The Superwoman Susan Athey

susan atheyBenar-benar keberuntungan ketika Susan Athey melirik ke luar jendela dapur suatu hari di bulan Januari 2019 lalu. Seekor coyote melarikan diri dengan salah satu ayam peliharaan keluarga itu dicengkraman taringnya.

Athey mengambil sapu, melawan serigala, dan membawa Viola, seekor ayam berwarna kerbau, ke dokter hewan untuk dijahit kembali. Setelah pemulihan selama sebulan di rumah keluarga di kampus Stanford, Viola bergabung kembali dengan kawanan sembilan ayam peliharaan.

“Gagasan bahwa saya memelihara ayam di rumah saya selama sebulan akan sangat mengerikan bagi kerabat saya di Alabama,” di mana neneknya pernah memelihara ayam, kata Athey, seorang ekonom Stanford. Mengenai pilihan ayam sebagai hewan peliharaan, itu adalah ekonomi alokasi sumber daya yang sederhana, kata Guido Imbens, seorang profesor ekonometrik Stanford yang menikah dengan Athey sejak 2002. Ayam-ayam lebih sedikit pemeliharaannya daripada anjing atau kucing, dan mereka bertelur beberapa telur seminggu.

Episode Superwoman tidak mengherankan bagi mereka yang mengenal Athey sebagai superstar akademik. Pada usia 48, dia adalah profesor ekonomi teknologi di Stanford Graduate School of Business dan telah memenangkan hampir setiap penghargaan yang bisa dibayangkan. Dia telah menerbitkan sejumlah makalah tentang beberapa isu terpanas di bidang ekonomi, memelopori peran ekonom teknologi, dan membantu menghadapi sejarah #MeToo profesinya.

Melalui posisi akademis di Stanford, Harvard, Yale, dan Massachusetts Institute of Technology (MIT), serta konsultasi untuk Microsoft dan perusahaan lain, ia telah sejak awal mempelajari ekonomi internet, menerapkan teori lelang pada layanan online seperti iklan terkait pencarian, dan mengembangkan bidang ekonomi teknologi yang baru muncul.

“Mengejutkan betapa luas dan dalamnya apa yang telah dia kerjakan,” kata Robert Marshall, seorang profesor ekonomi di Penn State University. “Itu tidak biasa. Scott Adams, pencipta komik ‘Dilbert,’ mengatakan bahwa ada 100 orang di planet ini pada waktu tertentu yang akan membuat perbedaan. Susan Athey  adalah salah satunya.

Pada 2007, Athey memenangkan John Bates Clark Medal untuk para ekonom terkemuka di bawah usia 40 tahun, wanita pertama yang melakukannya. Biasanya tidak perlu dikatakan bahwa pemenang adalah taruhan yang bagus untuk seorang Nobel. Marshall tetap mengatakannya. Marshall adalah seorang mentor Athey ketika dia adalah sarjana Universitas Duke pada akhir 1980-an. Sebelum dia mendapat pekerjaan sebagai asisten peneliti Marshall, Athey fokus pada matematika dan ilmu komputer.

Medali Clark mengakui karyanya dalam memecahkan masalah statistik yang kompleks, memajukan pengetahuan tentang desain pasar dan mekanisme lelang, ekonometrik, dan organisasi industri. Beberapa temuan awalnya mendukung adopsi penargetan inflasi Federal Reserve untuk mengelola kebijakan moneter.

Untuk akademisi yang menonjol, Athey memiliki beberapa kritik yang terlihat, menurut mereka yang mengenalnya dan pekerjaannya dengan baik. Beberapa dari mereka mengatakan mungkin ada kebencian secara diam2 atas kesuksesannya secara akademis dan secara ekonomis sebagai seorang wanita.

Susan is really a model of what I think economists should be, kata Matthew Gentzkow, seorang profesor ekonomi Stanford yang memenangkan medali Clark pada tahun 2014. “Dia menggabungkan keterlibatan yang sangat mutakhir dengan penelitian tentang batas-batas ekonomi, sambil memiliki tingkat keterlibatan yang mendalam dengan masyarakat di luar ekonomi. Dia menerjemahkan sains berdampak di dunia nyata. “

Athey melihat beragam elemen kariernya dalam sebuah kontinum. Penelitian awalnya tentang lelang kayu dan aplikasi skema penetapan harga di pasar teknologi seperti designing search-engine advertising auctions. Ketika dia menyadari bahwa tools untuk menemukan hubungan  sebab akibat menggunakan pembelajaran mesin atau kecerdasan buatan tidak eksis, dia mulai mengembangkannya. Itu menyebabkan minatnya saat ini dalam menggunakan teknologi, pembelajaran mesin, dan alat ekonomi teknologi lainnya untuk membantu mengatasi masalah sosial, katanya.

“Desain pasar adalah cross-cutting theme sepanjang jalan,” kata Athey. “Kami ingin menganggap ekonom sebagai insinyur, bahwa kami ingin keluar dan benar-benar menggunakan tools  ekonomi untuk membuat pasar bekerja lebih baik.”

Athey dikenal sebagai pekerja keras. Sehari setelah Natal 2004, dia datang ke sekolah untuk membantu Catherine Tucker, yang saat itu menjadi kandidat Stanford PhD dan sekarang menjadi profesor di MIT, mempersiapkan presentasi utama. Sebagai asisten profesor, dia bekerja sepanjang waktu, kata dekan bisnis Stanford Jonathan Levin. Athey menanggapi email dari Joshua Gans, seorang profesor ekonomi di University of Toronto dan mantan rekan sekolah pascasarjana, dengan meneleponnya di Australia dari ruang kerja dan ruang bersalin untuk anak pertama dari tiga anaknya.

Anak perempuan dari seorang ahli fisika dan guru bahasa Inggris, Athey mendaftar di Duke University di Durham, North Carolina, pada usia 16 tahun setelah tumbuh dewasa di pinggiran Maryland di Washington. Dia aktif di perkumpulan mahasiswi dan menjadi presiden klub hoki lapangan Duke. Kemudian seorang teman memperkenalkannya kepada Marshall, yang sedang mengerjakan lelang pengadaan pada saat itu.

“Saya meminta asisten peneliti saya, yang pergi, untuk menemukan untuk saya seseorang yang sebaik dia atau lebih baik,” kata Marshall. “Dia kembali dengan apa yang tampak seperti siswa sekolah menengah.” Athey segera membuatnya terkesan, bersemangat, bijaksana, dan cemerlang. Atas saran Marshall, Athey mulai mencari informasi tentang industri kayu dan menemukan sumber yang telah mendigitalkan catatan dari ribuan lelang kayu. Ini membentuk dasar dari beberapa makalah penelitian untuk Marshall, dan bertahun-tahun kemudian Athey kembali untuk menulis beberapa makalah menggunakan set data yang sama.

“Susan berperan penting dalam melakukan pekerjaan di kertas saya,” kata Marshall. “Dia membuat saya jauh lebih produktif. Saya mengatakan kepada rekan kerja bahwa dia lebih pintar dan lebih baik dari saya. ”

Sebagai Stanford PhD berusia 24 tahun yang baru dicetak pada tahun 1995, Athey adalah subjek dari profil New York Times yang memproklamirkan dirinya sebagai “pilihan utama dalam bidang ekonomi” dan melaporkan bahwa ia menerima dua lusin tawaran kerja, dari mana ia memilih MIT .

Athey kemudian menerbitkan kertas demi kertas tentang lelang dan pengadaan pemerintah, menunjukkan bagaimana struktur pasar dapat mendorong kolusi di antara pembeli dan penjual dan bagaimana lembaga pemerintah were leaving vast amounts of money on the table. Dia menunjukkan bahwa dia merancang sistem lelang kayu yang sekarang digunakan oleh pemerintah British Columbia, salah satu produsen kayu terbesar di dunia.

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

bersambung

Leave a Reply

Your email address will not be published.