Menyusuri secara sekilas Kehancuran Taman Nasional Tesso Nilo

Hingga tahun 2006, Indonesia setidaknya telah mengukuhkan 50 taman nasional. Taman Nasional Tesso Nilo yang dikukuhkan pada tahun 2004 mengalami perambahan kawasan hutan melalui konversi peruntukan lahan.Hingga tahun 2009 setidaknya telah mendegradasi lebih dari 30% luas kawasan taman nasional. Harus ada pilihan mekanisme penyelesaian yang komprehensif –Totok Dwi Diantoro.

Tesso Nilo National Park,

adalah taman nasional di Provinsi Riau, Sumatra, Indonesia. Dinyatakan sebagai taman nasional oleh pemerintah Indonesia pada tahun 2004. Daerah asli taman adalah 385,76 km2, tetapi keputusan telah dibuat untuk memperluas 1000 km2. Taman Nasional Tesso Nilo menjadi kediaman koheren rainforest (hutan dengan kadar hujan tinggi) dataran rendah terbesar yang tersisa di Sumatera. Pusat Pengelolaan Keanekaragaman Hayati (Center for Biodiversity management) telah mensurvei lebih dari 1.800 petak di hutan tropis di seluruh dunia. Mereka menemukan bahwa tidak ada plot lain yang memiliki banyak tanaman vaskular atau tracheophytes (pohon tinggi) seperti di Tesso Nilo. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) mensurvei hutan di seluruh Sumatera, dan juga menemukan bahwa Tesso Nilo memiliki spesies yang paling banyak.

Dalam 25 tahun terakhir, sekitar 2/3 hutan yang menutupi sebagian besar provinsi Riau dihancurkan oleh penebangan dan kemudian diubah menjadi kebun pohon atau perkebunan kelapa sawit. Sebagai tanggapan terhadap mereka yang peduli dengan hutan, Tesso Nilo National Park dibuat pada tahun 2004, dan ukurannya lebih dari dua kali lipat pada tahun 2007.

Ancaman yang sedang berlangsung ke taman termasuk penebangan ilegal, konversi ilegal lahan menjadi perkebunan kelapa sawit dan pembunuhan gajah liar oleh penduduk desa yang tinggal di perbatasan taman. Taman ini menderita perambahan berat dari penebang liar dan pemukim ilegal untuk tanaman dan perkebunan kelapa sawit, serta lokasi desa. Sudah, 28.600 hektar, atau sekitar sepertiga luas taman, telah mengalami deforestasi. Pada bulan November 2009, WWF mengumumkan bahwa taman itu akhirnya telah diperluas dengan 44.492 hektar tetapi perambahan masih tetap menjadi masalah serius.

Menurut laporan WWF yang diterbitkan pada Juni 2013, perkebunan kelapa sawit mencakup 36.353 ha dari kompleks hutan Tesso Nilo, dengan dua kelompok usaha (Asian Agri dan Wilmar Groups) yang terlibat dalam perdagangan buah kelapa sawit yang ditanam secara ilegal di dalam taman nasional. . Selanjutnya, diidentifikasi 50 pabrik beroperasi di sekitar kompleks hutan Tesso Nilo.

Selama periode kekeringan, hutan rentan terhadap kebakaran hutan. Pada kebakaran Oktober 2006, 1 km2 dari taman dibakar. Menurut survei WWF 2009, populasi gajah sumatera telah mencapai 200 di taman, dan 350 gajah di seluruh Provinsi Riau.

tesso niloPenduduk Air Hitam memiliki sejarah menentang penetapan Tesso Nilo National Park dan tujuannya. Pada tahun 2008 orang-orang dari desa membakar kendaraan ranger karena marah pada pembatasan yang ditempatkan pada kegiatan mereka oleh taman. Pada akhir November 2010, 5 gajah liar dibunuh di Air Hitam, meskipun ada upaya pendidikan berkelanjutan dan pekerjaan patroli gajah Flying Squad.
Pada akhir November 2010, dua hari operasi besar yang melibatkan sekitar 300 polisi, penjaga hutan dan personil militer mengakibatkan pembersihan dari taman banyak pohon kelapa yang baru-baru ini ditanam di sana secara ilegal.

Pemerintah Belgia berkomitmen untuk menyediakan € 200.000 bantuan untuk pembangunan pusat konservasi gajah Sumatera di Taman Nasional Tesso Nilo, pada 2011 kuartal pertama akan disalurkan. Proyek ini akan mendanai relokasi puluhan gajah jinak dari Minas di Kabupaten Siak, ke Tesso Nilo. Relokasi itu dibenarkan oleh hilangnya habitat di Minas karena perkebunan kelapa sawit dan pertambangan minyak. Pada tahun 2012, populasi gajah di taman diperkirakan 120 hingga 150 gajah

WWF memperkirakan populasi harimau sekitar 50. Meskipun degradasi hutan terbaik ini berlangsung terus floranya menunjukkan keragaman tumbuhan vaskular tertinggi di mana pun di dunia, termasuk wilayah Amazon. Setiap 200 meter persegi hutan ketika disurvei ditemukan  lebih dari 200 spesies masing-masing, dan lebih dari 4.000 spesies tanaman telah ditemukan di dalam taman. Ahli botani mengantisipasi bahwa sejumlah spesies yang tidak diketahui  tinggal di taman.

Kompas.com – 04/11/2015, Penulis : Syahnan Rangkuti

Jalur menuju lahan kebakaran hutan yang ditunjukkan Legiman ternyata sangat sulit dilalui dan berbahaya. Muncul dugaan, Legiman sengaja menyesatkan. Kami akhirnya berbalik arah menuju persimpangan awal di belakang dan memilih menyusuri jalur kanan. Ternyata, jalur baru ini jauh lebih bagus dan tampak sering dilalui kendaraan. Ketika melewati sebuah parit kecil, kecil tidak ada masalah. Sudah ada jembatan darurat dibuat dari papan tebal. Di tepian, terlihat lagi ratusan bibit kelapa sawit tersusun. Tidak jauh dari saluran air, kami menemukan seonggok kotoran gajah. Kotoran itu tidak baru, masih cukup utuh dan belum habis terurai oleh aktivitas mikroorganisme. Setelah mengamati sekeliling, onggokan kotoran ternyata tersebar di beberapa tempat.

       tesso nilo terbakarMenurut Suhadi, pemandu kami, beberapa hari sebelumnya penduduk desa menginformasikan melihat gajah keluar dari hutan menuju areal konsesi hutan tanaman industri di sekitar itu. Sehari setelah gajah lewat, ada laporan kebakaran di lokasi hutan itu. Besar kemungkinan gajah-gajah itu menghindar dari keganasan si jago merah. Kebun sawit baru di atas lahan yang telah dibakar. Pohon-pohon sawit muda tumbuh di sela-sela tunggul kayu yang menghitam. Tegakan kayu besar juga masih ada, namun seluruh daun dan sulur tumbuhan merambat di batang sudah merangas terkena panas tinggi. Dari penampakan luarnya, diperkirakan api baru padam satu atau dua hari sebelumnya. Dari seluruh lokasi kebakaran, tidak ada tanda-tanda bekas pemadaman oleh tim pemadam. Artinya api padam dengan sendirinya

Years of Living Dangerously

Wawancara Harrison Ford dengan Zulkifli Hasan  dilakukan pada Senin (9/9/2013) pukul 14.30 WIB di ruangan Kemenhut Lantai 4. Wawancara digelar dalam rangka film dokumenter ‘Years of Living Dangerously.

Bagaimana sebenarnya isi dialog antara Zulkifli dan Ford yang kabarnya dibumbui emosi tersebut? Pada 8 Juni 2014 lalu, seorang pemilik akun ‘notfoundher’ memposting rekaman video cuplikan film dokumenter itu di situs YouTube. Videonya berdurasi 4:04 detik dan sudah ditonton lebih dari 10 ribu orang.

dikumpulkan dari sejumlah sumber informasi oleh Gandatmadi

Leave a Reply

Your email address will not be published.