Jean-Pierre Landau: Procyclicality – what it means and what could be done (2)

Apakah procyclicality dihndari? Tidak mesti

Stabilitas keuangan bukanlah tujuan itu sendiri. Ini hanya membantu jika kondusif untuk kinerja ekonomi makro yang lebih baik. Volatilitas mungkin didorong oleh faktor fundamental. Pergerakan tajam dalam harga aset dapat membantu sistem keuangan berfungsi sebagai cushion, sebuah absorber untuk guncangan ekonomi eksogen. Ini adalah peningkatan kesejahteraan karena menghindari, atau mengurangi, penyesuaian barang atau pasar tenaga kerja yang lebih kaku.

Note: Dua jenis endogen dan eksogen shok. Guncangan endogen muncul dari dalam sistem ekonomi. Resesi Hebat tahun 2008 dipicu oleh guncangan krisis keuangan. Guncangan yang benar-benar eksogen akan menjadi sesuatu seperti gempa bumi dan tsunami setelahnya. Gangguan dirumuskan sebagai fungsi denyut nadi di mana nilai-nilai atau instans diskontinuitas berperilaku kacau (discontinuity  chaotically behaved).

Dengan cara yang sama, tidak semua prosiklikalitas itu buruk. Itu semua tergantung pada hubungan sebab akibat: apakah sistem keuangan merupakan asal muasal atau penguat dinamika destabilisasi? Atau apakah itu hanya bereaksi terhadap evolusi siklus dalam ekonomi riil? Kita seharusnya hanya peduli dengan “prosiklikalitas intrinsik”, yang diciptakan di dalam dan oleh sistem keuangan.

Terakhir, siklikalitas dalam ekonomi riil dapat bermanfaat bagi pertumbuhan jangka panjang karena merupakan salah satu mekanisme di mana creative destruction  dapat terjadi dalam sistem produktif.

Kerusakan nyata dan signifikan terjadi jika dan ketika ketidak seimbangan keuangan (financial imbalances) dibiarkan berkembang dalam waktu yang lama dengan dua konsekuensi: pertama harga aset menyimpang secara signifikan dari tren fundamentalnya, yang menciptakan distorsi dalam alokasi sumber daya; dan kedua, ketidakseimbangan tersebut mereda secara tiba-tiba, sehingga memicu gangguan besar dalam pertumbuhan dan siklus ekonomi. Inilah yang sedang terjadi sekarang. Dan ini sangat mirip dengan definisi gelembung (bubble).

Hal ini dengan jelas menunjukkan satu mandat yang mungkin untuk pengawasan makro prudensial yang, jika memungkinkan, akan bersifat pragmatis dan sah: untuk menghindari bubble.  Bubble  tidak selalu dipicu didalam sistem keuangan. Mereka mungkin berakar pada guncangan produktivitas, misalnya. Tetapi fluktuasi siklis tidak dapat berkembang menjadi proses seperti bubble kecuali beberapa mekanisme amplifikasi diizinkan untuk bekerja sepenuhnya dalam lingkungan keuangan yang permisif secara keseluruhan.

Peran apa procyclicality didalam krisis saat ini?

Selama fase pertama krisis, adalah mungkin untuk mengambil “pandangan jangka pendek” tentang prosiklikalitas. Mungkin terlihat seolah-olah akuntansi mark to market, bersama dengan pasar yang sangat tidak likuid, menghasilkan spiral ke bawah dalam harga aset dan menciptakan kerugian “berlebihan”, yang tidak ada hubungannya dengan realitas ekonomi. Lonjakan likuiditas tersebut mungkin telah terjadi pada beberapa momen kritis.

Namun, sekarang tampaknya disproporsi antara kerugian perbankan, di satu sisi, dan pergerakan harga  dari underlying asset di sisi lain, dapat (hampir) sepenuhnya dipertanggungjawabkan oleh tingkat leverage yang luar biasa yang terakumulasi dalam sistem keuangan selama dekade terakhir. Procylicality sedang bekerja, tetapi dalam cakrawala waktu yang jauh lebih lama, dan selama fase siklus kredit ke atas (upward phase of the credit cycle).

Note: underlying asset is the security on which a derivative contract is based upon. … An underlying asset can be a stock, commodity, index, currency or even another derivati.,

Stylized facts berikut menjelaskan apa yang terjad

  • overall leverage grew strongly during the last decade
  • there was an upward break in the trend growth around 2003 / 2004
  • “inside” leverage (between financial institutions) grew faster than “outside” leverage (in the real economy)
  • the growth in leverage was closely associated with a dramatic increase in maturity transformation
  • risk measurement methodologies played a role in minimizing the impact of leverage in financial and risk reporting
  • accounting methodologies also played a central role. Instant recognition of profits led to a disconnection in time between measuring the return on an asset and recognizing the risk; this created a powerful incentive to take risk and strongly amplified the credit cycle.

Opsi

Mengatasi prosiklikalitas jelas melibatkan banyak tindakan kebijakan. Semua itu harus menjadi bagian dari kerangka kerja pengawasan makroprudensial yang terintegrasi. Secara singkat saya akan membahas pendekatan umum, kemudian membahas instrumen yang tersedia untuk mengurangi prosiklikalitas.

Pendekatan umum

Seperti dalam banyak masalah kebijakan publik, ada pilihan antara aturan dan kebijaksanaan dalam menangani prosiklikalitas.

Pendekatan berbasis aturan dapat dibangun di atas “penstabil otomatis” yang akan membatasi lembaga dalam perilaku mereka, terlepas dari situasi individu mereka sendiri. Contohnya akan mencakup persyaratan modal kontrapiklik, misalnya, serta penyediaan dinamis.

Seperti dalam banyak masalah kebijakan publik, ada pilihan antara aturan dan kebijaksanaan dalam menangani prosiklikalitas. Pendekatan berbasis aturan dapat dibangun di atas automatic stabilizers yang akan membatasi lembaga dalam perilaku mereka, terlepas dari situasi individu mereka sendiri. Contohnya akan mencakup persyaratan contra cyclical capital, serta dynamic provisioning.

Provisi dinamis, juga disebut provisi kerugian berwawasan ke depan, adalah penyesuaian provisi bank untuk default atas pinjaman untuk efek siklus ekonomi, sehingga provisi akan ditingkatkan selama booming, untuk meninggalkan kemungkinan atau penurunan, dan provisi akan lebih rendah selama resesi, karena ada sedikit ruang untuk memburuk.

Penyediaan dinamis.

Alternatifnya, tindakan diskresioner dapat berupa intervensi hati2  “top down” dari otoritas makro. Mereka akan turun tangan dan memaksakan (atau mengendurkan) batasan setiap kali mereka sampai pada kesimpulan bahwa ketidakseimbangan yang berbahaya sedang menumpuk (atau melonggarkan).

Kita mungkin tidak bisa mengabaikan pendekatan kedua ini. Kesulitan dalam menentukan tanggal siklus membuatnya berbahaya untuk mengandalkan hanya pada mekanisme otomatis, yang tidak dapat dikalibrasi dengan tepat. Siklus keuangan, khususnya, didorong oleh perubahan selera risiko yang tidak mungkin diprediksi. Sebenarnya, salah satu tujuan penting dari pengawasan makroprudensial mungkin untuk “mengatur” (bukan dalam arti hukum, tetapi secara ekonomi) tingkat agregat risk appetite di dalam sistem keuangan. Ini pasti melibatkan beberapa penilaian diskresioner. Bagaimana penilaian tersebut dibuat akan menentukan relevansi dan efektivitas pengawasan makroprudensial.

 Aparat di masa lalu telah bekerja dengan anggapan bahwa semua pergerakan harga aset didasarkan pada fundamental. Pendekatan ini dapat mencegah supervisor dalam  menangani prosiklikalitas yang berlebihan sampai terlambat. Keberadaan bubble , misalnya, tidak mungkin dibuktikan sampai mereka meledak. Dan, setidaknya di fase awal bubble, tidak ada kekurangan penjelasan “fundamental” untuk  mengamati pergerakan harga aset.

Mungkin berguna, untuk menangani prosiklikalitas dengan lebih baik di masa depan, dengan mempertimbangkan kembali beberapa penyeimbangan terhadap  beban pembuktian. Penyimpangan yang signifikan dan bertahan lama terhadap level atau tren masa lalu dalam harga aset utama, premi risiko, atau agregat kredit harus memicu tinjauan makroprudensial, dengan tujuan mendeteksi mekanisme amplifikasi di tempat kerja. Ini tampaknya dibenarkan ketika melihat biaya sosial saat ini dari keraguan sebelumnya.

Ini juga merupakan tindakan rasional. Salah satu sumber utama prosiklikalitas adalah pengambilan risiko yang berlebihan. Bubble berkembang karena investor memiliki insentif untuk mengabaikan tail risk  bahwa bubble dapat meledak. Karena bubble sebagian besar dibiayai oleh kredit, sebagian besar risiko dialihkan ke pemberi pinjaman. Asimetri dalam insentif ini sangat sulit untuk dihilangkan pihak Bank (ex ante). Oleh karena itu, perlu bagi pengawas makro, untuk memantau secara dekat sistem keuangan dan menjaga kemungkinan mereka untuk melakukan intervensi dengan menetapkan jenis praduga yang baru saja saya sebutkan.

Instrumen terpenting dalam perangkat kami saat ini adalah persyaratan modal yang diberikan pada beberapa perantara keuangan. Persyaratan modal terutama bertindak sebagai buffer wajib yang dikenakan pada bank dan pemegang sahamnya. Mereka juga memiliki fungsi insentif: untuk mendorong dan membatasi pengambilan risiko oleh manajer bank. Jadi tampaknya wajar, ketika membahas prosiklikalitas, memikirkan persyaratan modal countercyclical.

Namun, persyaratan modal mungkin tidak mengikat ketika sangat dibutuhkan. Jika pasar aset sedang booming dan tingkat pengembalian yang dirasakan tinggi, bank akan selalu menemukan modal yang diperlukan, apapun persyaratan regulasi. Mereka akan dapat memenuhi persyaratan tersebut dan mendistribusikan keuntungan. Sebaliknya, modal mengering selama penurunan, pada saat yang paling diperlukan. Jelas ada asimetri dengan arus keluar ekuitas yang kuat di masa booming dan tidak ada arus masuk di saat buruk. Tidak jelas apakah memakai persyaratan modal kontra siklus akan cukup untuk melawan dinamika yang sangat kuat ini, terutama di saat-saat sulit.

Mungkin perlu untuk melihat alat lain untuk menangani prosiklikalitas dan mencegah penumpukan ketidakseimbangan. Alat-alat tersebut harus bertindak lebih langsung berdasarkan insentif individu dan kolektif. Di sinilah akuntansi mungkin paling penting. Secara ekonomi, akan selalu sulit, ketika melihat pendapatan yang diambil dari investasi keuangan, untuk membedakan keuntungan berlebih dari pengambilan risiko tambahan. Tetapi pelaporan keuangan dapat dipahami sedemikian rupa sehingga perbedaan ini diperkenalkan dengan hati-hati. Tidak ada alternatif yang masuk akal atau praktis untuk akuntansi nilai wajar untuk sekuritas yang dapat diperdagangkan.

Ini tidak berarti, bagaimanapun, bahwa setiap keuntungan atau kerugian penilaian harus langsung dianggap sebagai keuntungan (atau kerugian) dan secara finansial diperlakukan seperti itu. Ada kemungkinan untuk membatasi penilaian dari pengakuan pendapatan / laba.  Beberapa pemutusan antara proses penilaian – yang harus tetap berlabuh pada harga pasar – dan pengakuan pendapatan dan laba harus di introduksi , jika hanya untuk memperhitungkan risiko yang ada tetapi memiliki belum terwujud. Provisi dinamis adalah salah satu teknik untuk melakukannya, ketika risiko berkaitan erat dengan siklus ekonomi. Cadangan penilaian juga dapat digunakan ketika kompleksitas atau ilikuiditas menciptakan risiko tambahan yang terkait dengan penilaian. Asalkan penyesuaian tersebut berdasarkan aturan dan dibuat dalam proses yang sepenuhnya transparan, penyesuaian tersebut tidak akan mengurangi kuantitas atau kualitas informasi yang tersedia bagi investor mengenai kesehatan nyata lembaga keuangan.

Cara lain untuk penelitian adalah sistem regulasi untuk “memaksa” penetapan risiko harga  dalam dalam semua dimensi. Ada analogi yang jelas dengan teori pajak: menginternalisasi risiko menghilangkan kegagalan pasar. Pendekatan ini paling baik diterapkan pada risiko likuiditas yang terkait dengan transformasi jatuh tempo. Rasio likuiditas kuantitatif saat ini dipertimbangkan dalam sejumlah yuridiksi yang akan diberlakukan pada lembaga keuangan. Namun, mereka mungkin tidak melindungi sistem dari kejutan likuiditas agregat, menurut definisi, permintaan likuiditas menjadi tidak terbatas dan penyangga apa pun terbukti tidak mencukupi. Harga likuiditas perbankan dalam sistem akan mengurangi kemungkinan guncangan tersebut dan menciptakan insentif untuk tidak terlalu mengandalkan transformasi jatuh tempo.

Memang, tantangan konseptual dalam mengukur, misalnya, risiko likuiditas, sangatlah besar. Tapi kita hidup di dunia terbaik kedua, dan bahkan ukuran yang sangat mendekati akan lebih baik daripada tidak sama sekali.

Thank you

Professor Jean-Pierre Landau

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.