Hypersonic Spaceplane ?

Diterbitkan oleh Politico, 28 Maret 2024

Ketika penerbangan supersonik Concorde terakhir mendarat pada musim gugur tahun 2003, umat manusia tampaknya secara kolektif memutuskan bahwa rata-rata kecepatan 500-600 mil per jam “cukup baik” untuk perjalanan udara komersial.

Namun beberapa orang masih belum puas. Generasi baru perusahaan kedirgantaraan, yang seringkali bekerja sama dengan Departemen Pertahanan, mencoba melampaui penerbangan supersonik – bereksperimen dengan teknologi hipersonik yang suatu hari nanti dapat memberi daya pada pesawat komersial dengan kecepatan hingga Mach 9.

Ketika teknologi digital tampaknya membuat lompatan baru yang besar setiap minggu, bulan, atau tahun, stagnasi perjalanan pesawat adalah pengingat bahwa dunia masih terperosok dalam abad ke-20 – tanyakan saja pada Elon Musk, yang skema futuristic tunnel telah dihadapi. hambatan dan penundaan yang tak terhitung banyaknya, atau siapa pun di Administrasi Penerbangan Federal baru-baru ini. “Kecepatan penerbangan komersial tidak banyak berubah selain kecelakaan Concorde lebih dari empat dekade lalu,” kata Clayton Swope, the Aerospace Security Project and a senior fellow at the Center for Strategic and International Studies.

Kini, katanya, hal tersebut berubah: “Seiring dengan upaya perusahaan untuk mengembangkan teknologi ini, ada kebutuhan keamanan nasional akan kecepatan tersebut.” Swope mengacu pada penggunaan senjata hipersonik yang berkecepatan lima hingga 25 kali kecepatan suara, yang berpotensi menimbulkan ancaman keamanan nasional yang sangat besar dan telah menarik perhatian kekuatan militer dunia. Mirip dengan awal era jet setelah Perang Dunia II, AS, Tiongkok, Rusia, dan negara-negara lain kini berlomba mengembangkan rudal dan pesawat terbang yang dapat berlari lebih cepat dari satu sama lain dengan kecepatan luar biasa tinggi di atmosfer bumi.

Hal ini menciptakan insentif bagi perusahaan-perusahaan dirgantara swasta untuk mengumpulkan jutaan dolar guna mengembangkan teknologi inti yang dapat menggerakkan senjata-senjata tersebut – namun mereka juga menyatakan bahwa suatu hari nanti mereka akan membawa penumpang ke seluruh dunia dalam waktu yang lebih singkat dibandingkan penerbangan komersial saat ini.

Seperti halnya penerbangan luar angkasa, pasar konsumen untuk perjalanan hipersonik masih jauh. Faktanya, selama ini pemerintah mempunyai peran penting dalam menjaga kelangsungan hidup mereka dengan bermitra dengan perusahaan-perusahaan yang berupaya membangun mesin roket bertenaga tinggi di masa depan.

Salah satu perusahaan tersebut adalah Venus Aerospace yang berbasis di Houston, yang melakukan penerbangan bertenaga pertamanya bulan lalu dengan drone yang beroperasi di bawah Mach 1 karena peraturan setempat, namun mendemonstrasikan bentuk propulsi baru yang disebut “mesin detonasi berputar.” Andrew Duggleby, salah satu pendiri perusahaan, mengatakan kepada Ars Technica bahwa dia “yakin bahwa ini akan menjadi mesin yang membuka kunci perekonomian hipersonik.”

Eksperimen Venus dengan mesin tersebut, yang tidak seperti roket tradisional, mendorong dirinya sendiri melalui gelombang kejut yang didorong keluar dari bagian belakang pesawat, dilakukan bersama dengan Eksperimen Venus dengan mesin tersebut, yang tidak seperti roket tradisional, mendorong dirinya sendiri melalui gelombang kejut yang didorong keluar dari bagian belakang pesawat, dilakukan kerja bersama dengan U.S. Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA).

“DARPA sangat masuk akal dalam hal ini karena ini adalah teknologi tahap awal,” kata Swope. “Kami mungkin sedang dalam tahap pengembangan, di mana kami bahkan dapat membuktikan bahwa kami dapat membuat mesin hipersonik yang dapat melakukan mesin super dan hipersonik.”

Swope menunjuk pada eksperimen baru-baru ini yang dilakukan Stratolaunch yang berbasis di Seattle, yang awal bulan ini meluncurkan penerbangan bertenaga roket pertamanya. Perusahaan meluncurkan prototipe hipersonik Talon-A1 dari pesawat terbesar yang pernah ada, mencapai kecepatan hampir Mach 5.

Hermeus, sebuah perusahaan yang berbasis di Atlanta dengan investasi dari Sam Altman serta Thiel’s Founders Fund, mengumumkan kemitraan baru-baru ini dengan  the Defense Innovation Unit to develop “a pathway for dual-use, reusable hypersonic flight aircraft (Eropa juga ikut serta: Destinus yang berbasis di Swiss menguji prototipe hipersonik musim panas lalu, dan merupakan pemasok utama drone ke Ukraina.)

Terlepas dari semua hype, perlu dicatat bahwa ini masih merupakan teknologi dalam tahap awal. Hal ini sebanding dengan komputasi kuantum, di mana konsep familiar dengan ekosistem penelitian yang kuat dan sudah lama menginspirasi gelombang eksperimen baru yang dimaksudkan untuk membuktikan, atau meningkatkan, kelayakan dasar teknologi tersebut. Perbandingan ini juga terlihat dari penerapan pertahanan kedua teknologi tersebut, ketika negara-negara besar berjuang untuk melampaui kehebatan kriptografi atau balistik lawan mereka.

Meskipun keterikatan antara pengembangan ilmu pengetahuan dan penerapan militer bukanlah hal yang baru, perlombaan untuk hipersonik terjadi pada saat pemerintah semakin merasa nyaman untuk mengalihkan fungsi-fungsi utama kedirgantaraan dan pertahanan kepada pendatang baru di pasar seperti SpaceX, Anduril, dan sejumlah pesaing hipersonik. . Dan di sisi lain, wirausahawan teknologi masa depan menemukan kembali ketertarikan pada Washington dan sistem kontrak federal pada pertengahan abad ke-20, sehingga memperbarui kemitraan yang tidak terduga antara Silicon Valley dan Pentagon.

Swope optimis bahwa insentif bagi startup hipersonik untuk membenarkan pendanaan mereka akan menciptakan semacam siklus yang baik bagi semua yang terlibat, seperti gelombang peluncuran luar angkasa saat ini.

“Lihatlah misi Bulan. Kami sudah pernah mengalami hal tersebut sebelumnya, kami hanya perlu belajar kembali bagaimana melakukannya dengan cara yang berbeda,” kata Swope. “Hal ini memang berkaitan dengan efektivitas biaya, namun juga bagaimana mereka dapat membangun infrastruktur komersial… ini bukanlah sebuah pendekatan baru, kami hanya mencoba untuk melakukannya dengan lebih baik.”

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.