Stress Test, Reflection on Financial Crises

 

BEST SELLERThe BOMBS

Pada pagi hari tanggal 27 Januari 2009, hari pertama saya sebagai Secretary of Finance, saya bertemu dengan Presiden Barack Obama di Kantor Oval. Krisis keuangan terburuk sejak Great Depression  masih berkecamuk, dan dia ingin memadamkan api untuk selamanya. Sistem perbankan rusak. Perekonomian yang lebih luas mengalami kontraksi pada tingkat tingkat depresi. Kepercayaan konsumen telah merosot ke titik terendah sepanjang masa, dan jutaan orang Amerika lainnya terancam kehilangan pekerjaan, tabungan, bahkan rumah mereka. Presiden tampak tenang dan cukup nyaman setelah seminggu di Gedung Putih, terlepas dari semua berita buruk yang didapatnya.

Saya akan memberinya lebih banyak.

Pertama, saya berterima kasih kepadanya karena telah datang ke sumpah saya di malam sebelumnya, sikap yang baik dari kepercayaan pribadi kepada saya. Kami baru bertemu tiga bulan sebelumnya, dan saya dalam banyak hal merupakan pilihan yang tidak lazim untuk memimpin Departemen Keuangan. Saya bukanlah seorang bankir, ekonom, politikus, atau bahkan seorang Demokrat. Saya terdaftar sebagai independen tanpa banyak profil publik — dan profil yang saya miliki tidak benar-benar menunjukkan harapan dan perubahan gaya Obama. Sebagai kepala Federal Reserve Bank New York, saya telah menghabiskan setahun terakhir bekerja dengan ketua Fed dari Partai Republik, Ben Bernanke, dan Republican Treasury Secretary (Menkeu) dari President Bush Jr, Henry Paulson, Jr , untuk merancang serangkaian penyelamatan yang sangat tidak populer terhadap  Perusahaan Keuangan .

Saya juga tidak terlihat seperti Menteri Keuangan. Saya berumur empat puluh tujuh tahun. Saya tidak memiliki gravitas berambut abu-abu. Barney Frank, salah satu sekutu terdekat saya di Kongres, kemudian mengamati bahwa ketika saya berbicara di depan umum, saya tampak seperti berada di bar mitzvah .

Dan saya sudah menjadi barang yang rusak secara politis. Saya telah digambarkan sepanjang confirmation hearings sebagai penipu pajak, alat Wall Street, musuh Main Street. Meskipun saya telah menghabiskan dua dekade sebelumnya dalam pelayanan publik, saya secara rutin digambarkan sebagai bankir investasi venal (dapat di suap). Beberapa orang mengira saya mungkin calon Menkeu  pertama yang ditolak sejak sebelum Perang Saudara, dan saya telah mempertimbangkan untuk mundur sebelum pemungutan suara. Saya akhirnya dikukuhkan, dengan selisih tersempit sejak Perang Dunia II; Saya sudah merasa sangat bersalah karena penghinaan yang saya paksakan pada keluarga saya, dan modal politik yang harus dihabiskan Presiden untuk saya.

Tapi sekarang sudah waktunya untuk mulai bekerja. Saya mengambil tempat duduk di sofa yang menghadap jauh dari Rose Garden, tempat duduk yang akan saya ambil ratusan kali selama empat tahun ke depan. Presiden duduk di kursi resminya di sebelah kanan saya. Di sofa di seberang saya adalah ekonom terkenal Larry Summers, mantan Menkeu  yang bertemu dengan saya ketika saya masih menjadi pegawai negeri sipil junior di departemen dan telah membantu saya naik pangkat. Sekarang Larry memimpin President’s National Economic Council, jadi kami akan mengatasi krisis bersama-sama. Seharusnya itu menjadi momen yang menggembirakan bagi saya — seorang teknokrat karier yang memasuki pusat kekuasaan, bersama mantan bos yang brilian dan presiden baru yang inspiratif.

It didn’t feel exciting. It felt dark and daunting

Saya telah menghabiskan sebagian besar karir saya menghadapi krisis keuangan — di Meksiko, Thailand, Indonesia, Korea, dan lainnya — tetapi ini adalah badai besar, badai seratus tahun. Bernanke, Paulson, dan saya telah merekayasa serangkaian intervensi darurat untuk berbagai raksasa keuangan, yang berpuncak pada Troubled Asset Relief Program (TARP), intervensi senilai $ 700 miliar untuk seluruh sistem keuangan

Tapi kami belum mengakhiri krisis. Indeks yang mengukur risiko gagal bayar perusahaan bahkan lebih tinggi daripada paska keruntuhan bank investasi Lehman Brothers yang kacau balau pada September 2008, ketika pasar saham ambruk, pasar obligasi menjadi kacau, dan bahkan dana pasar uang yang seharusnya aman kewalahan. Penyitaan berada pada titik tertinggi sepanjang masa. Perekonomian memangkas lebih dari 750.000 pekerjaan sebulan.

Kami telah memperlambat kepanikan pasca-Lehman, tetapi sistem keuangan masih membeku. Bank-bank yang telah memaksakan diri selama boom sekarang mundur secara defensif, menimbun uang tunai, merampas oksigen finansial dari bisnis. Hampir tidak ada kredit pribadi yang tersedia untuk peminjam biasa yang ingin membiayai mobil baru atau pendidikan perguruan tinggi, apalagi rumah baru. Kami telah tergelincir ke dalam lingkaran setan, saat gempa finansial mulai melanda ekonomi yang lebih luas.

Karena pekerja yang diberhentikan dan konsumen yang nerves membelanjakan  lebih sedikit, bisnis membehentikan lebih banyak pekerja dan berinvestasi berkurang, mendorong keluarga dan bisnis untuk mengurangi belanja  lebih banyak lagi. Sistem keuangan yang lumpuh membuat resesi semakin parah, sementara resesi yang semakin dalam membuat sistem keuangan semakin buruk. Wall Street dan Main Street akan runtuh bersama. Saya baru-baru ini mulai membaca Lords of Finance Liaquat Ahamed, sejarah pembuat kebijakan yang kesalahannya membantu menciptakan dan memperpanjang Great Depression. Itu terlalu menakutkan

Presiden tahu dia tidak dapat memperbaiki ekonomi yang lebih luas tanpa memperbaiki sistem keuangan. Bank seperti sistem peredaran darah ekonomi, sama pentingnya dengan fungsi sehari-hari seperti jaringan listrik. Tidak ada ekonomi yang dapat tumbuh tanpa sistem keuangan yang berfungsi, melindungi tabungan individu, memindahkan uang ke tempat yang dibutuhkan, membantu keluarga dan bisnis berinvestasi untuk masa depan mereka. Dan milik kami masih berantakan. “Sekarang setelah saya resmi, saya dapat memberi tahu Anda betapa buruknya hal itu,” kataku

Sebagai awal, saya memberi tahu Presiden, kita masih memiliki lima “bom finansial” yang harus dijinakkan.

Yang saya maksud dengan bom, adalah lembaga-lembaga besar, terlampau jauh, dan memiliki pengaruh berlebihan yang kegagalannya dapat memicu kepanikan global yang dipicu oleh kebangkrutan Lehman pada musim gugur. Saya mencatat mereka adalah  Fannie Mae, Freddie Mac, AIG, Citigroup, dan Bank of America. Mereka semua jauh lebih besar dari Lehman. Kelimanya telah menerima suntikan besar uang pemerintah untuk menyelamatkan mereka dari kegagalan; AIG telah diselamatkan tiga kali dalam empat bulan. Tetapi mereka semua dalam masalah, dan kami perlu memastikan bahwa mereka tidak meledak — bukan untuk melindungi mereka dari konsekuensi kesalahan mereka, tetapi untuk mencegah kegagalan berantakan lainnya yang merusak ekonomi lainnya. Politik akan menjadi buruk. Orang-orang membenci gagasan bailout pemerintah untuk raksasa keuangan yang salah kelola.

Tetapi jika kreditor mereka atau pasar secara umum kehilangan kepercayaan bahwa salah satu dari mereka tdak mampu  memenuhi kewajiban mereka, kita akan melihat krisis keuangan di seluruh dunia, dan krisis ekonomi yang jauh lebih dalam.

Fannie dan Freddie, raksasa perumahan yang berbasis di Washington yang mendukung sebagian besar hipotek AS, paling membutuhkan bantuan. Mereka dengan cepat menghabiskan hampir $ 200 miliar bantuan pembayar pajak, dan tanpa $ 200 miliar lagi atau lebih — setara dengan pengeluaran departemen pendidikan federal selama lebih dari tiga tahun — mereka berisiko gagal bayar. Bahkan sedikit penambahan risiko itu akan mendorong tingkat hipotek lebih tinggi dan harga rumah lebih rendah, memperparah resesi.

AIG adalah yang paling dekat dengan ledakan, dan kasus keranjang keuangan yang paling mengerikan. Tetapi sementara perusahaan asuransi berusia seabad telah menjadi simbol tiga penghapus risiko yang berlebihan, AIG juga memiliki puluhan juta pemegang polis dan pensiunan yang tidak bersalah yang bergantung padanya, ditambah puluhan ribu kontrak derivatif dengan bisnis di seluruh dunia. Gagal membayar utangnya atau bahkan penurunan peringkat kreditnya akan menyalakan kembali kepanikan.

Citi dan Bank of America adalah bom terbesar, kemarahan atas bank yang too big to fail, para pembantuku menyebut mereka Bintang Kematian Finansial. Tetapi dunia sangat rapuh, dan mereka benar-benar begitu besar, sehingga jika kita tidak ingin depresi kembali muncul — sektor perbankan yang lenyap, pengangguran 25 persen, ribuan bisnis tutup — kita harus memastikan mereka tidak melakukannya menyeret ke bawah sistem, bahkan jika itu tampak seperti kami menghargai rewarding the reckless.

Itu terlalu banyak untuk dibuang ke piring presiden baru. Tapi masalahnya lebih besar dari bomnya. Kami tidak hanya berurusan dengan lima perusahaan yang sangat kekurangan modal yang dapat meledakkan sistem keuangan. Kami menghadapi sistem yang sangat kekurangan modal. Bahkan setelah investasi Troubled Asset Relief Program (TARP), intervensi senilai $ 700 miliar dan bantuan darurat kami lainnya, ia tidak memiliki cukup modal untuk menutupi potensi kerugiannya, apalagi mendanai pemulihan ekonomi. Dan Larry dan saya khawatir pemerintahan baru kami tidak memiliki cukup uang tunai — atau cukup otoritas — untuk memperbaikinya

Mantan kolega saya di New York Fed telah menghitung secara pribadi bahwa sektor perbankan saja mungkin membutuhkan $ 290 miliar lagi untuk bertahan dari resesi yang buruk, dan sebanyak $ 684 miliar untuk bertahan dari “skenario stres yang ekstrem.” Angka-angka tersebut tidak termasuk potensi biaya untuk menstabilkan lembaga keuangan “nonbank” seperti AIG. Itu tidak termasuk biaya potensial untuk menyelamatkan General Motors dan Chrysler, yang juga diambang kebangkrutan. Dan kami hanya memiliki sekitar $ 300 miliar yang tersisa dalam dana TARP yang belum komit.

Larry dan saya memberi tahu Presiden bahwa kami mungkin harus meminta TARP lain, pada saat Kongres tidak tertarik pada dana talangan lebih banyak. Saya tidak dapat mengklaim bahwa saya tahu persis apa akan berhasil. Tidak pernah ada krisis separah ini dalam tujuh puluh lima tahun, dan tidak pernah ada dalam sistem keuangan yang serumit ini. Memperbaiki bank kita dan lembaga keuangan lainnya, meski perlu, tidak akan cukup untuk memperbaiki perekonomian. Itulah sebabnya Presiden telah mendorong tagihan stimulus fiskal besar-besaran— $ 800 miliar dalam pengeluaran pemerintah dan pemotongan pajak — untuk menutupi hilangnya pendapatan dan kekayaan, menghidupkan kembali permintaan, dan menciptakan lapangan kerja. The Fed juga memperluas batas stimulus melalui kebijakan moneter. Penyelamatan keuangan, stimulus fiskal, dan stimulus moneter — bersama dengan upaya Presiden untuk menopang sektor otomotif dan perumahan yang terkepung (beleaguered auto and housing sectors) — semua harus bekerja sama, jika mereka ingin bekerja sama.

Tetapi menstabilkan sistem keuangan adalah masalah kami yang paling mendesak. Kepanikan terbaru perbankan akan segera membanjiri dukungan fiskal dan moneter yang dapat kami berikan. Larry dan saya yakin kami harus berusaha mengatasi krisis. Kami memberi tahu Presiden bahwa kami harus berbuat salah karena melakukan terlalu banyak, meskipun publik mengira kami sudah melakukan terlalu banyak. Dalam keadaan darurat, menangguhkan tindakan setengah-setengah akan lebih berisiko daripada kekuatan yang membebani, dan pada akhirnya lebih mahal bagi pembayar pajak — tidak hanya dalam dolar, tetapi dalam pekerjaan yang hilang, bisnis yang gagal, dan rumah yang disita.

Presiden menerima semua ini dengan tenang, sabar, tampaknya tidak terpengaruh. Nalurinya adalah bergerak cepat untuk memperbaiki dan merestrukturisasi seluruh sistem keuangan, tidak membiarkannya berjalan lamban atau menyapu masalahnya ke bawah permadani. Dia ingin menjadi agresif dan komprehensif

“We need to rip the Band-Aid off,” he said. “I want to do this right, and get it over with.”

Saya setuju, tetapi dengan kualifikasi. Ada tekanan kuat pada kami untuk menghukum para penjudi Wall Street yang telah membawa kami ke dalam kekacauan ini — untuk menasionalisasi atau melikuidasi perusahaan pendiri, atau memaksa pemegang obligasi untuk menerima haircuts daripada nilai nominal dari obligasi mereka. Tindakan keras itu akan terasa tegas dan benar, tetapi di saat ketidakpastian, itu akan merusak kepercayaan diri dan mempercepat spiral ke bawah. Seperti yang telah kita lihat dalam kepanikan musim gugur, hal itu akan merugikan Main Street, bukan hanya Wall Street. Kami ingin menghindari long sideways drift  yang dialami Jepang setelah krisisnya pada tahun 1990-an, tetapi juga trauma Great Depression lainnya.

“We do have to rip the Band-Aid off,” I said. “But we have to make sure we don’t break the financial system.”

Presiden tidak yakin apa yang saya maksud, jadi Larry menerjemahkan: “Yang dimaksud Tim adalah, kita tidak mampu membeli rencana yang menghancurkan sistem yang rapuh, menghancurkan kepercayaan, dan menyebabkan pasar saham ambruk.

 ” Masukan dari Presiden langsung dan kuat: Segera kembali dengan rencana untuk membereskan kekacauan ini. Dia ingin melakukan hal-hal yang sulit lebih awal, mengatasi rasa sakit dengan cepat. “Serahkan politik padaku,” katanya. Fokus saja pada substansinya, apa yang paling berhasil, bagaimana memulihkan kepercayaan diri. Dia memahami ketidakpastian yang kami hadapi, kemungkinan nyata bahwa keputusan yang masuk akal akan menghasilkan hasil yang mengerikan, tidak adanya pilihan yang sempurna atau bahkan yang menarik. Dia menjelaskan bahwa dia bersedia mengambil risiko serius untuk mencoba melupakan mimpi buruk ini. Saya terkesan. Tapi saya tidak merasa terlalu percaya diri.

SETIAP krisis keuangan adalah krisis kepercayaan. Sistem keuangan, bagaimanapun, dibangun di atas kepercayaan. Itulah mengapa kata kredit berasal dari bahasa Latin percaya, mengapa kami mengatakan kami mendapat “bank” sesuatu yang kami yakini benar, mengapa lembaga keuangan sering menyebut diri mereka trusts. Pikirkan tentang cara kerja bank tradisional. Para penabung mempercayakannya dengan uang mereka, yakin bisa membayar mereka dengan bunga kapan saja. Bank kemudian meminjamkan uang mereka dengan tingkat bunga yang lebih tinggi, dengan pertimbangan bahwa setiap orang tidak ingin uang mereka kembali pada waktu yang sama. Tetapi ketika orang kehilangan kepercayaan pada bank — terkadang karena kekhawatiran rasional tentang peminjaman atau kepemimpinannya, terkadang tidak — mereka semua akan menginginkan uang mereka kembali pada saat yang sama.

Hasilnya adalah pelarian dari bank, seperti adegan terkenal dalam It’s a Wonderful Life when deposan terburu-buru untuk menarik uang mereka dari tabungan dan pinjaman di era Depresi. Keyakinan adalah hal yang rapuh. Saat menguap, biasanya menguap dengan cepat. Dan sulit untuk kembali setelah hilang.

Krisis keuangan menimpa bank yang dijalankan secara besar-besaran, yang dijalankan di seluruh sistem keuangan. Orang-orang kehilangan kepercayaan bahwa uang mereka aman — apakah mereka pemegang saham atau pemegang obligasi, investor institusi atau janda tua — jadi mereka buru-buru menariknya keluar dari sistem, yang membuat uang yang tersisa di sistem menjadi kurang aman, yang membuat semua orang bahkan kurang nyaman. Ini telah terjadi banyak sepanjang sejarah, di negara kaya dan negara miskin, dalam sistem yang canggih dan sederhana. Manusia rentan terhadap kepanikan, sama seperti kita rentan terhadap jenis kepercayaan irasional (dalam real estat, atau saham, atau tulip Belanda abad ketujuh belas) yang menghasilkan ledakan yang mendahului kepanikan. Dan begitu penyerbuan dimulai, menjadi rasional bagi individu untuk bergabung untuk menghindari terinjak, meskipun tindakan kolektif mereka tidak rasional bagi masyarakat secara keseluruhan. Kepanikan ini hampir selalu memiliki konsekuensi brutal — karena guru dan pekerja konstruksi, bukan hanya investor dan bankir — dan pembuat kebijakan hampir selalu memperburuk keadaan.

Pertanyaan yang kita hadapi di awal tahun 2009 adalah: Bagaimana pemerintah dapat memulihkan kepercayaan selama krisis? Sebagian dari jawabannya, meski tidak menyenangkan, ternyata sederhana. Pemerintah dapat berdiri di belakang perusahaan yang goyah, menghilangkan insentif yang mengubah ketakutan menjadi kepanikan. Bank-bank yang dikepung biasanya menumpuk uang di jendela mereka untuk meyakinkan deposan bahwa mereka tidak perlu lari; ketika pemerintah memasukkan cukup banyak “uang di jendela”, mereka dapat mengurangi bahaya yang harus mereka gunakan. Contoh klasiknya adalah asuransi simpanan, tanggapan Franklin Delano Roosevelt terhadap bank di era Depresi. Sejak tahun 1934, pemerintah telah menjamin simpanan di bank, sehingga para deposan yang diasuransikan yang khawatir banknya bermasalah tidak lagi memiliki insentif untuk menarik uangnya dan memperburuk masalah.

Tentu saja, sistem perbankan yang diwarisi FDR tidak memiliki collateralized debt obligations (kewajiban hutang yang dijaminkan), “surat berharga yang didukung aset,” atau kerumitan lain dari keuangan abad kedua puluh satu. Dalam kepanikan tahun 2008, simpanan bank yang diasuransikan tidak dalam skala yang signifikan, tetapi semua jenis uang menakutkan lainnya melakukannya — dan di era digital, pelarian tidak memerlukan lari fisik, hanya panggilan telepon atau klik dari mouse.  Pada awal 2009, pemerintah telah mengeluarkan banyak uang melalui TARP dan tindakan darurat lainnya. Kami telah menghentikan kembali kewajiban finansial senilai puluhan triliun dolar. Namun sistem keuangan masih lumpuh. Pasar bisa melihat lima bom. Dan respons krisis kami tampak begitu tidak konsisten, dengan begitu banyak kebijakan zigzag dan kemunduran tak terduga, sehingga investor dan kreditor tidak yakin kami memiliki kapasitas dan kemauan untuk menyelesaikan pekerjaan. Ketidakpastian juga merupakan inti dari semua krisis keuangan. Mereka tidak akan berakhir begitu saja tanpa pemerintah mengambil risiko yang tidak akan diambil oleh investor swasta.

Keberatan yang jelas atas bantuan pemerintah untuk perusahaan bermasalah adalah bahwa hal itu memberi penghargaan kepada pelaku pembakaran (arsonists) yang membakar sistem. Keberatan ini memiliki dua bentuk. Salah satunya adalah argumen moral tentang keadilan, yang saya sebut “pandangan Perjanjian Lama”. Venal harus dihukum. Yang tidak bertanggung jawab seharusnya tidak ditebus. Yang lainnya adalah argumen ekonomi tentang insentif, kritik “moral hazard”. Jika Anda melindungi pengambil risiko dari kerugian hari ini, mereka akan mengambil terlalu banyak risiko besok, menciptakan krisis baru di masa depan. Jika Anda menyelamatkan pyromaniac, Anda akan berakhir dengan lebih banyak kebakaran.

Itu adalah kekhawatiran yang valid. Dan di sebagian besar negara di dunia, mereka adalah panduan tindakan yang masuk akal. Selama resesi biasa atau bahkan krisis terbatas, perusahaan harus menghadapi konsekuensi dari kesalahan mereka, dan begitu pula investor yang meminjamkan uang kepada mereka. Tetapi mencoba untuk memberikan hukuman kepada para pelaku selama krisis yang benar-benar sistemik — dengan membiarkan perusahaan besar gagal atau memaksa kreditor senior untuk haircuts — dapat membuat bensin terbakar. Ini bisa menandakan bahwa lebih banyak kegagalan dan haircuts akan datang, mendorong kreditor untuk mengambil uang mereka dan lari. Ia dapat membahayakan institusi yang kuat maupun yang lemah, karena dalam serbuan, kawanan tidak dapat membedakannya; itu pada dasarnya definisi krisis keuangan. Pembalasan Perjanjian Lama menarik kemarahan populis saat ini, tetapi hal yang benar-benar secara moral yang harus dilakukan selama kekacauan finansial yang mengamuk adalah memadamkannya. Tujuannya adalah untuk melindungi yang tidak bersalah, bahkan jika beberapa pelaku pembakaran melarikan diri dari keadilan

Pendekatan kami memang menciptakan moral hazard, meskipun kritik yang saya sebut moral hazard fundamentalists melebih-lebihkan kemurahan hati kami kepada pengambil risiko yang gagal. Para pemegang saham dalam lima bom itu sudah menelan kerugian besar; para pemimpin Fannie, Freddie, dan AIG telah diusir; Lehman sudah tidak ada lagi. Tetapi poin yang lebih besar, seperti yang kemudian dikatakan oleh Presiden Obama, adalah bahwa Anda tidak boleh menolak untuk menggunakan mesin pemadam kebakaran ke lingkungan yang terbakar untuk menyoroti bahaya merokok di tempat tidur. Presiden menyuruh saya untuk fokus pada pemadaman kebakaran.

bersambung

gandatmadi46@yahoo.com

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.