The Pandemic Isn’t Changing Everything – It is just speeding up trends that were already underway.

By Ruchir Sharma, NY Times of May 3, 2020

R Sharman

-Chief Global Strategist and head of the Emerging Markets Equity team at Morgan Stanley Investment Managemen.

-Bloomberg Markets as one of the 50 Most Influential people in the world and one of the top global thinkers by Foreign Policy magazine

Krisis yang mengubah hidup seperti pandemi coronavirus secara alami menginspirasi spekulasi tentang bagaimana hal itu akan mengubah segalanya. Tetapi perlu diingat bahwa pendahulunya jauh lebih mematikan, Flu Spanyol, menewaskan 50 juta hingga 100 juta orang antara tahun 1918 dan 1920, dan diikuti oleh Roaring ‘20s (1920an)-periode kemakmuran. Jadi, apakah itu mengubah sesuatu?

Mungkin itu hanya mempercepat tren yang sudah berlangsung. Dan hal yang sama mungkin terbukti hari ini. Coronavirus menyerang pada saat dunia sudah beralih ke dalam (inward), sebagian besar sebagai reaksi terhadap krisis keuangan global tahun 2008. Bangsa-bangsa telah membangun penghalang bagi aliran bebas orang, uang dan barang, bahkan ketika aliran data internet terus berkembang dengan cepat.

Ada bukti bahwa semua tren ini sekarang semakin cepat, terutama di negara-negara yang dipimpin oleh populis, yang mengeksploitasi pandemi untuk membangun penghalang yang mereka inginkan. Dan ketika lockdown2 memaksa orang untuk bekerja, berbelanja, belajar, dan bermain di rumah, lalu lintas internet melonjak 50 hingga 70 persen di negara maju – menciptakan kebiasaan baru yang pada tingkat yang berbeda-beda dapat bertahan lebih lama dari pandemi.

Era setelah coronavirus dengan demikian cenderung terasa seperti era setelah krisis 2008, tetapi dengan inward tendencies yang makin kuat: para pemimpin populis lebih berani untuk menyerang orang asing; terhadap negara-negara yang kurang bersedia mengekspos diri mereka pada perdagangan dunia; bank global dan migrasi internasional; ekonomi nasional lebih bergantung pada industri lokal; orang di mana pun  mencari keselamatan di rumah yang bebas virus korona untuk mengejar pekerjaan, pendidikan, dan hiburan di dunia ekonomi online yang imersif.

Global trade was growing more than twice as fast as the world economy before 2008, but has barely kept pace in recent years, and now all bets are off. Perdagangan global diproyeksikan akan turun sekitar 15 persen pada tahun 2020 – setidaknya tiga kali penurunan yang diharapkan dalam output ekonomi – dan tingkat pemulihan pasca-virus digenangi oleh politik perdagangan yang lebih memecah belah.

Presiden Trump telah mengaitkan pernyataan anti-global, anti-perdagangan, dan anti-China, dengan mengatakan “Saya tidak yakin mana yang lebih buruk,” WHO atau WTO, yang keduanya dituduhnya mendukung China. Penasihat perdagangannya, Peter Navarro, mengutip kekurangan alat pelindung bagi petugas kesehatan sebagai bukti bahwa Trump selama ini benar tentang risiko mengandalkan pada (supply)  Cina untuk barang-barang manufaktur, dan “pembenaran strategi “vindication of the president’s buy American”.

Perbedaan besar sekarang adalah bahwa pembicaraan anti-Cina tumbuh lebih keras dan biasa di banyak negara, termasuk Inggris, Prancis, India, Brasil, Italia, dan Jepang. Dan pembicaraan anti-perdagangan datang bahkan dari  the last high profile champions of globalization, Presiden Emmanuel Macron dari Perancis. “Mendelegasikan persediaan makanan kita” kepada orang lain “adalah kegilaan. Kita harus mengambil kembali kendali, ”dia memperingatkan pada bulan Maret. Menteri keuangannya, Bruno Le Maire, menindaklanjuti dengan seruan untuk “patriotisme ekonomi,” mendesak toko untuk “Persediaan produk Prancis!”

Banyak negara terlibat dalam bentuk nasionalisme pangan. Prancis, Spanyol dan Italia adalah di antara negara-negara yang mendorong Uni Eropa untuk melindungi petani mereka sebelum pandemi, dan sekarang mereka mendorong lebih keras. Rusia, pengekspor gandum terbesar di dunia, telah memberlakukan kuota pada ekspor biji-bijian. Vietnam, salah satu produsen beras terbesar, menangguhkan ekspor beras. Lebih dari 60 negara telah membatasi atau melarang ekspor masker wajah, sarung tangan, dan peralatan pelindung pribadi lainnya, membuat banyak negara miskin yang tidak membuat peralatan ini telanjang saat menghadapi pandemi.

Demokrasi sedang mundur, dan para otokrat bergerak, sebelum virus muncul. Untuk menahannya, para pemimpin dari semua gaya politik sebelumnya telah mengasumsikan kekuatan yang tidak terpikirkan untuk mematikan ekonomi, mengarahkan produksi, menutup perbatasan, dan menempatkan bisnis pada pendukung kehidupan. Bahkan masyarakat yang paling liberal dengan senang hati menyerahkan kekuatan-kekuatan ini, dalam semangat mobilisasi masa perang. Tapi preseden sedang ditetapkan, garis merah telah dihapus. Risiko besar adalah bahwa para pemimpin dengan kecenderungan otokratis akan keluar dari pandemi dengan pengaruh yang lebih besar untuk mengendalikan dan menutup masyarakat, termasuk masyarakat demokratis.

Semangat globalis universalis memudar sebelum pandemi, dan lebih sulit ditemukan sekarang. Para investor yang pernah terpesona oleh prospek mendapatkan keuntungan di negara-negara berkembang telah mundur sejak krisis keuangan global, tetapi retreat meningkat dalam tiga bulan pertama tahun ini, ketika lebih dari $ 90 miliar menarik diri dari emerging stock markets.

Deglobalisasi keuangan juga merambah ke pasar utang. Setelah 1980, kombinasi penurunan suku bunga dan deregulasi keuangan memicu ledakan global dalam pemberian pinjaman yang – menjelang krisis 2008 – telah melipatgandakan beban utang dunia menjadi tiga kali lipat dari output ekonomi global. Krisis kredit tahun itu menghantam bank-bank dan rumah tangga secara khusus dan membuat mereka takut untuk mengambil hutang baru.

Sekarang, lockdown ekonomi memotong aliran uang dari perusahaan-perusahaan yang sangat berhutang budi dari Amerika Serikat ke Eropa dan Asia, mengancam akan membuat mereka bangkrut, dan membebani banyak dari mereka dengan kasus pobia hutang yang parah . Itu hanya akan menyisakan satu kelas peminjam yang penting – pemerintah – dengan kepercayaan untuk mengambil hutang baru, jika hanya karena mereka dapat mencetak uang untuk menutupi pembayaran. Utang super cycle yang membantu meningkatkan pertumbuhan ekonomi global antara 1980 dan 2008 sedang terhenti, satu kelompok peminjam yang ketakutan pada suatu waktu.

Retreat inward telah menginspirasi banyak negara untuk memikirkan kembali jalur pasokan yang sekarang menyelimuti dunia dan, paling sering, mengarah ke pabrik-pabrik di Cina. Didorong awalnya oleh kenaikan upah di Cina, kemudian oleh meningkatnya kekhawatiran tentang ketidakpastian melakukan bisnis di sana, penghematan ini telah berlangsung selama bertahun-tahun. Pada puncaknya tahun 2007, Cina adalah pabrik perakitan dunia, menghasilkan hampir seperlima dari output ekonominya dengan merakit bagian-bagian yang dibuat di tempat lain menjadi produk jadi, tetapi bagian itu turun menjadi kurang dari sepersepuluh pada saat coronavirus menyerang.

Sebuah survei baru-baru ini yang mencakup 12 industri global menemukan bahwa perusahaan  10 dari mereka  di antaranya, termasuk otomotif, semikonduktor, dan peralatan medis, sedang bergerak atau berencana untuk memindahkan setidaknya sebagian dari rantai pasokan mereka, yang dalam banyak kasus berarti keluar dari China. Jika kaum nasionalis memiliki jalan mereka sendiri – Mr Trump telah mengutip pandemi sebagai alasan lain untuk membawa manufaktur kembali ke Amerika Serikat – pabrik-pabrik akan kembali ke negara asal mereka. Jepang menawarkan $ 2 miliar kepada perusahaan yang pindah dari Cina sebagai bagian dari paket stimulus coronavirus-nya.

Pandemi itu datang  seperti hadiah propaganda dari alam kepada populis yang ingin menahan semua soal “global,” dari migrasi ke internet. Dalam beberapa tahun terakhir, Cina memimpin dalam menciptakan internet nasional, sealed off dari web yang lebih luas, tetapi Rusia, Indonesia, dan lainnya mengikuti jejaknya. Pusat Eropa untuk Ekonomi Politik Internasional melacak setumpuk larangan internet, peraturan, dan subsidi yang berkembang, termasuk langkah-langkah yang berupaya memastikan bahwa data disimpan secara lokal, dan sulit untuk ditransfer ke luar negeri. Pada 2010-an jumlah aturan “pelokalan data” berlipat ganda di seluruh dunia menjadi lebih dari 80.

Hingga taraf tertentu, aturan-aturan ini telah mulai mengarahkan lalu lintas internet ke saluran nasional, tetapi tanpa memperlambat pertumbuhan volume keseluruhan. Namun, lonjakan lalu lintas selama dua bulan terakhir, telah sangat mempercepat peralihan ke ekonomi online, di mana orang-orang menghubungkan layar ke layar, bukan tatap muka, dan tidak pernah perlu melangkah keluar dari pintu depan.

Platform media sosial melaporkan penggunaan rekaman, terutama di negara-negara yang terpukul keras di mana internet sekarang menjadi jalur kehidupan untuk informasi tentang pandemi. Jumlah pengguna aktif Google Classroom telah berlipat ganda menjadi lebih dari 100 juta sejak awal Maret.2020.

Sector and Sovereign Research, sebuah perusahaan riset, memperkirakan bahwa sekitar 40 juta orang Amerika yang memiliki pekerjaan dibelakang meja, jumlah yang bekerja dari jarak jauh naik tiga kali lipat sejak Januari menjadi hampir 25 juta dari delapan juta – dan memperkirakan bahwa sekitar tiga juta dari joki meja online baru ini akan tinggal di rumah setelah pandemi berlalu. Penyedia konferensi video berusaha keras untuk menangani volume peserta – naik dari 10 juta menjadi lebih dari 300 juta per hari di Zoom, misalnya – dan telah menjadi tempat nongkrong untuk teman dan keluarga juga    

Analis teknologi memperkirakan lonjakan ini akan memudar setelah pandemi – tetapi ke basis yang lebih tinggi dari sebelumnya, dan mungkin tingkat pertumbuhan yang lebih cepat. Orang-orang yang tidak pernah berpikir untuk mencoba pekerjaan online, sekolah atau berbelanja telah mempelajari dasar-dasarnya, dan banyak yang mendapati itu tidak terlalu buruk. Namun, kemungkinan yang paling menarik adalah dalam game digital, karena ambisinya jauh melampaui game.

Bahkan sebelum tahun ini, bangkitnya game online telah mengubah game menjadi industri global senilai $ 150 miliar, masih tumbuh cepat, dan sudah lebih besar daripada gabungan industri musik global dan box office. Kemudian datang lockdowns.

Verizon melaporkan volume data melonjak, tetapi terutama untuk game digital, naik 75 persen di bulan Maret. Pada minggu pertama April, pengeluaran konsumen AS untuk video game naik 95 persen, dibandingkan dengan minggu yang sama tahun sebelumnya, sementara belanja di bioskop turun 99 persen. Bukti dari Cina dan Korea Selatan – di mana orang lambat untuk kembali ke bar dan restoran yang dibuka kembali – menunjukkan bahwa bisnis yang bergantung pada rumah kemasan akan berjuang untuk pulih.

Dan untuk berpikir bahwa, belum lama ini, para gamer masih dianggap secara luas sebagai anak remaja yang keliru, menghabiskan waktu di basement ibu dan ayah. Kekuatan ekonomi dunia di tahun-tahun mendatang sebagian bergantung pada tim mana yang memenangkan kontes habis-habisan untuk dominasi global: gamer yang berani mengambil risiko, atau populis yang membangun penghalang (barrier).

Meskipun kebangkitan ekonomi virtual juga merupakan perubahan ke dalam, menuju pekerja mandiri yang aman di rumah di depan layar, fokus pada efisiensi dan kreativitas dapat meningkatkan produktivitas di tahun-tahun mendatang dan mengurangi perlambatan global. The global economy recovered slowly after the crisis of 2008, owing in large part to deglobalization, and now even slower flows of people, money and goods threaten more of the same — less competition and investment.

Pandemik ini berefek pada teleskop masa depan. Tren yang mungkin membutuhkan waktu lima atau 10 tahun untuk dimainkan telah berkembang hanya dalam lima hingga 10 minggu, dan semuanya mengarah ke arah yang sama. Ke dunia yang berbalik lebih jauh ke  inward.

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.