Stress Test, Reflection on Financial Crises – lanjutan

 

BEST SELLERPADA 9 FEBRUARI, Presiden mengajukan stimulus bill di Elkhart, Indiana, di mana pengangguran melonjak dari 5,2 persen menjadi 19,1 persen hanya dalam setahun. Namun malam itu, dalam jumpa pers pertamanya sebagai presiden, ia menegaskan bahwa stimulus hanyalah bagian dari solusi. Kredit perlu mulai mengalir lagi, dan kepercayaan pada sistem keuangan perlu kembali.

“Besok, Menteri Keuangan saya, Tim Geithner, akan mengumumkan beberapa rencana yang sangat jelas dan spesifik,” katanya. Seorang reporter memintanya untuk menjelaskan, tetapi dia berkata untuk menunggu satu hari. Dia sangat dermawan, atau menaikkan ekspektasi lebih tinggi: “Saya tidak ingin mendahului Menteri Keuangan saya. Dia akan menjelaskan prinsip-prinsip ini dengan sangat rinci besok.… Saya ingin memastikan bahwa Tim mendapatkan momennya di bawah sinar matahari. “

Sebuah tim kecil penasihat telah bekerja sepanjang waktu dengan saya dalam strategi stabilitas keuangan, tetapi sejauh ini kami hanya memiliki kerangka umum. Kami sebenarnya tidak berencana untuk mengumumkan secara spesifik rencana kami. Tim saya telah mengantisipasi masalah ini dalam memo internal: “Banyak detail akan tetap tidak jelas pada peluncuran awal. Ini bisa menciptakan ketidakpastian dan volatilitas yang besar di pasar. ” Dan kami memiliki masalah lain: beberapa rekan kami yang lain menganggapnya melambung tentang  strategi kami, bahkan Larry pun juga tidak.

Tetapi Presiden berusaha keras untuk mengungkapkan kepercayaan diri tentang debut saya, bahkan mendesak korps pers Gedung Putih untuk datang menemui saya berbicara. Dia akan menjadi luar biasa! kata Presiden.

Saya ragu bahwa

Sekretaris keuangan seharusnya menginspirasi kepercayaan. Tanda tangan kami untuk uang dolar. Dan saya tahu bahwa teater yang bagus — jelas dan tenang, menyampaikan kesan kompeten dan kredibilitas — bisa sama pentingnya dengan kepercayaan diri sekaligus substansi yang baik. Tapi saya selalu menjadi pria di belakang panggung. Saya telah menghabiskan karir saya di belakang layar. Sejak sekolah menengah, saya takut berbicara di depan umum. Sekarang saya harus tampil untuk dunia untuk pertama kalinya, menggunakan teleprompter untuk pertama kalinya. Dan saya merasa tidak senang dengan pesan saya. Saya telah melalui cukup banyak krisis untuk mengetahui bahwa itu selalu tidak dapat diprediksi dan diselimuti kabut. Orang Amerika sangat menginginkan kepastian bahwa segala sesuatunya akan segera membaik, dan saya tidak yakin bagaimana menunjukkan sikap percaya diri yang tidak saya rasakan.

Selain teater, tampaknya tidak mungkin publik yang marah akan menerima apa pun yang saya katakan setelah pertarungan konfirmasi buruk saya. Dan apa yang harus saya katakan sepertinya tidak mungkin meredakan amarah tidak peduli siapa yang mengatakannya. Saya akan menjanjikan lebih banyak dukungan pemerintah untuk perusahaan jasa  keuangan, yang bukan hal yang ingin didengar oleh negara yang lelah dengan dana talangan. Fakta bahwa kerangka kerja saya sangat kontroversial di dalam administrasi kami menunjukkan bahwa itu mungkin tidak akan menginspirasi antusiasme liar di luar administrasi.

Strategi kami juga agak novel (langka), yang akan membuat penjualan menjadi lebih sulit. Kami tidak bermaksud untuk terlebih dahulu menasionalisasi bank-bank besar, dan kami tidak bermaksud untuk membiarkan mereka gagal; kedua strategi yang sudah dikenal itu akan mempercepat kepanikan, tetapi akan jauh lebih mudah untuk dijelaskan. Inti dari pendekatan kami adalah stress test,  yang kedengarannya lebih seperti analisis daripada tindakan. Regulator akan mempelajari buku-buku perusahaan jasa keuangan besar untuk menghitung berapa banyak tambahan modal yang mereka perlukan untuk bertahan terhadap penurunan yang benar-benar dahsyat, sama seperti dokter yang menguji stres pasien untuk melihat bagaimana tubuh mereka akan merespons kondisi yang berat.  Perusahaan kemudian akan diminta untuk mengumpulkan modal yang cukup untuk mengisi kesenjangan. Dan jika perusahaan yang tidak sehat tidak dapat memperoleh cukup dana dari investor privat, pemerintah akan secara memasakan diri menyuntikkan modal yang hilang.

Ini adalah kuncinya. stress test  akan lebih dari sekadar tes yang ketat. Ini akan menjadi mekanisme untuk merekapitalisasi sistem keuangan sehingga bank memiliki sumber daya untuk mendorong daripada sekedar untuk (prevent) pertumbuhan. Kami akan memberi mereka kesempatan untuk membuktikan bahwa mereka dapat menarik uang tunai yang mereka perlukan untuk bertahan hidup dari depresi tanpa bantuan kami. Jika mereka tidak mampu, kami tidak akan berdiam diri dan membiarkan kegagalan mereka memicu kehancuran. Kami akan mengandalkan modal swasta jika memungkinkan, tetapi kami akan beralih ke pembiayaan publik bila diperlukan. Stress Test akan memberikan bentuk triase, memisahkan yang sehat secara  fundamental dari yang sakit parah. Dan dengan memastikan sistem dapat mempertahankan kerugian seperti depresi, kami pikir kami dapat mengurangi kemungkinan depresi.

Tapi saya belum siap memberikan banyak detail. Kami belum mengetahui cara kerja stress test. Dan sisa pidatoku samar-samar. Saya akan mengumumkan program baru untuk membeli beberapa aset tertekan yang membebani bank, sambil mengakui bahwa itu belum siap. Saya akan menjanjikan “rencana komprehensif untuk mengatasi krisis perumahan,” dengan sedikit penjelasan lebih lanjut. Dan saya akan memberi isyarat bahwa kami tidak akan mengizinkan kegagalan gaya Lehman lagi, komitmen penting yang dirancang untuk mencegah chaotic muncul, tetapi hal itu dilindungi dan dikubur dalam paragraf ke 26.

Seperti yang dijanjikan Presiden, ini akan menjadi momen saya di bawah sinar matahari. Dunia ingin melihat kepemimpinan Amerika. Pasar ingin melihat rencana yang kredibel. Publik ingin melihat perubahan yang mereka yakini, keberanian Yes We Can yang telah mendorong perjalanan Presiden ke Gedung Putih. Dan semua orang ingin melihat apakah menteri keuangan barunya yang diperangi itu siap untuk pekerjaannya. Saat saya naik ke panggung di Treasury’s ornate Cash Room, di depan banyak bendera raksasa yang membuat saya terlihat seperti politisi di acara kampanye, saya tahu reputasi saya dipertaruhkan.

Cukup adil untuk mengatakan bahwa pidato tsb tidak berjalan dengan baik. Aku terhuyung-huyung, seperti penumpang yang tidak bahagia di atas kapal yang goyah. Saya terus mengintip ke sekeliling teleprompter untuk melihat langsung ke penonton, yang ternyata membuat saya terlihat licik; seorang komentator berkata bahwa saya terlihat seperti pengutil. Suaraku goyah. Saya mencoba terdengar kuat, tetapi saya hanya terdengar seperti seseorang yang mencoba terdengar kuat. Awalnya, saya melihat sekilas kolumnis keuangan Wall Street Journal David Wessel, dan saya tahu dari ekspresi sedihnya bahwa saya sedang dalam masalah. Presiden telah meningkatkan ekspektasi. Saya mengempiskannya.

Saham anjlok lebih dari 3 persen bahkan sebelum saya selesai berbicara dan hampir 5 persen pada penghujung hari — tidak terlalu ambruk, tapi tidak bagus. Saham keuangan akan turun 11 persen untuk hari itu. Setelah saya selesai, saya duduk dengan pembawa acara NBC Brian Williams — wawancara televisi pertama saya — dan melihat gambar di layar: “Apakah Geithner’s Neck on the Line?” Williams mulai dengan memanggil seorang komentator keuangan terkemuka.

“Saya mendengar Larry Kudlow (kemudian menjadi CEA Trump)  berkata: ‘Geithner benar-benar bencana,” katanya. “Pak. Sekretaris, itu di antara komentar yang lebih baik yang saya dengar dari Larry Kudlow. ” Kudlow bukanlah orang asing. Saya belum membaca ulasannya saat itu, tetapi frasa deer in the headlights muncul di banyak ulasan. Seorang aktor yang memerankan saya membuka Saturday Night Live dengan mengumumkan bahwa solusi saya untuk krisis ini adalah memberikan $ 420 miliar kepada penelepon pertama dengan solusi untuk krisis tersebut. Kritik substantif sama melemahkannya. “Seseorang seharusnya memberi tahu Menteri Keuangan Timothy Geithner bahwa satu hal yang harus dihindari pada saat ketidakpastian adalah mengajukan lebih banyak pertanyaan,” kata dewan editorial New York Times. Kolumnis Financial Times yang dihormati secara luas, Martin Wolf, sebenarnya memulai analisisnya: “Apakah kepresidenan Barack Obama sudah gagal?”

Itu adalah pidato yang buruk, disampaikan dengan buruk, kepercayaan diri yang bergetar di saat yang buruk. Saya entah bagaimana berhasil meyakinkan publik bahwa kami akan terlalu murah hati kepada Wall Street sambil meyakinkan pasar bahwa kami tidak akan cukup murah hati. Kritikus populis kami menyimpulkan bahwa kami lebih bersemangat dari sebelumnya untuk menyekop uang tunai bagi para pelaku arsonists; mantan kepala ekonom Bank Dunia Joseph Stiglitz menggambarkan rencana kami sebagai “bank menang, investor menang — dan pembayar pajak kalah”. Tetapi sebagian besar bank dan investor bingung.

“Investor menginginkan kejelasan, kesederhanaan, dan resolusi,” kata seorang eksekutif keuangan kepada Reuters. “Rencana ini dianggap berbelit-belit, kabur dan tertutup awan.”

Setelah pidato saya, seorang teman mengirimi saya email kutipan Teddy Roosevelt “Man in the Arena” tentang bagaimana bukan kritikus yang diperhitungkan, tetapi orang “yang terus-menerus gagal… yang paling buruk, jika dia gagal, setidaknya gagal ketika dengan sangat berani. ” Saya pikir itu adalah sentimen bertahan yang bagus, sampai kotak masuk saya mulai terisi dengan variasi Manusia di Arena. Teman lain menelepon untuk mengatakan bahwa apa yang tidak membunuh saya akan membuat saya lebih kuat, yang juga tidak meyakinkan saya. Saya tahu saya harus mengundurkan diri jika strategi kami tidak berhasil — dan yang lebih penting, ekonomi sedang tergantung pada keseimbangan. Pada pengarahan ekonomi hariannya di pagi hari setelah pidato saya, Presiden tidak senang. “Bagaimana ini bisa terjadi?” Dia bertanya.

Dia tidak mencoba untuk meletakkan semuanya pada saya, tapi saya tahu itu semua pada saya. Dan tidak banyak yang bisa saya lakukan atau katakan untuk meyakinkan dia atau orang lain. Kami baru saja mulai menyusun detail rencana kami, dan berharap kami dapat meyakinkan orang bahwa itu adalah rencana yang baik. Saya membayangkan bahwa jika kami melakukan apa yang kami katakan akan kami lakukan, dan itu berhasil, kepercayaan diri pada akhirnya akan kembali. Dan jika tidak berhasil, kualitas teater kami tidak akan bermasalah.

HISTORY SHOWS that even modest financial crises cause horrific pain.

Satu studi terhadap empat belas krisis parah abad kedua puluh menemukan bahwa, rata-rata, tingkat pengangguran di negara-negara yang terkena dampak melonjak 7,7 poin persentase. Banyak dari mereka akhirnya menasionalisasi sebagian besar atau semua sistem perbankan mereka. Krisis keuangan juga sangat merugikan pembayar pajak. Biaya fisscal langsung — hanya uang yang dikeluarkan pemerintah untuk menstabilkan sistem keuangan mereka — mencapai rata-rata lebih dari 10 persen dari PDB. Untuk Amerika Serikat, itu akan berjumlah sekitar $ 1,5 triliun.

Tidak ada yang sederhana tentang krisis kami. Ini dimulai dengan guncangan finansial yang sangat besar, hilangnya kekayaan rumah tangga lima kali lebih buruk daripada guncangan yang memicu Depresi. Spread obligasi naik sekitar dua kali lebih tajam dalam kepanikan Lehman seperti pada kepanikan tahun 1929. Investor yang serius membeli emas dalam jumlah besar dan berbicara tentang menguburnya di pekarangan mereka. Pasar saham turun hingga lebih dari 50 persen di bawah tertinggi tahun 2007.

Biasanya, sebagian besar analis berharap pembayar pajak AS akan membayar harga yang sangat mahal untuk memperbaiki sistem keuangan kita juga. Simon Johnson, mantan kepala ekonom Dana Moneter Internasional, memperingatkan bahwa harga pemerintah bisa menjadi $ 1 triliun hingga $ 2 triliun, “sejalan dengan pengalaman” negara lain. Sebuah studi IMF memperkirakan nilai akhir hampir $ 2 triliun. “Jika kita membelanjakan satu juta dolar sehari setiap hari sejak kelahiran Kristus, kita tidak akan mendapatkan $ 1 triliun,” kata Anggota Kongres Darrell Issa, anggota komite pengawas pemerintah DPR dari Partai Republik. “Dan kita kemungkinan besar akan kehilangan lebih dari itu.”

Tapi kami tidak melakukannya.

Hasil kami tidak sejalan dengan pengalaman negara lain, pada krisis masa lalu atau krisis ini. Mereka jauh lebih baik. Pada musim panas itu, kami tidak hanya mencegah depresi, ekonomi kami mulai tumbuh lagi. Harga rumah stabil. Pasar kredit mencair. Dan investasi darurat kami benar-benar akan membuahkan hasil bagi pembayar pajak.

Kebanyakan orang Amerika masih percaya bahwa kita membuang miliaran atau bahkan triliunan dolar hasil jerih payah mereka untuk menyelamatkan bank-bank yang tamak. Faktanya, sistem keuangan melunasi semua bantuan kami, dan A.S. para pembayar pajak telah memperoleh untung dari respons krisis kami, termasuk investasi kami di kelima bom finansial tersebut. Kami sangat khawatir tentang sumber daya kami yang terbatas sehingga anggaran pertama Presiden mencakup placeholder $ 750 miliar untuk TARP kedua, tetapi pada akhirnya, kami tidak perlu meminta uang sepeser pun dari Kongres.

Tentu saja, tujuan kami bukanlah menghasilkan uang bagi pembayar pajak. Tujuan kami adalah untuk menyelamatkan keluarga dan bisnis Amerika dari rasa sakit yang menghancurkan akibat sistem keuangan yang gagal. Saya berharap kami tidak perlu menghabiskan 10 persen dari PDB untuk mengubah sistem itu, tetapi semua orang yang saya kenal akan dengan senang hati membayar harga fiskal itu untuk menghindari terulangnya kembali tahun 1930-an. Seperti yang dikatakan oleh salah satu penasihat dekat saya, Meg McConnell, di saat-saat yang menegangkan dalam krisis, we were not far from a rebirth of Depressionera shantytowns. Dan tak seorang pun yang saya kenal — baik kritikus yang mengira kami bodoh maupun pendukung yang mengira kami tahu apa yang kami lakukan — membayangkan bahwa kami akan memadamkan api finansial begitu cepat dan benar-benar menghasilkan uang dari investasi kami.

Resesi tahun 2007 hingga 2009 masih merupakan yang paling menyakitkan sejak Depresi. Di kedalamannya, $ 15 triliun kekayaan rumah tangga telah lenyap, menghancurkan dana pensiun dan perguruan tinggi orang Amerika yang mengira uang mereka ada di tangan yang tepat. Hampir 9 juta pekerja kehilangan pekerjaan; 9 juta orang tergelincir di bawah garis kemiskinan; 5 juta pemilik rumah kehilangan rumah. Di balik angka-angka itu terletak penderitaan nyata oleh orang-orang sungguhan yang tidak membahayakan bank dengan taruhan ceroboh yang tidak mereka pahami. Saya memiliki kerabat dan teman serta kerabat dari teman yang kehilangan pekerjaan dan banyak tabungan mereka, yang melihat bisnis mereka hancur. Bahkan ketika mereka murah hati kepada saya, saya dapat melihat di mata mereka dan mendengar dalam suara perasaan mereka: Mengapa Anda tidak dapat melindungi saya dari bencana ini? Menunjukkan bahwa penurunan bisa jadi jauh lebih buruk jika tidak membantu membayar sewa atau memberi makan anak-anak mereka

Tapi itu benar. Tingkat pengangguran kita naik menjadi 10 persen, tetapi tidak menjadi 25 persen seperti pada masa Depresi. Pada akhir 2013, angkanya di bawah 7 persen. Pemulihan kami dimulai jauh lebih cepat daripada biasanya pada krisis sebelumnya, dan itu jauh lebih kuat daripada pemulihan negara-negara maju utama lainnya. Output kami kembali ke level sebelum krisis pada tahun 2011; output di Jepang, Inggris Raya, dan zona euro belum melakukannya pada 2014. Kami telah mengalami pertumbuhan sektor swasta setiap bulan selama empat tahun terakhir, memulihkan hampir semua dari 8,8 juta pekerjaan yang hilang dalam Great Recession. Pasar saham telah melampaui puncaknya sebelum krisis, sehingga dana pensiun yang kehilangan $ 5 triliun selama krisis telah memperolehnya kembali. Banyak orang Amerika masih menderita, tetapi lebih banyak penderitaan telah dihindari

Dan ya, sistem keuangan hidup dan berkembang kembali. Itu sebagian karena strategi yang saya bantu rancang dan eksekusi, itulah sebabnya saya sering digambarkan sebagai “sekutu Wall Street”. The New York Times pernah membuat cerita lucu tentang reputasi saya yang belum saya peroleh,  sebagai Wall Street insider. Orang-orang tampaknya masih berpikir saya memotong gigi di Goldman Sachs. Tetapi tidak ada yang kami lakukan selama krisis keuangan yang dimotivasi oleh simpati kepada bank atau bankir. Prioritas kami satu-satunya adalah membatasi kerusakan pada orang Amerika biasa dan orang-orang di seluruh dunia.

Selama krisis, kami melakukan banyak hal yang tidak terpikirkan di masa-masa normal dalam ekonomi kapitalis. Tetapi kami menepati janji kami bahwa intervensi kami akan dibatasi semaksimal mungkin. Pada akhir tahun 2010, pemerintah AS tidak lagi memiliki bagian dari bank besar mana pun. Sebaliknya, pengambilalihan Continental Illinois oleh pemerintah federal tahun 1984 — bank AS terbesar ketujuh pada saat itu, sebagian kecil dari ukuran beberapa bank bermasalah dalam krisis kami — berlangsung tujuh tahun sebelum bank kembali ke kendali swasta.

Perekonomian kita masih terhuyung-huyung dari krisis keuangan terburuk dari generasi ke generasi. Tingkat pengangguran kami terlalu tinggi dan pertumbuhan pendapatan terlalu rendah. Tetapi pemulihan AS telah melampaui harapan, sejarah, dan sebagian besar negara maju. Sejauh ini, para nabi malapetaka yang telah meramalkan inflasi yang tak terkendali, suku bunga yang tak terkendali, penurunan ganda, jatuhnya permintaan sekuritas pemerintah AS, dan kengerian lain bagi Amerika adalah nabi palsu. Saya ingat setengah bercanda kepada Presiden bahwa ada dua jenis kritik yang menyerang kami karena gagal menghasilkan pemulihan yang lebih kuat — orang-orang yang menghalangi proposal kami untuk menghasilkan pemulihan yang lebih kuat, dan orang-orang yang percaya pada unicorn.

Tetap saja, banyak orang Amerika yang tidak percaya pada unicorn yg terpercaya bahwa kami mengacaukan krisis ini. Publik membenci penyelamatan keuangan kami, sampai-sampai Presiden bercanda pada jamuan makan malam di Washington pada pertengahan 2009 bahwa dia perlu melatih anjingnya di rumah, Bo, “karena hal terakhir yang dibutuhkan Tim Geithner adalah orang lain yang memperlakukannya seperti pemadam kebakaran . ” Dan kemurkaan telah bertahan. Kebijaksanaan konvensional masih menyatakan bahwa kami meninggalkan Main Street untuk melindungi Wall Street — kecuali di Wall Street, di mana kebijaksanaan konvensional menyatakan bahwa Presiden Obama adalah seorang sosialis radikal yang dipenuhi dengan kebencian terhadap pembuat uang. Hukum reformasi keuangan yang kami tulis dan dorong melalui Kongres yang terpecah belah setelah krisis, perombakan aturan keuangan yang paling luas sejak Depresi, secara luas dipandang sebagai terlalu lemah, kecuali di dunia keuangan, di mana hal itu digambarkan sebagai ancaman eksistensial.

Persepsi tersebut sebagian adalah kesalahan saya, kegagalan komunikasi dan persuasi. Saya bangga dengan sebagian besar keputusan yang kami buat untuk mencoba menyelamatkan ekonomi. Dan saya tidak berangan-angan bahwa pemasaran yang lebih baik atau pembuatan pidato yang lebih baik dapat membuat keputusan itu populer. Meski begitu, saya tidak pernah menemukan cara yang efektif untuk menjelaskan kepada publik apa yang kami lakukan dan mengapa. Kami memang menyelamatkan ekonomi, tapi kami kehilangan negara yang melakukannya. Saat krisis mereda, saya menyarankan kepada penasihat saya Jake Siewert bahwa Departemen Keuangan harus mengeluarkan kertas putih panjang. menjelaskan alasan di balik semua keputusan kontroversial kami. Dia menyeringai dan berkata: “Kedengarannya bagus. Mengapa Anda tidak mencobanya? ” Saya ingat ketika saya bertemu Barbra Streisand pada jamuan makan malam kenegaraan Gedung Putih pada tahun 2011, dia mengatakan kepada saya: “Tuan. Sekretaris, ketika saya melihat Anda di TV, saya merasa Anda tidak menceritakan semuanya kepada kami.

Saya tertawa dan menjawab: “Anda tidak tahu.” Saya dapat mencoba memperbaikinya sekarang. Respon kita terhadap krisis keuangan global masih terbungkus mitos dan kabut serta mispersepsi. Dan saya berada di tengahnya dari awal hingga akhir, dari boom ke bust hingga penyelamatan hingga pemulihan, memimpin The Fed New York dari 2003 hingga 2008 dan Departemen Keuangan dari 2009 hingga saya meninggalkan layanan publik pada Januari 2013. Ben Bernanke, my kolega terdekat ketika saya bertugas di The Fed dan kemudian sebagai Menteri Keuangan, adalah satu-satunya pejuang utama yang berperang selama perang. Ini memberi saya perspektif khusus tentang bagaimana kita terlibat dalam kekacauan, bagaimana kita keluar dari kekacauan, dan bagaimana kita mencoba membuat kekacauan di masa depan lebih jarang dan merusak.

Buku ini adalah cerita tentang pilihan yang kita buat sebelum, selama, dan setelah krisis. Tidak setiap pilihan tepat, tetapi ini tidak akan menjadi memoar jika hanya-mereka-pernah-mendengarkan-saya, karena saya mendukung hampir setiap pilihan pada saat itu. Saya tidak bisa memaksa lawan kita di Kongres atau rekan kita di Eropa untuk menerima proposal kita, tapi saya tidak kalah dalam banyak pertarungan kebijakan di dalam Fed atau Gedung Putih Obama. Kami hampir selalu melakukan apa yang saya anggap benar dan perlu, dalam batas-batas kewenangan kami saat itu.

Krisis keuangan benar-benar merupakan stress test bagi laki-laki dan perempuan yang berada di tengah-tengahnya. Ritme yang biasa di bank sentral dan kementerian keuangan membangkitkan garis lama tentang kehidupan sebagai pilot pejuang: kebosanan selama berbulan-bulan diselingi oleh momen-momen teror. Kami hidup melalui teror selama berbulan-bulan. Kami mengalami peregangan yang tampaknya tak berujung ketika keuangan global berada di ambang kehancuran, ketika kami harus membuat keputusan penting dalam kabut ketidakpastian, ketika semua pilihan kami tampak suram tetapi kami masih harus memilih. Jika saya telah belajar satu hal dari krisis sebelumnya, itu adalah pentingnya kerendahan hati — tentang kemampuan kita untuk mengetahui dengan tepat apa yang sedang terjadi, dan kemampuan kita untuk terjun payung dengan solusi sederhana. Itu adalah pikiran-pikiran yang berguna untuk diingat selama bencana, tetapi not uplifting thoughts

Tekanan yang kami hadapi sebagai first responder jelas tidak seberapa jika dibandingkan dengan pengorbanan banyak pegawai negeri, seperti first responders yang sebenarnya atau pasukan kami di luar negeri. Kami tidak mengharapkan medali atau bayaran pertempuran. Tetapi kami merasakan beban tanggung jawab yang sangat besar. Dan seperti yang pernah diingatkan oleh putri saya Elise, orang Amerika setidaknya mengerti bahwa pasukan kami di Afghanistan sedang berjuang untuk mereka. Mereka tidak begitu yakin tentang kita.

Krisis keuangan juga merupakan stress test dari sistem politik Amerika, tantangan waktu nyata yang ekstrim dari kemampuan demokrasi untuk memimpin dunia ketika dunia membutuhkan tindakan yang kreatif, tegas, dan tidak menyenangkan secara politik. Itu biasanya tidak dianggap sebagai salah satu kekuatan besar kami, setidaknya tidak dalam beberapa tahun terakhir, ketika berita politik biasanya tentang kemacetan dan disfungsi. Dan intervensi kami tentu saja tidak meningkatkan opini publik tentang pemerintah atau politik.

Politik bukanlah pekerjaan hidup saya, tetapi meninggalkan beberapa luka, dan saya ingin mengatakan beberapa hal tentang patologi yang menghancurkan jiwa di Washington. Saya menyaksikan beberapa perilaku yang mengerikan di arena politik — keegoisan dan keangkuhan, kemunafikan yang tidak tahu malu dan keberpihakan yang tidak beralasan. Kadang-kadang, kegagalan sistem politik kita mengakibatkan kendala yang tragis pada kemampuan kita untuk mengurangi kerusakan yang dialami dan pemulihan yang lebih kuat. Namun, pada saat bahaya paling ekstrim, sistem bekerja. Dua pemerintahan — satu Republikan, satu Demokrat — berhasil melakukan apa yang diperlukan untuk mengakhiri krisis, memulai pemulihan, dan mereformasi sistem, menarik dukungan bipartisan yang cukup untuk mendapatkan Kongres yang terpolarisasi untuk melakukan bagiannya. Sekelompok pembuat kebijakan yang terpecah belah bekerja sama dengan sangat baik — berdebat, menyiksa, terkadang setuju untuk tidak setuju, tetapi kebanyakan mencoba untuk mendapatkan jawaban yang benar, meminimalkan waktu yang terbuang untuk konflik birokrasi.

Saat ini, banyak masyarakat yang skeptis bahwa pemerintah mampu mengelola pemakaman dua mobil. Anak muda Amerika enggan memasuki layanan publik, dan sulit untuk menyalahkan mereka. Tetapi sistem kami lulus uji stresnya.

Saya berharap buku ini akan membantu menjawab beberapa pertanyaan yang masih tersisa tentang krisis. Mengapa itu terjadi, dan bagaimana kita membiarkannya terjadi? Bagaimana kami memutuskan siapa yang ditebus? Mengapa kita tidak menasionalisasi bank, atau membiarkan lebih banyak bank gagal? Bagaimana kita meyakinkan kiri bahwa kita adalah wingman Wall Street sementara meyakinkan Wall Street bahwa kita adalah Che Guevaras dalam seragam? Mengapa kita tidak berbuat lebih banyak (atau kurang) tentang pasar perumahan? Mengapa kita tidak mendapatkan lebih banyak (atau lebih sedikit) fiskal stimulus? Mengapa ekonomi tidak berkembang pesat lagi? Dan apa yang sebenarnya terjadi dengan Lehman? Tidak bisakah kita memadamkan apinya saat itu?

Buku ini tidak dimaksudkan sebagai narasi dari menit ke menit yang komprehensif dari krisis keuangan. Orang lain telah melakukan itu, meskipun account mereka biasanya berakhir pada tahun 2008. Dan ini bukan sejarah pasti dari kebijakan ekonomi dalam masa jabatan pertama Presiden Obama. Ini adalah sejarah dari perspektif salah satu pembuat kebijakan tentang peristiwa yang mengarah ke krisis, pilihan utama yang kami buat selama krisis, gempa susulan krisis, dan perjuangan untuk mereformasi sistem. Saya berharap buku ini bisa menambah catatan sejarah, membantu mengoreksi beberapa mispersepsi yang masuk ke dalam catatan itu, dan memberi gambaran seperti apa rasanya di dalam api.

Ada alasan lain saya menulis buku ini. Krisis keuangan sangat berbahaya, dan ini bukan yang terakhir. Namun Amerika Serikat tidak memiliki pasukan tetap untuk berperang dalam perang keuangan, tidak ada Kepala Staf Gabungan, tidak ada Sekolah Tinggi Perang. Ia juga tidak memiliki pedoman. Semua krisis keuangan berbeda, tetapi mereka memiliki banyak kesamaan, dan ada pelajaran yang dapat diambil dari krisis ekstrim ini yang dapat membantu pembuat kebijakan dan publik pada krisis berikutnya. Saya harap cerita ini dapat membantu menerangi mereka.

Saya mulai dengan pendidikan saya sendiri dalam krisis keuangan selama tugas pertama saya di Departemen Keuangan, saat saya membantu mantan sekretaris Robert Rubin dan Larry Summers menghadapi serangkaian kekacauan di emerging-market. Banyak pelajaran dari krisis tersebut akan memandu pendekatan saya terhadap krisis ini. Saya kemudian menjelaskan waktu saya sebagai regulator keuangan di The Fed New York sebelum boom ke bust, membahas apa yang saya lihat, apa yang saya lakukan, dan apa yang saya lewatkan. Saya membuat kesalahan selama periode itu, meskipun itu bukanlah kesalahan yang menurut kebanyakan orang saya lakukan

Inti dari cerita ini adalah perspektif saya tentang krisis paling mengerikan sejak Great Depression, dari wabahnya pada tahun 2007 hingga penyelesaiannya pada tahun 2009 — tidak hanya rekayasa keuangan yang intens yang dimulai selama saya di The Fed New York, tetapi juga perdebatan antara kita atas stimulus, pasar perumahan, dan ekonomi yang lebih besar di era Obama.

Pada akhir tahun 2009, krisis terburuk telah berakhir di Amerika Serikat, tetapi saya masih memiliki beberapa tantangan di depan saya. Kami terlibat dalam perjuangan untuk reformasi Wall Street, upaya kami untuk menetapkan aturan finansial yang dapat mengurangi frekuensi krisis dan mengurangi kerusakan di masa depan. Kemudian Eropa mulai runtuh, dan saya menghabiskan sebagian besar masa jabatan saya yang tersisa mendesak orang Eropa untuk mengatasi krisis mereka dengan lebih agresif. Kami juga memulai serangkaian negosiasi anggaran atas jalur fiskal negara yang hampir berakhir dengan bencana; mitra Republik kongres kami mengancam untuk memaksa pemerintah AS untuk default pada kewajiban keuangan kami, skenario hari kiamat yang sebenarnya

Perjuangan ini semua adalah gaung dari krisis besar. Tetapi sebelum saya menjelaskan semua sejarah ini, saya harus menjelaskan bagaimana saya berakhir di dalamnya. Saya bukan akademisi seperti Ben Bernanke atau Larry Summers. Saya bukan raksasa Wall Street seperti Hank Paulson atau Bob Rubin. Saya memiliki lebih banyak jalan yang tidak disengaja menuju sejarah.

 

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.