Singapore Kota Termahal Didunia.

Singapura dan Zurich memuncaki daftar kota termahal di dunia tahun ini, disusul Jenewa, New York, dan Hong Kong, kata Economist Intelligence Unit (EIU)  November 2023

Menurut EIU, rata-rata harga naik 7,4 persen year-on-year dalam mata uang lokal untuk lebih dari 200 barang dan jasa yang digunakan masyarakat pada umumnya.

Negara kota ini memiliki biaya transportasi tertinggi di dunia karena mengawasi ketat jumlah kendaraan pribadi. Singapura juga menjadi kota paling mahal untuk harga pakaian, bahan makanan, dan alkohol.

Singapura, negara kecil yang bertetangga dengan Indonesia ini dihuni oleh sekitar 5,7 juta penduduk. Orang-orang Singapura terkenal makmur dan sejahtera.

Yang menarik, ternyata orang Singapura lebih cepat kaya dibandingkan warga negara-negara lainnya. Sebuah survey menunjukkan bahwa rata-rata orang Singapura hanya butuh waktu 10 tahun untuk mengumpulkan kekayaan senilai Rp 15 miliar.

Survei yang dilakukan oleh Barclays Bank di Inggris itu melibatkan perseorangan dengan kekayaan individu minimal USD 1,5 juta atau sekitar Rp 15 miliar. Jumlah responden yang terlibat dalam survei ini mencapai 2.000 orang yang tersebar di seluruh dunia.

Meskipun krisis keuangan melanda berbagai negara di kawasan Eropa dan Amerika Serikat, hal itu tak banyak memengaruhi laju kenaikan kekayaan warga Singapura. Bahkan kekayaan mereka ada yang naik hingga 50 persen.

GDP Singapore  USD 520 Miliar. Income per capita USD 92 000.

Kenaikan tersebut juga erat hubungannya dengan menguatnya bursa saham Singapura. Indeks Straits Times yang naik dua kali lipat pada periode 2008-2013 membuat kekayaan warga negara ini juga melejit.

Berikut faktor orang Singapura bisa cepat kaya:

1. Tabungan dan investasi

Rata-rata orang Singapura begitu memprioritaskan untuk menabung dan berinvestasi. Dari seluruh kekayaan yang dimilikinya, sebanyak 61 persen dimasukkan ke bank maupun diinvestasikan ke instrumen pasar modal.

2. Tidak gemar membeli mobil dan perhiasan

Menurut survei Barclays, ternyata orang Singapura tak begitu terobsesi untuk membeli mobil, perhiasan, maupun benda-benda untuk dikoleksi sehingga untuk pos ini, rata-rata orang Singapura hanya mengalokasikan 7 persen dari kekayaannya.

3. Money oriented

Warga Singapura selalu disibukkan dengan berbagai aktivitas. Namun, di balik kesibukannya itu, warga Singapura adalah orang yang senang bepergian dan menghabiskan waktu luang.

Di sisi lain, mereka juga senang menyisihkan sebagian kekayaan untuk kegiatan sosial kendati mereka identik dengan orang yang money oriented. Untuk keperluan berwisata dan mendukung kegiatan amal, orang Singapura menyisihkan 16 persen dari kekayaan mereka.

4. Punya obsesi yang tinggi

Menurut survei, orang Singapura sangat ingin melakukan sesuatu yang bisa bermanfaat bagi dirinya dan orang lain. Bahkan, karena itu, mereka punya cita-cita untuk memberikan 50 persen kekayaannya untuk lembaga amal dan 13 persen diwariskan kepada keturunannya.

diposting oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.