Angus Deaton, Maret 2024: Memikirkan Kembali Pemikiran Ekonomi saya

When efficiency comes with upward wealth redistribution, our recommendations frequently become little more than a license for plunder

Mempertanyakan pandangan seseorang seiring dengan perkembangan keadaan bisa menjadi hal yang baik

Perekonomian telah mencapai banyak hal; terdapat sejumlah besar pemahaman teoretis yang sering kali tidak jelas serta  bukti empiris yang cermat dan terkadang meyakinkan. Profesi mengetahui dan memahami banyak hal. Namun saat ini kita berada dalam kekacauan. Kita tidak secara kolektif memprediksi krisis keuangan dan, yang lebih buruk lagi, kita mungkin berkontribusi terhadap krisis tersebut melalui keyakinan yang terlalu antusias terhadap kemanjuran pasar, terutama pasar keuangan yang struktur dan implikasinya kurang kita pahami dibandingkan yang kita duga. Peristiwa-peristiwa makroekonomi baru-baru ini, yang memang tidak lazim, telah menyebabkan para ahli berselisih paham dan sepakat bahwa pendapat utama mereka adalah kesalahan pihak lain. Para pemenang Hadiah Nobel bidang Ekonomi diketahui saling mengecam hasil karya mereka pada upacara-upacara di Stockholm, yang membuat para pemenang Hadiah Nobel di bidang sains merasa cemas karena mereka percaya bahwa hadiah diberikan jika mereka melakukan sesuatu dengan benar.

Seperti banyak orang lainnya, baru-baru ini saya mendapati diri saya berubah pikiran, sebuah proses yang tidak menyenangkan bagi seseorang yang telah menjadi ekonom selama lebih dari setengah abad. Saya akan membahas beberapa topik substantif, namun saya mulai dengan beberapa kelemahan umum. Saya tidak memasukkan tuduhan korupsi yang sudah menjadi hal biasa dalam beberapa perdebatan. Meski begitu, para ekonom, yang telah mencapai kemakmuran besar selama setengah abad terakhir, bisa saja dituduh mempunyai kepentingan terhadap kapitalisme yang saat ini berlaku. Saya juga harus mengatakan bahwa saya menulis tentang arus utama (yang mungkin samar-samar), dan ada banyak ekonom non-arus utama.

Kekuasaan: Penekanan kita pada manfaat pasar yang bebas dan kompetitif serta perubahan teknis eksogen dapat mengalihkan perhatian kita dari pentingnya kekuasaan dalam menetapkan harga dan upah, dalam memilih arah perubahan teknis, dan dalam mempengaruhi politik untuk mengubah aturan main. Tanpa analisis mengenai kekuasaan, sulit untuk memahami kesenjangan dan hal-hal lain dalam kapitalisme modern.

Note: Perubahan eksogen bersifat eksternal, yang berasal dari sumber luar negeri.

Filsafat dan etika: Berbeda dengan para ekonom mulai dari Adam Smith dan Karl Marx hingga John Maynard Keynes, Friedrich Hayek, dan bahkan Milton Friedman, kita sudah tidak lagi memikirkan tentang etika dan apa yang dimaksud dengan kesejahteraan manusia. Kami adalah teknokrat yang fokus pada efisiensi. Kita hanya mendapat sedikit pelatihan tentang tujuan ilmu ekonomi, tentang makna kesejahteraan—ekonomi kesejahteraan sudah lama hilang dari kurikulum—atau tentang apa yang dikatakan para filsuf tentang kesetaraan  (equality). Ketika didesak, kita biasanya kembali pada utilitarianisme berbasis pendapatan. Kita sering menyamakan kesejahteraan dengan uang atau konsumsi, namun mengabaikan banyak hal yang penting bagi manusia. Dalam pemikiran ekonomi saat ini, individu lebih penting daripada hubungan antara orang-orang dalam keluarga atau komunitas.

Note: Pandangan utilitarianisme pada dasarnya merupakan suatu paham etis-etika yang menempatkan tindakan-tindakan yang dapat dikatakan baik adalah yang berguna, memberikan faedah (manfaat), dan menguntungkan, sedangkan tindakan-tindakan yang tidak baik adalah yang memberikan penderitaan dan kerugian

Efisiensi memang penting, namun kami lebih mengutamakannya dibandingkan tujuan lainnya. Banyak yang menganut definisi ekonomi Lionel Robbins sebagai alokasi sumber daya yang langka di antara tujuan-tujuan yang bersaing atau versi yang lebih kuat yang mengatakan bahwa para ekonom harus fokus pada efisiensi dan menyerahkan keadilan kepada pihak lain, kepada politisi atau administrator. Namun rekomendasi-rekomendasi lain sering kali gagal terwujud, sehingga ketika efisiensi disertai dengan redistribusi yang meningkat—sering kali, meskipun tidak dapat dihindari—rekomendasi kami hanya sekedar izin untuk melakukan penjarahan. Keynes menulis bahwa masalah ekonomi adalah menyelaraskan efisiensi ekonomi, keadilan sosial, dan kebebasan individu. Kita baik pada tahap awal, dan aliran libertarian dalam perekonomian terus-menerus mendorong tahap akhir, namun keadilan sosial bisa menjadi sebuah hal yang tidak penting. Setelah para ekonom sayap kiri percaya pada penghormatan Chicago School terhadap pasar—“kita semua sekarang adalah penganut Friedman”—keadilan sosial menjadi tunduk pada pasar, dan perhatian terhadap distribusi dikesampingkan oleh perhatian terhadap rata-rata, yang sering kali secara tidak masuk akal digambarkan sebagai “kepentingan nasional” .”

Metode empiris: Revolusi kredibilitas dalam ekonometrika merupakan reaksi yang dapat dimengerti terhadap identifikasi mekanisme sebab-akibat melalui penegasan, seringkali kontroversial dan terkadang luar biasa. Namun metode yang disetujui saat ini, uji coba terkontrol secara acak, perbedaan dalam perbedaan, atau desain diskontinuitas regresi, memiliki efek memusatkan perhatian pada efek lokal, dan jauh dari mekanisme yang berpotensi penting namun berjalan lambat yang beroperasi dengan kelambatan yang panjang dan bervariasi. Sejarawan, yang memahami tentang kontingensi dan tentang kausalitas berganda dan multiarah, sering kali lebih mampu melakukan pekerjaan dibandingkan ekonom dalam mengidentifikasi mekanisme penting yang masuk akal, menarik, dan layak untuk dipikirkan, bahkan jika mekanisme tersebut tidak memenuhi standar inferensial ekonomi terapan kontemporer.

Kerendahan Hati: Kita sering kali terlalu yakin bahwa kita benar. Ilmu ekonomi mempunyai alat yang ampuh yang dapat memberikan jawaban yang jelas, namun memerlukan asumsi yang tidak valid dalam semua keadaan. Sebaiknya ketahui bahwa hampir selalu ada akun yang bersaing dan pelajari cara memilih di antara akun-akun tersebut.

Pikiran kedua

Seperti sebagian besar kelompok usia saya, saya sudah lama menganggap serikat pekerja sebagai gangguan yang mengganggu efisiensi ekonomi (dan sering kali pribadi) dan menyambut baik kemerosotan serikat pekerja secara perlahan. Namun saat ini perusahaan-perusahaan besar mempunyai kekuasaan yang terlalu besar terhadap kondisi kerja, upah, dan pengambilan keputusan di Washington, di mana serikat pekerja saat ini hanya mempunyai sedikit suara dibandingkan dengan pelobi perusahaan. Serikat pekerja pernah menaikkan upah bagi anggota dan non-anggota, serikat pekerja merupakan bagian penting dari modal sosial di banyak tempat, dan serikat pekerja memberikan kekuatan politik kepada pekerja di tempat kerja dan di pemerintahan lokal, negara bagian, dan federal. Penurunan jumlah pekerja ini berkontribusi pada menurunnya pembagian upah, melebarnya kesenjangan antara eksekutif dan pekerja, kehancuran komunitas, dan meningkatnya populisme. Daron Acemoglu dan Simon Johnson baru-baru ini berpendapat bahwa arah perubahan teknis selalu bergantung pada siapa yang mempunyai kekuasaan untuk memutuskan; serikat pekerja harus ikut serta dalam pengambilan keputusan mengenai kecerdasan buatan. Antusiasme para ekonom terhadap perubahan teknis sebagai instrumen pengayaan universal tidak lagi dapat dipertahankan (jika memang demikian).

Saya lebih skeptis terhadap manfaat perdagangan bebas bagi para pekerja Amerika dan bahkan skeptis terhadap klaim yang pernah saya dan orang lain buat di masa lalu, bahwa globalisasi bertanggung jawab atas pengurangan besar-besaran kemiskinan global selama 30 tahun terakhir. Saya juga tidak lagi membela gagasan bahwa kerugian yang dialami pekerja Amerika akibat globalisasi adalah harga yang pantas untuk dibayar demi pengentasan kemiskinan global karena pekerja di Amerika jauh lebih baik dibandingkan pekerja miskin di dunia. Saya percaya bahwa pengurangan kemiskinan di India tidak ada hubungannya dengan perdagangan dunia. Dan pengentasan kemiskinan di Tiongkok dapat terjadi dengan lebih sedikit dampak buruk terhadap pekerja di negara-negara kaya jika kebijakan Tiongkok menyebabkan negara tersebut menghemat lebih sedikit pendapatan nasionalnya, sehingga memungkinkan lebih banyak pertumbuhan manufakturnya diserap di dalam negeri. Saya juga terlalu meremehkan penilaian etis saya mengenai trade-off antara pekerja domestik dan asing. Kita tentu mempunyai kewajiban untuk membantu mereka yang berada dalam kesulitan, namun kita mempunyai kewajiban tambahan terhadap sesama warga negara yang tidak kita miliki terhadap orang lain.

Saya dulu menganut konsensus di antara para ekonom bahwa imigrasi ke AS adalah hal yang baik, dengan manfaat besar bagi para migran dan sedikit atau tanpa biaya bagi pekerja domestik berketerampilan rendah. Menurutku tidak lagi. Keyakinan para ekonom tidak sepakat mengenai hal ini namun dibentuk oleh desain ekonometrik yang mungkin kredibel namun seringkali bertumpu pada hasil jangka pendek. Analisis jangka panjang selama satu setengah abad terakhir mengungkapkan cerita yang berbeda. Ketimpangan menjadi tinggi ketika Amerika masih terbuka, menjadi jauh lebih rendah ketika perbatasan ditutup, dan kembali meningkat setelah Hart-Celler (the Immigration and Nationality Act of 1965) ketika jumlah orang yang lahir di luar negeri kembali ke tingkat yang sama pada Zaman Emas. . Ada juga pendapat yang masuk akal bahwa Migrasi Besar-besaran jutaan orang Afrika-Amerika dari pedesaan Selatan ke pabrik-pabrik di Utara tidak akan terjadi jika pemilik pabrik mampu mempekerjakan migran Eropa yang mereka sukai.

Ekonom dapat mengambil manfaat dari keterlibatan yang lebih besar dengan ide-ide para filsuf, sejarawan, dan sosiolog, seperti yang pernah dilakukan Adam Smith. Para filsuf, sejarawan, dan sosiolog kemungkinan besar juga akan mendapat manfaat dari hal ini.

Angus Stewart Deaton, lahir 1945 di Edinburg Skotlandia warga negara Amerika Serikat dan Inggris, seorang pakar mikroekonomi dan profesor di Princeton University. Penerima hadiah Nobel bidang Ekonomi tahun 2015 untuk hasil analisisnya tentang konsumsi, kemiskinan, dan kesejahteraan. 

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.