Makro Ekonomi: Monetarisme VS Keynesianisme

Apa Itu Monetarisme?

Oleh Osikhotsali  Momoh, 2021

Ms Osi Momoh adalah pakar keuangan dan akuntansi perusahaan, obligasi, perdagangan, mata uang kripto, dan banyak lagi. Memperoleh gelar sarjana di bidang keuangan dari University of Lethbridge

Monetarisme adalah teori makroekonomi yang menyatakan bahwa pemerintah dapat mendorong stabilitas ekonomi dengan menargetkan tingkat pertumbuhan jumlah uang beredar . Pada dasarnya, ini adalah seperangkat pandangan yang didasarkan pada keyakinan bahwa jumlah uang dalam suatu perekonomian adalah penentu utama pertumbuhan ekonomi.

Monetarisme adalah aliran pemikiran ekonomi yang menyatakan bahwa jumlah uang beredar dalam suatu perekonomian adalah pendorong utama pertumbuhan ekonomi. Ketika ketersediaan uang dalam sistem meningkat, permintaan agregat terhadap barang dan jasa meningkat. Peningkatan permintaan agregat mendorong penciptaan lapangan kerja, sehingga mengurangi tingkat pengangguran dan merangsang pertumbuhan ekonomi.

Kebijakan moneter , alat ekonomi yang digunakan dalam monetarisme, diterapkan untuk menyesuaikan tingkat suku bunga yang pada gilirannya, mengontrol jumlah uang beredar. Ketika suku bunga dinaikkan, masyarakat memiliki lebih banyak insentif untuk menabung daripada membelanjakan uang, sehingga mengurangi atau mengurangi jumlah uang beredar. Sebaliknya, ketika suku bunga diturunkan mengikuti skema moneter ekspansif, biaya pinjaman menurun, yang berarti masyarakat dapat meminjam lebih banyak dan membelanjakan lebih banyak, sehingga merangsang perekonomian.

Milton Friedman dan Monetarisme

Monetarisme sangat erat kaitannya dengan ekonom Milton Friedman , yang berpendapat, berdasarkan teori kuantitas uang , bahwa pemerintah harus menjaga jumlah uang beredar cukup stabil, dan sedikit meningkatkannya setiap tahun untuk memungkinkan pertumbuhan ekonomi secara alami. Karena dampak inflasi yang dapat ditimbulkan oleh ekspansi jumlah uang beredar yang berlebihan, Friedman yang merumuskan teori monetarisme menegaskan bahwa kebijakan moneter harus dilakukan dengan menargetkan tingkat pertumbuhan jumlah uang beredar untuk menjaga stabilitas perekonomian dan harga. .

Dalam bukunya, A Monetary History of the United States 1867 – 1960 , Friedman mengusulkan tingkat pertumbuhan tetap yang disebut K-% Rule , yang menyatakan bahwa jumlah uang beredar harus tumbuh pada tingkat tahunan konstan yang terkait dengan pertumbuhan produk domestik bruto nominal (PDB). ) dan dinyatakan sebagai persentase tetap per tahun. Dengan cara ini, jumlah uang beredar diharapkan tumbuh secara moderat, dunia usaha akan mampu mengantisipasi perubahan jumlah uang beredar setiap tahun dan membuat rencana yang sesuai, perekonomian akan tumbuh pada tingkat yang stabil, dan inflasi akan tetap terjaga pada tingkat yang rendah.

Monetarisme dan Keynesianisme

Oleh Sarwat Jahan and Chris Papageorgiou dari IMF

Monetarisme menjadi terkenal pada tahun 1970-an. Pada tahun 1979, ketika inflasi AS mencapai puncaknya pada angka 20 persen, The Fed mengubah strategi operasinya untuk mencerminkan teori monetaris. Namun monetarisme memudar pada dekade-dekade berikutnya karena kemampuannya menjelaskan perekonomian AS yang tampaknya berkurang. Namun demikian, beberapa wawasan yang dibawa oleh kaum monetaris dalam analisis ekonomi telah diadopsi oleh para ekonom nonmonetaris.

Teori kuantitas adalah dasar dari beberapa prinsip dan resep utama monetarisme:

*Netralitas moneter jangka panjang: Peningkatan persediaan uang akan diikuti oleh peningkatan tingkat harga umum dalam jangka panjang, tanpa dampak pada faktor riil seperti konsumsi atau output.¬

*Non Netralitas moneter jangka pendek: Peningkatan persediaan uang memiliki dampak sementara terhadap output riil (PDB) dan lapangan kerja dalam jangka pendek karena upah dan harga memerlukan waktu untuk melakukan penyesuaian (dalam istilah ekonomi keduanya bersifat kaku).¬

* Aturan pertumbuhan uang yang konstan: Friedman, yang meninggal pada tahun 2006, mengusulkan aturan moneter tetap, yang menyatakan bahwa The Fed harus menargetkan tingkat pertumbuhan uang agar sama dengan tingkat pertumbuhan PDB riil, dan membiarkan tingkat harga tidak berubah. Jika perekonomian diperkirakan tumbuh sebesar 2 persen pada tahun tertentu, The Fed harus mengizinkan jumlah uang beredar meningkat sebesar 2 persen. The Fed harus terikat pada aturan tetap dalam menjalankan kebijakan moneter karena kekuasaan diskresi dapat mengganggu stabilitas perekonomian.

* Fleksibilitas suku bunga: Aturan pertumbuhan uang dimaksudkan agar suku bunga, yang mempengaruhi biaya kredit, menjadi fleksibel sehingga peminjam dan pemberi pinjaman dapat memperhitungkan ekspektasi inflasi serta variasi suku bunga riil.

Banyak penganut monetaris juga percaya bahwa pasar pada dasarnya stabil tanpa adanya fluktuasi besar yang tidak terduga dalam jumlah uang beredar. Mereka juga menegaskan bahwa intervensi pemerintah sering kali lebih menggoyahkan perekonomian daripada membantunya. Kaum monetaris juga percaya bahwa tidak ada trade-off jangka panjang antara inflasi dan pengangguran karena perekonomian berada pada keseimbangan jangka panjang pada tingkat output lapangan kerja penuh (lihat “Apa Itu Kesenjangan Output?” pada September 2013

Perdebatan besar

Meskipun monetarisme menjadi semakin penting pada tahun 1970-an, monetarisme dikritik oleh aliran pemikiran yang ingin digantikannya- Keynesianisme. Kaum Keynesian, yang mengambil inspirasi dari ekonom besar Inggris John Maynard Keynes, percaya bahwa permintaan barang dan jasa adalah kunci output perekonomian. Mereka berpendapat bahwa monetarisme tidak dapat memberikan penjelasan yang memadai mengenai perekonomian karena perputaran uang pada dasarnya tidak stabil dan tidak terlalu mementingkan teori kuantitas uang dan seruan monetaris terhadap aturan. Karena perekonomian bisa mengalami gejolak yang besar dan ketidakstabilan yang terjadi secara periodik, mereka percaya bahwa menjadikan The Fed sebagai budak dari target uang yang telah ditentukan sebelumnya adalah hal yang berbahaya – The Fed harus memiliki kelonggaran atau “kebijaksanaan” dalam menjalankan kebijakannya. Penganut Keynesian juga tidak percaya bahwa pasar menyesuaikan diri terhadap gangguan dan dengan cepat kembali ke tingkat output yang mampu menyerap tenaga kerja penuh.

Keynesianisme berkuasa selama seperempat abad pertama setelah Perang Dunia II. Namun tantangan kaum monetaris terhadap teori Keynesian tradisional semakin kuat pada tahun 1970an, sebuah dekade yang ditandai dengan tingginya inflasi dan pertumbuhan ekonomi yang lambat. Teori Keynesian tidak memiliki respons kebijakan yang tepat, sementara Friedman dan para penganut monetaris lainnya berargumen dengan meyakinkan bahwa tingginya tingkat inflasi disebabkan oleh peningkatan pesat dalam jumlah uang beredar, sehingga pengendalian jumlah uang beredar merupakan kunci kebijakan yang baik.¬

Pada tahun 1979, Paul A. Volcker menjadi ketua The Fed dan menjadikan pengendalian inflasi sebagai tujuan utamanya. The Fed membatasi jumlah uang beredar (sesuai dengan aturan Friedman) untuk menjinakkan inflasi dan berhasil. Inflasi mereda secara dramatis, meskipun mengakibatkan resesi besar.¬

Monetarisme kembali meraih kemenangan di Inggris. Ketika Margaret Thatcher terpilih sebagai perdana menteri pada tahun 1979, Inggris mengalami inflasi yang parah selama beberapa tahun. Thatcher menerapkan monetarisme sebagai senjata melawan kenaikan harga, dan berhasil mengurangi separuh inflasi, menjadi kurang dari 5 persen pada tahun 1983.¬

Namun kebangkitan monetarisme hanya berlangsung singkat. Jumlah uang beredar berguna sebagai target kebijakan hanya jika hubungan antara uang dan PDB nominal, dan juga inflasi stabil dan dapat diprediksi. Artinya, jika jumlah uang beredar meningkat, PDB nominal juga meningkat, dan sebaliknya. Namun, untuk mencapai dampak langsung tersebut, perputaran uang harus dapat diprediksi

Masih relevan

Namun, penafsiran kaum monetaris terhadap Depresi Besar tidak sepenuhnya dilupakan. Dalam pidatonya pada perayaan ulang tahun ke-90 Milton Friedman pada akhir tahun 2002, Gubernur Fed saat itu Ben S. Bernanke (peraih Nobel Prize 2022), yang kemudian menjadi ketuanya empat tahun kemudian, mengatakan, “Saya ingin mengatakan kepada Milton dan Anna [Schwartz]: Mengenai The Great Depression, Anda benar. Kami [The Fed] yang melakukannya. Kami sangat menyesal. Tapi terima kasih, kami tidak akan melakukannya lagi.” Ketua Fed Bernanke menyebutkan upaya Friedman dan Schwartz dalam keputusannya untuk menurunkan suku bunga dan meningkatkan jumlah uang beredar untuk merangsang perekonomian selama resesi global yang dimulai pada tahun 2007 di Amerika Serikat. Para penganut monetaris terkemuka (termasuk Schwartz) berpendapat bahwa stimulus The Fed akan menyebabkan inflasi yang sangat tinggi. Sebaliknya, kecepatan menurun tajam dan deflasi dipandang sebagai risiko yang jauh lebih serius.

Meskipun sebagian besar ekonom saat ini menolak perhatian berlebihan terhadap pertumbuhan uang yang menjadi inti analisis monetaris, beberapa prinsip penting monetarisme telah masuk ke dalam analisis nonmonetarist modern, sehingga memperkeruh perbedaan antara monetarisme dan Keynesianisme yang tampak begitu jelas tiga dekade lalu. Mungkin yang paling penting adalah bahwa inflasi tidak dapat berlanjut tanpa batas waktu tanpa peningkatan jumlah uang beredar, dan pengendaliannya harus menjadi tanggung jawab utama, atau bahkan satu-satunya, tanggung jawab bank sentral.

diposting oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.