Menjembatani Digital Gap sebelum terlambat.

Kecuali negara2 berkembang melakukan seperti yang dilakukan Indonesia sekarang, mereka akan terperangkap sehingga tidak mampu untuk mengejar ketertinggalan.

oleh Sri Mulyani Indrawati, 17 November 2019 – Bloomberg

Selama 25 tahun terakhir, negara-negara berkembang telah membuat keuntungan besar dalam perang melawan kemiskinan. Tetapi kemajuan yang berkelanjutan hampir tidak bisa dihindari. Memang, jika negara-negara tersebut sekarang  tidak memikirkan kembali pendekatan mereka terhadap transformasi digital yang cepat, kesenjangan yang memisahkan mereka dari negara-negara maju bisa menjadi tidak terjembatani.

Berita baiknya adalah teknologi tidak hanya ancaman. Revolusi digital memberi negara-negara miskin memiliki kesempatan besar untuk mempercepat pembangunan ekonomi mereka, memberikan layanan publik yang lebih baik, dan menciptakan ekonomi dan masyarakat yang inklusif. Untuk negara-negara ini, belum ada momen yang penuh dengan kemungkinan sejak booming manufaktur pascaperang yang mendorong apa yang disebut Macan Asia menuju kemakmuran.

Tetapi negara-negara berkembang harus proaktif. Mereka tidak bisa begitu saja membiarkan perubahan teknologi mengalir melakukan perubahan (wash over) seperti dialami negara2 maju, menyerahkan seluruhnya  kepada masyarakat melakukan penyesuaian sendiri. Manfaat teknologi cenderung mengalir secara tidak proporsional, awalnya kepada  earley adopters dan pertumbuhan sering terbatas pada sektor ekonomi kecil. Tanpa perencanaan yang hati-hati, akan terlalu banyak orang lain menghadapi kehilangan pekerjaan akibat otomatisasi, meningkatnya ketidaksetaraan, dan kemiskinan yang mengakar.

palapa ringYang dibutuhkan adalah visi nasional bersama untuk perubahan digital dan melakukan koordinasi antara pemerintah, perusahaan dan masyarakat sipil. Semuanya dimulai dengan memastikan akses. Di Indonesia, kami baru saja menyelesaikan proyek Palapa Ring untuk menghadirkan infrastruktur internet broadband cepat kepada  warga kota dan pedesaan. Walaupun ini adalah pencapaian yang penting – dan perlu -, kita harus melakukan lebih banyak lagi. Sekitar 80% orang di negara berkembang sudah hidup dalam jangkauan jangkauan telepon seluler, namun kurang dari 30% pernah mengakses internet.

Kendala utama adalah biaya: Diperlukan model bisnis yang baru dan inovatif untuk memastikan bahwa setiap orang mampu untuk online. Misalnya, di pegunungan Georgia, sebuah koperasi komunitas kecil telah membangun jaringan mereka sendiri dan, di Kenya, penyedia telekomunikasi BRCK menyimpan konten yang bermanfaat secara offline dan memberi orang akses melalui hotspot WiFi gratis.

Perusahaan juga perlu mempertimbangkan kebutuhan kelompok marginal saat mengembangkan alat, produk, dan layanan digital. Di banyak tempat, misalnya, perempuan dilarang mengakses teknologi digital; satu studi menunjukkan bahwa di seluruh Afrika, Asia dan Amerika Selatan, perempuan antara 30% dan 50% lebih kecil kemungkinannya untuk menggunakan internet untuk berpartisipasi dalam kehidupan publik. Sementara mengubah norma sosial adalah tugas untuk semua orang, perusahaan digital dapat membantu dengan merancang produk tidak hanya dipergunakan untuk pria atau kelas menengah.

Prioritas kedua harus memastikan bahwa warga negara memiliki keterampilan untuk menavigasi dunia digital (baru) ini. Ini akan membutuhkan penekanan yang lebih besar pada pengajaran non-automatable soft skills, sebagai bagian dari pendidikan standar di sekolah. Selain itu, sektor swasta harus mengambil tanggung jawab yang semakin besar untuk menyediakan pelatihan teknis di tempat kerja. Di Indonesia dan Myanmar, kurang dari 10% perusahaan saat ini menawarkan pelatihan keterampilan kepada karyawan mereka.

Pemerintah dan masyarakat sipil dapat berkontribusi pada program-program reskilling, baik secara langsung maupun tidak langsung. Tahun depan, misalnya, Indonesia berencana untuk meluncurkan program pelatihan untuk 2 juta pekerja dengan kerja sama perusahaan digital, mengajari mereka pengkodean di antara keterampilan lainnya. Pemerintah juga menawarkan potongan pajak untuk mendorong perusahaan mengembangkan program reskilling sendiri.

Ketiga, pembuat kebijakan harus menetapkan kondisi yang tepat agar inovasi dapat berkembang. Sebagian besar dengan melibatkan penciptaan lingkungan pendukung yang positif. Indonesia bangga telah melahirkan lebih banyak “unicorn” teknologi seperti Gojek dibandingkan negara Asia Tenggara lainnya. Namun, di sini seperti di pasar negara berkembang lainnya, startup masih menghadapi terlalu banyak hambatan, tidak terkecuali akses terhadap modal. Pemerintah perlu mengurangi  rintangan-rintangan itu semampunya, sementara investor dan donor swasta dapat membantu mengurangi risiko (de-risk)  dengan menempatkan first lost capital, atau memainkan peran “agregator” untuk mendatangkan investor lain.

Pada saat yang sama, kami tidak dapat berasumsi bahwa hukum yang ada akan tetap sesuai untuk tujuan di era digital. Regulasi baru yang fleksibel akan dibutuhkan untuk mengikuti laju perubahan yang cepat. Banyak negara – termasuk Kenya, Brasil, dan Filipina – mengadopsi European Union’s general data protection rules.

Namun  sementara ini tergoda untuk mengimpor kebijakan teknologi global secara menyeluruh , negara-negara berkembang harus yakin untuk menyesuaikan undang-undang dengan konteks nasional spesifik mereka. Norma global terbentuk di sekitar banyak masalah digital, tidak hanya perlindungan data, dan koordinasi antara kelompok negara regional atau yang berpikiran sama,  akan membantu mengintegrasikan prioritas negara berkembang ke dalam standar global.

aplikasi laut

Akhirnya, pemerintah harus sangat berhati-hati untuk membangun sistem yang aman dan akuntabel, sehingga warga negara dapat percaya bahwa data mereka dilindungi dan bahwa data yang diberikan oleh pemerintah transparan. Hanya dengan begitu mereka dapat meminta pertanggungjawaban pemerintah dan membuat suara mereka didengar.

Ini semua adalah tugas besar, terutama bagi negara-negara berkembang yang sudah di bawah tekanan dari ketegangan perdagangan dan perlambatan pertumbuhan. Namun, mereka tidak akan menjadi lebih mudah dari waktu ke waktu – atau kurang dari itu.

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.