The Tale of Globalization & Beaver Fur

Pada tanggal 17 November 1671, pengunjung tetap di kedai kopi Garraway, tempat nongkrong populer bagi pemilik kapal, pialang saham, dan pedagang London, terbit woro2 yg tidak lazim  

On the fifth of December, ensuing, There Will Be Sold, in the Greate Hall of this Place, 3000 weight of Beaver Skins, comprised in thirty lotts, belonging to the Honourable, the Governour and Company of Merchants-Adventurers Trading into Hudson’s Bay.

Penjualan bulu berang-berang ini lebih dari sekadar menarik minat pelanggan di Garraway’s. Dianggap sebagai sumber bulu kualitas tertinggi, kulit berang-berang sangat diminati selama abad ketujuh belas. Berang-berang dijunjung tinggi sehingga pada tahun 1638 Raja Charles I melarang penggunaan bahan apa pun selain bulu berang-berang dalam pembuatan topi.

Muncul kekhawatiran  pedagang kota, pemodal, dan bangsawan, karena London Backwater adalah daerah terpencil tempat  perdagangan bulu. Sebagian besar bulu berang-berang berasal dari Rusia dan dijual melalui pelabuhan Baltik dan Laut Hitam kepada pedagang di kota-kota besar seperti Paris, Wina, dan Amsterdam. Selain itu, perburuan yang berlebihan telah mengakibatkan penipisan ekstrim stok berang-berang dan membuat mahal. Orang kaya London harus puas dengan bulu berkualitas rendah yang mengalir dari Benua itu atau mendapatkan persediaan mereka langsung dari kota-kota ini dengan biaya besar. Pelelangan publik di Garraway’s menandai era baru bulu berkualitas tinggi yang berlimpah.

Bagaimana bulu berang-berang menemukan jalan ke Garraway’s? Siapa “Gubernur dan Perusahaan Pedagang-Petualang yang Berdagang di Teluk Hudson”? Ini adalah jenis globalisasi yang sangat berbeda, tentunya. Namun perhatikan baik-baik, dan Anda akan belajar cukup banyak tentang apa yang memungkinkan globalisasi — dan apa yang membatasinya.

Zaman Perdagangan Charter

Serangkaian peristiwa mengenai bulu berang-berang sampai Garraway’s memiliki tiga protagonis. Dua bersaudara adalah  ekstraksi Perancis dengan nama warna-warni Pierre-Esprit Radisson dan Médard Chouart, dan sieur des Groseilliers. Radisson dan des Groseilliers adalah coureurs des bois, petualang tidak sah dan pedagang bulu di bagian utara Quebec Kanada.

Rezim kolonial Prancis di tempat yang kemudian disebut “Prancis Baru” telah mendirikan bisnis yang menguntungkan dengan membeli kulit berang-berang dari penduduk asli Amerika. Penduduk asli akan membawa persediaan mereka ke pos perdagangan yang didirikan oleh penjajah dan menjual berang-berang dengan imbalan senjata api dan brendi. Sesuai dengan filosofi ekonomi saat itu — merkantilisme — ini semua diatur secara  monopoli, menghasilkan keuntungan maksimum bagi mahkota Prancis dan perwakilannya.

Penyusupan  Radisson dan des Groseilliers di hutan utara wilayah tersebut, lebih dekat ke pantai Teluk Hudson, telah membuat mereka berpikir bahwa mereka dapat memperluas pasokan bulu berang-berang yang ada dengan masuk lebih dalam ke wilayah penduduk asli Amerika yang sebagian besar belum disentuh. Tetapi administrasi kolonial Prancis belum siap . Kedua petualang didenda karena berdagang tanpa izin dan des Groseilliers dijebloskan ke penjara untuk waktu yang singkat.

Digagalkan oleh rekan senegaranya, dua saudara ipar memutuskan untuk berganti tuan. Untuk mencari sponsor alternatif, mereka pergi ke London, di mana mereka dipertemukan kepada Raja Charles II. Yang terpenting, mereka berhasil menarik perhatian Pangeran Rupert, protagonis ketiga dari cerita kita. Pangeran Rupert, lahir di Bohemia, adalah keponakan Charles II dan seorang petualang dari jenis yang berbeda. Dia telah bertempur di Inggris, di Benua Eropa, dan di Karibia, dan juga seorang penemu dan seniman amatir.

Rencana Radisson dan des Groseilliers membuat rute laut dari Inggris dengan melakukan perjalanan melintasi Atlantik utara ke Teluk Hudson melalui Selat Hudson. Dengan cara ini mereka dapat melewati otoritas Prancis untuk langsung  mencapai suku-suku India dari utara, sebuah wilayah yang belum diklaim oleh pemerintah Eropa. Itu adalah rencana yang berisiko dan mahal, di mana mereka membutuhkan perlindungan kerajaan dan dukungan keuangan. Pangeran Rupert berada dalam posisi untuk menyediakan keduanya.

Pada pagi hari tanggal 3 Juni 1668, des Groseilliers berlayar dari London dengan kapal Nonsuch, sebuah kapal kecil yang dipilih secara khusus karena kemampuannya untuk melakukan perjalanan ke pedalaman, dalam perjalanan yang dibiayai oleh Pangeran Rupert dan rombongannya. Dia mendarat di tepi Teluk Hudson empat bulan kemudian. (Kapal kedua dengan Radisson harus kembali ke Inggris setelah menghadapi badai parah di sepanjang jalan.) Des Groseilliers dan kru sampai musim dingin di sana, menjalin kontak dengan Indian Cree, dan kembali ke Inggris pada Oktober 1669 di Nonsuch dengan pasokan berang-berang.

Setelah menunjukkan bahwa rencana bisnis mereka berhasil, ketiga protagonis kemudian melakukan apa yang akan dilakukan oleh siapa pun dengan kepala yang baik untuk berbisnis dalam perdagangan jarak jauh pada saat itu: melobi raja untuk hak monopoli. Tentu saja tidak ada salahnya jika Pangeran Rupert adalah keluarga bagi Charles II. Pada tanggal 2 Mei 1670, mahkota memberi Pangeran Rupert dan rekan-rekannya sebuah piagam yang menetapkan “Gubernur dan Perusahaan Pedagang-Petualang yang Berdagang ke Teluk Hudson.” Pada akhirnya menciptakan yang kemudian dikenal sebagai Perusahaan Teluk Hudson. Itu bertahan hingga hari ini sebagai HBC, pengecer umum terbesar Kanada, yang menjadikannya juga perusahaan saham gabungan tertua di dunia.

Charter Charles II yang diberikan kepada Hudson’s Bay Company adalah dokumen luar biasa yang menganugerahkan kekuatan besar pada perusahaan. Raja memulai dengan memuji beloved cousin kepada  Pangeran Rupert dan rekan-rekannya karena telah memimpin ekspedisi ke Teluk Hudson “dengan biaya besar mereka sendiri” dan karena telah menemukan “komoditas yang cukup besar,” yang akan menghasilkan “keuntungan besar bagi kita dan Kerajaan kita. .” Dia kemudian memberikan Sole trade and commerce of all those “seas, straits, bays, rivers, lakes, creeks, and sounds in whatsoever latitude they shall be” that lie within the entrance of Hudson’s Strait, along with all the adjoining territory that does not already belong to another “Christian prince or state

Sebagai penghargaan atas berbagai  masalah yang telah  dihadapi Pangeran Rupert dan rekan-rekannya (“pedagang-petualang” yang telah mempertaruhkan modal mereka dalam usaha), dan dengan harapan keuntungan besar bagi kerajaan di masa depan, perusahaan menerima tidak hanya monopoli hak perdagangan tetapi juga hak properti penuh atas wilayah Teluk Hudson. “Rupert’s Land,” sebuah area yang mencakup semua sungai yang mengalir ke Teluk, berada di bawah kepemilikan perusahaan. Dimensi  dari wilayah ini bahkan tidak diketahui pada saat itu karena belum sepenuhnya dieksplorasi. Ternyata Charles II baru saja menandatangani sebagian besar Kanada hari ini — sebuah area yang pada akhirnya akan berjumlah sekitar 40 persen dari negara itu, atau lebih dari enam kali ukuran Prancis — ke perusahaan swasta!

Charter raja membuat Hudson’s Bay Company menjadi seperti pemerintah dalam segala hal kecuali nama, mengelola wilayah yang luas dan memerintah orang-orang Indian setempat yang tidak punya pilihan dalam masalah ini. Perusahaan dapat berperang, mengesahkan undang-undang, dan menegakkan keadilan. Tak perlu dikatakan, itu adalah satu-satunya wasit perdagangan bulu di Tanah Rupert, yang mengatur kondisi dan harga pertukaran dengan penduduk asli. Pada abad kesembilan belas, ia bahkan mengeluarkan mata uang kertasnya sendiri, yang menjadi alat pembayaran yang sah di daerah-daerah yang dikuasainya. Kontrol teritorial perusahaan tidak berakhir selama sekitar dua ratus tahun, sampai tahun 1870, di mana perusahaan menyerahkan kepemilikan Tanah Rupert ke Dominion of Canada dengan imbalan £300.000 ($34 juta dalam bentuk uang dng kurs hari ini).

The Canadian fur trade relatif kecil dan Hudson’s Bay Company tidak lebih dari catatan kaki dalam sistem perdagangan jarak jauh abad ketujuh belas dan kedelapan belas. Rute perdagangan utama terletak di tempat lain. Tentu saja ada perdagangan segitiga Atlantik yang terkenal, yang membawa budak ke Amerika dengan imbalan gula, kapas, dan tembakau (dengan Europe-Africa leg menjadi penghubung penting). Ada juga perdagangan penting dengan India dan Asia Tenggara, sehingga dapat bypass antara Venesia dan Muslim berkat perjalanan Tanjung Harapan oleh Vasco da Gama pada tahun 1497-98. Dalam tiga abad setelah penemuan Columbus dan da Gama, dunia benar-benar mengalami ledakan perdagangan jarak jauh. Menurut perkiraan, perdagangan internasional naik lebih dari dua kali lipat tingkat pendapatan dunia pada periode ini.

Perusahaan-perusahaan yang memungkinkan perdagangan ini sebagian besar adalah chartered trading monopolies yang diselenggarakan di sepanjang garis yang mirip dengan Hudson’s Bay Company. Banyak yang memiliki nama terkenal, seperti the English East India Company, atau  the “Governor and Company of Merchants of London Trading into the East Indies, yang awalnya disebut chartered atau  disewa pada tahun 1600 sebagai perusahaan saham gabungan. Monopolinya meliputi perdagangan dengan anak benua India dan Cina (termasuk perdagangan opium).

Seperti halnya Perusahaan Teluk Hudson, kekuatannya jauh melampaui perdagangan. Ia memiliki pasukan tetap, bisa berperang, membuat perjanjian, mencetak mata uangnya, dan menjalankan keadilan. Ini memperluas kontrolnya atas India melalui serangkaian konfrontasi bersenjata dengan Kekaisaran Mughal dan aliansi dengan penguasa lokal. East India Company melakukan berbagai fungsi publik, termasuk investasi di bidang transportasi, irigasi, dan pendidikan publik. Ia akhirnya menjadi pemungut pajak juga, mengelola pajak tanah pada penduduk setempat untuk menambah keuntungan perdagangannya. Meskipun perusahaan kehilangan monopoli perdagangannya di India pada tahun 1813, ia terus memerintah selama beberapa dekade. Akhirnya, dibubarkan sebagai akibat dari Pemberontakan India tahun 1858, di mana kekuasaan kontrol pada  India diserahkan langsung ke mahkota Inggris.

Perusahaan-perusahaan ini memiliki bendera, tentara, hakim, dan mata uang mereka sendiri. Sementara itu mereka membayar dividen kepada pemegang saham. Perdagangan dan aturan yang terjalin begitu erat mungkin tampak seperti anakronisme bagi pengamat modern — ciri khas era yang kesalahpahamannya tentang ekonomi telah lama diluruskan. Filosofi ekonomi yg dominan abad ketujuh belas adalah merkantilisme, yang menganjurkan aliansi erat antara kepentingan berdaulat dan komersial. Di belakang, merkantilis memiliki beberapa ide yang benar-benar rewel, seperti pandangan bahwa kesejahteraan ekonomi muncul dari akumulasi perak dan logam mulia lainnya. Mereka berpikir perdagangan bebas harus dibatasi pada bahan mentah dan industri yang disediakan untuk produsen dalam negeri melalui tarif impor yang tinggi. Tetapi mereka juga percaya pada kapitalisme (seperti yang akan kita sebut sekarang) dan ekspor, yang membuat mereka beberapa tahun cahaya di depan banyak orang sezaman mereka.

Sementara Belanda dan Inggris menjelajahi ujung dunia untuk bahan mentah dan pasar, Utsmaniyah dan Cina — yang sejauh ini merupakan entitas yang lebih kuat — keduanya telah mundur ke dalam pencarian swasembada. Narasi merkantilis tentang kapitalisme didasarkan pada pandangan bahwa negara dan perusahaan komersial harus melayani kebutuhan satu sama lain. Ekonomi adalah alat politik, dan sebaliknya. Perdagangan internasional, khususnya, harus dimonopoli untuk menjaga terhadap  kekuatan asing dan mempertahankan keuntungan bagi negara asal.

Era Liberal Ekonomi Adam Smith

Hari ini, kita cenderung mengambil petunjuk lebih banyak dari Adam Smith, Wealth of Nations (diterbitkan pada 1776) adalah serangan frontal terhadap pemikiran dan praktik merkantilis. Kaum liberal ekonomi, dengan Smith sebagai bapak pendiri, memiliki narasi yang berbeda. Mereka percaya bahwa ekonomi berkembang ketika pasar dibiarkan bebas dari kontrol negara. Persaingan, bukan monopoli, memaksimalkan keuntungan ekonomi. Hambatan protektif dalam perdagangan — tarif dan larangan impor — mengurangi persaingan dan dengan demikian merupakan cara untuk menembak diri sendiri. Kolaborasi negara-bisnis hanyalah nama lain untuk korupsi. Adam Smith tidak menyangkal bahwa ada peran pemerintah, tetapi visinya adalah tentang negara yang terbatas pada pertahanan nasional, perlindungan hak milik, dan administrasi peradilan.

Dalam pandangannya, merkantilisme dan chartered monopolies merupakan hambatan bagi perkembangan ekonomi nasional dan perdagangan global. Menurut narasi ini, pertumbuhan ekonomi yang cepat dan globalisasi sejati harus menunggu sampai abad kesembilan belas, ketika ide-ide Adam Smith akhirnya menang.

Dikotomi antara pasar dan negara — antara perdagangan dan Aturan — adalah salah dan menyembunyikan lebih dari yang terungkap. Pertukaran pasar, dan terutama perdagangan jarak jauh, tidak dapat tanpa ada aturan yang dipaksakan dari suatu tempat. Kisah Perusahaan Teluk Hudson mengungkapkan hubungan erat antara kekuasaan dan pertukaran ekonomi secara sederhana.. Saya ingin berdagang dengan Anda, jadi sebaiknya Anda bermain sesuai aturan saya! Kita mungkin berpikir bahwa era globalisasi selanjutnya lebih terlepas dari aturan dan kekuasaan negara — dan karenanya lebih “murni”.  But that would be quite wrong. Power was exercised; just differently — and less obviously. Where there is globalization, there are rules. What they are, who imposes them, and how — those are the only real questions.

Bukannya selalu ada kekuatan jahat yang bersembunyi di balik pasar dan globalisasi. Kita dapat memiliki aturan yang lebih baik atau lebih buruk. Tapi kita perlu membuang gagasan bahwa pasar bekerja paling baik ketika mereka dibiarkan dengan perangkat mereka sendiri. Pasar tentu membutuhkan lembaga non-pasar agar dapat berfungsi. Menggunakan definisi singkat pemenang Hadiah Nobel Doug North, lembaga-lembaga ini menyediakan “aturan main” untuk pasar.

Kehadiran mereka pada gilirannya menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana mereka dirancang dan kepentingan siapa yang mereka layani. Ketika kami menghadapi pertanyaan-pertanyaan ini secara langsung, alih-alih mengasumsikannya, kami mendapatkan pegangan yang lebih baik tentang bagaimana merancang lembaga pendukung pasar. Kami juga digiring ke beberapa pemikiran yang tidak nyaman tentang batas-batas globalisasi ekonomi.

dikutip dari buku Globalization Paradox karya Prof Dani Rodrik

gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.