Beyond Efficiency: A More-human Economics

Oleh Gita Bhatt

Gita Bhatt is the Head of Policy Communications and Editor-In-Chief of Finance & Development Magazine. 

John Maynard Keynes, mengenang mentornya Alfred Marshall yang meninggal seabad yang lalu, menulis bahwa “ahli ekonomi  harus memiliki kombinasi bakat yang langka…. Dia harus menjadi ahli matematika, sejarawan, negarawan, filsuf.” Keynes mungkin sedang menggambarkan dirinya sendiri. Dia menganggap ekonomi sebagai ilmu moral yang harus memanfaatkan budaya luas sambil tetap “berpikiran terbuka terhadap pengalaman yang terus berubah.”

Saat ini, dunia sangat membutuhkan kombinasi langka yang digambarkan Keynes untuk memandu jalan melewati gangguan akibat perubahan iklim, artificial intelligence, perubahan demografi, kesenjangan sosial dan ekonomi, serta konflik geopolitik. Hal ini terutama berlaku mengingat meningkatnya kekecewaan terhadap profesi ekonomi dan tuntutan agar disiplin ilmu tersebut diubah agar lebih mencerminkan nilai-nilai individu dan masyarakat.

Pencarian jiwa profesional yang ekstensif sejak krisis keuangan global tahun 2008 berfokus pada bagaimana ilmu ekonomi dapat mengintegrasikan ilmu-ilmu sosial dengan lebih baik dan meningkatkan permasalahan kesejahteraan dan distribusi. Telah banyak pemikiran ulang mengenai makroekonomi dan desain pendekatan kebijakan. Dan terdapat konsensus yang berkembang bahwa profesi ini harus terbuka terhadap ide-ide dan kerangka kerja baru jika ingin memecahkan masalah terbesar dunia.

Majalah Finance & Development edisi kali ini memberikan pandangan baru pada disiplin ilmu ini. Kami mengundang para ekonom terkemuka dengan perspektif berbeda untuk memberi tahu kami bagaimana profesi ini dapat menjadi lebih baik dalam menjawab tantangan abad ke-21.

Tentu saja, para ekonom telah menerima pemikiran baru sebelumnya, seperti yang ditunjukkan oleh revolusi Keynesian. Penulis Niall Kishtainy memberikan laporan menarik tentang kekuatan yang telah membentuk disiplin ini sejak The Wealth of Nations karya Adam Smith, abad ke-18 yang sebagian besar meluncurkan ilmu ekonomi modern.

Peraih Nobel Angus Deaton menjelaskan bagaimana pandangannya mengenai topik-topik seperti serikat pekerja, perdagangan bebas, dan imigrasi telah berkembang selama setengah abad. Ia menulis bahwa para ekonom arus utama harus (mainstream economists) meninjau kembali asumsi-asumsi mereka, memberikan pandangan yang lebih kritis terhadap pengaruh kekuasaan, berhenti memprioritaskan efisiensi di atas segalanya, dan menjadi lebih rendah hati.

Jayati Ghosh dari Universitas Massachusetts, Amherst, menyesalkan kurangnya keberagaman dalam profesi ini—etnis, ras, dan gender. Hal ini membuat ilmu ekonomi kehilangan ide-ide baru, masalah-masalah baru untuk dikerjakan, dan bakat-bakat baru, sarannya.

Dani Rodrik dari Harvard memperingatkan terhadap aturan ekonomi yang praktis. Ia berpendapat bahwa model kebijakan yang ada saat ini tidak memadai untuk mengatasi tantangan seperti perubahan iklim, inklusi, dan pembangunan ekonomi. Ilmu ekonomi harus memperluas imajinasi kolektifnya untuk menyesuaikan solusi terhadap konteks ekonomi dan politik yang berbeda. Misalnya, Atif Mian dari Princeton menunjukkan mengapa pendekatan baru diperlukan untuk memutus siklus super utang, yang menimbulkan bahaya besar bagi perekonomian global.

Bagaimana ilmu ekonomi diajarkan sangatlah penting. Kurikulum harus dibuat lebih relevan dengan permasalahan kehidupan nyata, melampaui perhatian tradisional terhadap efisiensi, tulis Wendy Carlin dari University College London, sejalan dengan Deaton. Pertimbangan etis tidak dapat dihindari, terutama pertimbangan keadilan dan solidaritas, katanya.

Tidak mengherankan, tidak semua orang setuju bahwa kita memerlukan ide-ide ekonomi baru. John Cochrane dari Stanford berpendapat bahwa solusi terhadap tantangan saat ini terletak pada kebangkitan ide-ide yang selalu menarik, termasuk insentif sisi penawaran dan reformasi kebijakan fiskal.

Masih banyak hal yang perlu dikaji dalam isu ini, termasuk kontribusi pada ekonomi perilaku, ekonomi politik, dan bagaimana upah ditetapkan. Kami juga menampilkan Betsey Stevenson, seorang ekonom ketenagakerjaan terkemuka, yang telah membantu memimpin pemikiran ulang perekonomian.

Implikasi dari semua perspektif ini adalah bahwa ilmu ekonomi harus terbuka terhadap alternatif kelembagaan dan eksperimen serta mencerminkan kompleksitas realitas dan nilai-nilai ekonomi di zaman kita. Seperti yang diungkapkan oleh Keynes sendiri, “Kesulitannya bukan terletak pada pengembangan ide-ide baru, melainkan pada pelarian dari ide-ide lama.”

Kami bersyukur dapat berbagi wawasan ini dengan Anda. Kami berharap ini mengungkapkan sesuatu yang baru kepada Anda tentang masa kini yang membantu Anda lebih memahami dunia kita.

Note: Dikutip dari IMF Blog tgl 5 Maret 2024.

Terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.