Para Ekonom Mempertimbangkan Kembali Kebijakan Industri

Oleh Dani Rodrik, Reka Juhasz, Nathan Lane

Diterbitkan Project Syndicate pada 4 Agustus, 2023

Di masa lalu, para ekonom yang menilai kinerja kebijakan industri sering kali berfokus pada indikator-indikator seperti tarif impor, karena hanya mencakup dimensi terbatas dari kebijakan-kebijakan tersebut dan menyamakan tujuannya dengan tujuan-tujuan lain. Upaya penelitian generasi baru mengambil pendekatan yang lebih produktif – dan mencapai kesimpulan yang sangat berbeda.

Ketika para pembuat kebijakan di seluruh dunia mengadopsi kebijakan industri untuk mencapai berbagai tujuan – supply-chain resilience, teknologi ramah lingkungan, keunggulan geopolitik, lapangan pekerjaan yang baik – perdebatan mengenai efektivitas kebijakan ini mencapai puncaknya. Biasanya, perdebatan ini digambarkan sebagai perdebatan dimana perekonomian yang sehat berada di pihak yang skeptis. “Ada alasan kuat yang menentang kebijakan industri di bidang ekonomi,” demikian salah satu komentar baru-baru ini, dan menyatakan bahwa kebijakan tersebut “hanya membuang-buang uang dan mendistorsi perekonomian.”Namun ini merupakan pandangan yang semakin ketinggalan zaman. Meskipun secara umum benar bahwa para ekonom arus utama telah menanggapi kebijakan industri dengan sikap bermusuhan setidaknya sejak tahun 1970an, banyak hal telah berubah dengan cepat, berkat penelitian akademis baru yang tidak terlalu didorong oleh kebencian ideologis terhadap intervensi pemerintah dan lebih didasarkan pada pendekatan yang ketat. metode empiris.

Penelitian baru-baru ini memberikan bukti yang lebih otoritatif tentang bagaimana kebijakan industri benar-benar berfungsi, sehingga meningkatkan kualitas perdebatan yang di masa lalu lebih banyak membahas masalah ini daripada menyorotinya. Dan pemahaman para peneliti yang lebih beragam dan kontekstual terhadap kebijakan-kebijakan tersebut secara umum menghasilkan penilaian yang lebih positif.

Kebijakan industri sangatlah kompleks dan sulit untuk mengukur kebijakan tersebut untuk tujuan analisis. Misalnya saja, dorongan Tiongkok baru-baru ini dalam industri pembuatan kapal. Dalam upaya menjadi negara pembuat kapal terbesar dalam satu dekade, Tiongkok menerapkan banyak kebijakan, termasuk subsidi produksi, subsidi investasi, dan subsidi masuk. Ada banyak perubahan yang terjadi, seperti pada tahun 2009, ketika para pembuat kebijakan tidak lagi mendukung masuknya industri baru dan malah fokus pada konsolidasi industri.

Di masa lalu, para ekonom terlalu sering berfokus pada indikator sederhana seperti tarif impor, hanya menangkap dimensi terbatas dari kebijakan industri dan menyamakan tujuannya dengan tujuan lain (seperti meningkatkan pendapatan pemerintah atau memainkan politik kepentingan khusus). Sejumlah upaya penelitian terbaru telah mengambil pendekatan yang lebih produktif.

Misalnya, proyek komparatif di OECD mengkuantifikasi kebijakan industri melalui penghitungan aktivitas pemerintah secara mendalam, dengan fokus pada pengeluaran pemerintah yang dialokasikan secara khusus untuk tujuan kebijakan industri. Sebuah tim ekonom yang dipimpin oleh kami berdua (Réka Juhász dan Nathan Lane) menerapkan pemrosesan bahasa alami pada inventaris kebijakan yang tersedia untuk umum guna menghasilkan klasifikasi kebijakan industri yang terperinci. Penelitian terakhir ini menghasilkan wawasan baru yang penting. Sebagai permulaan, kebijakan industri sudah ada di mana-mana, dan prevalensinya sudah ada sebelum penggunaan dan popularitasnya dalam diskusi publik baru-baru ini meningkat. Selain itu, sudah tidak tepat lagi, jika memang demikian, untuk menyamakan kebijakan industri dengan kebijakan perdagangan yang bersifat proteksionis dan berwawasan ke dalam; kebijakan industri kontemporer biasanya menargetkan promosi ekspor. Dan prevalensi kebijakan industri cenderung meningkat seiring dengan peningkatan pendapatan: negara-negara maju lebih sering dan intensif menerapkan kebijakan ini dibandingkan negara-negara berkembang

Peningkatan metode inferensi kausal juga menyebabkan para ekonom merevisi pandangan mereka. Secara tradisional, para ekonom menilai dampak kebijakan industri dengan memeriksa apakah industri yang menerima lebih banyak bantuan pemerintah memiliki kinerja yang lebih baik – yang umumnya menghasilkan kesimpulan negatif. Kini diketahui bahwa kerja korelasional seperti ini tidak informatif, karena tidak dapat membedakan antara kasus-kasus di mana kebijakan industri berguna dan tidak.

Penelitian yang lebih baru menggunakan teknik statistik modern untuk menghindari kesimpulan yang menyesatkan. Teknik-teknik tersebut telah diterapkan pada berbagai kasus, termasuk episode sejarah promosi industri-industri baru (seperti tekstil, pembuatan kapal, dan industri berat); upaya penelitian dan pengembangan publik berskala besar (seperti dalam “perlombaan luar angkasa” antara Amerika Serikat dan Uni Soviet); dan kebijakan berbasis lokasi yang selektif yang menyasar perusahaan atau industri tertentu (seperti yang terjadi pada sektor manufaktur AS selama Perang Dunia II dan subsidi regional Eropa saat ini).

Hasil penelitian ini lebih berpihak pada kebijakan industri, karena mereka cenderung menemukan bahwa kebijakan tersebut – atau peristiwa sejarah yang meniru dampak kebijakan tersebut – sering kali menimbulkan dampak jangka panjang yang besar dan tampaknya menguntungkan dalam struktur kegiatan ekonomi. Misalnya, gangguan terhadap impor Perancis selama blokade Napoleon merangsang industrialisasi Perancis dalam pemintalan kapas mekanis lama setelah berakhirnya perang Napoleon. Hasil-hasil ini konsisten dengan apa yang dikemukakan oleh para pendukung pengembangan industri bayi. Studi mengenai program publik baru-baru ini untuk mensubsidi investasi di wilayah tertinggal di Inggris dan Italia juga menemukan dampak positif yang kuat terhadap penciptaan lapangan kerja. Meskipun studi-studi ini tidak dapat memberikan jawaban pasti mengenai apakah kebijakan industri berhasil secara umum, studi-studi ini memberikan informasi mengenai prevalensi kegagalan pasar yang menjadi sasaran kebijakan tersebut dan mengenai dampak jangka panjang dari kebijakan tersebut.

Studi-studi baru juga menyoroti kontroversi yang sudah berlangsung lama mengenai kontribusi kebijakan industri terhadap keajaiban ekonomi Asia Timur. Literatur ekonomi awal mengenai kebangkitan Asia Timur berpendapat bahwa kebijakan industri tidak efektif. Analisis-analisis terbaru yang memberikan perhatian lebih pada struktur hubungan hulu dan hilir di negara-negara tersebut menghasilkan kesimpulan yang jauh lebih optimis.

Salah satu contohnya adalah studi mengenai Penggerak Industri Bahan Kimia Berat (HCI) di Korea Selatan, sebuah kebijakan industri penting – dan kontroversial – yang diterapkan oleh Presiden Park Chung-hee pada tahun 1970an, menemukan bahwa kebijakan tersebut mendorong pertumbuhan industri sasaran, baik di jangka pendek dan jangka panjang. Dampak HCI terhadap produktivitas dan kinerja ekspor keduanya positif.

Para pengkritik kebijakan di Asia Timur berpendapat bahwa pemerintah tidak akan pernah bisa memilih sektor yang tepat karena mereka kekurangan informasi mengenai sektor mana yang paling sering mengalami kegagalan pasar. Ekonom Princeton, Ernest Liu, baru-baru ini memberikan panduan yang berguna bagi para pembuat kebijakan dalam menghadapi perekonomian di mana ketidaksempurnaan pasar terjadi di berbagai sektor yang saling terkait. Dalam situasi seperti ini, pemberian subsidi pada sektor hulu umumnya meminimalkan kesalahan kebijakan. Liu menunjukkan bahwa kebijakan sebenarnya yang digunakan di Tiongkok dan selama HCI Korea Selatan sejalan dengan panduan ini.

Beberapa komentator baru-baru ini mengkritik kebijakan industri Presiden AS Joe Biden karena kebijakan tersebut “tidak memiliki landasan ekonomi yang kuat.” Kenyataannya adalah sudah banyak penelitian ekonomi yang bagus mengenai kebijakan industri. Meskipun lebih banyak penelitian selalu bermanfaat, literatur baru telah memberikan kita penilaian yang lebih baik terhadap kebijakan industri dengan segala keragamannya, mengevaluasi konsekuensi dari contoh-contoh historis dan kontemporer, dan menjelaskan bagaimana kebijakan tersebut berhasil atau gagal tergantung pada instrumen dan tujuannya, dan pada struktur ekonomi yang ada.

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.