Sam Giancana, Chicago’s underworld

Sam GiancanaBos kriminal terorganisir, Sam Giancana naik ke puncak bawah Chicago dan menjadi pemain di panggung nasional melalui hubungan bayangan (shadowy ties ) dengan keluarga Kennedy.

Siapa Sam Giancana?

Sam Giancana memulai karir sebagai supir  Al Capone dan bekerja di puncak operasi perjudian ilegal Chicago. Dia memiliki banyak hubungan dengan para politisi, termasuk keluarga Kennedy, dan dipanggil untuk bersaksi tentang keterlibatan Mafia berkomplot dengan CIA untuk membunuh Castro. Giancana sendiri tewas sebelum memberikan kesaksian.

Masa Remaja

Sam Giancana lahir dengan nama Gilormo Giancana, pada 15 Juni (beberapa sumber mengatakan 24 Mei), 1908, di Chicago, Illinois. Nama baptis Momo Salvatore Giancana dan dikenal sebagai Sam, dia dibesarkan di lingkungan yang kasar di West Side of Chicago, sebagai putra imigran Sisilia. Saat remaja, Giancana memimpin geng jalanan bernama “The 42s,” yang melakukan tugas tingkat rendah untuk anggota Mafia Chicago pada 1920-an, yang dipimpin oleh gangster terkenal Al Capone. Giancana mendapat pekerjaan sebagai  pengemudi, di organisasi Capone, dan ditangkap untuk pertama kalinya pada tahun 1925, karena pencurian mobil. Dia segera lulus menjadi “triggerman,” (pembunuh) dan pada usia 20 telah menjadi subjek utama dalam tiga investigasi pembunuhan, tetapi tidak pernah diadili.

Istri dan Anak2 Perempuan

Pada tahun 1933, Giancana menikah dengan Angeline DeTolve; pasangan itu memiliki tiga anak perempuan. (Putri mereka Antoinette menerbitkan sebuah memoar, Mafia Princess, pada tahun 1984.) Giancana naik peringkat dalam  mafia sepanjang sisa dekade, ketika kepemimpinan di Chicago berubah dengan pemenjaraan Capone pada tahun 1931 (meninggal pada tahun 1947). Dia pertama kali menjalani hukuman penjara mulai tahun 1939, karena memproduksi wiski secara ilegal.

Setelah dibebaskan pada awal 1940-an, Giancana bersiap untuk mengambil alih operasi perjudian lotere ilegal Chicago, terutama di lingkungan kota yang didominasi Afrika-Amerika. Melalui serangkaian peristiwa brutal, termasuk pemukulan, penculikan, dan pembunuhan, ia dan rekan-rekannya memenangkan kendali kriminal, meningkatkan pendapatan tahunan Chicago Mob hingga jutaan dolar.

Mob Boss

Seorang psikolog yang mewawancarai Giancana selama pemeriksaan fisik Layanan Selektif selama Perang Dunia II mengklasifikasikan gangster tersebut sebagai “psikopat konstitusional” yang menunjukkan “tren antisosial yang kuat”. Akibatnya, Giancana menerima status 4-F dan di diskualifikasi dari dinas militer. Dia mendapat untung sebagai the war on the homefront, menghasilkan banyak uang dengan membuat ration stamp, palsu. Pada akhir perang, keluarga Giancana pindah dari kota ke sebuah rumah di Oak Park, pinggiran Chicago yang makmur.

Ration Stamp atau kupon ransum atau kartu ransum adalah stempel atau kartu yang dikeluarkan oleh pemerintah untuk memungkinkan pemegangnya memperoleh makanan atau komoditas lain yang kekurangan pasokan selama masa perang atau dalam situasi darurat lainnya ketika penjatahan diberlakukan.

Ketika Anthony “Tough Tony” Accardo mundur sebagai kepala Chicago Outfit (sebutan untuk cabang Mafia di kota itu) pada pertengahan 1950-an, Giancana naik ke posisi teratas. Pada tahun 1955, ia mengendalikan operasi perjudian dan prostitusi, perdagangan narkotika, dan industri ilegal lainnya di kota kelahirannya ini. Di bawah kepemimpinannya, Mafia Chicago tumbuh dari  skala kecil menjadi organisasi kriminal yang lengkap. Dia kemudian mengatakan kepada seorang agen untuk Biro Investigasi Federal (FBI) bahwa dia “memiliki” tidak hanya Chicago, tetapi juga Miami dan Los Angeles.

Pada tahun 1959, agen FBI memasang mikrofon di sebuah ruangan di Armory Lounge di pinggiran Forest Park, yang berfungsi sebagai markas Giancana. Selama enam tahun berikutnya, mereka dapat menguping cara kerja Mafia dan mendapatkan pengetahuan tentang banyak aktivitas kriminal di Chicago dan di seluruh negeri. Meskipun pemerintahan Giancana sebagai bos kejahatan terkemuka di Chicago sudah menuju ke ujungnya pada akhir tahun 1950-an, terbuka jalan  pada  tahun 1960-an untul  bertemu dengan dua orang Amerika yang paling berkuasa: Robert dan John F. Kennedy.

Hubungan dengan Klrg Kennedy

Setelah kematian Angeline pada tahun 1954, Giancana menjadi terkenal karena kehidupan sosialnya yang flamboyan dan sering main perempuan (womanizing). Dia adalah teman penyanyi dan aktor Frank Sinatra dan dilaporkan menggunakan Sinatra sebagai mediator dengan Jaksa Agung Robert F. Kennedy, yang berkampanye tanpa henti mengucilkan Mafia dalam usaha  melawan kejahatan terorganisir di Amerika. (Mediasi tersebut tampaknya tidak berhasil, karena Robert Kennedy membujuk Direktur FBI J. Edgar Hoover untuk menempatkan rumah Giancana di Oak Park di bawah pengawasan 24 jam pada tahun 1963.)

Perselingkuhan dengan Phyllis McGuire dan Judith Campbell Exner

Banyak kekasih Giancana termasuk Phyllis McGuire, dari grup penyanyi McGuire Sisters, dan Judith Campbell Exner, seorang aktris yang akan menghubungkan Giancana dengan pria yang bahkan lebih kuat: Presiden John F. Kennedy, yang dengannya Exner terlibat ketika dia masih kencan dengan Giancana.

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.