No Drama King Obama

Illustration by Richard Wilkinson

Oleh Edward L Foxis, associate lecturer in creative writing at the Open University

Seperti kebanyakan orang di musim gugur 2012, saya menonton debat TV antara Barack Obama dan Mitt Romney. Itu adalah penampilan besar terakhir dalam kampanye pemilihan presiden yang tak berkesudahan di Amerika Serikat. Sesekali, saat Obama melakukan pertempuran verbal dengan lawannya , saya melihat sesuatu yang tidak saya duga. Itu adalah isyarat yang dia buat dengan tangannya: untuk penekanan, dia menunjuk Romney dengan ibu jarinya. Saya bukan satu-satunya yang pernah melihat ini. Dalam sebuah artikel singkat di situs BBC, seorang reporter menulis:

Ditampilkan dalam tiga debat presiden adalah Romney, Obama, dan ibu jari Obama. Dalam debat, presiden sering mengacungkan tangannya, dengan ibu jari diletakkan di atas kepalan tangan yang terkepal longgar, untuk menekankan suatu hal. Gestur – yang mungkin tampak tidak wajar dalam komunikasi normal – mungkin dilatih ke Obama untuk membuatnya tampak lebih kuat … Dan menunjuk jari telunjuk dianggap kasar dan terlalu agresif.

Tapi saya pernah melihat gerakan ini sebelumnya, dan Obama belum mempelajarinya dari pelatih debat. Sadar atau tidak, dia mengungkapkan masa kecilnya di pulau Jawa Indonesia, di mana dianggap tidak sopan untuk menunjuk dengan jari telunjuk Anda. Melihat Obama menunjuk dengan ibu jarinya dalam debat menegaskan sesuatu yang telah saya curigai selama beberapa waktu. Apa pun dia, Obama adalah America’s first Javanese president.

Beberapa waktu yang lalu, saya mencurahkan banyak waktu dan mempelajari tradisi kerajaan Jawa. Saya sedang menulis buku berjudul Obscure Kingdoms (1993) tentang tradisi kerajaan di masyarakat non-Barat, dan saya menghabiskan beberapa waktu di Indonesia. Salah satu bab buku itu adalah tentang kerajaan di Jawa dan, selama penelitian saya, saya menjadi sangat mengenal tingkah laku Jawa tertentu. Saya terkejut melihat tingkah laku itu sekali lagi, yang secara luar biasa digaungkan oleh Obama selama debat presiden AS yang disiarkan televisi.

Tidak seperti kebanyakan analis politik, saya melihat jejak Jawa di Obama jauh lebih banyak daripada jejak Hawaii (di mana dia lahir dan kemudian bersekolah); lebih dari jejak Chicago (di mana dia memulai karir politiknya), dan tentunya lebih dari Kenya (gagasan yang sangat populer yang sangat dibuat-buat). Memang, di Jawa itulah Obama menghabiskan masa kecilnya, mengenyam pendidikan dasar, dan tempat ibunya berkarier. Itu adalah negara tempat ayah tirinya dan saudara perempuan tirinya lahir, dan yang dia kunjungi beberapa kali di awal masa dewasanya. Obama masih berbicara sedikit bahasa Indonesia.

Banyak waktu dan energi telah dihabiskan untuk berspekulasi dan berteori tentang latar belakang Kenya Obama. Ada buku konyol berjudul The Roots of Obama’s Rage (2011) oleh Dinesh D’Souza. Ini adalah bagian dari kontroversi populer yang menunjukkan bahwa kunci untuk memahami Obama – sebagai seorang pria dan sebagai presiden – terletak pada latar belakang Kenya-nya. Ayah Obama, yang hampir tidak dikenalnya, adalah seorang ekonom pemerintah di masa-masa awal kemerdekaan Kenya. D’Souza berpendapat bahwa Obama mewarisi pola pikir anti-kolonial Kenya ayahnya, dan inilah yang memotivasi Obama secara politik dan menginformasikan bagaimana dia melihat dunia.

Secara tradisional, penguasa Jawa menang atas musuhnya bahkan tanpa terlihat memaksakan diri

Tentu saja, ide tersebut tertangkap di loony blogosphere, dan akibatnya sekarang ada jutaan orang di Amerika yang berpandangan bahwa pendekatan politik Obama adalah ‘Kenya’, dan bahwa pada akhir masa jabatan Obama, AS akan melakukannya. diatur menurut bentuk sosialisme Kenya yang merusak. Absurd, tentu saja, tapi sekali lagi ada juga orang Amerika yang percaya pada helikopter hitam dan penculikan alien.

Memang benar bahwa Obama telah menulis relatif sedikit tentang waktunya di Jawa di salah satu bukunya. Buku otobiografi pertamanya, Dreams from My Father (1995), terutama tentang pencariannya untuk akar Kenya Barack Obama Snr. Padahal, dia hanya pergi ke Kenya untuk meneliti buku ini. Pencarian akar Afrikanya penting baginya dalam perjalanan penemuan diri dan penemuan diri, sebuah proses yang diselesaikan dalam pengadopsian identitas budaya dan sosial Afrika-Amerika, dan pilihannya terhadap lingkungan kulit hitam Chicago sebagai tempat ia memulai karir politiknya. Bagian dari proses menempa identitasnya sendiri dan jalan hidupnya sendiri termasuk membedakan dirinya dari pandangan dunia ibunya, Ann Dunham, yang didasarkan pada pekerjaan pembangunan internasionalnya di Jawa. Mungkin yang paling jelas, ketika datang ke Obama sendiri meremehkan waktunya di Jawa, adalah komentar di buku keduanya, The Audacity of Hope (2006), di mana dia menulis: ‘Kebanyakan orang Amerika tidak dapat menemukan Indonesia di peta.’

Sementara Dreams from My Father adalah tentang ayah yang kembali ke Kenya ketika Barack masih bayi, tidak diragukan lagi pengaruh terkuat Obama sepanjang masa kecilnya adalah ibunya. Seorang yang benar-benar luar biasa, Dunham adalah seorang antropolog yang mengabdikan hidupnya untuk mempelajari industri skala kecil di pedesaan Jawa, sekaligus bekerja sebagai ekonom pembangunan dan membesarkan dua anak. Ketika Barack berusia enam tahun, dia dan ibunya pindah dari Hawaii, tempat dia dilahirkan, ke Jakarta, ibu kota Indonesia, tempat dia menghabiskan tahun-tahun formatif masa kecilnya. Di Jawa itulah Obama belajar dan mengadopsi gaya pribadi dan kepresidenan yang dingin, tenang, tak tergoyahkan yang membuatnya mendapat julukan ‘No Drama Obama’. Ini benar-benar cita-cita Jawa.

Nasehat Ibu

Siapa pun yang pernah mengunjungi pulau Jawa pasti tahu betapa pentingnya orang Jawa menjaga sikap tenang, hubungan sosial yang harmonis, dan tidak tampak marah. Sangat sadar akan norma-norma perilaku setempat, Dunham memastikan bahwa putranya mengadopsi tata krama Jawa. Dalam memoarnya, Obama mengenang bagaimana ibunya ‘selalu mendorong akulturasi saya yang cepat di Indonesia. Itu membuat saya relatif mandiri, tidak menuntut dengan anggaran yang ketat, dan sangat santun jika dibandingkan dengan anak-anak Amerika lainnya. Dia mengajari saya untuk meremehkan campuran ketidaktahuan dan kesombongan yang terlalu sering menjadi ciri orang Amerika di luar negeri.

Tetapi periode formatif ini memerlukan lebih dari proses akulturasi pragmatis. Dalam biografi Janny Scott tentang ibu Obama, Seorang Wanita Singular, salah satu orang yang diwawancarai menyatakan: ‘Di sinilah Barack belajar untuk menjadi keren … jika Anda marah dan bereaksi, Anda kalah. Jika Anda belajar untuk tertawa dan menerimanya tanpa reaksi apa pun, Anda menang.’

Apa yang harus diterima oleh Barack muda adalah diejek oleh anak-anak Indonesia – teman sekelasnya dan anak-anak yang bermain dengannya di lingkungan Jakarta – karena warna kulitnya yang gelap. Awalnya ia sering dianggap sebagai orang Indonesia dari salah satu pulau terluar (ras Melanesia) di kepulauan Indonesia. Namun pada periode di Jakarta ini, penulis biografi Obama David Maraniss menulis bahwa Barack muda ‘telah menjadi sangat fasih dalam sopan santun dan bahasa di rumah barunya sehingga teman-temannya mengira dia salah satu dari mereka’

Orang Jawa punya sebutan untuk landasan semacam ini. Mereka menyebutnya halus. Padanan literal terdekat dalam bahasa Inggris mungkin ‘sopan’, yang berarti tidak hanya sopan santun, tetapi menyiratkan kode perilaku dan perilaku mulia yang lengkap. Antropolog Amerika Clifford Geertz, yang menulis beberapa studi paling penting tentang kebudayaan Jawa dalam bahasa Inggris, mendefinisikan halus dalam The Religion of Java (1976) sebagai:

Formalitas pembawaan, pengekangan ekspresi, dan disiplin tubuh … spontanitas atau kealamian gerak tubuh atau ucapan hanya cocok untuk mereka yang ‘belum Jawa’ – yaitu, orang gila, berpikiran sederhana, dan anak-anak. Bahkan sekarang, empat dekade setelah meninggalkan Jawa, Obama mencontohkan perilaku halus yang luar biasa

Halus juga merupakan ciri utama kerajaan Jawa, sebuah tradisi yang masih dianut oleh para penguasa negara modern Indonesia. Selama saya belajar di Indonesia, saya menemukan bahwa halus adalah tanda lahiriah yang mendasar atau bukti legitimasi penguasa. Tradisi tersebut dijelaskan dalam literatur Jawa kuno dan dalam studi antropolog modern. Semangat penguasa halus harus menyala dengan nyala api yang konstan, yaitu tanpa gejolak (keluar). Dalam esai klasiknya, ‘The Idea of Power in Java Culture’ (1990), sarjana Indonesia Benedict Anderson menggambarkan penguasa yang halus sebagai

Kualitas tidak terganggu, berbintik, tidak rata, atau berubah warna. Kelancaran jiwa berarti pengendalian diri, kehalusan penampilan berarti keindahan dan keanggunan, kehalusan tingkah laku berarti kesopanan dan kepekaan. Sebaliknya, kualitas antitesis kasar berarti kurangnya kontrol, ketidakteraturan, ketidakseimbangan, ketidakharmonisan, keburukan, kekasaran, dan kenajisan.

Terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.