Field Marshal Erwin Johannes Eugen Rommel

We have a very daring and skillful opponent against us, and, may I say across the havoc of war, a great general – Winston Churchill

Erwin Johannes Eugen Rommel  (lahir 15 November 1891 – meninggal 14 Oktober 1944 pada umur 52 tahun) adalah seorang pasukan Jerman pada era Perang Dunia II. Ia juga dikenal dengan sebutan  The Desert Fox

Setelah serangan komando Inggris gagal untuk membunuh Rommel, di bawah Jenderal Bernard Montgomery bersiap untuk melakukan serangan balik dan mengalahkan Jerman di El Alamein. Keadaan semakin parah ketika Rommel diperintahkan oleh Adolf Hitler untuk berdiri teguh dan tidak mundur. Rommel menganggap perintah itu bodoh dan merendahkan seragam besi dan infanteri; Akibatnya, dia menjadi semakin kecewa dengan Hitler setelah permohonannya untuk mengevakuasi anak buahnya ditolak.

Ketika Rommel jatuh sakit tak lama kemudian, dia dikembalikan ke Jerman, di mana dia dirawat di rumah sakit. Seorang teman lama keluarga, Dr. Karl Strölin, mengunjungi  Rommel  disertai permintaan untuk bergabung dengan kelompok yang berencana menggulingkan Hitler. Rommel ragu-ragu.

Setelah penyembuhannya, Rommel dipindahkan ke pantai Prancis, di mana dia ditugaskan untuk mempertahankan Atlantic Wall. Setelah diperiksa, dia menyadari “tembok” itu menawarkan sedikit perlindungan terhadap invasi Sekutu. Dia dan atasannya, Field Marshal von Rundstedt, dihalangi oleh kepercayaan astrologi Hitler bahwa invasi sebenarnya akan datang di Calais. Akibatnya, pada D-Day, Sekutu menyerang dan mengamankan tempat pendaratan. Bagi Rommel, ini adalah pukulan terakhir; dia bergabung dengan konspirasi untuk menyingkirkan Hitler dari kekuasaan.

Kemudian, setelah Rommel terluka parah saat mobil stafnya diberondong oleh pesawat Sekutu, Kolonel Claus von Stauffenberg menanam bom di tempat Hitler yang akan mengadakan konferensi dengan staf umumnya. Bom meledak menjadi isyarat  tetapi Führer bertahan.

Ribuan tersangka dilacak dan dieksekusi. Keheningan resmi menyelimuti Rommel. Segera setelah itu, Jenderal Wilhelm Burgdorf dikirim oleh Hitler untuk memberi Rommel pilihan ya: dia dapat dituduh melakukan pengkhianatan dan dieksekusi yang juga akan membahayakan keluarganya, atau dia dapat melakukan bunuh diri tanpa rasa sakit.

istri RommelGeneralmajor Erwin Rommel (Kommandeur 7. Panzer-Division) berfoto bersama dengan istri tercintanya, Lucia Maria Mollin, sambil mengenakan Weißer Dienstrock (seragam putih musim panas). Foto ini kemungkinan besar diambil pada periode antara penganugerahan Ritterkreuz untuk Rommel (27 Mei 1940) dan pengangkatannya sebagai Generalleutnant (1 Januari 1941)

Rommel memilih yang terakhir. Dia mengucapkan selamat tinggal kepada istri dan putranya, dan naik ke mobil Burgdorf untuk bertemu dengan nasibnya sendiri.

Perdana Menteri Winston Churchill memberikan pidato penghormatan kepada Rommel di House of Commons, We have a very daring and skillful opponent against us, and, may I say across the havoc of war, a great general.

Setelah usai perang, istrinya menyatakan bahwa Rommel menentang plot tersebut. Rommel justru ingin menghindari anggapan generasi penerus Jerman bahwa Jerman kalah di Perang Dunia (PD) II karena Hitler ditikam dari belakang.

Rommel Papers

Buku harian Rommel dengan judul The Rommel’s Papers pada 1951 dijadikan sebagai sumber cerita film Inggris berjudul The Desert Fox. Meski sebagian besar tokoh Nazi mendapat caci-maki dan dihukum oleh Sekutu, Rommel tetap dikenang kebesarannya dan sampai saat ini merupakan satu-satunya tokoh Reich Ketiga yang memiliki museum.

Rommel sangat dikenal sebagai seorang Jenderal yang ksatria, dia dan Deutsche Afrika Corps-nya yang terkenal tidak dikenai tuduhan telah melakukan kejahatan perang sama sekali.

Leave a Reply

Your email address will not be published.