Tantangan Nyata Jerman adalah Aging, Underinvestmen dan Red Tape (regulasi berlebihan)

Oleh Kevin Fletcher, Harri Kemp dan Galen Sherdari IMF’s  European Department, 27 Maret 2024

Jerman sedang berjuang. Negara ini adalah satu-satunya negara G7 yang mengalami kontraksi pada tahun lalu dan diperkirakan akan kembali menjadi negara dengan pertumbuhan ekonomi paling lambat pada tahun ini, menurut proyeksi terbaru kami. Beberapa pakar mengatakan model ekonomi Jerman sudah rusak parah. Mereka berpendapat bahwa pertumbuhan yang kuat pada dekade-dekade sebelumnya disebabkan oleh impor gas Rusia yang murah, yang pada gilirannya mendukung industri ekspor Jerman yang sangat kompetitif. Dengan tidak adanya lagi bahan bakar murah ini, model manufaktur Jerman tidak lagi berfungsi, atau begitulah ceritanya.

Tapi apakah ini akurat? Memang benar bahwa penghentian pasokan gas Rusia pada tahun 2022 berkontribusi terhadap lonjakan inflasi dan tekanan biaya hidup. Namun kenaikan harga gas hanya bersifat sementara. Setelah melonjak pada tahun 2022, harga grosir gas kini kembali turun ke level tahun 2018.

Ukuran daya saing internasional Jerman yang lebih luas memberikan gambaran serupa mengenai pemulihan substansial: nilai tukar perdagangan Jerman (indeks harga ekspor relatif terhadap harga impor) telah kembali ke tingkat yang sama seperti sebelum guncangan energi. Dan surplus perdagangan Jerman mencapai 4,3 persen dari PDB pada tahun lalu—lebih rendah dibandingkan surplus yang terlalu tinggi pada tahun-tahun sebelum pandemi namun di atas rata-rata dua dekade terakhir—dan kemungkinan akan terus meningkat pada tahun ini.

Kekhawatiran terhadap meluasnya deindustrialisasi juga dilebih-lebihkan. Meskipun industri bahan kimia, logam, dan kertas yang padat energi mengalami kontraksi, industri-industri tersebut hanya menyumbang 4 persen terhadap perekonomian. Sebaliknya, produksi mobil meningkat sebesar 11 persen tahun lalu. Produsen kendaraan listrik Jerman menyambut transisi ramah lingkungan. Pada tahun 2023, ekspor kendaraan listrik Jerman meningkat sebesar 60 persen. Dua pabrikan Jerman yang datanya tersedia, Volkswagen dan BMW, menyumbang lebih dari 10 persen penjualan kendaraan listrik global.

Pabrikan Jerman juga beradaptasi terhadap krisis energi dan gangguan rantai pasokan dengan beralih ke produk dengan nilai tambah lebih tinggi dan menggunakan lebih sedikit bahan baku. Seperti yang diungkapkan oleh Greg Fuzesi dari J.P. Morgan dan peneliti lainnya, hal ini berarti bahwa nilai tambah sektor manufaktur tetap stabil bahkan ketika produksi industri mengalami penurunan. Dengan kata lain, produksi industri telah menjadi ukuran yang kurang berguna untuk mengukur kinerja perekonomian secara keseluruhan.

Lalu mengapa perekonomian Jerman begitu lemah? Hal ini mencerminkan kombinasi faktor sementara dan beberapa faktor struktural. Sementara itu, ketika inflasi melonjak, konsumen mengurangi pembelian. Bank Sentral Eropa juga menaikkan suku bunga untuk mencegah inflasi yang lebih tinggi, yang pada gilirannya menekan pembangunan perumahan dan sektor-sektor sensitif bunga lainnya. Penyeimbangan kembali permintaan global pascapandemi dari barang-barang manufaktur dan kembali ke jasa juga tidak menguntungkan bagi perekonomian Jerman yang padat manufaktur.

Kabar baiknya adalah hambatan sementara ini akan berangsur-angsur hilang dalam satu atau dua tahun ke depan.

Kabar buruknya adalah hambatan struktural yang lebih mendasar—pertumbuhan produktivitas yang lamban—mungkin akan tetap ada, tidak adanya reformasi, sementara tantangan lain—penuaan populasi—akan meningkat tajam.

Menjadikan Jerman Lebih Produktif

Hambatan mendasar ini merupakan hambatan utama yang dihadapi Jerman dalam meningkatkan prospek pertumbuhan jangka menengahnya

Populasi usia kerja di Jerman meningkat selama satu dekade terakhir karena banyaknya migran yang melarikan diri dari konflik regional. Ketika gelombang migran ini berakhir dan generasi baby boomer pensiun dalam lima tahun ke depan, tingkat pertumbuhan angkatan kerja Jerman akan turun lebih besar dibandingkan negara G7 lainnya. Hal ini akan memberikan tekanan pada PDB per orang karena akan ada lebih sedikit pekerja untuk setiap pensiunan. Hal ini juga akan menyebabkan kombinasi iuran jaminan sosial yang lebih tinggi dan pensiun yang lebih rendah, sehingga tidak adanya reformasi. Dan semakin banyaknya populasi lansia akan meningkatkan permintaan terhadap layanan kesehatan, sehingga menarik pekerja dari industri lain. Kekurangan tenaga kerja juga dapat menghambat investasi.

Imigrasi yang lebih besar dapat menjadi kekuatan yang kuat untuk melawan faktor-faktor ini. Namun prospeknya masih belum pasti.

Jerman juga dapat meningkatkan pasokan tenaga kerja dengan memberikan kemudahan bagi perempuan untuk memperpanjang jam kerja mereka. Terdapat 2,3 juta lebih sedikit perempuan yang bekerja dibandingkan laki-laki, dan perempuan lima kali lebih besar kemungkinannya untuk bekerja paruh waktu. Memperluas akses terhadap layanan penitipan anak yang dapat diandalkan dan mengurangi pajak bagi pasangan suami istri yang berpenghasilan sekunder dapat membantu menutup kesenjangan ini.

Solusi lainnya adalah meningkatkan produktivitas, yang terhambat oleh kurangnya investasi pada infrastruktur publik. Investasi publik menurun pada tahun 1990an dan, sejak itu, hampir tidak cukup untuk mengimbangi depresiasi. Hal ini menempatkan Jerman pada posisi terbawah di antara negara-negara maju dalam hal investasi publik. Uang yang telah dianggarkan untuk investasi sering kali tidak dibelanjakan, seringkali karena kekurangan staf di pemerintah kota.

Untuk meningkatkan investasi publik, Jerman dapat memperluas kapasitas perencanaan kota melalui program layanan konsultasi seperti Partnerschaft Deutschland. Jerman dapat meningkatkan pembiayaan untuk investasi publik dengan mereformasi pengeluaran lainnya, memobilisasi lebih banyak pendapatan, atau menyesuaikan batas rem utang pada pinjaman federal, seperti yang dijelaskan dalam laporan staf terbaru kami. Batasan utang dapat dikurangi sekitar 1 persen dari PDB sambil tetap membiarkan utang pemerintah menurun sebagai bagian dari PDB.

Produktivitas juga dapat ditingkatkan dengan memotong birokrasi, yang merupakan hambatan bagi investasi dan memulai usaha baru. Misalnya, dibutuhkan waktu sekitar lima hingga enam tahun untuk mendapatkan izin membangun pembangkit listrik tenaga angin di darat. Dan dibutuhkan waktu 120 hari untuk mendapatkan izin usaha, lebih dari dua kali lipat rata-rata OECD.

Digitalisasi layanan pemerintah juga dapat mempercepat proses. Jerman tertinggal dibandingkan negara-negara UE lainnya dalam menawarkan layanan online kepada dunia usaha, termasuk pendaftaran dan pengajuan pajak. Misalnya, hanya 43 persen layanan pemerintah yang mengisi data pribadi terlebih dahulu pada formulir online dibandingkan dengan rata-rata UE sebesar 68 persen.

Jerman menghadapi tantangan ekonomi yang penting, namun juga memiliki kebijakan yang dapat mengatasinya dan menjamin masa depan ekonomi yang lebih cerah. Saatnya menggunakannya.

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

****

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.