Technology and economic growth: From Robert Solow to Paul Romer

0leh Prof  in economy Rui Zhao, associate professor in economics at University at  Albany, SUNY, USA

First published: 04 February 2019

Abstract

Kami membahas bagaimana teknologi telah diintegrasikan ke dalam studi pertumbuhan ekonomi. Kami fokus pada teori pertumbuhan endogen Paul Romer, di mana ia dianugerahi Hadiah Nobel Ekonomi pada tahun 2018.

Teknologi dalam ekonomi selalu memainkan peran penting meskipun sering pasif. Pada intinya ekonomi mempelajari bagaimana masyarakat memanfaatkan sumber daya yang terbatas untuk memenuhi permintaan anggotanya. Batas kemungkinan produksi dalam suatu masyarakat ditentukan bersama oleh sumber daya yang tersedia dan teknologi saat ini. Perluasan batas ini sebagian besar ditentukan oleh perubahan teknologi, terutama dalam jangka panjang. Meskipun penting, untuk waktu yang lama, teknologi diperlakukan sebagai kotak hitam dalam ekonomi: diasumsikan diberikan secara eksogen dalam sebagian besar model ekonomi.

Segala sesuatunya mengambil perubahan dramatis, setidaknya dalam studi pertumbuhan ekonomi, sejak karya Paul Romer di pertengahan hingga akhir 1980-an. Dalam esai ini, kami membahas secara singkat bagaimana teknologi telah diintegrasikan ke dalam studi pertumbuhan ekonomi. Kami mulai dengan pengantar singkat tentang teori pertumbuhan eksogen, kemudian beralih untuk membahas model pertumbuhan endogen Romer, dan akhirnya menyimpulkan dengan diskusi singkat tentang dampak teknologi pada masyarakat manusia dari sudut yang berbeda.

1 EXOGENOUS GROWTH THEORIES

Sebagai apresiasi dampak dari karya Romer terhadap ekonomi, kita perlu kembali ke masa lalu dan pertama-tama melihat teori pertumbuhan eksogen.

1.1 The Harrod–Domar model

Model ini dikembangkan secara independen oleh ekonom Inggris Roy Harrod pada 1939 dan ekonom Amerika Evsey Domar pada 1946. Sebagai model klasik pertumbuhan ekonomi, ia mencoba menjelaskan pertumbuhan ekonomi melalui tabungan dan produktivitas kapital. Output diasumsikan sebagai fungsi semata-mata dari kapital. Dalam versi paling sederhana: Y = AK, di mana Y adalah output, K adalah jumlah persediaan kapital, dan A adalah output per unit kapital, yang tergantung pada teknologi yang tersedia. Persamaan kunci yang didapat model adalah

growth models is the savings rate, δ is the depreciation rate of capital, and A is the same average output per unit of capital.

Singkatnya, Harrod-Domar menekankan pada produktivitas kapital dan tingkat tabungan. Implikasinya jelas: meningkatkan tingkat tabungan (karena itu investasi) dan membuat kapital lebih produktif akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Ini diterima secara luas oleh para ekonom dan pembuat kebijakan modern. Masih banyak pertanyaan yang tersisa. Bagaimana dengan input tenaga kerja? Apakah ukuran populasi suatu negara penting untuk pertumbuhan? Bagaimana cara meningkatkan produktivitas kapital? Dapatkah tingkat tabungan dan produktivitas kapital dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah atau apakah keputusan ada di tangan konsumen dan perusahaan?

1.2 The Solow model

Robert SolowRobert Solow

Kelalaian (omission) paling mencolok dalam model Harrod-Domar adalah input tenaga kerja yang hilang dalam fungsi produksi. Lagi pula, tenaga kerja mengklaim sekitar dua pertiga dari total output yang dihasilkan, sekitar dua kali lipat dari apa yang diklaim oleh kapital di Amerika Serikat . Kekhawatiran ini dan lainnya dari model tersebut mendorong para ekonom untuk mencari model alternatif pertumbuhan ekonomi. Kemudian, pada tahun 1956, ekonom Amerika Robert Solow menerbitkan sebuah makalah berjudul “Kontribusi terhadap teori pertumbuhan ekonomi.” Model pertumbuhan Solow lahir. Solow dianugerahi Hadiah Nobel pada tahun 1987 untuk kontribusinya pada teori pertumbuhan ekonomi.

Seperti Harrod dan Doamr, Solow membutuhkan fungsi produksi yang mengungkap hubungan antara input dan output pada tingkat agregat. Fungsi Cobb – Douglas melayani tujuan ini dengan baik. Dalam bentuknya yang paling sederhana, asumsi total output Y tergantung pada input modal K dan input tenaga kerja L dengan cara berikut:

fungsi YFungsi produksi1 agregat ini memiliki tiga sifat yang menarik bagi para ekonom. Pertama, ia menunjukkan returns to scale: jika input kapital dan tenaga kerja ditingkatkan dengan proporsi yang sama maka output akan meningkat dengan proporsi yang sama juga. Bayangkan perekonomian memiliki satu pabrik yang memproduksi sepatu. Jika pabrik identik lain dibangun sehingga inputnya berlipat ganda, maka wajar jika outputnya harus digandakan.

1 To be accurate, in some versions of the Harrod‐Domar model, labor input does appear but it is in fixed proportion to capital input. Extra amount of labor alone (or capital alone but not both) is of no value in production. Thus, effectively it is like there is one input.

Kedua, ketika  salah satu input dianggap  tetap, produk marginal dari input lain berkurang ketika jumlah input meningkat2. Ini penting karena dalam keseimbangan pasar setiap input dibayar sesuai dengan produk marginalnya. Produk marjinal yang semakin berkurang memastikan bahwa keseimbangan pasar dapat eksis.

2The marginal product of capital measures the extra output that can be produced if capital is increased by an extra unit, holding labor input unchanged. Mathematically, it equals the partial derive of the production function.

Ketiga, parameter α memiliki interpretasi yang bagus: itu mewakili bagian dari total output yang diperoleh dari input kapital; dan 1 – α mewakili bagian dari output yang diperoleh oleh input tenaga kerja, ketika kedua input dibayar sesuai dengan produk marginal masing-masing.

Jika ekonomi memiliki populasi tetap maka tenaga kerja tetap dengan asumsi tingkat partisipasi angkatan kerja lebih atau kurang konstan, maka setiap pertumbuhan output harus berasal dari pertumbuhan modal. Ini dicapai dengan menyimpan dan menginvestasikan bagian dari output. Namun, karena modal memiliki pengembalian marjinal yang semakin berkurang, modal pada akhirnya akan mencapai tingkat di mana investasi baru hanya dapat menutupi jumlah depresiasi tanpa meningkatkan total stok modal. Kemudian ekonomi berhenti tumbuh.

Untuk mempertahankan pertumbuhan, Solow memperkenalkan dua faktor ke dalam model: pertumbuhan tenaga kerja dan pertumbuhan teknologi. Secara khusus, pada waktu t, output Yt ditentukan oleh input modal dan tenaga kerja serta teknologi sesuai dengan fungsi produksi berikut:

YtVariabel baru t mewakili tingkat teknologi pada waktu t. Input tenaga kerja Lt dan tingkat teknologi A t diasumsikan tumbuh pada tingkat yang konstan. Formulasi teknologi ini disebut sebagai augmentasi tenaga kerja. Anggap teknologi menjadikan tenaga kerja lebih “efektif” sehingga input tenaga kerja efektif sama dengan A (t) L (t) 3 Variabel yang menarik adalah modal per unit tenaga kerja efektif, yang didefinisikan sebagai rasio k (t) = K ( t) / (A (t) L (t)).

3The reader may see that we could group A (t ) and K (t ) together to make the technology capital‐augmenting. So, what’s the difference? In what follows it will become clear that the labor‐augmenting treatment allows us to focus on the specific ratio of capital to effective labor.

Persamaan utama dari model Solow mencirikan bagaimana k (t) berkembang seiring waktu:

persamaan kDi sini, s adalah tingkat tabungan, fraksi dari total output Y (t) yang disimpan untuk investasi, δ adalah tingkat depresiasi kapital, fraksi dari stok kapital K (t) yang menjadi usang, n dan g adalah tingkat pertumbuhan tenaga kerja L (t) dan teknologi A (t), masing-masing. Keempat parameter s, n, g, δ plus α adalah eksogen, yang berarti nilainya tidak sengaja dipilih oleh agen ekonomi dalam model tetapi lebih ditentukan oleh faktor di luar model. Persamaan ini memiliki penjelasan yang sangat intuitif: tingkat perubahan kapital per unit tenaga kerja efektif,, sama dengan jumlah tabungan per unit tenaga kerja efektif dikurangi pengenceran (dilution) persediaan modal per unit tenaga kerja efektif karena pertumbuhan populasi, pertumbuhan teknologi , dan penyusutan.

Persamaan itu memberi tahu kita bahwa jika tabungan terjadi sama dengan dilution kapital per unit kerja efektif, maka kapital per unit kerja efektif mencapai nilai kondisi tetap k * dan tidak akan lagi berubah. Ekonomi dikatakan berada pada jalur pertumbuhan seimbang: kapital K (t), output Y (t) dan tenaga kerja efektif A (t) L (t) semuanya tumbuh pada tingkat konstan yang sama n + g. Yang penting, output per kapita Y (t) / L (t) tumbuh pada tingkat yang konstan g, sehingga ada pertumbuhan berkelanjutan dalam standar kehidupan dan itu sepenuhnya karena perubahan teknologi.

Jika stok kapital ekonomi saat ini per unit tenaga kerja efektif k (t) di bawah tingkat kondisi mapan k *, maka ekonomi akan menghemat lebih dari apa yang diperlukan untuk menjaga stok kapital tidak berubah sehingga kapital k (t) akan terus naik hingga tekan level steady state k *. Di sisi lain, jika k saat ini (t) berada di atas tingkat kondisi mapan k *, maka ekonomi akan menghemat dari apa yang diperlukan untuk menjaga stok kapital tidak berubah sehingga kapital k (t) akan terus menurun hingga mencapai level kondisi mapan k *. Dengan demikian, ekonomi akan bertemu ke jalur pertumbuhan seimbang yang tidak tergantung pada kondisi awalnya. Sederhananya, tidak peduli berapa nilai kapital awal k (0), dalam jangka panjang k (t) akan semakin dekat dengan k * dan output akan kira-kira tumbuh pada tingkat n + g.

Dengan demikian, model Solow memperkirakan bahwa jika negara memiliki tingkat tabungan, pertumbuhan populasi, kemajuan teknis, dan tingkat depresiasi yang sama, maka terlepas dari output awal per kapita mereka, semua negara akan bertemu ke jalur pertumbuhan seimbang yang sama dan pada akhirnya tingkat pendapatan per kapita mereka menjadi serupa dalam jangka panjang. Secara khusus, model Solow memprediksi bahwa negara-negara miskin harus tumbuh lebih cepat dan mengejar ketinggalan dengan negara-negara kaya lebih cepat.

Untuk memahami alasan konvergensi dalam model Solow dan untuk menetapkan tahapan bagi Romer, memperhatikan model Solow, pertumbuhan berkelanjutan tidak mungkin dilakukan dengan akumulasi kapital saja karena semakin berkurangnya pengembalian kapital: output ekstra yang dihasilkan oleh penambahan baru untuk persediaan kapital akan jatuh ke nol dalam jangka panjang sehingga pertumbuhan harus berhenti ketika persediaan kapital cukup besar. Untuk menghasilkan pertumbuhan yang berkelanjutan, harus diasumsikan bahwa tenaga kerja yang efektif (satu-satunya input lain selain kapital) terus tumbuh, sehingga produk marjinal kapital dapat tetap di atas nol dalam jangka panjang. Tanpa perubahan teknologi, satu-satunya cara untuk mencapai pertumbuhan ini adalah melalui pertumbuhan populasi, tetapi kemudian pendapatan per kapita akan tetap konstan dalam jangka panjang. Ini menjelaskan mengapa pertumbuhan teknologi diperlukan agar output per kapita tumbuh dalam jangka panjang.

Convergence prediction tidak didukung oleh data (lihat di bawah): ada perbedaan besar dan persisten dalam tingkat pertumbuhan dan tingkat pendapatan per kapita di antara negara-negara. Dapat dikatakan bahwa negara berbeda dalam perubahan teknologi (negara yang berbeda memiliki nilai g yang berbeda) dan karenanya mereka tidak perlu bertemu dengan jalur pertumbuhan yang sama, setidaknya tidak tanpa syarat. Tantangan dengan pandangan ini adalah bahwa tidak ada penjelasan mengapa negara berbeda dalam teknologi, karena perubahan teknologi diberikan secara eksogen dalam model Solow, seolah-olah berasal dari kotak hitam.

2 ROMER’S ENDOGENOUS GROWTH THEORY

akan dilanjukan

gandatmadi46@yahoo.com

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.