Tinjauan industri pada tahun 2021(1)

 

Intel Unit

Setiap tahun The Economist Intelligence Unit (EIU) menerbitkan laporan tahunan mengenai prospek untuk enam industri global: otomotif, barang konsumen, ritel, energi, layanan keuangan, perawatan kesehatan dan farmasi, serta telekomunikasi.

Banyak dari perkiraan yg dibuat tahun lalu ternyata salah. Pandemi virus corona (Covid-19) membalikkan asumsi tentang perkembangan ekonomi global dan menghancurkan harapan pertumbuhan yang stabil bagi banyak industri.

Tahun ini lebih banyak ketidakpastian dan risiko terbentang di depan saat dunia mengalami pemulihan yang tidak memberikan kepastian.

Satu risiko yang akan segera terjadi adalah hasil pemilihan presiden AS pada tanggal 3 November. namun ketidakpastian kemungkinan besar terjadi terhadap hasil yang disengketakan.

Namun, yang mendasari adalah tren yg konsisten tentang ketidakstabilan politik dan ekonomi, atau bahkan diperburuk oleh pandemi. Meskipun tren ini akan bervariasi dari satu industri ke industri lainnya, laporan tahun ini menyoroti setidaknya empat yang telah merubah ekonomi global dan industri.

1.Kehilangan pekerjaan dan Kebangkrutan Perusahaan akan meningkat

Dengan keuangan mereka yang sudah melemah karena pandemi dan akibatnya lockdown, banyak perusahaan kemungkinan besar tidak akan dapat memanfaatkan pemulihan. Sektor barang-barang konsumen dan ritel khususnya cenderung mengalami gelombang kebangkrutan dan penutupan toko karena semakin banyak bisnis yang online. Sektor keuangan, juga harus mengalami peningkatan tajam non-performing loans dan dalam beberapa kasus dapat membebani pasal2 kebijakan bank. Restrukturisasi akan membentuk kembali industri-industri tersebut, seperti telekomunikasi, yang telah keluar dari pandemi secara relatif tanpa cedera. Namun, akan ada beberapa pemenang dari proses ini karena pasar berkonsolidasi diantara perusahaan yang bertahan dan peluang terbuka untuk model bisnis baru.

2.Beberapa Negara  beniat mendukung green recovery

Dengan banyaknya industri yang melobi untuk mendapatkan dukungan, pemerintah yang pendapatan pajaknya sudah habis harus memusatkan perhatian pada dukungan dan insentif pada sektor-sektor dengan prospek pertumbuhan terkuat, atau sektor-sektor yang mendukung tujuan kebijakan jangka panjang. Ini mungkin termasuk melindungi pekerjaan, mempromosikan investasi (terutama dalam inovasi) dan mengatasi perubahan iklim.

Di bidang energi, kebijakan akan difokuskan pada peningkatan penggunaan energi terbarukan. Bahkan Polandia, yang sebelumnya merupakan pembela setia sektor batubaranya, akan mulai melakukan penghentian sementara, sementara pasar di Asia Tenggara akan melihat pertumbuhan yang sangat kuat dalam energi terbarukan. Di sektor otomotif, insentif yang besar akan terus mendorong pembelian kendaraan listrik, khususnya di Eropa, meskipun negara-negara seperti Prancis akan mulai memangkas kembali pendanaan seiring berkembangnya sektor tersebut. China, sementara itu, akan mengalihkan fokusnya ke kendaraan sel bahan bakar hidrogen, yang sebelumnya merupakan area di mana Jepang memimpin

3.Perselisihan perdagangan dan perselisihan internasional akan tetap mengganggu

Ketika negara dan perusahaan mencoba membangun kembali, fokus mereka kemungkinan besar akan beralih ke dalam, dengan pasar dan operasi domestik menjadi prioritas. Namun, karena tekanan untuk memulihkan produksi dan mengamankan supply chains, juga akan berdampak di tingkat internasional. Konflik AS-China, yang membayangi dunia pra-pandemi, akan terus berlanjut terlepas dari hasil pemilihan presiden November di AS. Namun, seperti yang kami prediksi tahun lalu, fokusnya beralih dari tarif ke teknologi.

Di sektor telekomunikasi, ini memiliki implikasi khusus bagi Huawei, perusahaan telekomunikasi China yang kini menjadi sasaran kontrol ekspor AS. Perang teknologi juga akan memengaruhi sektor lain, termasuk otomotif dan elektronik untuk  konsumen, sementara di sektor jasa keuangan, kekhawatiran atas niat China dapat merusak peran Hong Kong sebagai pusat internasional. Inggris, sementara itu, akan menghadapi tantangan internasionalnya sendiri, karena Brexit akhirnya berlaku penuh pada 1 Januari, secara drastis mengubah lingkungan bisnis untuk perusahaan keuangan, pembuat mobil, dan banyak lainnya.

4.Digitalisasi akan menawarkan peluang terbesar

Tren terakhir yang tercakup dalam laporan ini, digitalisasi, akan mempengaruhi hampir setiap sektor industri. Di sektor barang konsumsi dan ritel (dan bahkan sektor otomotif) pertumbuhan belanja online akan menghasilkan perusahaan baru dan lapangan kerja baru, menutup beberapa pemotongan yang terlihat di ritel dunia nyata. Namun, pengecer online tidak akan melakukannya dengan cara mereka sendiri, dengan pemerintah yang kekurangan uang ingin menaikkan pajak digital yang cenderung memperburuk ketegangan internasional.

Peningkatan belanja online dan aktivitas lainnya juga akan mendorong pertumbuhan layanan keuangan baru, dimulai dengan pembayaran digital dan berkembang menjadi mata uang digital, termasuk mata uang nasional di China dan di tempat lain. Bahkan penyedia layanan kesehatan, yang didorong oleh tindakan pandemi dan jarak sosial, memperluas layanan online mereka, dengan peraturan baru yang memperluas akses ke telehealth — sementara pada saat yang sama membatasi penggunaannya yang dapat memengaruhi perawatan pasien.

Implikasin terhadap pertumbuhan

Saat mereka menavigasi keempat tren ini dan tren lainnya yang ditunjukkan oleh laporan ini, perusahaan akan fokus pada pencarian pertumbuhan penjualan untuk membantu pemulihan mereka. Kami berharap keenam industri tersebut melaporkan pertumbuhan permintaan di tingkat global, setidaknya dibandingkan dengan bencana tahun 2020, tetapi penyebarannya tidak akan merata. Di beberapa industri — terutama otomotif, ritel, dan sektor energi — itu tidak akan cukup untuk menutupi kemerosotan tahun 2020 di negara mana pun kecuali pasar yang tumbuh paling cepat, salah satunya adalah China. Di sektor-sektor yang tidak terlalu terpukul pada tahun 2020, seperti telekomunikasi dan kesehatan, pemulihan pada tahun 2021 akan lebih lengkap. Namun, perusahaan masih perlu menavigasi perubahan besar dalam model bisnis, kondisi ekonomi, dan kebutuhan konsumen.

Perkiraan global kami untuk enam industri yang tercakup dalam laporan ini adalah:

*Asia akan menjadi kawasan pertama yang pulih ke level 2019 di sebagian besar industri, mengingat penurunan yang relatif dangkal pada tahun 2020;

*Amerika Latin dan Afrika akan mengalami pemulihan paling lambat, tertahan oleh harga komoditas yang rendah dan tingkat utang yang tinggi;

*penjualan mobil baru akan pulih tumbuh sebesar 15% secara global, sementara penjualan kendaraan komersial akan naik 16%, tetapi hanya China, Ukraina, dan Turki yang akan melihat penjualan kembali ke level 2019;

*volume penjualan ritel global akan tumbuh sebesar 3% tetapi masih kurang 2% dari level 2019; l konsumsi energi akan pulih sebagian — sebesar 2,6% di seluruh dunia — tetapi permintaan minyak dan batu bara akan tetap lebih rendah daripada tahun 2019 karena penggunaan energi terbarukan terus meningkat;

*konsumsi energi akan pulih sebagian — sebesar 2,6% di seluruh dunia — tetapi permintaan minyak dan batu bara akan tetap lebih rendah daripada tahun 2019 karena penggunaan energi terbarukan terus meningkat;

*Perusahaan jasa keuangan akan menghadapi permintaan yang lemah untuk layanan mereka di tengah meningkatnya gagal bayar hutang, sementara pendapatan mereka akan dirugikan oleh suku bunga rendah;

*Pengeluaran perawatan kesehatan, yang turun pada 2020 meskipun pengeluaran untuk pandemi, akan melampaui level 2019, naik 7% di seluruh dunia dalam dolar AS;

*langganan seluler global, yang juga menurun pada tahun 2020, akan meningkat 3%, sekali lagi melampaui level tahun 2019

Seperti yang ditunjukkan oleh perkiraan yang sangat beragam ini, tidak akan ada yang langsung tentang pemulihan ekonomi dan bisnis global pada tahun 2021. Bahkan jika virus corona dapat dikendalikan, banyak perusahaan akan menghadapi tantangan yang tidak dapat mereka penuhi. Namun demikian, akan ada juga peluang yang ditawarkan bagi perusahaan yang cukup gesit untuk memanfaatkan perubahan cepat dalam lingkungan ekonomi, bisnis, dan politik.

GDP Asia

Ekonomi global pada tahun 2021

Pada tahun 2021 GDP global akan meningkat 4,5% secara riil, pertumbuhan tercepat tercatat sejak 1988. Namun mengingat kontraksi diperkirakan 5,2% untuk tahun 2020, pertumbuhan tahun depan tidak akan cukup untuk mengembalikan ekonomi global ke level pra-coronavirus. Memang, kami tidak mengharapkan pemulihan penuh setidaknya sebelum  2022, artinya 2020 dan 2021 akan hilang bertahun-tahun untuk pertumbuhan.

Negara-negara Asia akan menjadi yang tercepat pulih, dengan beberapa (termasuk China) mendapatkan kembali tingkat 2019 mereka tingkat sedini 2021. Negara2 maju akan pulih  pada tahun 2022. Pasar negara berkembang harus menunggu hingga 2024.

Skenario ini bertumpu pada asumsi bahwa pandemi terparah akan dirasakan tahun ini(2020), dan bahwa orang mengembangkan imunisasi terhadap virus setelah infeksi. Tidak akan ada jalan kembali ke keadaan normal sampai vaksin yang aman dan efektif diluncurkan, yang tidak kami harapkan sebelum akhir 2021. Sebagai akibatnya, wabah lokal dan lockdown akan terjadi diharapkan pada tahun 2021, menempatkan sebagian besar negara di bawah tekanan ekonomi, fiskal dan sosial yang parah.

Skenario jangka panjang paling mungkin untuk negara maju (Advanced Economies) adalah pertumbuhan rendah, inflasi rendah dan tingkat hutang yang tinggi, seperti yang telah terjadi di Jepang. Di tengah tumpukan utang yang dipicu pandemi, prospek pasar negara berkembang lebih suram. Banyak tidak akan punya pilihan selain merestrukturisasi hutang di jangka menengah.

terjemahan bebas gandatmadi46@yahoo.com

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.