tersebut tidak dapat benar-benar diungkapkan dengan utility function  secara tepat; Mereka biasanya membuat keputusan yang masuk akal, meskipun jika mereka tidak benar-benar memaksimalkan utilitas.  Anda mungkin bertanya, mengapa tidak dengan benar mewakili orang seperti mereka? Jawabannya adalah abstraksi, penyederhanaan strategis, adalah satu-satunya cara kita bisa memaksakan beberapa tatanan intelektual pada kompleksitas kehidupan ekonomi. Dan asumsi dari perilaku rasional  merupakan simplifikasi yg bermanfaat.

Pertanyaannya, seberapa jauh mendorongnya. Keynes tidak melakukan serangan habis-habisan terhadap Manusia Ekonomi, namun ia sering menggunakan teori  psikologi yg masuk akal  daripada analisis cermat tentang apa yang akan dilakukan para  pembuat keputusan rasional. Keputusan bisnis didorong oleh animal spirits, dan konsumen punya kecenderungan psikologis untuk membelanjakan beberapa tapi tidak semua dari kenaikan pendapatan mereka, dan pembayaran upah berdasarkan rasa keadilan, dan sebagainya.

Tapi hal itu ide bagus untuk mengurangi peran Manusia Ekonomi itu? Tidak, kata Friedman dalam esainya tahun 1953, The Methodology of Positive Economics bahwa teori ekonomi harus dinilai bukan oleh realisme psikologis mereka, tetapi karena kemampuan mereka untuk memprediksi perilaku. Dan dua kemenangan terbesar Friedman sebagai ahli teori ekonomi berasal dari penerapan hipotesis perilaku rasional terhadap pertanyaan yang dipikirkan ekonom lain di luar jangkauannya.

Dalam bukunya yang berjudul A Theory of the Consumption Function – bukan judul yang populer, tapi topik yang penting – Friedman berpendapat bahwa cara terbaik untuk memahami penghematan dan pengeluaran tidak seperti yang telah dilakukan Keynes, menggunakan psikologis yang longgar. melainkan berpikir sebagai individu membuat rencana rasional tentang bagaimana menghabiskan kekayaan mereka selama masa hidup mereka. Ini belum tentu merupakan gagasan anti-Keynesian , ekonom besar Keynesian Franco Modigliani secara bersamaan dan independen membuat kasus serupa, bersama dengan Albert Ando mereka berpikir  lebih hati2 mengenai  perilaku rasional,. Tapi hal itu menandai kembali ke cara berpikir klasik – dan itu berhasil.

The details are a bit technical, but Friedman’s “permanent income hypothesis” and the Ando-Modigliani “life cycle model” resolved several apparent paradoxes about the relationship between income and spending, and remain the foundations of how economists think about spending and saving to this day.

Karya Friedman tentang perilaku konsumsi  menjadi  reputasi akademisnya. Kemenangan yang lebih besar lagi, berasal dari penerapan Man of Man Ekonomi terhadap inflasi. Pada tahun 1958, ekonom kelahiran Selandia Baru A.W. Phillips* menunjukkan bahwa ada korelasi historis antara pengangguran dan inflasi, dengan inflasi tinggi terkait dengan tingkat pengangguran yang rendah dan sebaliknya. Untuk sementara, para ekonom memperlakukan korelasi ini seolah-olah itu adalah hubungan yang andal dan stabil. Hal ini menyebabkan diskusi serius tentang titik mana  dalam  “kurva Phillips” yang harus dipilih pemerintah. Misalnya, apakah Amerika Serikat memilih tingkat inflasi yang lebih tinggi untuk mencapai tingkat pengangguran yang lebih rendah?

Phililips Curve* Pada tahun 1958, seorang peneliti bernama A.W. Phillips menerbitkan sebuah makalah yang dia tunjukkan, menggunakan data Inggris, bahwa tingkat pengangguran yang tinggi bertahun-tahun cenderung bertepatan dengan upah yang stabil atau turun dan tingkat pengangguran yang rendah juga merupakan tahun kenaikan upah. Karena inflasi upah dan harga bergerak bersama, temuan Phillips dapat diperluas ke hubungan antara inflasi harga dan tingkat pengangguran. Data A.S. tahunan untuk tahun 1960an benar-benar menunjukkan hubungan itu dengan agak jelas.

*Phillips menganalisis inflasi upah tahunan dan scatter diagram. Data tersebut menunjukkan hubungan terbalik dan stabil antara inflasi upah dan pengangguran. Kemudian para ekonom memasukkan price inflation untuk  inflasi upah dan kemudian  kurva Phillips lahir. Ketika para ekonom dari negara lain melakukan penelitian serupa, mereka juga menemukan kurva yang sangat mirip untuk ekonomi mereka sendiri.

Pada tahun 1967, bagaimanapun, Friedman memberikan presidential address kepada American Economic Association di mana dia berpendapat bahwa korelasi antara inflasi dan pengangguran, meskipun data tersebut hanya terlihat dalam data, tidak mewakili trade-off yang sebenarnya, setidaknya tidak dalam jangka panjang.

There is,” he said, “always a temporary trade-off between inflation and unemployment; there is no permanent trade-off.”

Dengan kata lain, jika pembuat kebijakan mencoba menurunkan tingkat pengangguran melalui sebuah kebijakan yang menghasilkan inflasi yang lebih tinggi, mereka hanya akan meraih kesuksesan sementara. Menurut Friedman, pengangguran akhirnya akan meningkat lagi, meski inflasi tetap tinggi. Perekonomian akan, dengan kata lain, tetap menderita. Suatu kondisi menurut  Paul Samuelson dikemudian hari dijuluki “stagflasi.”

Bagaimana Friedman bisa mencapai kesimpulan ini? (Edmund S. Phelps, yang dianugerahi Nobel Memorial Prize di bidang ekonomi tahun 2006, secara bersamaan dan independen sampai pada hasil yang sama.) Seperti dalam karyanya mengenai perilaku konsumen, Friedman menerapkan gagasan tentang perilaku rasional. Dia berpendapat bahwa setelah periode inflasi yang berkelanjutan, orang akan membangun ekspektasi inflasi ke depan dalam membuat keputusan mereka, meniadakan efek positif dari inflasi terhadap lapangan kerja. Misalnya, satu alasan mengapa inflasi dapat menyebabkan naiknya lapangan kerja adalah mempekerjakan lebih banyak pekerja menjadi menguntungkan saat harga naik lebih cepat daripada upah. Tapi begitu pekerja mengerti bahwa daya beli upah mereka akan terkikis oleh inflasi, mereka akan menuntut penyelesaian upah yang lebih tinggi terlebih dahulu, sehingga upah tetap menyesuaikan dengan harga. Akibatnya, setelah inflasi terus berlanjut untuk sementara, tidak akan memberikan dorongan awal untuk pekerjaan. Kenyataannya akan terjadi kenaikan pengangguran jika inflasi lebih rendah dari ekspektasi.

Pada saat Friedman dan Phelps mengemukakan gagasan mereka, Amerika Serikat memiliki sedikit pengalaman dengan inflasi yang berkelanjutan. Jadi ini benar-benar prediksi bukan upaya untuk menjelaskan masa lalu. Pada 1970-an, bagaimanapun, inflasi terus-menerus memberikan sebuah uji hipotesis Friedman-Phelps. Benar saja, korelasi historis antara inflasi dan pengangguran roboh seperti perkiraan Friedman dan Phelps: pada tahun 1970an, tingkat inflasi naik menjadi dua digit, tingkat pengangguran setinggi atau lebih tinggi daripada pada harga stabil tahun 1950-an dan 1960-an. Inflasi akhirnya terkendali di tahun 1980an, namun baru setelah periode yang menyakitkan dengan tingkat pengangguran sangat tinggi, terburuk sejak Great Depression.

Grafik Supply n DemandAsumsikan ekonomi berada pada ekuilibrium yang stabil, di Y. Peningkatan belanja pemerintah akan mengalihkan AD dari AD ke AD1, yang menyebabkan kenaikan pendapatan menjadi Y1, dan penurunan pengangguran, dalam jangka pendek. Namun, rumah tangga akan berhasil memprediksi tingkat harga yang lebih tinggi, dan membangun harapan ini ke dalam tawar menawar upah mereka. Akibatnya, biaya upah naik dan AS bergeser ke AS1 dan ekonomi sekarang bergerak kembali ke Y, namun dengan tingkat harga P2 yang lebih tinggi.

Dengan memprediksi fenomena stagflasi di masa depan, Friedman dan Phelps mencapai salah satu kemenangan besar ekonomi pascaperang. Kemenangan ini, lebih dari apa pun, menegaskan status Milton Friedman sebagai  ekonom besar.

Satu catatan menarik: meskipun Friedman membuat langkah besar dalam makroekonomi dengan menerapkan konsep rasionalitas individu, dia juga tahu harus berhenti dimana. Pada 1970-an, beberapa ekonom mendorong analisis inflasi Friedman lebih jauh lagi, dengan alasan bahwa tidak ada trade off yg dapat digunakan  antara inflasi dan pengangguran bahkan dalam jangka pendek, karena orang akan mengantisipasi tindakan pemerintah dan membangun antisipasi, serta belajar dari pengalaman masa lalu dalam penetapan harga dan tawar menawar mengenai upah mereka. Doktrin ini, yang dikenal sebagai rational expectations menyapu banyak ekonomi akademis. Tapi Friedman tidak pernah pergi ke sana. Perasaan realitanya mengingatkan bahwa ini mengambil gagasan  yg terlalu jauh mengenai Homo economicus. Dan terbukti: Pidato Friedman di tahun 1967 telah teruji oleh waktu, sementara pandangan yang lebih ekstrem yang diajukan oleh para teoretikus ekspektasi rasional di tahun tujuh puluhan dan delapan puluhan belum.

Bab 3

“Segalanya mengingatkan Milton akan jumlah uang beredar. Nah, semuanya mengingatkan saya akan seks, tapi saya  mengeluarkan dari catatan,  tulis Robert Solow dari MIT pada tahun 1966. Selama beberapa dekade, citra publik dan ketenaran Milton Friedman didefinisikan sebagian besar oleh pernyataannya tentang kebijakan moneter dan doktrinnya tentang monetarism . Namun, agak mengejutkan untuk menyadari bahwa monetarisme sekarang secara luas dianggap sebagai kegagalan, dan beberapa hal yang Friedman katakan tentang “uang” dan kebijakan moneter – tidak seperti yang dia katakan tentang konsumsi dan inflasi – tampaknya telah menyesatkan, dan mungkin sengaja begitu.

Untuk memahami apa itu monetarisme, hal pertama yang perlu diketahui adalah bahwa kata “uang” tidak berarti hal yang sama dalam Economese dalam bahasa Inggris biasa. Ketika para ekonom membicarakan jumlah uang beredar, mereka tidak bermaksud kaya dalam arti biasa. Hanya berarti bentuk kekayaan yang bisa digunakan lebih atau kurang secara langsung untuk membeli barang. Potongan mata uang kertas hijau dengan gambar presiden yang meninggal pada mereka-adalah uang, dan begitu pula deposito bank tempat Anda bisa menulis cek. Tapi saham, obligasi, dan real estat bukan uang, karena harus dikonversi menjadi uang tunai atau deposito bank sebelum bisa digunakan untuk melakukan pembelian.

Jika jumlah uang beredar hanya terdiri dari mata uang, maka akan berada di bawah kendali langsung pemerintah – atau, tepatnya, Federal Reserve, sebuah badan moneter yang, seperti “bank sentral” di banyak negara lain, secara institusional agak terpisah dari pemerintah. Fakta bahwa jumlah uang beredar juga termasuk deposito bank membuat kenyataan semakin rumit. Bank sentral memiliki kontrol langsung hanya atas “basis moneter” – jumlah mata uang yang beredar, currency banks ( nilai uang dalam brandkas Bank) adalah milik Bank sedang  deposito bank yg ditempatkan di Bank Sentral ( Federal Reserve ) sebagai jaminan – tapi bukan deposito yang dibuat orang di bank. Namun, dalam keadaan normal, kontrol langsung Federal Reserve terhadap basis moneter sudah cukup untuk memberikan kontrol efektif terhadap keseluruhan persediaan uang.

Sebelum Keynes, ekonom menganggap uang beredar sebagai alat utama manajemen ekonomi. Namun Keynes berpendapat bahwa dalam kondisi depresi, ketika suku bunga sangat rendah, perubahan jumlah uang beredar sedikit berpengaruh terhadap perekonomian. Logika berjalan seperti ini: ketika suku bunga 4 atau 5 persen, tidak ada yang mau memegang idle cash. Tapi dalam situasi seperti tahun 1935, ketika tingkat suku bunga Treasury bills  tiga bulan hanya 0,14 persen, sangat sedikit insentif untuk mengambil risiko menempatkan uang untuk bekerja. Bank sentral mencoba memacu perekonomian dengan mencetak sejumlah besar mata uang tambahan; Tapi jika tingkat suku bunga sudah sangat rendah maka uang tambahan kemungkinan akan merana dalam brandkas bank atau di bawah kasur. Dengan demikian Keynes berpendapat bahwa kebijakan moneter, perubahan jumlah uang beredar untuk mengelola ekonomi, tidak akan efektif. Dan itulah sebabnya Keynes dan pengikutnya percaya bahwa kebijakan fiskal – khususnya, peningkatan pengeluaran pemerintah – diperlukan untuk membuat negara-negara keluar dari The Great Depression.

Mengapa hal ini terjadi? Kebijakan moneter adalah bentuk intervensi pemerintah yang sangat teknokratis, terutama apolitical form dalam ekonomi. Jika Fed memutuskan untuk meningkatkan jumlah uang beredar, yang mereka lakukan hanyalah membeli beberapa obligasi pemerintah dari bank swasta, membayar obligasi tersebut dengan mengkredit rekening cadangan bank – yang berlaku, yang harus dilakukan Fed adalah mencetak beberapa basis moneter lagi. Sebaliknya, kebijakan fiskal melibatkan pemerintah jauh lebih dalam dalam ekonomi, seringkali dengan cara yang sangat sesuai: jika politisi memutuskan untuk menggunakan karya publik untuk mempromosikan pekerjaan, mereka perlu memutuskan apa yang harus dibangun dan di mana. Para ekonom dalam pasar bebas tunduk patuh, kemudian, cenderung ingin percaya bahwa kebijakan moneter adalah semua yang dibutuhkan; Mereka yang memiliki keinginan untuk melihat pemerintah yang lebih aktif cenderung percaya bahwa kebijakan fiskal sangat penting.

Pemikiran ekonomi setelah kemenangan revolusi Keynesian – seperti yang terlihat, katakanlah, dalam edisi awal buku teks klasik Paul Samuelson – memberi prioritas pada kebijakan fiskal, sementara kebijakan moneter dikesampingkan. Seperti yang dikatakan Friedman dalam pidatonya tahun 1967 kepada American Economic Association.

Penerimaan yang luas terhadap pandangan [Keynesian] dalam profesi ekonomi berarti bahwa selama dua dasawarsa kebijakan moneter diyakini oleh beberapa jiwa reaksioner yang telah usang terhadap pengetahuan ekonomi baru. Uang tidak penting.

Meskipun ini mungkin berlebihan, kebijakan moneter dianggap rendah selama tahun 1940-an dan 1950-an. Friedman, bagaimanapun, mempromosikan bahwa uang memang terlalu penting, mencapai kulminasi pada publikasi 1963 A Monetary History of the United States, 1867–1960, with Anna Schwartz.

Meskipun A Monetary History adalah karya akademis yang luar biasa, yang mencakup satu abad perkembangan moneter, menyangkut diskusi paling berpengaruh dan kontroversialnya tentang Great Depression. Friedman dan Schwartz mengklaim telah menyangkal pesimisme Keynes tentang efektivitas kebijakan moneter dalam kondisi depresi. “Kontraksi” ekonomi, mereka menyatakan, “sebenarnya adalah kesaksian tragis terhadap pentingnya kekuatan moneter.”

Tapi apa yang mereka maksud dengan itu? Sejak awal, posisi Friedman-Schwartz tampak sedikit slippery. Dan seiring dengan berjalannya waktu, penyampaian karya Friedman, Monetary History semakin kasar, tidak bijak, dan akhirnya mulai tampak-tidak ada cara lain untuk mengatakan secara intelektual tidak jujur.

Dalam menafsirkan asal-usul Depresi, perbedaan antara basis moneter (mata uang ditambah cadangan bank), yang dikendalikan Fed ( Bank Sentral )  secara langsung, dan jumlah uang beredar (mata uang ditambah deposito bank) sangat penting. Basis moneter naik pada tahun-tahun awal Great Depression, meningkat dari rata-rata $ 6,05 miliar pada tahun 1929 menjadi rata-rata $ 7,02 miliar pada tahun 1933. Namun, jumlah uang beredar turun tajam, dari $ 26,6 miliar menjadi $ 19,9 miliar. Perbedaan ini terutama mencerminkan dampak dari kegagalan bank pada 1930-1931: karena masyarakat kehilangan kepercayaan pada bank, orang mulai menahan kekayaan mereka secara tunai daripada deposito di bank, dan bank-bank yang bertahan mulai menyimpan sejumlah besar uang tunai di tangan daripada memberikan pinjaman, untuk mencegah bahaya bankpailit. Hasilnya jauh lebih sedikit pinjaman, dan karena itu pengeluaran jauh lebih sedikit, dibandingkan jika publik terus menyimpan uang ke bank, dibandingkan jika  bank terus meminjamkan simpanan masyarakat kepada bisnis. Dan karena  jatuhnya atau berkurangnya  spending atau  belanja menjadi penyebab langsung Depresi, keinginan mendadak dari kedua belah pihak yaitu individu2 ( masyarakat )  dan bank untuk menahan lebih banyak uang membuat kemerosotan ekonomi lebih  parah.

Note:

money base atau  high powered money, reserved money atau  uang bank sentral atau, di Inggris narrow money,  dalam  suatu negara didefinisikan sebagai bagian dari cadangan bank umum yang terdiri dari Rekening Bank komersial di Bank Sentral ditambah total mata uang yang beredar di masyarakat, ditambah mata uang yg disimpan ( deposito )  di Bank Komersial .

Monetary base berbeda dengan money supply yg terdiri atas jumlah uang yang beredar di masyarakat plus yang di deposito di Bank ( Uang kartal + uang giral ).

Friedman dan Schwartz mengklaim bahwa jatuhnya jumlah uang beredar mengubah apa yang merupakan resesi  biasa menjadi bencana besar, yang merupakan sesuatu  yang bisa diperdebatkan. Tetapi bahkan jika kita hal itu  untuk alasan berargumen, kita harus bertanya apakah Federal Reserve, yang bagaimanapun juga meningkatkan monetary base dapat dituduh telah menyebabkan jatuhnya jumlah uang beredar secara keseluruhan.

Paling tidak pada awalnya, Friedman dan Schwartz tidak mengatakan hal itu. Apa yang mereka katakan adalah bahwa Fed dapat mencegah jatuhnya jumlah uang beredar, terutama dengan menyelamatkan bank-bank yang gagal selama krisis 1930-1931. Jika Fed telah dengan sigap meminjamkan uang kepada bank-bank yang bermasalah, gelombang kegagalan bank mungkin dapat dicegah, yang pada gilirannya dapat menghindari keputusan publik untuk menahan uang tunai daripada medepositokan di  bank, dan preferensi bank-bank yang masih bertahan untuk penyimpanan deposito di brandkas mereka berubah kearah  meminjamkan dana. Dan ini, pada gilirannya, mencegah Great Depression.

Sebuah analogi bisa membantu di sini. Misalkan epidemi flu pecah, dan analisis selanjutnya mengatakan bahwa tindakan yang cepat oleh Centers for Disease Control bisa mencegah epidemi ini. Akan adil jika dalam menyalahkan pejabat pemerintah karena gagal mengambil tindakan yang tepat. Tapi akan sangat berlebihan mengatakan bahwa pemerintah menyebabkan epidemi ini, atau menggunakan kegagalan CDC sebagai demonstrasi keunggulan pasar bebas terhadap Big Government.

Namun banyak ekonom, dan bahkan lebih banyak lagi pembaca awam,merujuk kepada  pendapat Friedman dan Schwartz untuk mengatakan bahwa Federal Reserve benar-benar menyebabkan Great Depression – bahwa Depresi dalam beberapa hal merupakan bentuk demonstrasi kejahatan pemerintah yang terlalu intervensionis. Dan di tahun-tahun berikutnya, seperti yang telah saya katakan, pernyataan Friedman semakin kasar, seolah memberi asupan mispersepsi ini. Dalam pidato pada tahun 1967, dia menyatakan bahwa “otoritas moneter AS mengikuti kebijakan deflasi yang tinggi,” dan bahwa jumlah uang beredar turun “karena Federal Reserve System memaksa atau mengizinkan pengurangan tajam dalam monetary base  , karena gagal menjalankan tanggung jawab yang ditugaskan untuk itu “- sebuah pernyataan aneh mengingat bahwa basis moneter, seperti yang telah kita lihat, benar-benar meningkat saat jumlah uang beredar turun. (Friedman mungkin telah mengacu pada beberapa episode di sepanjang jalan di mana basis moneter turun dengan sederhana untuk periode singkat, tapi meskipun demikian, pernyataannya sangat menyesatkan.)

Pada tahun 1976 Friedman mengatakan kepada pembaca Newsweek bahwa “kebenaran yg men dasar adalah bahwa Great Depression dihasilkan oleh kesalahan manajemen pemerintah,” sebuah pernyataan yang oleh para pembacanya diartikan bahwa Depresi tidak akan terjadi jika pemerintah diganti. Seharusnya Friedman dan  Schwartz mengatakan Pemerintah  lebih aktif.

Mengapa perselisihan sejarah tentang peran kebijakan moneter di tahun 1930an sangat penting di tahun 1960an? Sebagian karena mereka masuk dalam agenda anti-pemerintah Friedman yang lebih luas, yang lebih banyak ada di bawah ini. Tapi aplikasi yang lebih langsung adalah advokasi terhadap monetarisme Friedman. Menurut doktrin ini, Federal Reserve harus menjaga agar uang beredar tumbuh dengan stabil, rendah, katakanlah 3 persen setahun – dan tidak menyimpang dari target ini, tidak peduli apa yang terjadi dalam ekonomi. Idenya adalah untuk menempatkan kebijakan moneter dengan autopilot, menghapus setiap discretion dari pihak pejabat pemerintah.

Kasus monetarisme Friedman adalah sebagian ekonomi, dan  sebagian  lainnya politis. Pertumbuhan Steady growth jumlah uang beredar, menurutnya, akan menghasilkan ekonomi yang cukup stabil. Dia tidak pernah mengklaim bahwa mengikuti cara atau rule yg dia tulis akan menghilangkan semua resesi, tapi dia berpendapat bahwa goyangan di jalur pertumbuhan ekonomi akan cukup kecil untuk dapat ditolerir – oleh karena itu dia mengatakan bahwa Great Depression tidak akan terjadi jika The Fed mengikuti monetarist rule. Dan seiring dengan keyakinannya terhadap stabilitas ekonomi di bawahmonetray rule tsb , penghinaan Friedman yang tidak berkualitas  terhadap kemampuan pejabat Federal Reserve untuk berbuat lebih baik jika diberi keleluasaan. Exhibit A untuk the Fed’s unreliability adalah awal dari Great Depression, tapi Friedman bisa menunjukkan banyak contoh lain dari kebijakan yang tidak beres. “Monetary rule ,” tulisnya pada tahun 1972, “akan melindungi kebijakan moneter baik dari kekuatan sewenang-wenang sekelompok kecil orang yang tidak dapat dikendalikan oleh pemilih dan dari tekanan jangka pendek politik partisan.”

Monetarisme adalah kekuatan yang sangat kuat dalam perdebatan ekonomi selama sekitar tiga dekade setelah Friedman pertama kali mengemukakan doktrin tersebut dalam bukunya tahun 1959 A Program for Monetary Stability. Hari ini, bagaimanapun, ini adalah bayangan diri  dari yg terdahulu, karena dua alasan utama.

Pertama, ketika Amerika Serikat dan Inggris mencoba menerapkan monetarisme pada akhir tahun 1970an, keduanya mengalami hasil yang buruk: masing2 negara, pertumbuhan jumlah uang beredar yg stabil ternyata  gagal mencegah resesi yang parah. Federal Reserve secara resmi mengadopsi target moneter tipe Friedman pada tahun 1979, namun secara efektif meninggalkannya pada tahun 1982 ketika tingkat pengangguran mencapai dua digit. Ditinggalkan  dibuat secara  resmi pada tahun 1984, dan sejak saat itu the Fed memakai secara tepat jenis discretionary fine-tuning  yang Friedmantentang.  Misalnya, Fed menanggapi resesi tahun 2001 dengan mengurangi suku bunga dan membiarkan jumlah uang beredar tumbuh pada tingkat yang kadang-kadang melebihi 10 persen per tahun. Begitu Fed merasa puas bahwa pemulihannya solid, tentu saja berbalik, menaikkan suku bunga dan membiarkan pertumbuhan jumlah uang beredar turun menjadi nol.

Kedua, sejak awal 1980an Federal Reserve dan rekan-rekannya di negara lain telah melakukan pekerjaan yang cukup baik, menolak  penggambaran Friedman terhadap para pejabat bank sentral sebagai petugas buruk yg tidak dapat diganti. Inflasi tetap rendah, resesi-kecuali di Jepang, yang mana yang lebih sedikit – relatif singkat dan dangkal. Dan semua ini terjadi terlepas dari fluktuasi jumlah uang beredar yang membuat monetaris ketakutan, dan membawa mereka-termasuk Friedman-untuk memprediksi bencana yang gagal terwujud. Seperti yang David Warsh dari The Boston Globe menunjukkan pada tahun 1992, “Friedman menumpulkan tombaknya yang meramalkan inflasi di tahun 1980an, when he was deeply, frequently wrong

Pada tahun 2004, Laporan Ekonomi Presiden, yang ditulis oleh para ekonom pemerintahan Bush yang sangat konservatif, membuat walaupun demikian pernyataan anti-monetaris yang sangat kuat bahwa “kebijakan moneter agresif” -tidak stabil, steady-as-you-go, namun agresif – “dapat mengurangi kedalaman resesi.”

Sekarang, sebuah kata tentang Jepang. Selama tahun 1990an, Jepang mengalami semacam pengulangan kecil dari Great Depression. Tingkat pengangguran tidak pernah mencapai tingkat Depresi,  berkat spending bidang public works secara besar-besaran yang membuat Jepang, dengan kurang dari setengah populasi Amerika, menumpuk lebih konkret setiap tahun daripada Amerika Serikat. Tapi kondisi suku bunga sangat rendah dari Great Depression muncul kembali secara penuh. Pada tahun 1998, tingkat suku bunga, tingkat pinjaman overnight antar bank, secara harfiah adalah nol.

Dan di bawah kondisi tersebut, kebijakan moneter terbukti sama efektifnya dengan yang dikatakan Keynes pada tahun 1930an. Bank of Japan, setara dengan Fed di Jepang, bisa dan memang meningkatkan monetary base. Tapi tambahan yen ditimbun, tidak dibelanjakan. Satu-satunya barang2 durable yang terjual dengan baik, beberapa ekonom Jepang mengatakan kepada saya pada saat itu, adalah lemari besi. Bahkan, Bank of Japan tidak mampu meningkatkan jumlah uang beredar sebanyak yang diinginkannya. Ini mendorong sejumlah besar uang masuk ke dalam sirkulasi, namun langkah-langkah yang lebih luas dari jumlah uang beredar tumbuh sangat sedikit. Pemulihan ekonomi akhirnya dimulai beberapa tahun yang lalu, didorong oleh kebangkitan investasi bisnis untuk memanfaatkan peluang teknologi baru. Tapi kebijakan moneter tidak pernah bisa mendapatkan daya tarik.

Akibatnya, Jepang pada tahun sembilan puluhan menawarkan kesempatan baru untuk menguji pandangan Friedman dan Keynes mengenai keefektifan kebijakan moneter dalam kondisi depresi. Dan hasilnya jelas mendukung pesimisme Keynes dan bukan optimisme Friedman.

bersambung

gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.