W-Shaped’ Recovery May Be Too Optimistic, Fed’s Powell Suggests

By Reuters, April 30, 2020

WASHINGTON – Federal Reserve Chair Jerome Powell telah membuat sketsa perjalanan yang bergelombang terhadap  ekonomi AS daripada yang diprediksi banyak orang – yang melihat aktivitas bisnis berhenti dan start kembali beberapa bulan mendatang, hingga pengobatan atau vaksin yang efektif untuk coronavirus novel ditemukan.

Sejak awal  coronavirus outbreak di Amerika Serikat, pertumbuhan ekonomi terhenti hampir dalam semalam karena perintah “tinggal di rumah” menutup sebagian besar perekonomian. Ekonom dan pejabat administrasi Trump berbeda pendapat tentang seberapa dalam dan berapa  lama dampak ekonomi akan terjadi.

Beberapa masih memperkirakan pemulihan “berbentuk V”, di mana ekonomi rebound dengan cepat dari guncangan sementara. Kehidupan di Amerika Serikat dapat kembali  “normal” pada Juni, penasihat senior Gedung Putih Jared Kushner mengatakan pada hari Rabu, menambahkan bahwa “harapannya pada bulan Juli negara itu benar-benar bergoyang lagi.”

Yang lain memprediksi “bentuk U”, yang membutuhkan waktu lebih lama untuk bangkit kembali. Gagasan tentang pemulihan “berbentuk-W” juga terus mendapatkan daya tarik ketika para pakar kesehatan semakin memperingatkan tentang kebangkitan dalam kasus-kasus virus yang datang pada musim gugur, dan dengan itu, sebuah penurunan baru dalam pertumbuhan ekonomi.

Hanya di bawah setengah dari 45 ekonom yang menanggapi jajak pendapat Reuters awal bulan ini mengatakan pemulihan ekonomi A.S. akan berbentuk “U”. Sepuluh dari mereka yang disurvei mengatakan itu akan berbentuk “V”, dan lima mengatakan itu akan berbentuk “W”. Polling dilakukan sebelum harga satu barel minyak mentah AS jatuh di bawah nol.

fed chairmanThe FED Chairman

Dalam komentar pada hari Rabu, Powell mengindikasikan bahwa ia melihat lebih banyak gangguan daripada kamp “W”. Dia berbicara pada konferensi pers setelah pertemuan kebijakan terbaru bank sentral AS, di mana Fed menegaskan akan menggunakan semua alatnya untuk mendukung perekonomian

Note:

Apa yang dimaksud dengan V Shape Recovery , W Shape Recovery, U Shape Recovery

Pemulihan berbentuk V adalah salah satu bentuk grafik resesi dan pemulihan, termasuk berbentuk L, berbentuk W, berbentuk U, dan berbentuk J. Setiap jenis pemulihan mewakili bentuk umum dari grafik metrik ekonomi yang mengukur kesehatan ekonomi. Para ekonom mengembangkan grafik ini dengan memeriksa ukuran kesehatan ekonomi yang relevan, seperti tingkat pekerjaan, produk domestik bruto (PDB) dan output industri.

Resesi berbentuk V, ekonomi menderita penurunan ekonomi yang tajam, tetapi pulih dengan cepat dan kuat. Pemulihan tersebut umumnya didorong oleh pergeseran secara  signifikan dalam kegiatan ekonomi yang disebabkan oleh peningkatan permintaan dan pengeluaran konsumen.

Resesi berbentuk W dimulai seperti resesi berbentuk V, tetapi kemudian kembali turun setelah menunjukkan tanda-tanda palsu pemulihan (false recovery) . Resesi berbentuk W juga disebut double-dip recessions sebelum pemulihan penuh tercapai. Resesi berbentuk W menyakitkan karena banyak investor, yang melompat kembali ke pasar setelah mereka percaya ekonomi telah menemukan titik terendah, akhirnya terbakar dua kali — sekali dalam perjalanan turun, dan sekali lagi setelah the false recovery

Amerika Serikat mengalami pemulihan berbentuk huruf W pada awal 1980-an. Dari Januari hingga Juli 1980, ekonomi AS mengalami resesi awal, kemudian memasuki pemulihan selama hampir setahun penuh sebelum jatuh ke resesi kedua pada 1981 hingga 1982.

U-Shaped Recovery menggambarkan jenis resesi ekonomi dan pemulihan memetakan, seperti ketenagakerjaan, PDB dan penurunan input industri secara bertahap menurun dan kemudian secara bertahap naik kembali dari waktu ke waktu, biasanya selama 12 hingga 24 bulan. Simon Johnson, ex chief economist IMF menjelaskan U-shaped recession like a bathtub,  “You go in. You stay in. The sides are slippery. You know, maybe there’s some bumpy stuff in the bottom, but you don’t come out of the bathtub for a long time.

Menyebut semua prakiraan ekonomi saat ini “sangat tidak pasti,” Powell memetakan (mapped out) mengapa ia percaya ekonomi dapat melewati serangkaian peaks and troughs selama setidaknya satu tahun atau lebih saat dunia berjuang untuk menjaga virus tetap terkendali.

Amerika Serikat memiliki lebih dari 1 juta kasus COVID-19 yang dikonfirmasi positif , dan lebih dari 58.000 orang telah meninggal, jumlah tertinggi di dunia.

“Kita akan melihat data ekonomi untuk kuartal kedua yang lebih buruk daripada data yang pernah kita lihat,” kata Powell. Setelah itu, jika lebih banyak negara bagian AS mulai dibuka kembali dan pelonggaran sosial secara bertahap dinormalkan, ekonomi dapat mulai pulih, katakanlah, pada kuartal ketiga, katanya. Tetapi pemulihan itu bisa berlangsung cepat, Powell memperingatkan. “Ini adalah periode juga yang membawa risiko wabah baru virus,” katanya.

“Setelah periode itu, langkah-langkah jarak sosial formal akan hilang tetapi Anda masih akan dibiarkan dengan tingkat kehati-hatian di pihak orang-orang yang akan khawatir dan mungkin terus mengkhawatirkan untuk beberapa waktu,” lanjutnya, menjelaskan mengapa konsumen , yang mendorong dua pertiga dari pertumbuhan ekonomi AS, tidak mungkin akan melakukan (spending) dalam waktu dekat.

“Hal utama adalah masuk ke tahap di mana ekonomi sedang pulih, di mana kita memiliki penyakit yang terkendali, di mana kita tidak mengambil terlalu banyak risiko gelombang kedua dan ketiga,” katanya. Lebih dari 26 juta orang telah mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran sejak 21 Maret, karena ekonomi mengalami kontraksi paling tajam sejak Great Recession

Finally, Powell noted that economic data around the world is “very, very negative and that too can weigh on U.S. performance over time.” For all those reasons, Powell said, the central bank will do little more at this stage than wait and see what unfolds, while fully expecting that the economic impact of measures taken to contain the virus will be felt, in at least some ways, for years to come.

“This is such an extraordinary, extraordinary shock, unlike anything certainly that’s happened in my lifetime … we’re still putting out the fire, we’re still trying to win, and I think we’ll be at that for a while,” he said.

(Reporting by Lindsay Dunsmuir; Additional reporting by Ann Saphir; Editing by Heather Timmons and Tom Brown)

terjemahan bebas gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.