Ben S Bernanke, 21st Century Monetary Policy: The Global Finance Crisis and the Great Recession (III) – Ringkasan

Ringkasan oleh Gandatmadi Gondokusumo

Monetary Evolution – QE3 dan Taper Tantrum   

Tingkat pengangguran turun dari 9,0% pada November 2010 ketika QE2 diumumkan, menjadi 9 persen pada Maret 2011, meskipun masih terlalu tinggi. Kami memperkirakan pemulihan akan berlanjut dengan kecepatan moderat, dan pengangguran turun perlahan. Inflasi baru-baru ini meningkat, karena kenaikan harga minyak dan pangan secara global. Namun dengan inflasi inti dan ekspektasi inflasi yang stabil, kami yakin bahwa lonjakan inflasi secara keseluruhan akan sementara.

Tingkat pengangguran tidak berubah hampir sepanjang tahun, hanya turun menjadi 8,5 persen pada Desember. Pertumbuhan output berfluktuasi sekitar 2 persen, mungkin mendekati potensi laju pertumbuhan ekonomi jangka panjang. Agar pengangguran turun secara berarti, dengan sumber daya yang kurang dimanfaatkan digunakan kembali, pertumbuhan output perlu lebih tinggi, tidak hanya sama, normalnya jangka panjang. Pada pertemuan FOMC kami memperdebatkan alasan ketidakmampuan ekonomi untuk mencapai escape velocity, jalur pertumbuhan yang sehat yang menopang diri sendiri. Diskusi berfokus pada faktor-faktor penghambat yang diduga memperlambat pemulihan lebih dari yang kami harapkan.

Krisis Eropa yang sedang berlangsung adalah headwind yang paling menonjol. Bereaksi terhadap risiko berkelanjutan bahwa satu atau lebih kawasan euro mungkin gagal bayar atau meninggalkan euro, pasar keuangan tetap bergejolak, dan prematur menuju  ke penghematan fiskal – memprioritaskan keseimbangan fiskal daripada pemulihan ekonomi – mulai melambat di Eropa. Kebijakan fiskal Amerika menjadi headwind juga. Efek dari paket stimulus federal 2009 yang besar memudar, dan pemerintah negara bagian dan lokal memotong pengeluaran dan pekerjaan sebagai tanggapan atas penurunan pendapatan pajak.

Menguatkan Forward Guidance

Note: Forward guidance is a tool used by a central bank to exercise its power in monetary policy in order to influence, with their own forecasts, market expectations of future levels of interest rates.

FOMC sejak Alan Greenspan dan saya sebagai ketua menjadi semakin ambisius untuk menggunakan panduan ke depan sebagai alat kebijakan. Maret 2009, ketika mengumumkan QE1, Komite mencoba memandu ekspektasi pasar dengan mengatakan bahwa mereka mengantisipasi tingkat suku bunga dana federal yang sangat rendah untuk waktu yang lama. Lebih dari dua tahun kemudian, pernyaan tsb tetap ada dalam pernyataan pasca pertemuan.

Itu adalah bahasa yang kuat menurut standar tradisional Fed, tetapi tidak sekuat sebelumnya. Pertama, itu tidak jelas. Itu tidak spesifik tentang berapa lama periode diperpanjang. Kedua, tuntunan itu bukan janji yang komplit. Dikatakan Komite mengantisipasi bahwa tarif akan sampai rendah. Saya pikir panduan kami meskipun tidak diutarakan sebagai komitmen yang kuat, memang menciptakan anggapan bahwa kami akan bersabar dan mempertahankan suku bunga mendekati nol untuk sementara waktu. Seiring berjalannya waktu, menjadi semakin jelas bahwa extended period guidance tidak cukup kuat. Pada tahun 2009 dan 2010 bahkan sebagai analisis para  staf, meskipun tidak semua, peserta FOMC telah menyimpulkan bahwa tingkat dana federal kemungkinan harus tetap mendekati nol selama bertahun-tahun, pasar berjangka (di mana investor bertaruh pada arah tingkat dana) diantisipasi kenaikan tarif pertama tidak lebih dari beberapa perempat.

The maturity expansion program

Pada bulan September 2011 kami memutuskan untuk membeli USD 400 miliar surat berharga dengan jangka waktu lebih lama (enam sampai tiga puluh tahun) pada akhir Juli 2012. Kami berharap ini akan meningkatkan permintaan untuk surat berharga jangka panjang, dan memudahkan kondisi keuangan secara umum. Namun, alih-alih mendanai pembelian dengan membuat cadangan bank baru, seperti yang terjadi pada QE1 dan QE2, kami memutuskan untuk membayar pembelian ini dengan menjual sekuritas Treasury jangka pendek dalam jumlah yang sama, dengan jangka waktu tiga tahun atau kurang. Akibatnya, meskipun pembelian secara signifikan meningkatkan jatuh tempo rata-rata sekuritas yang dipegang oleh Fed, secara keseluruhan neraca tidak berubah.

Pada bulan September 2011 kami memutuskan untuk membeli USD 400 miliar surat berharga dengan jangka waktu lebih lama (enam sampai tiga puluh tahun) pada akhir Juli 2012. Kami berharap ini akan meningkatkan permintaan untuk surat berharga jangka panjang, dan memudahkan kondisi keuangan secara umum. Namun, alih-alih mendanai pembelian dengan membuat cadangan bank baru, seperti yang terjadi pada QE1 dan QE2, kami memutuskan untuk membayar pembelian ini dengan menjual sekuritas Treasury jangka pendek dalam jumlah yang sama, dengan jangka waktu tiga tahun atau kurang. Akibatnya, meskipun pembelian secara signifikan meningkatkan jatuh tempo rata-rata sekuritas yang dipegang oleh Fed, secara keseluruhan neraca tidak berubah.

Program ini konsisten dengan pandangan bahwa pembelian kami bekerja terutama dengan mengurangi net supply sekuritas jangka panjang, sehingga menaikkan harga dan menurunkan hasil mereka, bukan dengan meningkatkan cadangan bank atau jumlah uang beredar. Kami berharap setidaknya akan seefektif pembelian sekuritas sebelumnya, sementara mungkin menenangkan kritik internal dan eksternal yang khawatir bahwa menciptakan lebih banyak cadangan bank dapat menyebabkan inflasi yang lebih tinggi atau ketidakstabilan keuangan.

Icreasing Transparancy: The Inflation Target and The Summary Of Economic Projection.

Komite pada Januari 2012 menyetujui pernyataan prinsip-prinsip kebijakan moneter, Target Inflasi pertama – 2 persen per tahun yang diukur dengan indeks harga pengeluaran konsumsi (PCE). (termasuk mempromosikan full employment). Pendekatan seimbang yang memberikan bobot yang kira-kira sama untuk kedua tujuan yang diamanatkan  Kongres, yaitu stabilitas harga dan lapangan kerja maksimum.

Pada 2012 itu semakin menjadi norma internasional. Dimulai dengan Reserve Bank of New Zealand pada tahun 1990, banyak bank sentral telah mengumumkan target (atau terkadang rentang target) untuk inflasi. Di negara maju, ini termasuk BOE, ECB, Riksbank Swedia, Reserve Bank of Australia, dan Bank of Canada. Negara berpenghasilan menengah termasuk Brasil, Meksiko, Chili, Israel dan Afrika Selatan.

Note: Ben Bernanke’ Inflation targeting, at least in its best-practice form, consists of two parts: a policy framework of constrained discretion and a communication strategy that attempts to focus expectations and explain the policy framework to the public. Together, these two elements promote both price stability and well-anchored inflation expectations; the latter in turn facilitates more effective stabilization of output and employment. Thus, a well-conceived and well-executed strategy of inflation targeting can deliver good results with respect to output and employment as well as inflation

QE3 Open Ended – Asset Purchases

Meskipun ekonomi tumbuh pada tahun 2012, laju pemulihan, khususnya di pasar kerja, tetap mengecewakan – tingkat pengangguran masih 8,2 persen, dengan sekitar 40 persen pengangguran telah kehilangan pekerjaan selama enam bulan atau lebih. Proyeksi FOMC yang dirilis pada bulan Juni mencerminkan meningkatnya pesimisme. Pengangguran tetap di atas 7 persen hingga akhir 2014, lebih dari dua tahun kemudian dan lebih dari lima tahun sejak awal pemulihan. Inflasi diperkirakan akan tetap berada di bawah target yang baru kami tetapkan.

The Taper Tantrum

Desember 2013, The Fed mengumumkan langkah pertama menuju pengurangan QE3, mengurangi pembelian bulanan dari USD 85 triliun menjadi USD 75 triliun. Pengurangan bertahap dalam pembelian berlanjut hingga 2014, berakhir pada Oktober.

Untungnya, taper tantrum tidak banyak merusak pemulihan AS. Kami memperkirakan pengangguran turun menjadi 7 persen pada saat QE3 berakhir, pada pertengahan 2014. Untungnya pengangguran turun menjadi 6,7 persen pada Desember 2013, ketika kami mengumumkan akan memperlambat pembelian dan ketika pembelian berakhir pada Oktober 2014, pengangguran telah mencapai tarif 5,7 persen.

A taper tantrum is when investors have a “tantrum” or a reaction to news of the central bank slowing or stopping bond purchases. Investors may react by selling bonds, which topples the price of bonds and raises the yield. The sharp climb in bond yields after the central bank announcement is called a taper tantrum.

Taper tantrum memiliki efek negatif yang lebih besar terhadap beberapa negara berkembang. Ketika The Fed mendorong suku bunga AS lebih rendah, beberapa investor tertarik pada imbal hasil yang lebih tinggi biasanya di negara-negara pasar berkembang. Arus masuk memperkuat mata uang negara-negara pasar berkembang tsb, menaikkan harga saham dan aset lainnya, dan meningkatkan pemberian kredit oleh bank, terkadang menghasilkan boom.

Sebaliknya, ketika The Fed menaikkan – atau diharapkan, seperti pada taper tantrum, prosesnya berbalik. Seperti yang telah kita lihat selama krisis keuangan Meksiko dan Asia tahun 1990-an, yang mengikuti pengetatan uang AS – investasi jangka pendek – mengalir keluar dari pasar negara berkembang, menyebabkan penurunan tajam dalam mata uang mereka (yang meningkatkan inflasi domestik), penurunan harga saham dan penurunan kredit oleh bank.

Negara-negara yang mengandalkan uang asing untuk membiayai perdagangan atau defisit anggaran atau memiliki rezim regulasi keuangan yang belum berkembang sangat rentan. Di antara negara-negara yang paling terpukul oleh tantrum pada tahun 2013 adalah apa yang disebut Fragile Five: Brazile, India, Indonesia, Afrika Selatan dan Turki.

Bersambung

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.