Martti Ahtissari: Apakah Kelas Menengah kunci untuk mencegah konflik internasional?

marttiMartti Ahtisaari

Martti Ahtisaari peraih hadiah Nobel Perdamaian thn 2008. Dan sebagai mantan diplomat, politisi dan Presiden Republik Finlandia, yang telah membantu mengakhiri konflik di beberapa benua secara damai, Ahtisaari pasti memiliki antrean panjang simpatisan yang bersahabat. Kesuksesannya selama dua dekade terakhir berasal dari keyakinannya bahwa tidak ada situasi yang tidak dapat diselesaikan. “Setiap konflik bisa diselesaikan. Saya pikir adalah aib bagi komunitas internasional bahwa kami telah membiarkan begitu banyak konflik menjadi beku, dan kami tidak melakukan upaya serius untuk menyelesaikannya.

Menurut Ahtisaari, kunci untuk menyelesaikan konflik terletak pada mengajak semua pihak untuk mendukung; tidak hanya mereka yang terlibat langsung tetapi juga semua negara lain yang dapat memberikan pengaruh pada solusi yang memungkinkan. Konflik Kosovo dengan sempurna menggambarkan hal ini, kata Ahtisaari. “Kami memiliki grup kontak yang mencakup Federasi Rusia, Amerika Serikat, Inggris Raya dan Irlandia Utara, Prancis, Jerman, dan Italia.

Nobel perdamaianMartti Ahtisaari peraih hadiah Nobel Perdamaian thn 2008.

Sangat penting untuk menjaga proses berjalan dengan  tetap bersama. ”Bagi negosiator seperti Ahtisaari, satu prinsip sangatlah penting. “Saya bersikeras bahwa saya akan memiliki kebebasan untuk memilih rekan-rekan saya. Karena, seringkali, organisasi cenderung mengirim orang yang mungkin bukan yang paling cocok untuk itu.

Di Kosovo, Namibia, dan Aceh, Ahtisaari memilih orangnya sendiri untuk tugas itu. “Mereka harus bisa bekerja sama. Mereka harus profesional. Mereka harus menguasai bidang khusus, sehingga Anda dapat mempercayai mereka. ”Oleh karena itu diperlukan organisasi seperti Crisis Management Initiative (CMI), yang didirikan Ahtisaari setelah pensiun dari Kepresidenan Finlandia.

CMI bekerja bersama komunitas internasional untuk mempromosikan pendekatan inovatif untuk resolusi konflik. Karena merupakan organisasi nirlaba, memiliki keuntungan karena dapat mengadopsi pendekatan yang lebih fleksibel daripada pemerintah. “Dan tentu saja, fakta bahwa saya adalah Mantan Kepala Negara dan Mantan Wakil Sekretaris di  PBB, itu berarti saya dapat berhubungan dengan siapa pun di dunia, secara teori.

Satu hal yang ditegaskan Ahtisaari terkait CMI adalah reaksi cepat, dengan kata lain kemampuan merespon secara efektif dan tanpa dituda terhadap permintaan pihak manapun pada saat-saat kritis dalam situasi konflik dan krisis. Namun, mengadopsi pendekatan reaksi cepat membutuhkan dana yang cukup besar. “Anda perlu melakukan studi pra-kelayakan dan kelayakan dengan sangat hati-hati sebelum Anda memasuki situasi krisis apa pun.

Ahtisaari berharap Hadiah Perdamaiannya bisa membantu CMI mendapatkan pendanaan lebih mudah. “Terlalu banyak waktu saya untuk mengetuk pintu pendonor. Kami dapat melakukan lebih dari yang telah kami lakukan. ” “Ini adalah aib bagi komunitas internasional bahwa kami telah membiarkan begitu banyak konflik menjadi beku”

Martti Oiva Kalevi Ahtisaari (lahir di Viipuri, Finlandia (kini Vyborg, Rusia), 23 Juni 1937 adalah Presiden Finlandia ke-10 (1 Maret 19941 Maret 2000) dan peraih hadiah Nobel 2008. Ia juga seorang diplomat atau Utusan Khusus dan mediator PBB urusan status Kosovo. Selain, sebagai diplomat dan mediator untuk PBB dengan reputasi internasional.

dari beberapa sumber informasi

gandatmadi46@yahoo.com

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.