Mengapa kita harus memperhatikan pertikaian di Laut Cina Selatan

Oleh Christian Caryl dari Washington Post – Op-ed Editor/International

26 Augustus, 2023

Ini merupakan bulan Agustus yang luar biasa penting. Berita-berita mulai dari serangan balik Ukraina, kebakaran hutan di Hawaii, pembunuhan bos tentara bayaran Rusia Yevgeniy Prigozhin, dakwaan terbaru Trump dan banyak lagi telah menarik perhatian global. Yang kurang diperhatikan, namun sama pentingnya, adalah peristiwa terbaru di Laut Cina Selatan, yang mempunyai potensi dampak besar bagi kawasan ini dan dunia.

Masyarakat Filipina merayakan kemenangan minggu ini setelah dua kapal pasokan mereka berhasil menembus blokade kapal penjaga pantai Tiongkok untuk mengirimkan perbekalan kepada pasukan kecil marinir yang ditempatkan di pos terdepan di laut. Para pria tersebut berkemah di sebuah kapal berkarat milik Perang Dunia II yang telah terdampar di sebuah fitur yang disebut Second Thomas Shoal (atau Ayungin Shoal, demikian sebutan lokalnya) sejak angkatan laut Filipina mendaratkannya di sana bertahun-tahun yang lalu untuk menegaskan kehadiran Manila. di wilayah tersebut

Berikut beberapa cuplikan pertarungannya:

Konflik terbaru antara kedua negara ini mencerminkan pertikaian sengit atas status Laut Cina Selatan, yang hampir seluruhnya diklaim oleh Tiongkok sebagai miliknya – berdasarkan “sembilan garis putus-putus” yang dibuat sketsa di peta Tiongkok ratusan mil di timur dan selatan Laut Cina Selatan. provinsi pulau Hainan. Garis ini diperdebatkan oleh enam negara dan pulau lain yang berbatasan dengan laut tersebut, yang merupakan rumah bagi jalur perikanan dan pelayaran yang memiliki kepentingan ekonomi dan strategis yang sangat besar. Taruhannya sangat besar.

Selama tiga dekade terakhir, Tiongkok telah memulai pembangunan militer besar-besaran di wilayah tersebut, membangun pangkalan di pulau-pulau terpencil untuk mendukung pesawat dan kapal. Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya, yang bertekad untuk melawan hegemoni regional yang semakin meningkat oleh Beijing, telah memutuskan untuk mengirimkan pesan dukungan kepada Manila dengan mengirimkan pasukan angkatan laut dalam jumlah besar untuk melakukan latihan bersama di laut tersebut.

Upaya Tiongkok untuk mengusir warga Filipina dari perairan dangkal tersebut dimulai awal tahun ini, ketika Manila menuduh kapal penjaga pantai Tiongkok menggunakan laser untuk membutakan awak kapal pasokan yang menuju ke perairan dangkal tersebut. Pada awal Agustus, kapal-kapal Tiongkok mengusir pasukan Filipina lainnya dengan menembakkan meriam air ke arah mereka.

Namun Tiongkok, yang menganggap Second Thomas Shoal sebagai bagian dari wilayah mereka, tidak menyesal. Memang benar, mereka memperburuk kemarahan Filipina dengan bersikeras bahwa mantan presiden Filipina Rodrigo Duterte telah mengakui klaim mereka selama masa jabatannya. Para pejabat tinggi Filipina bersikeras tidak ada bukti bahwa Duterte – atau siapa pun yang berkuasa – pernah membuat pernyataan seperti itu.

Terlepas dari intensitas perasaan Filipina, beberapa pengguna media sosial juga mengakui bahwa negara mereka hanya bisa berbuat banyak untuk melawan kekuatan Tiongkok di wilayah tersebut.

Tiongkok juga mengklaim Mischief Reef dan mengubahnya menjadi pangkalan militer besar.

Filipina mengatakan bahwa Mischief Reef adalah bagian dari wilayahnya – begitu pula Taiwan dan Vietnam. Namun belum satu pun dari ketiga negara tersebut yang menemukan cara untuk memperlambat ekspansi Tiongkok. Bisakah Amerika Serikat dan sekutunya melawan dominasi Beijing yang semakin besar? Konfrontasi berbahaya yang terjadi dalam beberapa minggu ke depan mungkin bisa memberikan beberapa petunjuk.

AS berencana mengerahkan kapal induk, USS America, sementara Jepang akan mengirimkan salah satu kapal perang terbesarnya, kapal induk helikopter JS Izumo. Angkatan Laut Kerajaan Australia akan mengirimkan HMAS Canberra, yang juga membawa helikopter.

Terjemahan bebas gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.