Nikola Tesla ( 1856 – 1943 ) The great inventor, Nikola Tesla ( 2 )

Awal Kehidupan & Pendidikan

FotoTesla aged 23Pada usai 17 tahun, 1873 Tesla dia terjangkit kolera, terbaring di tempat tidur selama sembilan bulan dan hampir meninggal beberapa kali. Ayah Tesla, pada saat putus asa, (yang semula menginginkan dia masuk imamat) berjanji untuk mengirimnya ke sekolah teknik terbaik jika dia sembuh dari penyakitnya.

Pada tahun 1874, Tesla menghindari wajib militer Angkatan Darat Austro-Hungaria di Smiljan dengan cara melarikan diri ke Tomingaj, dekat Gračac. Di sana ia menjelajahi pegunungan dengan pakaian pemburu. Tesla mengatakan bahwa kontak dengan alam membuatnya lebih kuat, baik secara fisik maupun mental. Dia membaca banyak buku saat berada di Tomingaj dan kemudian mengatakan bahwa karya Mark Twain telah membantunya untuk secara ajaib pulih dari penyakit awalnya.

Tesla houseRebuilt, Tesla’s house (parish hall) in Smiljan, now in Croatia, where he was born, and the rebuilt church, where his father served. During the Yugoslav Wars, several of the buildings were severely damaged by fire. They were restored and reopened in 2006

Pada tahun 1875, Tesla mendaftarkan diri di Politeknik Austria di Graz, Austria, dengan beasiswa Military Frontier . Selama tahun pertama, Tesla tidak pernah melewatkan kuliah, mendapatkan nilai tertinggi, melewati sembilan ujian  (hampir dua kali lebih banyak dari yang dibutuhkan ), aktif di klub budaya Serbia, dan bahkan menerima surat pujian dari dekan fakultas teknik kepada ayahnya, yang menyatakan, “Anakmu adalah bintang perangkat pertama.” Selama tahun keduanya, Tesla terlibat konflik dengan Profesor Poeschl* mengenai Gramme dynamo, ketika Tesla menyarankan bahwa  komutator tidak perlu.

Tesla mengklaim bahwa ia bekerja dari jam 3 pagi sampai jam 11 malam, tidak ada hari Minggu atau hari libur yang dikecualikan. Dia merasa malu ketika [ayahnya] membuat terang bahwa penghargaan diterima karena kerja keras.” Setelah kematian ayahnya pada tahun 1879, Tesla menemukan sebuah paket surat dari profesornya* kepada ayahnya, memperingatkan bahwa kecuali jika dia dikeluarkan dari sekolah, Tesla akan mati karena kerja keras. Pada akhir tahun keduanya, Tesla kehilangan beasiswa dan kecanduan judi.

Selama tahun ketiga, Tesla berjudi memakai uang saku dan uang kuliahnya, kemudian berjudi untuk mengembalikan kerugian awalnya dan mengembalikan sisa  uangnya kepada keluarganya. Tesla mengatakan bahwa dia “menaklukkan gairahnya saat itu di sana,” (tapi kemudian di AS dia kembali dikenal bermain biliar). Ketika waktu ujian tiba, Tesla tidak siap dan meminta perpanjangan untuk belajar, namun ditolak. Dia tidak menerima nilai untuk semester terakhir tahun ketiga dan dia tidak pernah lulus dari universitas

Pada bulan Desember 1878, Tesla meninggalkan Graz dan memutuskan semua hubungan dengan keluarganya untuk menyembunyikan fakta bahwa dia putus sekolah. Teman-temannya mengira bahwa dia telah tenggelam di dekat Mur River. Tesla pindah ke Maribor, di mana dia bekerja sebagai juru gambar untuk 60 florin per bulan. Ia menghabiskan waktu luangnya bermain kartu dengan di jalanan.

Pada bulan Maret 1879, ayah Tesla pergi ke Maribor untuk meminta anaknya kembali ke rumah, namun dia menolak. Nikola mengalami gangguan saraf pada waktu yang bersamaan. Pada tanggal 24 Maret 1879, Tesla dikembalikan ke Gospić di bawah pengawasan polisi karena tidak memiliki izin tinggal.

foto Tesla FatherTesla’s father, Milutin, was Orthodox priest in the village of Smiljan

Pada tanggal 17 April 1879, Milutin Tesla ( ayah Nikola, seorang pendeta ortodox ) meninggal pada usia 60 tahun setelah tertular penyakit yang tidak diketahui. Beberapa sumber mengatakan bahwa dia meninggal karena stroke. Selama tahun itu, Tesla mengajar di sekolah lamanya di Gospić.

Pada Januari 1880, dua paman Tesla mengumpulkan cukup uang untuk membantunya meninggalkan Gospić ke Praha, tempat dia belajar. Dia terlambat masuk universitas Charles-Ferdinand; Dia tidak pernah belajar bahasa Yunani, subjek yang disyaratkan; Dan dia tidak bisa baca huruf Ceko, satu hal lagi yang perlu. Tesla bagaimanapun, menghadiri kuliah filsafat di universitas sebagai auditor dan dia tidak menerima level ( kursus ).

Pada tahun 1881, Tesla pindah ke Budapest, Hungaria, untuk bekerja di bawah Tivadar Puskás di sebuah perusahaan telegraf, yaitu Budapest Telephone Exchange. Setibanya, Tesla menyadari bahwa perusahaan yang saat itu sedang dibangun tidak berfungsi, jadi dia bekerja sebagai juru gambar di Central Telegraph Office. Dalam beberapa bulan, Budapest Telephone Exchange menjadi fungsional, dan Tesla diberi posisi sebagai kepala listrik.

foto BudapestSelama bekerja, Tesla melakukan banyak perbaikan pada peralatan Stasiun Pusat dan mengklaim telah menyempurnakan repeater atau amplifier, yang tidak pernah dipatenkan.

Pada tahun 1882, Tivadar Puskás memberi Tesla pekerjaan lain di Paris dengan Continental Edison Company. Tesla mulai bekerja di industri yang baru, memasang penerangan lampu  pijar di seluruh kota dalam bentuk utilitas tenaga listrik. Perusahaan tersebut memiliki beberapa subdivisi dan Tesla bekerja di Société Electrique Edison, divisi di pinggiran kota Ivry-sur-Seine di Paris yang bertugas memasang sistem pencahayaan. Di sana ia mendapatkan banyak pengalaman praktis dalam electrical engineering.

Manajemen memperhatikan pengetahuannya yang maju dalam bidang teknik dan fisika dan segera memintanya untuk merancang dan membangun versi yang lebih baik dari generating dynamo dan moto. Mereka juga mengirimnya untuk memecahkan masalah masalah rekayasa di utilitas Edison lainnya yang sedang dibangun di sekitar Prancis dan Jerman.

Migrasi ke US

Pada tahun 1884, manajer Edison Charles Batchelor, yang telah mengawasi instalasi Paris, kembali ke AS untuk mengelola Edison Machine Works, sebuah divisi manufaktur yang berada di New York City, dan meminta agar Tesla dibawa ke AS juga. Pada bulan Juni 1884, Tesla beremigrasi ke Amerika Serikat

Dia mulai bekerja hampir seketika di Works Works di Lower East Side Manhattan, sebuah toko yang penuh sesak dengan beberapa ratus teknisi mesin, buruh, staf pelaksana, dan 20 “insinyur lapangan” yang berjuang dengan tugas membangun utilitas listrik di kota itu. . Seperti di Paris, Tesla mengerjakan pemecahan masalah instalasi dan memperbaiki generator. [44] Sejarawan W. Bernard Carlson mencatat Tesla mungkin telah bertemu hanya beberapa kali  dengan pendiri perusahaan, Thomas Alva Edison.

Salah satu yang tercatat dalam otobiografi Tesla yaitu  di mana dia  setelah begadang sepanjang malam memperbaiki dinamo yang rusak di kapal selam SS Oregon, dia bertemu dengan Batchelor dan Edison… suatu ejekan  tentang “orang Paris” …..

Setelah Tesla mengatakan kepada mereka bahwa dia telah terbangun sepanjang malam untuk memperbaiki Oregon Edison berkomentar tentang Batchelor bahwa this is a damned good man. Salah satu proyek yang diberikan kepada Tesla adalah mengembangkan arc lamp–  sistem pencahayaan jalan. Arc lamp adalah jenis penerangan jalan yang paling populer namun memerlukan voltase tinggi dan tidak sesuai dengan sistem pijar tegangan rendah Edison, yang menyebabkan perusahaan kehilangan kontrak di kota-kota yang menginginkan penerangan jalan juga.

Desain Tesla tidak pernah di produksi, mungkin karena dilakukan perbaikan teknis dalam sistem penerangan jalan dengan lampu pijar atau karena perjanjian pemasangan Edison dengan pihak arc lighting company diputus.

Tesla telah bekerja di Works Engine selama total enam bulan saat dia berhenti. Kejadian apa yang memicu dia pergi tidak jelas. Ini mungkin karena bonus yang tidak dia dapatkan, baik untuk mendesain ulang generator atau untuk sistem pencahayaan arc  yang telah batal dilaksanakan. Tesla telah melakukan sebelumnya dengan perusahaan Edison atas bonus yang tidsk dibyrkan yang dia percaya seharusnya diperolehnya.

Dalam biografinya sendiri, Tesla menyatakan bahwa manajer Edison Machine Works menawarkan bonus $ 50.000 untuk merancang dua puluh empat jenis mesin standar, tapi ternyata menjadi lelucon. Versi selanjutnya dari cerita ini telah ditawarkan sendiri oleh Thomas Edison dan kemudian mengingkari kesepakatan tersebut dengan mengatakan… Tesla, you don’t understand our American humor

 Ukuran bonus dalam kedua cerita tersebut tercatat tidak biasa karena manajer Works Works Batchelor pelit dengan dan perusahaan tersebut tidak memiliki uang tunai semacam itu (setara dengan $ 12 juta hari ini). Buku harian Tesla hanya berisi satu komentar tentang apa yang terjadi pada akhir pekerjaannya, sebuah catatan yang dia tulis di dua halaman yang mencakup antara  7 Desember 1884 sampai 4 Januari 1885 mengatakan  Goodby to the Edison Machine Works.

Segera setelah meninggalkan perusahaan Edison, Tesla bekerja untuk mematenkan sistem Arc Light  mungkin sama seperti yang dia kembangkan di Edison. Pada bulan Maret 1885, dia bertemu dengan pengacara hak paten Lemuel W. Serrell, pengacara yang sama yang digunakan oleh Edison, untuk mendapatkan bantuan untuk mengajukan hak paten tersebut. Serrell memperkenalkan Tesla kepada dua pengusaha, Robert Lane dan Benjamin Vail, yang setuju untuk membiayai perusahaan manufaktur dan utilitas penerangan arc dengan nama Tesla, Tesla Electric Light & ManufacturingTesla bekerja selama sisa tahun 1885 dan  mendapatkan hak paten yang mencakup generator DC yang lebih baik, paten pertama yang dikeluarkan untuk Tesla di AS, dan membangun dan memasang sistem di Rahway, New Jersey. Sistem baru Tesla tercatat dalam technical press, yang mengomentari fitur canggihnya

Para investor menunjukkan sedikit minat pada gagasan Tesla untuk tipe baru motor bolak-balik dan peralatan transmisi listrik. Setelah utilitas berdiri dan berjalan pada tahun 1886, mereka memutuskan bahwa sisi manufaktur bisnis terlalu kompetitif dan memilih untuk hanya menjalankan utilitas listrik.  Mereka membentuk sebuah perusahaan utilitas baru, meninggalkan perusahaan Tesla dan membiarkan si penemu tidak memiliki uang sepeser pun.

Tesla bahkan kehilangan kendali atas hak paten yang dia hasilkan, karena dia telah menugaskan mereka terdaftar di stock exchange. Dia harus bekerja di berbagai pekerjaan perbaikan listrik dan sebagai penggali parit seharga $ 2 per hari. Kemudian dalam kehidupan Tesla akan menceritakan bahwa bagian dari tahun 1886 sebagai masa kesulitan, dia menulis My high education in various branches of science, mechanics and literature seemed to me like a mockery

Pada akhir 1886, Tesla bertemu Alfred S. Brown, seorang pengawas Western Union, dan pengacara New York Charles F. Peck. Kedua pria tersebut berpengalaman dalam mendirikan perusahaan dan mempromosikan penemuan dan hak paten untuk keuntungan finansial. Berdasarkan ide baru Tesla untuk peralatan listrik, termasuk ide motor termo magnetik, mereka setuju untuk mendukung penemu secara finansial dan menangani hak patennya. Bersama-sama mereka membentuk Tesla Electric Company pada bulan April 1887, dengan sebuah kesepakatan bahwa keuntungan dari paten yang dihasilkan akan naik 1/3 ke Tesla, 1/3 ke Peck and Brown, dan 1/3 untuk mendanai pembangunan. Mereka mendirikan laboratorium Tesla di 89 Liberty Street di Manhattan, di mana dia bekerja untuk memperbaiki dan mengembangkan tipe baru motor listrik, generator, dan perangkat lainnya.

Pada tahun 1887, Tesla mengembangkan motor induksi yg digerakkan oleh arus bolak-balik, sebuah format sistem tenaga yang berkembang pesat di Eropa dan Amerika Serikat karena kelebihannya dalam transmisi tegangan tinggi jarak jauh. Motor menggunakan arus polipase, yang menghasilkan rotating magnetic field untuk memutar motor (sebuah prinsip yang menurut Tesla sudah  dipikirkan  pada tahun 1882). Motor listrik inovatif ini, yang dipatenkan pada bulan Mei 1888, adalah desain self-starting sederhana yang tidak memerlukan komutator, sehingga menghindari percikan dan perawatan yang tinggi untuk selalu memperbaiki dan mengganti mechanical brushes.

World Fair, ChicagoAlternating Current Power Plant at World’s Fair, Chicago, 1893.

Four of the twelve 1000 horse-power two-phase generators

Seiring dengan mendapatkan motor yang dipatenkan, Peck dan Brown mengatur agar motor tersebut dipublikasikan, dimulai dengan pengujian independen untuk memastikannya perbaikan fungsional, diikuti oleh siaran pers yang dikirim ke technical publication  agar artikel dapat tersiar  bersamaan dengan masalah paten tersebut. Fisikawan William Arnold Anthony (yang menguji motor) dan editor majalah Electrical World, Thomas Commerford Martin mengatur agar Tesla mendemonstrasikan motor arus  bolak-balik  pada tanggal 16 Mei 1888 di American Institute of Electrical Engineers. Insinyur yang bekerja untuk Westinghouse Electric & Manufacturing Company melaporkan kepada George Westinghouse bahwa Tesla memiliki motor AC yang layak dan sistem tenaga yang terkait – sesuatu yang dibutuhkan Westinghouse untuk sistem arus bolak-balik yang sudah dipasarkannya. Westinghouse melihat-lihat untuk mendapatkan hak paten pada motor induksi berbasis tanpa komutator yang serupa, motor  induksi yang dikembangkan pada tahun 1885 dan dipresentasikan dalam sebuah makalah pada bulan Maret 1888 oleh fisikawan Italia Galileo Ferraris, namun memutuskan bahwa paten Tesla mungkin akan mengendalikan pasar.

Pada bulan Juli 1888, Brown dan Peck menegosiasikan kesepakatan lisensi dengan George Westinghouse untuk motor induksi dan desain transformator polyphase Tesla senilai $ 60.000 secara tunai dan saham dan royalti sebesar $ 2,50 per tenaga kuda AC yang diproduksi oleh masing-masing motor. Westinghouse juga menyewa Tesla selama satu tahun dengan biaya sebesar $ 2.000 ($ 53.300 dalam dolar hari ini ) per bulan untuk menjadi konsultan di laboratorium Pittsburgh Westinghouse Electric & Manufacturing Company.

Selama tahun itu, Tesla bekerja di Pittsburgh, membantu menciptakan sistem arus bolak-balik untuk menyalakan trem kota. Dia menganggapnya sebagai masa frustasi karena konflik dengan insinyur Westinghouse lainnya mengenai cara terbaik untuk menerapkan kekuatan AC. Di antara mereka, mereka berketetapan pada sistem arus AC 60-siklus yang diusulkan Tesla (untuk mencocokkan frekuensi kerja motor Tesla), namun mereka segera mendapati bahwa itu tidak akan bekerja untuk trem, karena motor induksi Tesla hanya bisa berjalan dengan kecepatan konstan. . Mereka akhirnya menggunakan motor DC sebagai gantinya.

Market turmoil

Demonstrasi Tesla mengenai motor induksi dan lisensi paten Westinghouse, keduanya pada tahun 1888, pada saat terjadi persaingan ketat antara perusahaan listrik. Tiga perusahaan besar, Westinghouse, Edison, dan Thompson-Houston, mencoba untuk tumbuh dalam bisnis padat modal secara finansial merubuhkan satu sama lain. Bahkan ada kampanye propaganda “War of Currents” yang terjadi dengan Edison Electric yang mencoba mengklaim sistem arus searah mereka lebih baik dan lebih aman daripada sistem arus bolak Westinghouse. Bersaing di pasar ini berarti Westinghouse tidak akan memiliki sumber keuangan atau engineering resorces untuk segera mengembangkan motor Tesla dan sistem polifase.

Dua tahun setelah Tesla menandatangani kontrak, Westinghouse Electric mendapat masalah. Jatuhnya Bank Barings di London memicu kepanikan finansial pada tahun 1890, menyebabkan investor untuk membatalkan pinjaman mereka kepada W.E. Kekurangan uang yang tiba-tiba itu memaksa perusahaan untuk mencari pinjaman baru untuk menutupi hutang2nya. Pemberi pinjaman baru menuntut agar Westinghouse mengurangi pengeluaran yang berlebihan untuk mengakuisisi perusahaan, melakukan  penelitian, dan paten lain, termasuk royalti per motor dalam kontrak Tesla. Pada saat itu, motor induksi Tesla tidak berhasil dan terhenti pengembagannya. Westinghouse membayar $ 15.000 per tahun untuk menjamin royalti meskipun menjalankan contoh2 motor itu langka dan sistem tenaga polyphase untuk menjalankannya bahkan langka lagi.

Pada awal 1891, George Westinghouse menjelaskan kesulitan keuangannya kepada Tesla dengan tegas, mengatakan bahwa, jika dia tidak memenuhi tuntutan pemberi pinjamannya, dia tidak lagi memegang kendali atas Westinghouse Electric dan Tesla harus “berurusan dengan para bankir jika mencoba mengumpulkan royalti di masamendatang. Keuntungan terusbersama Westinghouse mungkin tampak jelas bagi Tesla dan dia setuju untuk membebaskan perusahaan tersebut dari klausul pembayaran royalti. Enam tahun kemudian Westinghouse akan membeli hak paten Tesla sebesar $ 216.000 sebagai bagian dari perjanjian pembagian hak paten yang ditandatangani dengan General Electric (sebuah perusahaan merger antara Edison tahun 1892 dan Thompson-Houston).

Chicago FairTesla Spotlight at The World’s Fair: Columbia Exposition – Chicago 1893 C

Uang Tesla dari lisensi paten AC  membuatnya mandiri kaya dan memberinya waktu dan dana untuk mengejar kepentingannya sendiri. Pada tahun 1889, Tesla pindah dari toko Liberty Street yang telah disewa oleh Peck dan Brown dan selanjutnya selama belasan tahun berikutnya bekerja di workshop/ laboratory di Manhattan. Ini termasuk laboratorium di 175 Grand Street (1889-1892), lantai empat 33-35 South Fifth Avenue (1892-1895), dan lantai enam dan tujuh di 46 & 48 East Houston Street (1895-1902). Tesla dan staf melakukan beberapa pekerjaan terpentingnya dalam workshop  ini.

Exposition ParisPada musim panas 1889, Tesla pergi ke 1889 Exposition Universelle di Paris dan mengetahui hasil eksperimen Heinrich Hertz ‘1886-88 telah membuktikan adanya radiasi elektromagnetik, termasuk gelombang radio. Tesla menemukan penemuan baru ini “menyegarkan” dan memutuskan untuk menjelajahinya lebih lengkap. Dengan mengulangi dan kemudian memperluas percobaan ini, Tesla mencoba mengoperasikan kumparan Ruhmkorff dengan alternator kecepatan tinggi yang telah dikembangkannya sebagai bagian dari sistem arc lighting yang lebih baik dan menemukan arus frekuensi tinggi memanaskan inti besi  dan melelehkan isolasi diantara gulungan primer dan gulungan  sekunder.

elect wavesHeinrich Hertz’s experiment – electromagnetic waves

Setelah 1890, Tesla bereksperimen dengan mentransmisikan tenaga dengan mempergunakan inductive and capacitive coupling ber voltase AC tinggi yang dihasilkan dari koil Tesla-nya. Dia mencoba mengembangkan sistem pencahayaan nirkabel berdasarkan kopling induktif dan kapasitif di dekat lapangan dan melakukan serangkaian demonstrasi publik di mana dia menyalakan tabung Geissler dan bahkan lampu pijar dari atas panggung. Dia menghabiskan sebagian besar waktu dalam dekade ini untuk mengerjakan berbagai  variasi bentuk pencahayaan, dengan bantuan berbagai investor namun tidak ada satupun usaha yang sukses untuk menghasilkan produk komersial dari temuannya.

Pada tahun 1893 di St. Louis, Missouri, Institut Franklin di Philadelphia, Pennsylvania dan National Electric Light Association, Tesla mengatakan kepada para penonton bahwa dia yakin sebuah sistem seperti pada akhirnya dia dapat melakukan  intelligible signals atau bahkan mungkin power sampai jarak tertentu tanpa menggunakan kabel tetapi dengan melakukan melalui Bumi.

Tesla menjabat sebagai wakil presiden American Institute of Electrical Engineers dari tahun 1892 sampai 1894, cikal bakal dari  IEEE modern.

Tesla Oscilator

Untuk memperbaiki masalah ini Tesla mengembangkan Tesla coil miliknya dengan menyediakan gap udara, dan bukan memasang bahan isolasi antara gulungan primer dan gulungan sekunder serta posisi iron core (inti besi )  yang bisa dipindahkan di dalam atau di luar coil.

Pada awal tahun 1893, insinyur Westinghouse Benjamin Lamme telah membuat kemajuan besar dalam mengembangkan versi motor induksi Tesla yang efisien, dan Westinghouse Electric mulai merancang sistem AC polyphase lengkap mereka sebagai “Tesla Polyphase System”. Mereka percaya bahwa paten Tesla memberi prioritas kepada  mereka hak paten untuk sistem AC lainnya

Westinghouse Electric meminta Tesla untuk ikut dalam Pameran Columbian Dunia 1893 di Chicago di mana perusahaan tersebut memiliki ruangan besar di sebuah bangunan lengkap untuk  pameran. Westinghouse Electric memenangkan tender penerangan Pameran, dengan sistem AC dan ini merupakan peristiwa penting dalam sejarah AC, karena perusahaan tersebut mendemonstrasikan kepada publik Amerika mengenai keamanan, keandalan, dan efisiensi sistem arus bolak-balik yang terintegrasi. Tesla memamerkan serangkaian efek listrik yang terkait dengan arus bolak-balik dan juga sistem pencahayaan nirkabelnya, dengan menggunakan cara yang sebelumnya dia lakukan di seluruh Amerika dan Eropa; ini termasuk menggunakan arus bolak-balik berfrekuensi tinggi untuk menyalakan wireless gas-discharge lamp

Niagara Falls

Pada tahun 1893, Edward Dean Adams, yang memimpin  Niagara Falls Cataract Construction Company, meminta pendapat Tesla tentang sistem apa yang terbaik untuk mentransmisikan tenaga yang dihasilkan di air terjun. Selama beberapa tahun, ada serangkaian proposal dan kompetisi terbuka tentang cara terbaik untuk menggunakan tenaga yang dihasilkan oleh air terjun. Di antara sistem yang diusulkan oleh beberapa perusahaan AS dan Eropa adalah AC dua fase dan tiga fasa, DC tegangan tinggi, dan compressed air. Adams memberikan informasi kepada  Tesla tentang keadaan terkini dari semua sistempesaing lainnya.

Tesla menasihati Adams bahwa sistem dua fase akan menjadi yang paling dapat diandalkan, dan ada sistem Westinghouse untuk menyalakan lampu pijar menggunakan arus bolak-balik dua fasa. Perusahaan tersebut memberikan kontrak kepada Westinghouse Electric untuk membangun sistem pembangkit AC dua fasa di Niagara Falls, berdasarkan saran Tesla dan demonstrasi Westinghouse di Columbian Exposition bahwa mereka dapat membangun sistem AC yang lengkap. Pada saat bersamaan, kontrak selanjutnya diberikan kepada General Electric untuk membangun sistem distribusi AC.

for Niagara FallsProject Niagara Falls

Pada tahun 1895, Edward Dean Adams, terkesan dengan apa yang dia lihat saat dia mengunjungi lab Tesla, setuju untuk membantu terbentuknya Nikola Tesla Company, dan  siap untuk mendanai, mengembangkan, dan memasarkan berbagai paten serta  penemuan Tesla sebelumnya dan juga yang baru. Alfred Brown menandatangani kontrak, kemudian mengembangkan paten atas nama  Peck and Brown. Dewan dijabat oleh William Birch Rankine dan Charles F. Coaney. Serta beberapa investor, pertengahan tahun 1890-an merupakan masa yang sulit secara finansial, paten nirkabel dan paten osilator yang dipasarkan tidak ada yang membeli. Perusahaan tetap menangani paten Tesla selama beberapa dekade kedepan.

Hotel New YorkerTesla Workshop – Hotel NewYorker

Pada pagi hari tanggal 13 Maret 1895, gedung South Fifth Avenue yang menampung laboratorium Tesla terbakar. Ini dimulai di ruang bawah tanah bangunan dan lab lantai Tesla yang sangat kuat terbakar dan roboh ke lantai dua. Api tidak hanya membuat mundur proyek Tesla yang sedang berlangsung, namun juga menghancurkan koleksi catatan awal dan materi penelitian, model, danalat2 peraga, termasuk banyak yang telah dipamerkan di Pameran Dunia Kolombia tahun 1893. Tesla mengatakan kepada The New York Times “Saya terlalu berduka untuk berbicara.  Apa yang bisa saya katakan?” Setelah kebakaran Tesla pindah ke 46 & 48 East Houston Street dan membangun kembali lab di lantai 6 dan 7.

Fisika teoritis & experimental

Tesla menunjukkan pemahaman fisika yg berkaitan dengan pra atom ( pre-atomic ) dalam tulisan-tulisannya; dia tidak setuju dengan teori bahwa susunan atom terdiri dari partikel2 subatomik yang lebih kecil, yang menyatakan elektron yang menciptakan muatan listrik (dia percaya bahwa jika elektron ada, mereka dalam kondisi keempat atau “sub-atom” yang hanya ada dalam ruang hampa eksperimental dan tidak ada hubungannya dengan listrik). Tesla percaya bahwa atom tidak berubah atau kekal dan mereka tidak dapat mengubah keadaan atau dibelah dengan cara apapun. Dia adalah orang beriman pada konsep abad ke-19  meliputi “eter” mentransmisikan energi listrik

Tesla pada umumnya bersikap antagonistik terhadap teori tentang konversi materi menjadi energi. Dia juga kritis terhadap teori relativitas Einstein, mengatakan

I hold that space cannot be curved, for the simple reason that it can have no properties. It might as well be said that God has properties. He has not, but only attributes and these are of our own making. Of properties we can only speak when dealing with matter filling the space. To say that in the presence of large bodies space becomes curved is equivalent to stating that something can act upon nothing. I, for one, refuse to subscribe to such a view

Tesla mengklaim telah mengembangkan prinsip fisikanya sendiri mengenai materi dan energi yang mulai dikerjakan pada tahun 1892, dan pada tahun 1937, pada usia 81, mengklaim dalam sebuah surat untuk menyelesaikan “teori gravitasi yang dinamis” bahwa “[akan ] mengakhiri spekulasi dan konsepsi yang keliru, seperti curved space. ” Dia menyatakan bahwa teori tersebut “berhasil dikembangkan secara rinci” dan berharap untuk segera memberikannya kepada dunia. Penjelasan lebih lanjut tentang teorinya tidak pernah ditemukan dalam tulisannya.

Keyakinan

Tesla, seperti lainnya di jamannya, menjadi pendukung versi pengembangbiakan selektif eugenics yang dipaksakan. Pendapatnya berasal dari keyakinan bahwa rasa belas kasihan  manusia telah mengganggu ruthless workings of nature , bukan dari konsepsi “master race” atau superioritas inheren dari satu orang terhadap orang lain. Namun, anjurannya mendorongnya lebih jauh. Dalam sebuah wawancara tahun 1937, dia menyatakan

.. man’s new sense of pity began to interfere with the ruthless workings of nature. The only method compatible with our notions of civilization and the race is to prevent the breeding of the unfit by sterilization and the deliberate guidance of the mating instinct … The trend of opinion among eugenists is that we must make marriage more difficult. Certainly no one who is not a desirable parent should be permitted to produce progeny. A century from now it will no more occur to a normal person to mate with a person eugenically unfit than to marry a habitual criminal

Pada tahun 1926, Tesla mengomentari kesusahan mengenai  pengabdian sosial perempuan dan perjuangan perempuan menuju kesetaraan jender, dan mengindikasikan bahwa masa depan umat manusia akan dijalankan oleh “Ratu Lebah.” Dia percaya bahwa wanita akan menjadi jenis kelamin yang dominan di masa depan.

Tesla tidak pernah menikah; Menjelaskan bahwa menjadi jejaka sangat membantu kemampuan ilmiahnya. Dia pernah mengatakan di tahun-tahun sebelumnya bahwa dia merasa tidak akan pernah layak untuk wanita, mengingat wanita lebih unggul dalam segala hal. Pendapatnya mulai bergoyah  di tahun-tahun berikutnya ketika dia merasa bahwa wanita berusaha mengalahkan pria dan membuat diri mereka lebih dominan. “Wanita baru” ini mendapat banyak umpatan dari Tesla, yang merasa bahwa wanita kehilangan kewanitaan mereka dengan mencoba berkuasa.

Tesla secara luas dianggap oleh penulis biografinya sebagai humanis berkenaan dengan pandangan dunianya.

Tesla membuat prediksi tentang isu-isu yang relevan dari kondisi dan situasi pasca Perang Dunia I dalam sebuah artikel, “Ilmu Pengetahuan dan Penemuan adalah Kekuatan besar yang akan membawa mewujudkan terjadinya perang. (20 Desember 1914). Tesla percaya bahwa Liga Bangsa-Bangsa bukanlah suatu obat bagi  zaman dan isu2.

dari berbagai sumber informasi oleh gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.