America is over: Let’s just split into different countries

Oleh Chuck Bonfig untuk Philidelphia Inquirer pada Sept 18, 2020

(Chuck Bonfig is a small business owner and freelance photographer. He lives in Havertown.)

AS pisahGeorge Washington once wrote, “The establishment of our new Government seemed to be the last great experiment for promoting human happiness.” Kemudian dilanjutkan dengan pertanyaan, apakah Mr Washington ingin mengulangi apa yang beliau tulis, jika menyaksikan kondisi sekarang?

Negara ini telah mengalami banyak periode perselisihan selama saya di sini: pembunuhan, resesi, desegregasi, inflasi, krisis gas, Watergate, Hanging Chads, krisis AIDS, 9/11. Mungkin siklus berita 24 jam atau kesegeraan media sosial yang membuat lanskap tampak begitu suram, tetapi saya tidak ingat kita pernah begitu terpecah belah.

Tak seorang pun di negara kita yang tampak bahagia hari ini. Kelompok Kanan marah. Klompok  Kiri putus asa. Bangsa kita mengingatkan saya pada pasangan menikah yang mencoba untuk tinggal bersama untuk “anak-anak” tetapi akhirnya membuat semua orang di sekitar mereka sengsara.

Mungkin sudah waktunya untuk berpisah. Ya, saya tahu beberapa negara bagian Selatan mencoba ini sebelumnya dan hasilnya tidak terlalu baik. Saya sedang memikirkan sesuatu yang tidak terlalu berdarah – seperti Brexit.

Amerika memiliki perjalanan yang bagus. Memenangkan dua perang dunia, memberikan dunia mobil, tenaga nuklir, internet, dan menempatkan manusia di bulan. Tapi sekarang mungkin sudah waktunya untuk mengakui bahwa negara kita, jump the shark.

Kami dulu menjadi mercusuar kebebasan bagi dunia. Sekarang kami adalah orang-orang dengan anak-anak di dalam kurungan, paramiliter di jalanan kota kami, dan diawasi oleh Amnesty International. Kami dulu mengawasi pemilihan negara lain. Sekarang mereka ingin memantau kami. Kami dulu adalah tempat orang-orang lari demi keamanan. Sekarang kami adalah paria dunia, paspor kami tidak dapat membawa kami hampir ke mana pun.

Sejujurnya, apakah membubarkan Amerika Serikat benar-benar hal yang buruk? California bisa berdiri sendiri. Mereka sudah menjadi ekonomi terbesar kelima di dunia. Begitu juga Texas, Florida, dan New York. Kami telah melihat ketika tanggapan federal terhadap virus corona gagal, negara bagian sudah pecah menjadi beberapa kelompok untuk bertahan hidup. Itu bisa jadi awal dari sesuatu yang akhirnya membuat kita bahagia.

Situasi kita saat ini membuat kita merasa sia-sia karena tanah terus berubah di bawah kaki kita. George W. Bush tidak menyukai Protokol Kyoto dan menarik kami keluar. Barack Obama percaya pada perubahan iklim dan mendukung Kesepakatan Paris. Donald Trump tidak dan menarik kami keluar. Joe Biden akan membuat kita berbalik arah dan mendukungnya lagi. Partai Republik berikutnya kemungkinan besar akan menarik kita mundur lagi. Apakah ini cara untuk menjalankan pemerintahan?

Dan orang-orang begitu frustasi. Jajak pendapat Agustus NBC News / Wall Street Journal menemukan bahwa 70% orang Amerika marah pada sistem politik yang tidak memberikan manfaat  untuk mereka. Ketidakpuasan dengan pemerintah mungkin merupakan sesuatu yang kita semua bisa sepakati, tapi sepertinya itu satu-satunya hal. Beberapa percaya kami sedang berada di tengah pandemi di seluruh dunia, sementara yang lain menganggap itu tipuan. Ada beberapa yang ingin anak-anak kembali ke sekolah di tengah-tengah semua ini, sementara yang lain tidak. Beberapa menyesalkan penghancuran patung dan mengutuk upaya Black Lives Matter, sementara yang lain bersuka cita di dalamnya. Ya, selalu ada perbedaan di antara kita, tetapi di zaman QAnon, Deep State, dan teori konspirasi semacam itu, keretakan tampaknya tidak dapat diatasi.

If we broke up into different countries, then perhaps folks could finally find the answers they have been looking for.

Don’t want to have to go to Starbucks without the comfort of your AR-15?

We have a country for that.

Want to have a gun-free environment where your children can go to school without bullet-resistant backpacks?

Yeah, we could have a country for that too.

Just think about it, America. I know breaking up is hard to do. We used to be good together. But what is the point of having the “greatest country in the world” if none of us actually like it?

diposting oleh gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.