Talkshow yg berkualitas

Menurut Lecercle  terdapat lima pelaku agar terselenggaranya suatu komunikasi: Pembicara (A), Pendengar (R), Pesan atau massage (T), sebuah ensiklopedia (E) Bahasa (L). Elemen sentral adalah teks (T) atau pesan, elemen paling penting dalam proses. Ini diproduksi dalam bahasa (L) dan ensiklopedi (E). Istilah ensiklopedi dipinjam dari Umberto Eco dan mengacu pada lembaga sosial, pengetahuan dan kepercayaan bersama. Karena itu, model ini  adalah model mental, akumulasi pengalaman yang memungkinkan kita membentuk model situasi (van Dijk dan Kintsch 1983: 12).

Dengan demikian,  model diatas adalah konstruksi yang dinamis, mampu berubah dan berkembang karena setiap pengalaman baru ditambahkan dan berasimilasi. Penulis / pembicara (A) dan pembaca / pendengar (R) adalah efek dari teks atau pesan (T).

Dalam masyarakat umum,  baik pembaca / pendengar maupun penulis / pembicara tidak memiliki hubungan langsung dengan teks. , tetapi masing-masing “disaring” oleh bahasa dan ensiklopedia, sehingga tidak ada yang mengontrol makna.

Iklan komersial “Donut Jungle”  di mana karyawan yang naif terpikat dengan makanan penutup yang lezat untuk menghadiri pertemuan sia-sia. Iklan itu lucu karena mengandung sedikit kebenaran: banyak pertemuan, terutama di organisasi yang lebih besar, sama sekali tidak ada gunanya dan tidak memiliki kegunaan. Fenomena pertemuan kronis dan tidak berguna juga dikenal sebagai Pertemuan Dilbert. Pertemuan Dilbert terjadi setiap hari, membuang waktu dan membuang  kesabaran orang.

Agar suatu acara produktif di syaratkan memiliki clear agenda, Apa yang ingin di cover dalam acara tersebut? Apakah  ingin membahas ide-ide baru, atau mungkin mengulas beberapa yang lama?

Perdebatan antara Chris Cuomo dan Don Lemon

Chris Cuomo dan Don Lemon dari CNN mengadakan civil debate yang bersemangat pada Kamis malam tentang apakah para tamu seperti penasihat Presiden Trump, Kellyanne Conway, harus diundang dalam acara mereka.

Kellyanne Conway menjadi tamu di “Chris Cuomo Prime Time,” dan selama masa transisi dari pertunjukan itu ke “CNN Tonight,” Don Lemon mengatakan kepada Cuomo bahwa dia menentang untuk membawanya ke udara karena ” Kellyanne Conway tidak pernah menjawab pertanyaan, dan dia memarahi Anda, dia merendahkan.

Bagi saya, rasanya di bawah martabat dari network  ini menghadirkan seseorang yang terus-menerus berbohong dan salah mengartikan sesuatu, ”lanjutnya.

Lemon mengatakan dia percaya bahwa sementara tamu di CNN bebas untuk menyatakan pendapat mereka, mereka “memiliki kewajiban untuk jujur kepada  rakyat Amerika.” Lemon menambahkan bahwa jika Conway adalah tamunya, ia kemungkinan akan menunjukkan lebih sedikit kemauan untuk membiarkannya berbicara tanpa menjawab pertanyaan secara langsung.

Cuomo countered that though he understands the frustration, if he held his show to the standard Lemon advocates, “I’d have very few people on this show.”

Cuomo mengatakan dia yakin penting untuk menjadikan Conway sebagai tamu karena dia telah ditunjuk untuk berbicara  atas nama presiden. “Saya ingin audiens melihat bahwa inilah yang dia yakini sebagai pertahanan terbaiknya,” katanya.

Lemon menjawab bahwa ia percaya “ini adalah tentang kebenaran versus kepalsuan, ini tentang fakta versus fakta alternatif,” dan bahwa CNN melakukan “merugikan ketika kita mencoba untuk memberikan kesetaraan palsu kepada seseorang yang jelas-jelas membingungkan dan jelas memiliki agenda untuk menyesatkan orang . “

Cuomo responded that as he sees it, he chooses “to call it out in real time and let people see it for what it is.” Fortunately, the two remained friendly despite their disagreement.

 “It’s not just you and I don’t mean to pick on you,” Lemon said near the end of their discussion. “I deserve the criticism. I do it on purpose, I do it intentionally, and I do it for what I believe is good intentions,” said Cuomo. “But I do it the most and I understand that I should get the criticism.”

Propaganda ala Hitler

Dalam buku Mein Kampf karya Adolf Hitler—Apakah propaganda itu sebuah cara atau tujuan? Hitler menyambung: propaganda adalah cara dan oleh karena itu harus dinilai berdasarkan tujuannya. Sebagai akibatnya, ia harus mengambil bentuk yang dikalkulasikan agar bisa mendukung tujuan yang akan dicapai.

Bagi pemahaman Hitler sendiri kepada siapa propaganda itu hendak ditujukan? Ada dua persoalan yang sangat menentukan kepada siapa propaganda dialamatkan: pada inteligensia yang terlatih secara ilmiah (kaum intelektual) atau kepada massa yang kurang terdidik? Tetapi Hitler menginginkan agar propaganda harus dialamatkan selalu dan khusus kepada massa.

Inteligensia tidak membutuhkan propaganda melainkan intruksi ilmiah. Tidak akan berhasil jika propaganda disampaikan kepada kaum inteligensia yang terdidik sebab mereka berpikiran ilmiah dan teruji. Hitler percaya, isi propaganda tidak lagi membutuhkan kata ilmiah, maka penyelesaiannya adalah dengan objek yang diwakili dalam sebuah poster (seni). Seni poster yang dapat menarik perhatian orang banyak dengan bentuk dan warna. Poster hendaknya memberi gagasan tentang nilai penting pameran kepada massa.

Tentu saja pemikiran Hitler pada saat sekarang inimasih elevan. Peristiwa serupa juga muncul ditengah-tengah masyarakat: propaganda dalam bungkus lain. Meskipun awalnya Hitler menginginkan fungsi propaganda sebagai alat untuk mencapai dan mempertahankan kebebasan bangsa dari bangsa lain, sekarang ini propaganda dipakai menjadi alat pemecah keutuhan bangsa.

dari beberapa sumber berita

gandatmadi46@yahoo.com

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.