Sri Mulyani Indrawati: Upbeat on Indonesia’s economy

Published by The Sraits Times on Oct 14, 2017, 5:00 am SGT

Tapi saya harus memasukkan sebuah peringatan bahwa ada dua hal yang tidak dapat dikendalikan oleh Menteri Keuangan:

cuaca besok dan lingkungan ekonomi global.

Saya tetap optimistis dengan prospek ekonomi Indonesia. Sebagai Menteri Keuangan, saya mendorong tim saya sepanjang waktu untuk memastikan mereka berada di puncak perburuan ( game ) mereka. Kami berutang kepada masyarakat Indonesia yg memberikan manajemen ekonomi yang bijak dan memberikan anggaran yang kredibel.

President Joko Widodo constantly reminds the Cabinet to have our eyes on the ball. Terlepas dari tahun politik yang akan datang, momentum reformasi harus dan akan berlanjut. Koordinasi antar kementerian, juga antara pemerintah pusat dan daerah, harus diperkuat. Sinergi antara sektor publik, badan usaha milik negara dan sektor swasta harus didorong.

Meskipun terjadi volatilitas ekonomi dan geopolitik global, ekonomi Indonesia terus berkembang, menghasilkan sekitar 5 persen pertumbuhan pada kuartal kedua. Prospek pertumbuhan positif didorong oleh konsumsi, investasi dan pemulihan ekspor.

Semua faktor yang diperlukan untuk mendukung agar konsumsi tetap kuat: pertumbuhan lapangan kerja yang solid, kenaikan upah riil, inflasi rendah dan stabil sekitar 4 persen – termasuk harga pangan yang stabil, kepercayaan konsumen yang kuat dan tingkat suku bunga rendah – dan nilai tukar yang stabil. . Kami berharap lingkungan yang kondusif ini akan mendukung daya beli masyarakat, dan pertumbuhan konsumsi dapat dipertahankan sekitar 5 persen ke depan. Satu hal yang perlu diperhatikan, pola konsumsi, terutama dengan milenium kita sekarang di angkatan kerja, telah berubah.

Investasi benar-benar telah meningkat, didorong oleh investasi langsung asing dan domestik serta investasi infrastruktur. Pemerintah intrudusir  reformasi untuk menciptakan iklim investasi yang lebih kondusif dan mengundang lebih banyak modal swasta untuk meningkatkan pertumbuhan inklusif kita. Total investasi langsung – domestik dan asing – pada semester pertama tahun ini menguat, dan mencapai 336,7 triliun rupiah (S $ 30 miliar). Ini meningkat hampir 13 persen diatas tahun lalu.

Ekonomi Amerika Serikat, Eropa dan Asia semakin positif. Pasar komoditas juga menunjukkan perbaikan. Ini menjelaskan peningkatan ekspor kita dibandingkan dengan tahun lalu, dan ini merupakan tanda yang menggembirakan karena memberikan mesin pertumbuhan ketiga di luar konsumsi dan investasi. Ini juga berarti bahwa pertumbuhan kita berkurang pada ketergantungan  pada pengeluaran pemerintah ( Government Spending ).

Di bawah kepemimpinan Presiden Jokowi, tim ekonomi dan otoritas moneter berkoordinasi erat untuk mendorong ekonomi ke dalam siklus yang baik. Dengan koordinasi yang semakin baik melalui Komite Stabilitas Sistem Keuangan – terdiri dari Menteri Keuangan, Gubernur Bank Indonesia, ketua Otoritas Jasa Keuangan dan ketua Lembaga Penjamin Simpanan – sistem keuangan Indonesia dalam kondisi stabil dan sehat setelah mengalami commodity shock.

Saya harus menekankan bahwa pemerintah benar-benar berusaha keras untuk berinvestasi di masa depan dengan menutup kesenjangan infrastruktur dan human capital kita. Seperti yang terlihat di seluruh negeri, Indonesia sedang mengalami revolusi infrastruktur. Sejauh yang bisa dilihat mata, orang-orang dalam topi konstruksi bekerja tanpa kenal lelah untuk memenuhi tenggat waktu mereka. Sebenarnya, kita menghabiskan lebih banyak infrastruktur daripada pada personil dan pengeluaran rutin. Kami akan terus meningkatkan partisipasi sektor swasta dalam pembangunan infrastruktur dan menciptakan sinergi positif dengan badan usaha milik negara. Investasi ini akan membuat ekonomi kita lebih kompetitif lagi.

Mengatasi kesenjangan human capital  juga menjadi prioritas. Anggaran tersebut mengalokasikan sebagian besar untuk pendidikan, kesehatan, layanan dasar dan belanja sosial. Investasi modal manusia ini akan diterjemahkan ke dalam tenaga kerja ampuh yang akan siap menghadapi masa depan dan akan mendorong pertumbuhan yang inklusif.

Hal ini membuat Indonesia mendapatkan penghargaan internasional. Awal tahun ini, Standard & Poor’s mengangkat peringkat kredit Indonesia menjadi investment grade. Konferensi Perdagangan dan Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengakui Indonesia sebagai tujuan investasi paling menarik keempat. Negara kita, index  posisi  World Bank’s Ease of Doing Business telah meningkat secara signifikan.

Baru-baru ini, Indonesia juga menonjol dalam the World Economic Forum’s Global Competitiveness Report – peringkat kami meningkat di lima tempat. Selanjutnya, OECD’ Gallup baru-baru ini menunjukkan bahwa 80 persen orang Indonesia memiliki kepercayaan pada pemerintah nasional mereka – tingkat kepercayaan tertinggi di antara semua negara yang disurvei.

Pemerintah akan bekerja keras untuk menjaga momentum ini. Sebagai Menteri Keuangan, saya memiliki instrumen fiskal untuk membantu memperbaiki lingkungan ekonomi. Kami memajukan program reformasi perpajakan dan memperkuat kerja sama perpajakan global untuk memperluas basis pajak dan meningkatkan pendapatan pemerintah. Kami juga berfokus pada belanja strategis untuk mengurangi kesenjangan infrastruktur dan meningkatkan kualitas sumber daya manusia kita.

Selanjutnya, kami meningkatkan efisiensi dan memperkuat akuntabilitas anggaran kami dan melanjutkan perjuangan melawan korupsi. Tapi saya harus memasukkan sebuah peringatan bahwa ada dua hal yang tidak dapat dikendalikan oleh Menteri Keuangan: cuaca besok dan lingkungan ekonomi global.

Kami mengikuti dinamika eksternal – di bidang ekonomi dan geopolitik. Ada beberapa risiko penurunan yang perlu kita waspadai. Jika retorika proteksionis di negara-negara besar diterjemahkan ke dalam kebijakan, yang mungkin bukan pertanda baik bagi prospek global. Kami juga mengikuti arah kebijakan sistem moneter utama, seperti Federal Reserve AS dan zona euro. Dalam forum Kelompok 20, kami secara ekstensif membahas kondisi global – risiko dan tantangan – dan mencoba untuk menemukan cara terbaik untuk mengatasinya secara kolaboratif dan efektif.

Perkembangan geopolitik Asia Timur menuntut perhatian serius. Kawasan ini telah menjadi oase stabilitas selama beberapa dekade dan merupakan mesin pertumbuhan global. Stabilitas regional dan ekonomi saling mendukung. Setiap eskalasi krisis Korea Utara dan ancaman terhadap keamanan regional berpotensi reverberate economically. Kita semua, Indonesia termasuk, akan membayar harganya. May cooler heads prevail so this region maintains its vibrancy..

Untuk variabel-variabel yang berada dalam kendali kita, saya yakin bisa mengatakan bahwa upaya reformasi yang diprakarsai oleh Presiden Joko akan terus berlanjut. Indonesia yang maju berkembang sangat baik bagi wilayah regional.

diterjemahkan oleh gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.