Technology and economic growth: From Robert Solow to Paul Romer – lanjutan

oleh Rui Zhao

2 ROMER’S ENDOGENOUS GROWTH THEORY

Menurut kutipan oleh komite Hadiah Nobel, “Prestasi terbesar Romer adalah membuka kotak hitam ini dan menunjukkan bagaimana ide-ide baru  untuk barang dan jasa — yang diproduksi oleh teknologi baru — dapat diciptakan dalam ekonomi pasar. Dia juga menunjukkan bagaimana perubahan teknologi endogen dapat membentuk pertumbuhan, dan kebijakan apa yang diperlukan agar proses ini bekerja dengan baik. “

RomerPaul Romer

Romer, termotivasi oleh temuan-temuan dalam set data yang baru tersedia tentang perkembangan lintas negara (Summers & Heston, 1984) —bahwa ada perbedaan besar dan persisten dalam tingkat pertumbuhan lintas negara dan tingkat pendapatan per kapita – ditetapkan untuk mengembangkan model yang menjelaskan bagaimana perubahan teknologi merupakan  hasil dari tindakan secara sengaja para agen ekonomi dalam ekonomi pasar. Idenya adalah untuk memperlakukan teknologi pada tingkat yang lebih abstrak: itu adalah “ide” atau pengetahuan untuk menghasilkan barang atau memberikan layanan, berbeda dari alat dan mesin yang mewujudkan gagasan. Ide-ide ini dapat diproduksi dengan input modal dan tenaga kerja, seperti barang biasa, tetapi mereka memiliki beberapa sifat penting yang membuatnya unik. Romer mengidentifikasi dua sifat berikut sebagai ciri khas dari sejumlah ide.

Pertama, gagasan itu tidak ada bandingannya. Penggunaan ide oleh seseorang tidak membuat ide tersebut tidak dapat digunakan oleh orang lain: kita semua dapat menggunakan Teorema Pythagoras. Barang biasa tidak memiliki properti ini: jika seseorang makan hot dog maka tidak ada orang lain yang bisa memakannya.

Kedua, sebagian gagasan dikecualikan. Ide dapat dimiliki dan pemilik dapat menjual hak untuk menggunakan ide dengan harga pasar. Ini mungkin tampak seperti wajah nonrivalry. Intinya adalah pemilik ide dapat mencegah orang lain menggunakan ide mereka melalui institusi atau peraturan pemerintah tertentu, seperti hukum paten. Tidak semua gagasan dapat dikecualikan. Penemuan dari penelitian dasar sebagian besar tersedia secara gratis. Namun, hasil dari penelitian terapan, seperti R&D oleh industri swasta, dapat dibuat dikecualikan melalui kerahasiaan atau perlindungan oleh hukum paten.

Romer mulai membangun teori pertumbuhan endogennya dalam sejumlah makalah (1986, 1987), dan terus memperbaikinya dalam makalah berikutnya, dan karya akhirnya memuncak dalam makalah 1990-nya.

Untuk membuatnya secara sederhana, Romer perlu menemukan cara untuk membuat parameter teknologi A (t) keluar dari pengambilan keputusan oleh perusahaan nirlaba daripada diberikan secara eksogen seperti pada model Solow. Dia perlu memodelkan proses R&D secara eksplisit. Tantangannya membuat miris. Seperti yang diamati Romer, produksi ide melibatkan biaya tetap tinggi pada tahap awal (menghasilkan cetak biru) dan sebagian besar biaya marginal konstan rendah pada tahap selanjutnya (membuat dan mendistribusikan salinan cetak biru). Dengan kata lain, ada peningkatan skala hasil. Ini tidak sesuai dengan asumsi umum tentang persaingan sempurna, karena dalam persaingan sempurna, harga sebuah ide akan sama dengan biaya marjinalnya dan penemunya tidak akan menerima cukup uang untuk menutupi biaya tetap.

Pendekatan Romer adalah untuk memungkinkan perusahaan-perusahaan penghasil ide untuk memiliki kekuatan monopoli, seperti apa yang dimaksudkan oleh undang-undang paten, dan pada saat yang sama juga menambahkan elemen persaingan untuk menganalisis keseimbangan pasar. Pendekatan “kompetisi monopolistik” ini dipelopori oleh ekonom Amerika Dixit dan Stiglitz (1977)) (Stiglitz dianugerahi hadiah Nobel pada tahun 2001 “untuk meletakkan dasar bagi teori pasar dengan informasi asimetris”).

Untuk melihat sekilas bagaimana model Romer beroperasi; anggap ekonomi bekerja dengan cara sebagai berikut. Ada tiga sektor: sektor R&D, sektor barang modal menengah, dan sektor barang jadi. Sektor Litbang menghasilkan gagasan yang dapat kita anggap sebagai cetak biru untuk barang modal baru (mis., Alat, mesin, dll.). Para peneliti di sektor Litbang mematenkan ide-ide mereka dan kemudian menjual hak eksklusif untuk menghasilkan barang modal menengah baru ke perusahaan di sektor barang setengah jadi. Perusahaan ini kemudian menjadi produsen monopoli barang setengah jadi ini. Produsen barang jadi membeli barang setengah jadi dan menggabungkannya dengan tenaga kerja untuk menghasilkan barang jadi untuk konsumsi dan investasi.

Pertama, mari kita beralih ke produksi barang jadi. Pada setiap kali t, hasil akhir Yt diproduksi oleh tenaga kerja dan berbagai barang modal menengah. Sekali lagi pikirkan barang modal menengah ini sebagai berbagai alat khusus, mesin, dan proses yang diperlukan untuk menghasilkan barang dan jasa akhir. Romer mengasumsikan total output barang jadi sama dengan:

integral YInterval [0, A t ] represents all the available intermediate capital goods at time t , indexed by i , and x t [i ] is the quantity of intermediate good i . Total amount of labor is now split into two parts: L t F in the above equation is the amount of labor working in the final goods sector and L t R (to be introduced below) will be the amount of labor working in the R&D sector. Workers can choose which sector to work in, so the labor force in each sector is an endogenous variable.

Beralih ke sektor R&D: Anggap At  batas teknologi pada waktu t dan terus diperluas seiring waktu oleh sektor R&D. Romer mengasumsikan laju perubahan teknologi, A t + 1 – A t ditentukan oleh tingkat teknologi saat ini A t (ini dapat dianggap sebagai efek limpahan) dan input tenaga kerja Lt R yang bekerja di sektor R&D.

Selanjutnya, setiap perusahaan i di sektor barang setengah jadi menggunakan beberapa modal umum kt (i)  untuk menghasilkan output xt (i )  dan menjualnya ke produsen barang akhir. Perusahaan mengenakan harga monopoli optimal untuk itu.

Untuk rekap, dalam setiap periode t, persediaan modal saat ini Kt (yang merupakan jumlah dari semua kt (i ))  digunakan untuk menghasilkan semua barang setengah jadi dalam interval [0, A t], yang kemudian dikombinasikan dengan input tenaga kerja Lt F untuk menghasilkan output akhir Yt. Bagian dari output Yt dikonsumsi dan sisanya disimpan. Tabungan yang diinvestasikan kembali menambah persediaan modal Kt + 1 untuk periode berikutnya. A tumbuh menjadi A t + 1 karena upaya R&D dan limpahan teknologi.

Model Romer jauh lebih kompleks karena kehadiran tiga sektor dan kebutuhan untuk secara eksplisit menganalisis kerja dalam sektor-sektor ini. Namun, koneksi ke Solow tidak hilang. Setelah menganalisis keputusan dalam R&D dan sektor baik menengah dan dengan beberapa perhitungan, yang tidak akan kami buat di sini, kami sampai pada fungsi produksi barang akhir dan sebanding dengan:

model KPembaca dapat langsung melihat kesamaan dengan model Solow. Perbedaan krusial adalah bahwa sekarang perubahan dalam teknologi A ditentukan secara endogen ketika pekerja memilih antara bekerja di sektor barang akhir dan di sektor R&D dalam keseimbangan pasar.4 Romer memperoleh bagian input tenaga kerja yang ditujukan untuk R&D dan laju teknologi ubah g dalam keseimbangan pasar. Sekarang g adalah hasil dari keputusan yang dibuat oleh pekerja, pengusaha, dan konsumen, tidak dianggap seperti dalam model Solow. Akhirnya, laju pertumbuhan eksogen Solow g adalah endogen. Kotak hitam tidak ada lagi.

Salah satu implikasi penting dari model Romer menyangkut pertumbuhan populasi. Ingat dalam model Solow, pertumbuhan populasi tidak berkontribusi terhadap pertumbuhan pendapatan per kapita, yang hanya bergantung pada pertumbuhan teknologi (eksogen). Dalam model Romer, pertumbuhan populasi dapat menjadi sumber pertumbuhan pendapatan per kapita. Alasannya adalah bahwa lebih banyak orang yang bekerja di sektor R&D akan mempercepat laju perubahan teknologi.

Romer membandingkan hasil dari keseimbangan (equilibrium) pasar dengan hasil yang ideal di mana semuanya dapat direncanakan secara efisien. Kemudian menjadi jelas bahwa ada terlalu sedikit R&D dan karenanya tingkat pertumbuhan terlalu rendah dalam equilibrium, dibandingkan dengan hasil (outcome) yang efisien. Setidaknya ada beberapa alasan mengapa keseimbangan pasar tidak efisien. Pertama, pasar hanya memberi reward kepada penemu untuk aliran keuntungan yang akan dihasilkan oleh gagasan di masa depan, tetapi itu tidak memberi reward kepada penemu karena idenya membuat semua penemuan di masa depan lebih mudah. Ini adalah eksternalitas positif klasik.

Kedua, setiap produsen barang setengah jadi harus membayar paten hingga nilai sekarang dari keuntungan monopoli di masa depan ketika ia menjadi produsen barang setelah mendapatkan hak paten. Nilai ini terlalu rendah dibandingkan dengan nilai sosial paten, karena tidak memperhitungkan manfaat yang diberikan barang kepada konsumen. Dengan demikian, relatif terhadap hasil yang efisien, sedang sektor litbang dibayar terlalu sedikit dan akibatnya terlalu sedikit tenaga kerja dialokasikan untuk sektor litbang.

Romer’s analysis has far‐reaching policy implications. It suggests that government can do more, for example, using subsidies to correct this market failure and spur economic growth by promoting the development of science and technology.

3 TECHNOLOGY AND SOCIETY

Karya Romer menyoroti pentingnya kemajuan teknologi dalam mempertahankan pertumbuhan dan perkembangan ekonomi. Seorang pengamat biasa mungkin dapat menunjuk pada ledakan kemajuan teknologi dalam beberapa tahun terakhir dan mengagumi cara teknologi telah mengubah kehidupan manusia di seluruh dunia, dibandingkan dengan beberapa dekade yang lalu.

seminar romerKepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Suahasil Nazara / Wamen (dari kiri), Bupati Banyuwangi Azwar Anas, Menteri Keuangan Sri Mulyani, World Bank’s Chief Economist Paul Romer, Deputy Secretary-General the Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) Masamichi Kono, dan Staf Ahli Bidang Makro Ekonomi dan Keuangan Internasional Rionald Silaban berfoto bersama dalam seminar Managing Urbanisation for Sustainable Cities di Jakarta, Selasa (19/12/2017). Seminar yang diselenggarakan oleh Kementerian Keuangan ini membahas tentang tata kelola urbanisasi yang baik mampu berkontribusi secara positif pada pertumbuhan ekonomi daerah. JIBI/Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Namun, manfaat teknologi tidak jatuh kepada semua orang secara setara. Ketika teknologi baru tiba, itu mengganggu cara lama dalam melakukan sesuatu. Ini dapat memiliki efek negatif pada kehidupan beberapa orang, setidaknya untuk periode awal. Beberapa mungkin kehilangan pekerjaan karena keterampilan mereka dianggap usang oleh teknologi baru. Sebagian besar pengemudi kereta harus mencari pekerjaan baru karena kedatangan mobil. Sekarang pengemudi taksi harus menghadapi persaingan dari pengemudi Uber dan keduanya harus merenungkan apa yang harus dilakukan jika mobil-mobil self-driving tiba. Kecerdasan buatan mungkin terbukti menjadi teknologi pengganggu terbesar. Masyarakat harus menghadapi dampak negatif dari teknologi yang mengganggu, sambil merangkul potensi yang meningkatkan kehidupannya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.