Prof Clayton M. Christensen : Disruptive Innovation

Hari ini koran Kompas tgl 6.9.2017  menurunkan artikel karya Dr M Chatib Basri berjudul Inovasi Disruptif dan Disparitas. Kabarnya artikel seputar teori inovasi disriptif menjadi viral para alumni ITB. Semoga memicu usaha2 inovatif anak bangsa khususnya kawula muda. Tulisan Dr Chatib Basri tidak menyinggung asal usul teori inovasi disruptif untuk itu di blogweb ini  disinggung sekilas.

Clayton M. Christensen

Teori disruptive ( mengusik )   innovation ini pertama kali diciptakan oleh profesor Harvard Clayton M. Christensen dalam penelitiannya tentang industri disk drive dan kemudian dipopulerkan oleh bukunya The Innovator’s Dilemma, yang diterbitkan pada tahun 1997. Prof Clayton M Christensen lahir 1952, Utah. Alumni dari Brigham Young University ( BA – summa cum laude in economy ), Oxford University ( M Phil ) dan Havard University ( MBA,DBA ).

Setelah menerima gelar MBA pada tahun 1979, Christensen meninggalkan Harvard dan mulai bekerja untuk Boston Consulting Group (BCG) sebagai konsultan dan manajer proyek. Dia mengambil cuti dari tahun 1982 sampai 1983 untuk bekerja di Washington, D.C. sebagai asisten Secretary of Transportation, bertugas di bawah Drew Lewis dan kemudian Elizabeth Dole. Pada tahun 1984, dia dan beberapa profesor dari Massachusetts Institute of Technology mendirikan sebuah perusahaan keramik canggih bernama Ceramics Process Systems Corporation (sekarang dikenal sebagai CPS Technologies).

Di HBS ( Harvard Business School ) , dia mengajar mata kuliah pilihan yang dia rancang yang disebut “Membangun dan Mempertahankan Enterprise yang Sukses”, yang mengajarkan bagaimana membangun dan mengelola sebuah perusahaan yang bertahan lama, sukses atau mengubah organisasi yang ada, dan juga di banyak program pendidikan eksekutif sekolah. Christensen dianugerahi jabatan guru besar penuh dengan masa jabatan pada tahun 1998, dan saat ini memegang delapan gelar doktor kehormatan dan sebuah jabatan profesor kehormatan di Universitas Nasional Tsinghua di Taiwan.

Teori Disruptive Innovation menjelaskan fenomena dimana sebuah inovasi mengubah pasar atau sektor yang ada dengan memperkenalkan kesederhanaan, kenyamanan, aksesibilitas, dan keterjangkauan ( simplicity, convenience, accessibility, and affordability ) di mana komplikasi ( keruwetan )  dan biaya tinggi di posisi status quo. Awalnya, inovasi yang mengganggu terbentuk di ( niche market ) pasar terbatas yang tampak tidak menarik atau tidak penting ( inconsequential )  bagi industri yg sudah eksis ( industry incumbents ) , namun akhirnya produk atau ide baru sepenuhnya me redifinisi industri.

Contoh klasik adalah personal computer. Sebelum diperkenalkan, mainframe dan minicomputer adalah produk yang umum di industri mesin hitung ( personal computing ) . Minimal, harganya sekitar $ 200.000 dan membutuhkan pengalaman teknik untuk beroperasi. Apple, salah satu perintis dalam personal computing  , mulai menjual komputer awalnya pada akhir 1970-an dan awal 1980-an – tapi sebagai mainan untuk anak-anak. Pada saat itu, produk itu tidak cukup baik untuk bersaing dengan minicomputer, namun pelanggan Apple tidak peduli karena mereka tidak mampu atau menggunakan minicomputer yg harganya  mahal. Komputer inferior jauh lebih baik daripada alternatif yg tersedia. Sedikit demi sedikit, inovasi meningkat. Dalam beberapa tahun, personal computer yang lebih kecil dan terjangkau menjadi cukup baik sehingga bisa melakukan pekerjaan yang sebelumnya dibutuhkan minicomputer. Ini menciptakan pasar baru yang sangat besar dan akhirnya menyingkirkan industri yang ada.

Pekerjaan kami di Institut Christensen telah menunjukkan bahwa prinsip-prinsip disruptive innovation juga berlaku untuk sektor sosial.

Penting untuk diingat bahwa disruption adalah kekuatan positif. Disruptive innovations bukanlah teknologi terobosan yang membuat produk menjadi lebih baik; melainkan inovasi yang membuat produk dan layanan lebih mudah diakses dan terjangkau, sehingga membuat mereka tersedia untuk populasi yang jauh lebih besar.

Jennifer Frances : Sewaktu saya mengajar teknologi, saya sering mengalami perubahan yang begitu cepat sehingga para siswa kadang masuk ke kelas untuk mempresentasikan aplikasi atau format baru yang belum pernah saya temukan. Media dan media sosial pada umumnya telah meningkatkan tingkat kesadaran akan teknologi dan inovasi baru.

Creative destruction (  schöpferische Zerstörung), yang kadang-kadang dikenal sebagai badai atau angin topan Schumpeter, adalah sebuah konsep di bidang ekonomi yang sejak 1950-an telah menjadi sangat mudah diidentifikasi dengan ekonom Austria-Amerika Joseph Schumpeter yang mengambilnya dari karya Karl Marx dan mempopulerkannya sebagai sebuah teori inovasi ekonomi dan siklus bisnis.
Menurut Schumpeter, Creative destruction menggambarkan “proses mutasi industri yang terus-menerus merevolusi struktur ekonomi dari dalam, terus-menerus menghancurkan yang lama, terus-menerus menciptakan yang baru.

Joseph Schumpeter

Sosiolog Marxis Jerman,  Werner Sombart telah diakui penggunaan pertama istilah-istilah ini dalam karyanya Krieg dan Kapitalisme (1913). Namun, di dalam karya Marx sebelumnya, gagasan tentang penghancuran atau pemusnahan kreatif (Vernichtung) tidak hanya menyiratkan bahwa kapitalisme menghancurkan dan menyusun kembali tatanan ekonomi sebelumnya, namun juga mendevalue kekayaan yang ada tanpa henti (baik melalui perang, kelalaian, atau krisis ekonomi reguler dan berkala) untuk menghilangkan rintangan bagi penciptaan kekayaan baru

Dalam Kapitalisme, Sosialisme dan Demokrasi (1942), Joseph Schumpeter mengembangkan konsep ini dari  mempelajari pemikiran Marx  secara saksama), dengan alasan (dalam Bagian II) bahwa kekuatan penghancur kreatif yang dilepaskan oleh kapitalisme pada akhirnya akan menyebabkan kematiannya sebagai sebuah sistem). Meskipun demikian, istilah ini kemudian mendapatkan popularitas dalam ekonomi neoliberal atau ekonomi pasar bebas sebagai deskripsi proses seperti perampingan untuk meningkatkan efisiensi dan dinamisme sebuah perusahaan.

Schumpeter pada tahun 1949 dalam salah satu contohnya menggunakan railroadization of the Middle West seperti yang diprakarsai oleh Illinois Central.” Dia menulis, “Illinois Central tidak hanya berarti bisnis yang sangat bagus sedang dibangun dan sementara kota-kota baru tumbuh  di sekitarnya dan lahannya dibudidayakan, namun menjadi hukuman mati untuk pertanian lama dari wilayah Barat.

Perusahaan yang pernah merevolusi dan mendominasi industri baru – misalnya, Xerox di mesin fotokopi atau Polaroid dalam fotografi – telah melihat keuntungan mereka turun dan dominasi mereka lenyap saat saingan meluncurkan disain yang lebih baik atau mengurangi biaya produksi. Dalam teknologi, pita kaset tersebut menggantikan 8 track, hanya untuk diganti secara bergantian oleh compact disc, yang telah dilemahkan oleh MP3 player, yang kini sedang dirampas oleh layanan streaming berbasis web. Perusahaan yang menghasilkan uang dari teknologi yang telah menjadi usang tidak harus beradaptasi terhadap lingkungan bisnis yang diciptakan oleh teknologi baru.

Salah satu contohnya adalah situs berita yang didukung iklan online seperti The Huffington Post mengarah ke penghancuran kreatif surat kabar tradisional. Christian Science Monitor mengumumkan pada bulan Januari 2009 bahwa tidak akan lagi menerbitkan edisi harian, namun akan tersedia secara online setiap hari dan memberikan edisi cetak mingguan. Seattle Post-Intelligencer menjadi online-hanya pada bulan Maret 2009. Pada tingkat nasional di Amerika Serikat, pekerjaan di bisnis surat kabar turun dari 455.700 pada tahun 1990 menjadi 225.100 pada tahun 2013. Selama periode yang sama, pekerjaan di bidang penerbitan dan penyiaran internet meningkat dari 29.400 menjadi 121.200. Network alumni Prancis tradisional, yang biasanya membebankan siswa mereka ke jaringan online atau melalui direktori kertas, berada dalam bahaya kehancuran kreatif dari situs jejaring sosial gratis seperti Linkedin dan Viadeo.

Kenyataannya, inovasi yang sukses biasanya merupakan sumber kekuatan pasar sementara, mengikis keuntungan dan posisi perusahaan lama, namun akhirnya menyerah pada tekanan penemuan baru yang dikomersilkan oleh pesaing. Kerusakan kreatif adalah konsep ekonomi yang kuat karena dapat menjelaskan banyak dinamika atau kinetika perubahan industri: transisi dari pasar yang kompetitif ke pasar monopoli, dan kembali lagi. Ini telah menjadi inspirasi teori pertumbuhan endogen dan juga ekonomi evolusioner.

David Ames Wells (1890), yang merupakan otoritas terkemuka mengenai efek teknologi pada ekonomi pada akhir abad ke-19, memberi banyak contoh penghancuran kreatif (tanpa menggunakan istilah) yang disebabkan oleh perbaikan efisiensi mesin uap, pengiriman, jaringan telegraf internasional, dan mekanisasi pertanian.

What is the difference between Schumpeter’s “Creative Destruction” and Christensen’s “Disruptive Innovation”?

Oleh Roger Mader, updated Jun 21 2016 ( ? )

Joseph Schumpeter, seorang ilmuwan ekonomi dan politik awal abad ke-20, mengamati bahwa kapitalisme yang tidak dihambat  meniru perjuangan evolusi evolusioner tanpa henti dari Darwin: survival of the fittest. Jadi jika layanan yang lebih baik, lebih cepat atau lebih murah muncul, kemungkinan besar akan menyalip incumbent. (Dan, memperluas faktor-faktor tersebut secara ekstrim, seperti Google Search – suatu  alternatif yang lebih baik dan lebih cepat dan murah –  akhirnya tidak hanya memenangkan, namun memiliki posisi unik untuk menghasilkan nilai yang sangat besar).

Sebaliknya, bisnis perizinan sistem ekonomi terkontrol, seperti monopoli utilitas atau sistem pemerintahan kapitalis. Kecuali diawasi secara ekstrim untuk layanan pelanggan, fungsi terpusat ini sering mengalami semua inefisiensi dan kinerja buruk yang Anda harapkan dari Department of Motor Vehicles setempat.

Pasar bebas mendorong inovasi yang lebih semarak karena peserta harus bersaing. Hasilnya: produk dan layanan yang lebih baik, atas biaya creative destruction . Dalam perdagangan global makroekonomi saat ini, kegagalan lokal sebelumnya sekarang bisa bergejolak melintasi batas masyarakat.

Liberty mempromosikan pertumbuhan dan kemajuan; keuntungan bersih melebihi kerugian masyarakat – tapi tidak untuk semua individu. Beberapa menang. Beberapa kehilangan. Penambang batu bara adalah salah satu korban pasca-industri.

Economic disruptions, terjadi saat keruntuhan keuangan, perang, wabah penyakit, atau pergolakan sosial yg mengubah peraturan. Dan technical disruptions menyebabkan gelombang penggantian destruktif yang menyapu inovasi kuno yang kita sebut semen yang menghilangkan bata, atau kapal uap mengganti  perahu layar, listrik yang mengurang peran tukang pemasang lentera penerang lampu ( lamplighters )  – dan pada akhirnya internal combustion engines, robotika menggantikan tenaga kerja pabrik, dan kecerdasan buatan dan machine learning mengganti banyak pekerjaan kerah putih, dari jumlah seperti akuntansi hingga logistik dan seterusnya hingga sastra seperti les bahasa, penulisan lagu dan puisi.

Masyarakat besar menangani tantangan besar ini. Mereka mencoba memoderatori aspek negatif dan pergolakan sosial dari hasil dari creative destruction, sekaligus mempromosikan manfaat inovasi komersial. Sebagian besar perdebatan di AS tentang perawatan kesehatan dan jaminan sosial adalah perdebatan antara orang kaya dan orang-orang yang tidak percaya diri. Sejarah memberi penghargaan kepada masyarakat yang naik di atas pertengkaran rata-rata untuk menemukan keseimbangan yang mendorong pertumbuhan tanpa menggerakkan revolusi dengan memperoleh semua keuntungan bagi “pemenang” dari setiap siklus ekonomi.

Amerika Serikat mungkin adalah land of opportunity. Tapi itu juga sudah lama menjadi sosicial net  yg paling rentan kebocoran. Individu, keluarga, bahkan seluruh komunitas bisa jatuh berkaitan, dan menderita di sana selama beberapa generasi. Ketidaksetaraan menghasilkan ketidakpuasan.

Akhirnya, kami juga menyelesaikan ketidaksetaraan yang diterima atau menghadapi revolusi. Awal gemuruh beberapa tahun terakhir muncul dalam gerakan “Occupy Wallstreet”. Pemilihan Donald Trump yang sesat didorong oleh janji-janji palsu untuk melayani kelas bawah. Dan ketika penjaga tua tersebut mengungkapkan niatnya untuk terus melindungi gerakan “Resist” yang istimewa, hari ini bergabung dengan konstituen lain yang dirugikan pada pawai wanita tersebut.

6-18 bulan berikutnya akan mengguncang fondasi kontrak sosial AS, sama seperti Depresi Besar memerlukan transformasi sosial, atau bahwa puing-puing ekonomi Perang Dunia II di benua Eropa mendorong Marshall Plan.

Biayanya mungkin tinggi tapi alternatif lainnya  jauh lebih buruk.

Clayton Christensen, pengamat akademis kontemporer yang cemerlang, pertama menyaksikan gangguan pada akhir abad 20 sebagai pengusaha teknologi. Seperti Schumpeter 80 tahun sebelum dia, dia juga seorang profesor Harvard yang terhormat. Dia mempelajari transformasi teknologi hard drive seperempat abad yang lalu oleh perusahaan pemula kecil yang menawarkan alternatif yang lebih baik, lebih cepat, atau lebih murah.

Dalam teori Christensen, para pelaku ( incumbent ) sering meremehkan pendatang baru yang hadir sebagai alternatif kualitas lebih murah dan lebih rendah. Di masa lalu, bisnis warisan dengan aman mengabaikan “pengumpan bawah” ini. Dalam siklus inovasi teknologi yang pesat saat ini, pendatang baru menarik basis pelanggan yang lebih luas, dengan iterasi dengan cepat, menerapkan perbaikan baru lebih cepat (karena mereka memiliki infrastruktur investasi yang kurang berisiko). Mereka akhirnya melewati ambang batas di mana mereka menghasilkan tidak hanya lebih murah, namun dalam beberapa hal solusi lebih baik atau lebih cepat daripada incumbent. Pada titik kritis industri warisan runtuh, sama seperti Kodak dan industri film menolak inovasi digital sampai terlambat.

Disruptive innovation dari Christensen mengadaptasi prinsip Schumpeter, yang dipercepat oleh inovasi teknologi terkini kita. Saya menggunakan “teknologi” secara luas untuk merujuk pada transformasi di berbagai ranah keahlian, dari digital hingga nanoteknologi hingga genomik hingga bahan bakar.

Jika kita ingin “optimal” dari creative destruction, kita harus memantau dan mengantisipasi inovasi yang mengganggu, memungkinkan mereka, bahkan mendorong mereka, bersiap mereka sehingga kita dapat meminimalkan biaya sosial jangka pendek dan melunakkan pukulan pada orang-orang yang kehilangan haknya.

Saya ingat tanpa pertalian seorang sejarawan ekonomi yang mengamati bahwa semua Pemerintahan berakhir ketika mereka membelanjakan lebih banyak untuk pertahanan daripada untuk pendidikan. Ini harus menjadi peringatan bagi semua masyarakat, untuk berinvestasi lebih banyak dalam membangun masa depan daripada melindungi masa lalu.

dikumpulkan dari beberapa sumber oleh gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.