Supply Side and Demand Side Economics

Main Stream Economics

Supply Side and Demand Side Economics

Supply Side Economics

Supply-side economics atau ekonomi sisi penawaran adalah teori makroekonomi yang berpendapat pertumbuhan ekonomi dapat paling efektif diciptakan dengan menurunkan pajak dan mengurangi regulasi. Menurut ekonomi sisi penawaran, konsumen kemudian akan mendapat manfaat dari pasokan barang dan jasa yang lebih besar dengan harga lebih rendah dan lapangan kerja akan meningkat. Ini dimulai oleh ekonom Robert Mundell selama pemerintahan Ronald Reagan.

Istilah Supply Side Economics dianggap untuk beberapa waktu telah diciptakan oleh jurnalis Jude Wanniski pada tahun 1975, tetapi menurut Robert D. Atkinson istilah “sisi suplai” pertama kali digunakan pada tahun 1976 oleh Herbert Stein (mantan penasehat ekonomi untuk Presiden Richard Nixon) dan hanya kemudian masih dalam tahun itu istilah ini diulang oleh Jude Wanniski. Penggunaannya berkonotasi ide-ide ekonom Robert Mundell dan Arthur Laffer. Sementara para kritikus lebih memilih istilah “trickle-down economics“.

The Laffer Curve

Laffer Curve menggambarkan bagaimana perubahan dalam tarif pajak mempengaruhi pendapatan pemerintah dalam dua cara. Salah satunya Laffer gambarkan sebagai “aritmatika.” Setiap dolar dalam potongan pajak diterjemahkan langsung berkurangnya satu dolar pendapatan pemerintah.

laffer curveEfek lainnya adalah jangka panjang, yang Laffer gambarkan sebagai efek “ekonomi”. Ia bekerja dalam arah yang berlawanan. Tarif pajak yang lebih rendah memasukkan uang ke tangan pembayar pajak, yang kemudian membelanjakannya. Ini menciptakan lebih banyak aktivitas bisnis untuk memenuhi permintaan konsumen. Untuk ini, perusahaan mempekerjakan lebih banyak pekerja, yang kemudian membelanjakan tambahan penghasilan mereka. Dorongan untuk pertumbuhan ekonomi ini menghasilkan basis pajak yang lebih besar. Ini akhirnya menggantikan pendapatan yang hilang dari pemotongan pajak.

Grafik menunjukkan bagaimana, di bagian dasar kurva, nol pajak tidak menghasilkan pendapatan pemerintah dan, dengan demikian, tidak ada pemerintah. Tentu saja, meningkatkan pajak dari nol meningkatkan pendapatan pemerintah. Pada awalnya, menaikkan pajak masih sangat bagus untuk meningkatkan total pendapatan, seperti yang ditunjukkan oleh kerataan kurva. Karena pemerintah terus menaikkan pajak, hasil dalam pendapatan tambahan menjadi berkurang, menyebabkan kurva melengkung.

Pada titik tertentu, pajak yang lebih tinggi memberi  beban berat pada pertumbuhan ekonomi. Permintaan turun begitu banyak sehingga penurunan jangka panjang dalam basis pajak melebihi peningkatan dalam penerimaan pajak. Di situlah kurva bumerang mengarah mundur. Ini adalah bagian yang diarsir pada grafik, yang Laffer sebut Prohibitive Range. Di luar titik ini, pajak tambahan menghasilkan pengurangan pendapatan pemerintah.

Di bagian atas kurva, ketika tarif pajak 100 persen, pendapatan pemerintah nol. Jika pemerintah mengambil semua pendapatan pribadi dan keuntungan bisnis, maka tidak ada yang bekerja atau menghasilkan barang. Ini menghasilkan hilangnya basis pajak (tax base).

Pemotongan pajak bekerja di wilayah Prohibitive Range  dengan meningkatkan belanja dan permintaan konsumen. Ini mendorong pertumbuhan bisnis dan perekrutan. Ini menghasilkan peningkatan pendapatan pemerintah dalam jangka panjang. Itu karena efek ekonomi dari pemotongan pajak melebihi efek aritmatika. Laffer menyebutkan manfaat lain dari ekonomi yang tumbuh lebih cepat. Ini membantu mengurangi pengeluaran pemerintah untuk tunjangan pengangguran dan program kesejahteraan sosial lainnya.

Menurunkan pajak di luar Prohibitive Range meskipun tidak cukup merangsang ekonomi untuk mengimbangi penurunan pendapatan. Bahkan, pemotongan pajak selama masa resesi atau periode pertumbuhan yang lambat membahayakan perekonomian. Selama resesi, tunjangan pengangguran yang didanai pemerintah, program kesejahteraan sosial dan pekerjaan meningkatkan ekonomi yang cukup untuk mencegahnya menjadi depresi.

Jika pendapatan Pemerintah berkurang  lebih jauh dengan pemotongan pajak, mengakibatkan penurunan permintaan masyarakat  akibat turunnya spending Pemerintah dan bisnis menderita terlalu karena sedikit pelanggan.

Laffer Curve mengasumsikan bahwa perusahaan akan merespons peningkatan pendapatan dari pemotongan pajak dengan menciptakan lapangan kerja. Beberapa faktor lain telah muncul sejak krisis keuangan 2008, yang mengungkapkan ini tidak selalu benar. Bisnis tidak menggunakan uang dari pemotongan pajak Bush dan dana talangan TARP untuk menciptakan lapangan kerja. Sebaliknya, mereka menyimpannya, mengirimkannya kepada pemegang saham sebagai dividen, membeli kembali saham mereka atau diinvestasikan di luar negeri. Tidak satu pun dari kegiatan tersebut yang menciptakan pekerjaan AS yang diperlukan untuk memberikan dorongan ekonomi yang diungkapkan Laffer.

Juga, ekonomi menjadi lebih capital intensive dan technology intensive dan kurang pada labor intensive.  Jadi, bisnis lebih cenderung menggunakan potongan pajak untuk membeli komputer dan peralatan hemat tenaga kerja lainnya daripada menerima pekerja baru.

Dr Laffer mengakui bahwa “The Laffer Curve sendiri tidak mengatakan apakah pemotongan pajak akan meningkatkan atau menurunkan pendapatan.” Sebaliknya, ini menunjukkan bahwa jika pajak sudah rendah, maka pemotongan lebih lanjut mengurangi pendapatan tanpa meningkatkan pertumbuhan. Politisi yang mengklaim pemotongan pajak selalu meningkatkan pendapatan dalam jangka panjang salah menafsirkan Laffer Curve.

Sebagai contoh, Presiden Bush memangkas pajak pada tahun 2001 dan 2003 . Ekonomi tumbuh, dan pendapatan meningkat. Supply-siders (pengikut supply side economics), termasuk presiden, mengatakan bahwa itu karena pemotongan pajak. Para ekonom lainnya menunjuk pada suku bunga yang lebih rendah sebagai stimulator riil ekonomi. FOMC menurunkan suku bunga Fed Fund dari 6 persen pada awal tahun 2001 ke level terendah 1 persen pada Juni 2003.

Demand Side Economics

Demand-side economics adalah teori makroekonomi yang berpendapat bahwa pertumbuhan ekonomi paling efektif diciptakan oleh permintaan yang tinggi untuk produk dan layanan. Menurut ekonomi sisi permintaan, output ditentukan oleh permintaan efektif. Pengeluaran konsumen yang tinggi mengarah pada ekspansi bisnis yang menghasilkan peluang kerja yang lebih besar. Tingkat pekerjaan yang lebih tinggi menciptakan multiplier effect yang selanjutnya mendorong permintaan agregat menuju pertumbuhan ekonomi yang lebih besar

Ekonom Inggris John Maynard Keynes adalah ahli teori demand side Economics  yang paling terkenal. Keynes melihat teori-teorinya berhasil ditunjukkan pada 1930-an ketika mereka membantu mengakhiri great depression (1930an) dan ketika memasuki tahun 1950-an dan 60-an ketika kapitalisme mengalami Zaman Keemasan. Pendukung demand side economics termasuk Leon Keyserling, John Kenneth Galbraith, Hyman Minsky, Joseph Stiglitz, James K. Galbraith, Steve Keen dan Nouriel Roubini dan Paul Krugman.

Para Demand Side Ekonom berpendapat, keringanan pajak bagi orang kaya hanya menghasilkan sedikit manfaat ekonomi, karena sebagian besar uang tambahan tidak digunakan untuk barang atau jasa. Sebaliknya, mereka berpendapat peningkatan belanja pemerintah akan membantu menumbuhkan ekonomi dengan memacu peluang kerja tambahan. Mereka mengutip pelajaran dari Depresi Besar pada 1930-an sebagai bukti peningkatan belanja pemerintah yang memacu pertumbuhan.

Demand-side economics bertentangan dengan supply side economics yang berpendapat bahwa pertumbuhan ekonomi dapat paling efektif diciptakan dengan menurunkan tarif pajak dan mengurangi regulasi.

Demand side economics kadang-kadang disebut “inflasi ekonomi,” pertumbuhan sisi permintaan disertai dengan kenaikan harga yang mengimbangi pertumbuhan itu. Sebagai contoh, stimulus 2008 yang diberlakukan oleh George W. Bush terjadi bersamaan dengan peningkatan harga minyak hingga $ 140 / barel, meskipun ini juga sangat dipengaruhi oleh isu-isu dalam perdagangan internasional.

Masalahnya dijelaskan oleh ekonom klasik di mana peningkatan permintaan menggeser kurva ke kanan (mengarah ke harga yang lebih tinggi”). Secara umum, inflasi yang dihasilkan bukan disebabkan oleh peningkatan pengeluaran, melainkan kebijakan moneter untuk meningkatkan pasokan uang agar suku bunga tetap rendah. Suku bunga rendah membantu menghindari efek “crowding out” yang dapat terjadi ketika pemerintah meningkatkan pengeluaran ketika ekonomi relatif sehat: yaitu pemerintah menyerap kelebihan modal yang ada daripada di manfaatkan sektor swasta, yang menghasilkan keuntungan nol dalam hal peningkatan output (atau GDP) ekonomi.

Meningkatnya persediaan uang akan membatalkan efek ini, tetapi dengan ongkos berupa  kenaikan harga (seberapa tinggi harga naik, relatif terhadap peningkatan pendapatan, sulit untuk dipahami). Tentu saja, mayoritas ekonom akan mengatakan kepada Anda bahwa inflasi yang terkontrol  diperlukan untuk pertumbuhan ekonomi dan umumnya masalah ini kurang berlaku ketika ekonomi berada dalam resesi (atau ketika stimulus paling dibutuhkan), jadi kritik ini adalah salah satu yang diabaikan oleh pengikut ekonomi orthodox, selain dari New Deal, kebijakan pemerintah semacam ini tidak pernah diimplementasikan secara konsisten untuk menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Resesi 1938 adalah contoh bagaimana membalikkan kebijakan Keynesian dengan cepat melemparkan ekonomi AS kembali ke dalam keos. FDR dengan bijak mengembalikan praktik demand side untuk melanjutkan lintasan menuju kenaikan pertumbuhan ekonomi karena keterlibatan dalam Perang Dunia II semakin mendekat.

Konklusi

Apakah seseorang setuju dengan supply atau  demand-side economics, orang harus mencatat bahwa kebijakan harus diadu dengan waktu dan pasar saat ini. Harus menjadi prinsip para politisi dan warga negara untuk mencari kebijakan ekonomi terbaik bagi negara mereka saat ini untuk melayani seluruh lapisan masyarakat dan status sosial ekonomi. Seharusnya tidak ada argumen tentang teori mana yang lebih baik, tetapi teori mana yang lebih cocok untuk periode waktu saat ini.

dikumpulkan dari beberapa sumber informasi oleh Gandatmadi

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.