The Economics of Optimism

Even if our pessimism were grounded in reality, studies suggest it would be better for the economy

if we pretended to be optimistic (Charles Kenny, Bloomberg)

Sebuah studi baru-baru ini oleh University of Miami School of Business Administration telah menunjukkan bahwa di negara-negara di mana orang lebih optimis, resesi ekonomi lebih lemah, ekspansi lebih kuat, dan pemulihan lebih cepat.

Alok Kumar, salah satu peneliti dan seorang profesor keuangan di University of Miami School of Business, mengukur tingkat optimisme di berbagai negara bagian A.S. dengan melihat tiga faktor utama: cuaca, optimisme olahraga, dan optimisme politik. Dengan kata lain, cuaca hangat dan cerah mendorong pelepasan serotonin di otak, yang membuat orang waspada dan ceria. Selain itu, kami lebih senang saat partai politik yang kita sukai berkuasa dan tim olahraga kita berkinerja baik.

Setelah membuat indeks untuk mengukur kesejahteraan ekonomi di tempat yang sama, para periset menghitung angka tersebut untuk mengungkapkan korelasi antara mood dan aktivitas ekonomi. Secara keseluruhan, mereka menemukan bahwa tempat yang lebih bahagia memiliki penjualan ritel yang lebih tinggi, yang meningkatkan iklim ekonomi dan membantu mengurangi dampak resesi. Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa faktor non-ekonomi lainnya – seperti cuaca hangat dan tim olahraga yang baik, yang meningkatkan kebahagiaan dan optimisme – juga membantu memperbaiki ekonomi lokal, yang berarti bahwa mood Anda (dan suasana hati sesama penduduk kota Anda) dapat secara langsung berdampak terhadap prospek ekonomi daerah Anda.

Berdasarkan temuan Gallup, kami telah mencantumkan 30 area metro terbaik untuk kesejahteraan umum. Karena korelasi antara mood dan optimisme dan pemulihan ekonomi, tempat-tempat ini mungkin berada pada posisi terbaik untuk bangkit kembali secara ekonomi. The more you look on the bright side, the brighter your city’s future could be.

CNBC All – American Economic Survey melaporkan pada tgl 18 Desember 2017 hasil  survei terhadap 800 orang dewasa di seluruh negara. Untuk pertama kali sejak 11 tahun terakhir, lebih dari separuh responden berpendapat bahwa ekonomi baik bahkan excellent. Empat puluh satu persen mengharapkan ekonomi membaik tahun depan. Ketidak puasan terhadap Trump menurun 3 point menjadi 49% sedangkan kepuasan naik 4 point menjadi 42%. Hal ini meningkatkan rating President Trump.

Mengapa Australia Optimis

Pada tgl 23 Desember 2017, Adam Creighton seorang koresponden ekonomi dari the Weekend Australian menulis:

Untuk pertama kalinya sejak krisis keuangan, prospek ekonomi membaik. Ini terlalu percaya diri, tapi gema ini di semua tempat. Tingkat pengangguran kini 5,4% terendah sejak 2012. Lapangan kerja tumbuh 3,2% sampai bulan November di tahun 2017, atau dua kali lipat dari penambahan populasi rakyat.

Kami akan memasuki tahun depan di tempat yang jauh lebih baik daripada di awal tahun,kata Jennifer Westacott, chief executive Dewan Bisnis Australia. Investasi bisnis yang sudah lama tidak aktif, dimana Reserve Bank of Australia telah mencoba untuk menghidupkan kembali, akhirnya juga menunjukkan tanda-tanda kehidupan. Bicara tentang penurunan harga rumah telah menguap seiring harga bergerak datar di sebagian besar kota terbesar di negara itu dan pertumbuhan kredit lambat.

Bahkan kepercayaan konsumen, tampaknya telah bangkit kembali, dengan optimis melebihi jumlah pesimis bulan ini, menurut survei Westpac yang diawasi ketat. Dengan pasar tenaga kerja yang kuat, responden pada umumnya lebih percaya diri tentang ekonomi domestik dan mungkin ada efek ‘feel-good’ dari berlakunya undang-undang persamaan perkawinan, kepala ekonom Westpac Bill Evans mencatat.

Rob Shand, chief executive Gold Sky Investments Alternative Investments yang berbasis di Brisbane, mengatakan bahwa pandangan yang lebih optimis sama sekali tidak mengherankan baginya. “Di perusahaan lokal yang kami investasikan, kami melihat peningkatan penjualan secara real time, sebelum mereka muncul di angka resmi,” katanya kepada The Weekend Australian. “Ada permintaan besar di kelas menengah Asia sekitar satu miliar orang untuk pertanian Australia, kesehatan, pensiun, produk dan layanan pendidikan.”

Jumlah jutawan (dalam dolar AS) di Australia diperkirakan akan melonjak dari 1,16 juta tahun ini menjadi 1,7 juta pada 2022, persentase terbesar melonjak di antara 23 negara yang termasuk dalam laporan kekayaan global terbaru dari Credit Suisse. Hanya Argentina, India dan Rusia yang diperkirakan akan melihat kenaikan yang lebih besar.

Mengapa Indonesia Optimis

Bank Dunia (World Bank) memproyeksikan ekonomi Indonesia akan bertumbuh 5,3 persen pada 2018. Perkiraan pertumbuhan ekonomi itu akan ditopang dari konsumsi rumah tangga yang tetap tumbuh positif, investasi, dan ekspor meski ada tantangan dalam mengumpulkan penerimaan perpajakan. Proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia dari Bank Dunia itu lebih rendah dibanding target pemerintah 5,4 persen di Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2018.

Proyeksi pertumbuhan ekonomi ini, ia mengakui akan disokong oleh berlanjutnya pertumbuhan investasi yang tinggi di Indonesia, pemulihan konsumsi rumah tangga, dan pertumbuhan ekspor terdampak perbaikan ekonomi China. Pertumbuhan konsumsi yang lebih tinggi akan didukung oleh harga komoditas yang kuat, inflasi yang rendah, nilai tukar rupiah stabil, pasar tenaga kerja yang kuat, dan penurunan biaya pinjaman,” Chaves menjelaskan.

Pergerakan inflasi di tahun depan, Bank Dunia meramal akan berada pada kisaran angka 3,5 persen atau lebih rendah dibanding tahun ini yang diperkirakan 3,8 persen. Neraca transaksi berjalan diproyeksikan mengalami defisit 1,8 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Namun demikian, Chaves mengatakan, pemerintah Indonesia memiliki tantangan untuk mengumpulkan lebih banyak penerimaan dari pajak. Dengan begitu, pemerintah akan mampu berinvestasi lebih besar pada sumber daya manusia, seperti di bidang kesehatan, pendidikan, dan lainnya.

Rasio pajak di Indonesia jadi yang paling rendah di dunia, bahkan perkiraannya akhir tahun ini bisa lebih rendah daripada tahun lalu. Jadi pemerintah harus mengumpulkan pendapatan dari berbagai sektor untuk menutup defisit anggaran yang diperkirakan lebih rendah menjadi 2,2 persen dari PDB di 2018,” jelas dia.

Catatan:

Untuk lebih memahami, supaya lebih optimis maka disarankan membuka blogweb kumpulanstudi-aspirasi.com artikel

Mengelola Ekonomi Negara oleh Menkeu Sri Mulyani Indrawati

dikumpulkan oleh Gandatmadi

Leave a Reply

Your email address will not be published.