Joseph Stiglitz memperingatkan kesenjangan kekayaan sejak tahun 2012 semakin parah.

Oleh Christina Pazzanese, Harvard Staff Writer, pada 31 Maret 2022

Masalah utamanya adalah karena uang berbicara, untuk membuat semua aturan.

Ekonom pemenang Hadiah Nobel Joseph Stiglitz menulis satu dekade lalu tentang kekayaan dan kesenjangan pendapatan di AS, yang mengkhawatirkan yang telah digerakkan oleh keputusan kebijakan bertahun-tahun tetapi diperburuk oleh krisis keuangan global 2007-2008.

Dan hal-hal menjadi lebih buruk sejak publikasi “The Price of Inequality: How Today’s Divided Society Membahayakan Masa Depan Kita” pada tahun 2012, katanya dalam sebuah diskusi dengan David Autor, Ph.D. ’99, Senin malam di Harvard Kennedy School.

“Kami memiliki lebih banyak ketidaksetaraan dibandingkan negara lain dan kesempatan menuju kesetaraan yang jauh lebih sedikit daripada hampir semua negara lain,” kata Stiglitz, Profesor Universitas di Universitas Columbia, selama James M. and Cathleen D. Stone Lecture in Economic Inequality 2022, yang diselenggarakan oleh Institut Politik.

Sejak rilis buku Stiglitz, data dan analisis oleh para ekonom seperti Thomas Piketty, Emmanuel Saez, dan lainnya bahwa kerugian dan pertumbuhan ketimpangan ekonomi yang meluas menjadi lebih tajam, katanya.

Salah satu perubahan terbesar sejak 2012 adalah peran politik dalam membentuk wacana tentang ketidaksetaraan dan menciptakannya. Ketimpangan pernah dijelaskan sebagai hasil alami dari inovasi teknologi yang telah meningkatkan permintaan akan tenaga kerja terampil dan memangkas permintaan akan tenaga kerja tidak terampil. Meski masih “penting,” kata Stiglitz kepada Autor, seorang profesor tamu di HKS, sekarang jelas bahwa aturan ekonomi kita juga “sangat penting” dalam mengobarkan ketimpangan.

“Sebagian besar ceritanya adalah kerangka hukum kami, aturan yang kami tulis dan termasuk aturan tentang bagaimana Anda membuat aturan itu. Jika Anda memiliki politik di mana Anda memiliki minoritas yang mengendalikan mayoritas … maka Anda dapat memiliki sistem ekonomi di mana Anda berhenti menegakkan undang-undang antimonopoli; Anda tidak mengikuti perubahan teknologi dan platform digital; Anda melemahkan serikat – ada banyak hal yang dapat mengubah keseimbangan kekuasaan, ”katanya, merujuk pada pengaruh orang kaya pada sistem politik.

Kebangkitan gerakan politik populis dan nasionalis di seluruh dunia, termasuk di AS, seharusnya tidak mengejutkan mengingat tingkat ketimpangan yang dialami negara tersebut pada tahun 2012 setelah Resesi Hebat, di mana 91 persen pemulihan ekonomi masuk ke peringkat 1 teratas. persen, kata Stiglitz, yang menerima gelar Doctor of Laws dari Harvard pada 2014.

Note: Populisme atau populis merupakan wacana politik dalam gerakan sosial yang bertumpu pada konsep “rakyat”, namun menempatkan kelompok penguasa sebagai lawan. Populisme mengembangkan wacana untuk menghilangkan pengaruh ekstern, sehingga menimbulkan sentimen “kelompok asli vs kelompok luar”, misalnya, kelompok etnis maupun agama.

Ketimpangan “menciptakan ladang subur bagi populis,” katanya. “Ini memberi mereka argumen yang dapat mereka buat tentang sistem yang dicurangi. Dan itu terutama benar ketika ketidaksetaraan diciptakan oleh proses politik – di mana ada orang yang tidak membayar bagian pajak yang adil, di mana orang merasa bahwa mereka dieksploitasi dengan satu atau lain cara oleh sistem.

Bahaya karena kalangan populis “tidak punya jawaban” untuk masalah ini, katanya. Mereka hanya “memangsa ketidakpuasan ini”.

“Contoh terkuat dari itu adalah pemotongan pajak Trump tahun 2017, yang, jika diterapkan sepenuhnya, akan menaikkan pajak pada sebagian besar orang di bawah. … Itu semacam umpan dan peralihan dari beberapa pihak kalangan kanan, yang mencoba memanfaatkan ketidakpuasan itu.

Ditanya mengapa Demokrat kehilangan dukungan pemilih kerah biru meskipun sejarah panjang partai tersebut mempromosikan kebijakan pro-buruh dan pertumbuhan upah, Stiglitz mengatakan kedua belah pihak telah gagal, dimulai dengan pemerintahan Clinton, untuk secara efektif mengatasi dampak ekonomi dari deindustrialisasi. Partai Republik menganut anti-intelektualisme dan memicu ketidakpercayaan pada sains, yang menarik mereka yang merasa tidak dihargai oleh para elit; dan Demokrat memprioritaskan kebijakan tertentu yang daya tariknya terbatas.

“Harus diingat bahwa mayoritas orang Amerika bukan lulusan perguruan tinggi dan tidak membayar kembali pinjaman mahasiswa. Jadi, jika Anda menjadikan pinjaman siswa sebagai masalah besar, Anda mengabaikan bagian dari pemilih Anda yang bahkan tidak pernah dipertimbangkan untuk kuliah, ”kata Stiglitz.

Ketimpangan telah memainkan peran utama selama pandemi, baik dari segi siapa yang berkembang secara finansial maupun siapa yang selamat.

Stiglitz mengatakan meskipun virus itu buta terhadap keadaan ekonomi, kebijakan negara yang mengutamakan akses orang Amerika ke perawatan kesehatan pada pekerjaan dan kemampuan mereka untuk membayar telah membuat sebagian besar populasi tidak memiliki perawatan medis yang layak dan berkontribusi secara signifikan terhadap 977.000 COVID negara. -kematian terkait

“Salah satu alasan mengapa kami melakukannya dengan sangat buruk adalah kami memiliki sistem perlindungan sosial yang terburuk,” kata Stiglitz. “Kami adalah satu-satunya negara maju yang tidak memiliki cuti sakit wajib. Dan dengan 40-50 persen orang Amerika hidup dari gaji ke gaji, jika Anda sakit, Anda harus pergi bekerja jika memungkinkan.

Mengenai perubahan iklim, “jelas” diperlukan lebih banyak penelitian tentang kebijakan mana yang paling efektif menghentikan kemajuannya, katanya.

“Saya pikir salah satu kesalahan yang dilakukan banyak ekonom adalah mencari satu jawaban,” seperti harga karbon, pada dasarnya perkiraan biaya yang terkait dengan dampak emisi gas rumah kaca dalam jumlah tertentu. “Harga karbon sangat penting, tetapi Anda juga membutuhkan regulasi. Anda membutuhkan investasi publik. Harga karbon tidak akan menyelesaikan masalah sistem transportasi umum atau penelitian dasar yang akan menjadi sangat berpengaruh dalam menentukan apakah kita akan dapat beralih dengan cepat ke energi terbarukan. Jadi, kita butuh kebijakan yang komprehensif,” kata Stiglitz.

Pada akhirnya, katanya, kita akan membutuhkan pendekatan politik baru. “Kami belum memberikan perhatian yang cukup kepada generasi mendatang, dan kami membutuhkan pengawasan untuk memastikan bahwa kami melakukannya.”

terjemahan bebas oleg gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.