Transformasi Singapura menjadi Pusat Keuangan Global

2021 – 48,07% warga Singapura berinvestasi di pasar saham; sementara 4,78% saat ini tidak memiliki investasi moneter namun memiliki saham; dan 18,29% mempertimbangkan investasi untuk tahun ini. Sedangkan 28,86% tidak berminat di pasar saham  

Introduksi

Dalam waktu 50 tahun sejak kemerdekaannya, Singapura telah memantapkan dirinya sebagai pusat keuangan global terkemuka. Menurut laporan terbaru Global Financial Centers Index (GFCI) yang diterbitkan oleh lembaga think tank Z/Yen dan China Development Institute, Singapura menduduki peringkat ke-3 sebagai pusat keuangan paling kompetitif di dunia. Demikian pula, Singapura berada di peringkat ke-2 Price Water House Cooper’s City of Opportunity index serta posisi ke 6 sebagai wealth management centre oleh Deloitte.

NOTE: Deloitte merupakan salah satu dari empat organisasi akuntansi terbesar di dunia dan merupakan jaringan jasa profesional dengan pendapatan dan jumlah pegawai terbesar di dunia. Perusahaan ini berkantor pusat di London, Inggris. Lainnya adalah  Ernst & Young (EY), Klynveld Peat Marwick Goerdeler (KPMG), dan PricewaterhouseCoopers (PwC)

Sejarah Perkembangan

Asal usul Singapura sebagai pusat keuangan dapat ditelusuri kembali ke asal-usul kolonialnya, ketika Sir Stamford Raffles pertama kali mendirikan pos perdagangan British East India Company di pulau itu pada tahun 1819. Singapura kemudian menjadi koloni Inggris di Straits Settlement pada tahun 1826 dan sebuah crown colony pada tahun 1867. Mengingat lokasi geografisnya yang strategis, Singapura dengan cepat menjadi pintu masuk perdagangan utama Kerajaan Inggris, serta pangkalan angkatan laut Inggris.

Kemunculan awal aktivitas perdagangan dan pelayaran ini sangat penting bagi pembentukan jasa keuangan di Singapura. Dalam banyak kasus di seluruh dunia, kemunculan sektor jasa keuangan sering kali didasarkan pada berkembangnya arus perdagangan, dimana jasa keuangan yang terkait dengan aktivitas perdagangan dan pelayaran, seperti pertukaran mata uang, asuransi pelayaran, dan maritime finance memunculkan sektor-sektor lain.

Memang, hubungan antara perdagangan dan keuangan ini terlihat jelas di lokasi tepi laut kawasan pusat bisnis Singapura di sepanjang sungai Singapura, tempat kapal tongkang biasa melakukan perdagangan mereka. Berlokasi strategis di dekat gudang yang berjajar di sepanjang Sungai Singapura, bank dan pemodal memiliki akses dengan mudah ke klien mereka – perusahaan pelayaran dan pemilik gudang – yang membutuhkan layanan pembiayaan dan asuransi.

Namun, hanya dengan menjadi negara merdeka, perkembangan Singapura sebagai pusat keuangan global mengambil pendekatan yang lebih sistematis, dimana pemerintah mengambil langkah aktif menuju pembentukan industri jasa keuangan. Penasihat ekonomi Singapura saat itu, Dr Albert Winsemius, adalah orang pertama yang menyatakan bahwa strategic time zone  membuat Singapura menjadi  Asian Dollar Market (ADM) pada tahun 1968, yang bertujuan untuk menjembatani kesenjangan waktu antara penutupan pasar Amerika dan pembukaan pasar Eropa pada hari berikutnya.

Note: Menurut survei yang dilakukan oleh Buffer, 40% pekerja jarak jauh melaporkan bahwa mengkordinasikan time zone merupakan tantangan besar ketika bekerja dengan kolega dan klien di berbagai belahan dunia.

Asian Dollar Market (ADM) meletakkan dasar bagi perbankan dan keuangan di Singapura, dengan Asian Currency Unit (ACU) yang didirikan bersama dengan ADM yang memungkinkan partisipasi bank dan lembaga keuangan asing di sektor jasa keuangan Singapura. Oleh karena itu, pemerintah Singapura sejak awal memandang industri jasa keuangan tidak hanya sebagai sarana untuk mendukung pengembangan industri lain yang sudah ada, namun juga sebagai industri yang berkembang dengan sendirinya.

Pemahaman mengenai industri jasa keuangan sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi berasal dari kepatuhan Singapura terhadap pendekatan ‘negara berkembang’ dalam pembangunan ekonomi, yang mana negara cenderung mengidentifikasi sektor-sektor utama yang dapat berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi nasional dan mengambil kebijakan yang tepat. untuk mengembangkan sektor-sektor ini. Dalam konteks developmentalisme dan kebutuhan ekonomi negara yang baru merdeka inilah Singapura memulai pengembangan industri jasa keuangan yang dapat berfungsi sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi.

Pendekatan yang diprakarsai oleh negara dan didorong oleh pembangunan terhadap pembangunan sektor keuangan akan (dan terus) mendorong perkembangan Singapura sebagai pusat keuangan global. Pada tahap awal pembangunan Singapura, intervensi negara sangat penting dalam upaya membangun pasar, seperti pengembangan pendirian Asian Dollar  Market (ADM) .

Pertumbuhan Singapore sebagai  industri jasa keuangan tumbuh semakin kompleks dan terinternasionalisasi dengan menjamurnya lembaga-lembaga keuangan dalam negeri dan masuknya lembaga-lembaga keuangan asing, muncul kebutuhan yang semakin besar akan pendekatan yang lebih terkonsolidasi dalam mengatur dan mengatur perusahaan-perusahaan dan entitas-entitas ini. Sebagai respon, Undang-Undang Otoritas Moneter Singapura atau Monetary Authority of Singapore Act diberlakukan pada tahun 1971, yang memungkinkan pembentukan Monetary Authority of Singapore (MAS), yang memainkan peran ganda sebagai bank sentral dan regulator keuangan.

Bursa Efek Singapura atau Stock Exchange of Singapore (SES) kemudian didirikan pada tahun 1973, SES kemudian didemutualisasi dan digabungkan dengan Singapore International Monetary Exchange untuk membentuk Singapore Exchange (SGX), sebagai respon terhadap semakin dalamnya dan keragaman pasar modal Singapura. Singapore International Monetary Exchange (SIMEX) didirikan pada tahun 1983 dan dewan Stock Exchange of Singapore Dealing and Automated Quotation (SESDAQ), yang memberi izin pencatatan saham oleh perusahaan-perusahaan kecil, pada tahun 1987.

Meningkatnya permintaan akan lembaga keuangan yang lebih besar dan kompleks mengharuskan diperkenalkannya platform perdagangan seperti SGX, SIMEX, atau SASDAQ, terdapat juga kebutuhan akan lembaga pengatur yang dapat menjamin pasar dan sistem  di tengah pertumbuhan sektor keuangan tersebut.

Meskipun Monetary Authority of Singapore (MAS), berperan sebagai kepala regulator keuangan, Singapore Exchange (SGX) juga memiliki peran regulasi yang penting, terutama dalam hal mengatur anggotanya dan memastikan bahwa perdagangan yang diselenggarakan di platformnya adalah sah. Institusi lain yang juga berperan dalam regulasi keuangan adalah Central Provident Fund (CPF) Board, yang mengatur reinvestasi dana yang disimpan dalam sistem dana pensiun wajib di Singapura, dan Accounting and Corporate Regulatory Authority (ACRA), yang mengatur badan usaha, akuntan publik, dan badan hukum. dan penyedia layanan korporasi di Singapura.

Berbagai entitas dan organisasi yang terlibat dalam mengatur dan mengatur jasa keuangan Singapura ditunjukkan pada Gambar 1. Meskipun SGX dan Dewan CPF terlibat dalam beberapa aspek regulasi keuangan, aktivitas mereka, terutama yang berkaitan dengan sektor jasa keuangan Singapura, tetap berada dalam lingkup Monetary Authority of Singapore (MAS). Meskipun Accounting Corporate Regulatory Authority (ACRA)  tidak terlibat langsung dalam mengatur bagian mana pun dari industri jasa keuangan, ACRA mengatur badan usaha, akuntan publik, dan penyedia jasa korporat yang aktivitasnya sering bersinggungan dengan aktivitas bank dan lembaga keuangan

Internasionalisasi, Diversivikasi, Konsolidasi

Industri jasa keuangan Singapura mengalami periode internasionalisasi dan diversifikasi lebih lanjut pada tahun 1980an dan 1990an. Hal ini dimulai setelah resesi tahun 1984-1985, ketika Economic Review Committee (ERC) tahun 1985 mengidentifikasi 7 bidang pertumbuhan sektor keuangan Singapura, yang mencakup manajemen risiko, pengelolaan dana, pasar modal, pasar sekuritas yang tidak terdaftar, keuangan berjangka dan komoditas. , dan pasar untuk pembiayaan perdagangan negara ketiga dan reasuransi.

Namun, identifikasi wilayah pertumbuhan baru ini tidak semata-mata sebagai respons terhadap resesi, namun merupakan upaya pemerintah Singapura untuk membangun wilayah pertumbuhan baru mengingat meningkatnya persaingan dari pusat keuangan lainnya, yang dengan cepat melakukan liberalisasi dan deregulasi pasar.Tren global liberalisasi ekonomi dan deregulasi keuangan memberikan urgensi terhadap upaya berkelanjutan Singapura untuk menumbuhkan dan mendiversifikasi industri jasa keuangannya.

Pada tahun 1980-an juga industri manajemen aset Singapura pertama kali muncul. Didorong oleh insentif pemerintah dan memanfaatkan pesatnya pertumbuhan ukuran dan keragaman pasar keuangan Singapura, industri manajemen aset telah menjadi sektor pertumbuhan utama bagi Singapura.

Selain internasionalisasi dan diversifikasi, industri jasa keuangan Singapura juga mengalami periode konsolidasi selama periode ini, terutama di antara bank-bank domestik di negara tersebut. Ketika liberalisasi pasar keuangan meningkatkan partisipasi bank dan lembaga keuangan asing di pasar keuangannya, para pembuat kebijakan di Singapura melihat adanya peningkatan kebutuhan untuk memperluas ukuran dan kapasitas bank-bank lokal untuk memastikan daya saing bank-bank lokal secara global.

Hal ini mengarah pada periode “rasionalisasi” dan konsolidasi, karena dorongan dan saran dari Monetary Authority of Singapore (MAS), bank-bank lokal yang lebih kecil digabung dan sistem yang sampai sekarang terfragmentasi diambil alih oleh bank-bank lokal. Salah satu akibat penting dari hal ini adalah pengambilalihan bank-bank lokal. Post Office Savings Bank (POSB) oleh Development Bank of Singapore (DBS) milik negara dan merger Overseas Union Bank menjadi United Overseas Bank Limited (UOB).

Proses konsolidasi ini tidak hanya terbatas pada perbankan atau sektor swasta saja. Mengingat sektor keuangan yang semakin beragam dan terintegrasi, Monetary Authority of Singapore (MAS) berupaya untuk mengkonsolidasikan peran kebijakannya dengan menekankan dua ‘dorongan utama’ yaitu regulasi dan promosi sektor keuangan. Hal ini melibatkan restrukturisasi organisasi yang signifikan pada tahun 1997, yang menghasilkan pembentukan sebuah Financial Sector Promotion Department yang fokus pada promosi kegiatan keuangan dan mengembangkan Singapura sebagai pusat keuangan internasional terkemuka

Hal ini menyebabkan konsolidasi peran Monetary Authority of Singapore (MAS) sebagai lembaga pengembangan utama industri jasa keuangan Singapura, berbeda dari peran serupa yang dimainkan oleh Dewan Pembangunan Ekonomi atau Economic Development Board (EDB) untuk industri dan sektor lain dalam perekonomian riil. Pemisahan peran antara MAS dan EDB ini relatif unik di antara para pendukung pendekatan negara pembangunan (yang biasanya hanya terdapat satu lembaga utama untuk seluruh perekonomian) dan didasarkan pada pengetahuan domain MAS yang kuat, dan kebutuhan akan pengetahuan tersebut dalam memimpin. dan mendorong pengembangan sektor keuangan. Sebagai konsekuensi dari peran MAS dalam mendorong dan mengembangkan industri jasa keuangan, terutama dengan mengidentifikasi dan mengembangkan sektor atau pasar yang berpotensi untuk tumbuh, beberapa sektor pasar keuangan telah menjadi kekuatan penting bagi Singapura.

Sektor Utama

Beberapa sektor atau pasar keuangan sangat penting bagi keberhasilan dan perkembangan Singapura sebagai pusat keuangan global. Sektor-sektor ini mewakili kekuatan Singapura sebagai pusat keuangan global, serta bidang-bidang yang menjadi daya tarik tersendiri bagi investor dan lembaga keuangan asing.

Perbankan dan Keuangan.

Singapura mempunyai peran regional dan global yang penting sebagai pusat perbankan utama. Menurut Monetary Authority of Singapore (MAS), bank-bank di Singapura memiliki total aset sebesar US$2 triliun pada tahun 2013. Bank-bank tersebut menampung total 126 bank komersial, yang mana 5 di antaranya adalah bank lokal dan 121 adalah bank asing dari bank-bank asing tersebut, 29 diantaranya merupakan full banks, 55 adalah bank grosir, dan 37 adalah bank luar negeri (offshore banks). Secara khusus, 3 bank lokal terbesar di Singapura, DBS, UOB, dan OCBC, termasuk dalam peringkat perbankan terkuat dan paling berharga di dunia.

Oleh karena itu, sektor perbankan Singapura memainkan peran penting, tidak hanya sebagai sektor pertumbuhan, namun juga memfasilitasi kegiatan sektor keuangan dan ekonomi lainnya. Namun, sektor perbankan Singapura juga menghadapi tantangan regulasi, terutama dalam hal aktivitas pencucian uang dan manipulasi suku bunga, yang keduanya telah mendorong respons regulasi yang kuat dari Monetary Authority of Singapore (MAS).

Manajemen Aset

Setelah mengidentifikasi manajemen aset sebagai sektor pertumbuhan utama pada tahun 1980an, Singapura kini menjadi pusat manajemen aset terkemuka di Asia. Pada tahun 2022, aset yang dikelola assets under management (AUM) di Singapura berjumlah S$ 4.9 trillion, setara dengan 10 % turun dari tahun sebelumnya. Aset-aset ini dikelola oleh 628 pengelola dana yang terdaftar dan berlisensi, beberapa di antaranya beroperasi di 270 perusahaan pengelola dana yang terdaftar di MAS’s financial directory.

Yang lebih penting lagi, Singapura dengan cepat berkembang menjadi pusat manajemen aset regional dan global terkemuka yang memainkan peran penting dalam memediasi arus investasi swasta global. 76% assets under management (AUM) Singapura bersumber dari luar negeri, dan 88% dari seluruh AUM diinvestasikan di kawasan Asia Pasifik. Sebagaimana diungkapkan dalam Survei Manajemen Aset Otoritas Singapura (MAS) tahun 2022, Singapura telah menjadi pusat regional bagi investor institusi yang ingin mengakses peluang pasar swasta di Asia.

Kemunculan Singapura sebagai pusat manajemen aset terkemuka didasarkan pada lokasinya yang strategis di kawasan yang sedang berkembang. Memang benar, meningkatnya kemakmuran negara-negara besar seperti Tiongkok dan Indonesia serta bertambahnya jumlah individu dengan kekayaan net yang tinggi di negara-negara tersebut telah mendorong pesatnya pertumbuhan sektor manajemen aset Singapura. Namun, seperti halnya sektor perbankan, sektor manajemen aset Singapura juga menghadapi tantangan regulasi. Tantangan, seperti penghindaran pajak, yang memerlukan reformasi peraturan dan kerja sama antar yurisdiksi antara Monetary Authority of Singapore (MAS) dan regulator keuangan lainnya.

Capital Markets

Posisi Singapura sebagai pusat keuangan utama bergantung pada deep and liquid capital markets, dengan pasar obligasi, modal ekuitas, valuta asing, dan derivatif over-the-counter (OTC) yang sangat menonjol. Dalam hal obligasi, total utang yang diterbitkan pada tahun pada tahun 2015 berjumlah S$ 174 miliar, terdiri dari utang SGD dan non-SGD, yang diterbitkan oleh beragam emiten lokal dan asing. Beragamnya issuances and issuers utang ini mencerminkan posisi Singapura sebagai international fixed income hub, dengan non-SGD debt  semakin penting dalam peran Singapura sebagai multi-currency fixed income hub.

Pasar modal ekuitas Singapura dikenal sebagai salah satu yang paling mapan di kawasan Asia Pasifik, dengan hampir 800 perusahaan terdaftar di SGX dan rata-rata perputaran sekuritas harian di SGX melebihi S$ 1,09 miliar pada tahun 2016. Seperti sektor keuangan lainnya, Pasar modal ekuitas Singapura sangat terinternasionalisasi, dengan 40% perusahaan asing terdaftar di SGX. Namun, pasar modal ekuitas Singapura terganggu oleh volume perdagangan lokal yang kecil dan terkena dampak negatif dari volatilitas di pasar regional dan global.

Selain obligasi dan saham, Singapura juga menjadi lokasi utama pertukaran mata uang asing. Kota ini telah menjadi pusat devisa terbesar di kawasan Asia Pasifik, dan menempati peringkat ketiga di dunia, setelah London dan New York. Pada tahun 2016, rata-rata volume perdagangan harian mencapai S$705 miliar, meningkat menjadi 7,9%. Posisi Singapura sebagai pusat global pertukaran mata uang asing juga bermanfaat bagi munculnya peran Singapura sebagai pusat Renminbi (RMB) di luar negeri, seiring upaya Tiongkok untuk menginternasionalisasikan mata uangnya.

Perlu juga dicatat bahwa pasar modal Singapura saling terkait dengan sektor keuangan utama lainnya. Misalnya saja, lembaga-lembaga keuangan menyumbang sebagian besar penerbitan utang dalam mata uang non-SGD di Singapura, sementara pengelola dana dan perusahaan asuransi mencakup sepertiga penerbitan utang jangka panjang di Singapura. Lembaga-lembaga keuangan dan bank swasta juga menyumbang lebih dari separuh investasi. dalam utang SGD, sementara fund manager dan lembaga keuangan tetap menjadi investor utama dalam penerbitan utang non-SGD

Mungkin yang paling penting, Singapore’s deep and liquid capital markets menghadirkan peluang investasi yang menarik bagi lembaga keuangan dan investor ritel. Pada saat yang sama, hal ini memberikan landasan yang berguna bagi sektor dan aktivitas keuangan baru lainnya, seperti pasar RMB luar negeri, yang telah menjadi sektor pertumbuhan potensial bagi Singapura. Kehadiran pasar utang dan ekuitas yang mapan juga memungkinkan terjadinya pembandingan instrumen investasi potensial lainnya, yang sangat penting bagi industri manajemen aset Singapura

Meskipun sektor asuransi Singapura mulai melayani kebutuhan bisnis domestik, liberalisasi sektor ini oleh Monetary Authority of Singapore (MAS) pada tahun 2000 telah menyebabkan munculnya bisnis asuransi luar negeri dan kegiatan reasuransi, sehingga memfasilitasi peran Singapura sebagai pusat asuransi regional. Sektor ini kemudian berkembang pesat. , dengan Singapura menjadi pusat asuransi dan reasuransi terkemuka di Asia dan total premi asuransi meningkat menjadi S$ 3,6 miliar pada tahun 2015. Sebagian besar pertumbuhan ini disebabkan oleh kinerja ekonomi Asia yang berkelanjutan, populasi yang menua (ageing population), dan meningkatnya bencana alam.

Sebanyak 182 perusahaan asuransi berlisensi melakukan perdagangan mereka di Singapura, termasuk 80 perusahaan asuransi langsung (17 di antaranya adalah perusahaan asuransi jiwa, 56 perusahaan asuransi umum, dan 7 perusahaan asuransi gabungan) dan 31 perusahaan reasuransi. Selain ukuran pasar, sektor asuransi juga mengalami peningkatan. diversifikasi yang luas, dengan layanan asuransi yang ditawarkan termasuk asuransi umum, asuransi jiwa, reasuransi, asuransi captive, dan perantara asuransi. Banyak dari layanan ini berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan dan/atau berdampak pada pasar dan sektor keuangan lainnya dengan menjadi perantara bisnis asuransi regional, mendistribusikan kembali risiko, dan menyediakan layanan konsultasi risiko (risk advisory services).

FinTech

Seiring dengan digitalisasi perekonomian Singapura pada tahun 2000an, kemunculan perusahaan rintisan (start-up) berteknologi tinggi telah memunculkan sektor FinTech (Teknologi Finansial) yang semakin berkembang, bersamaan dengan sektor keuangan Singapura yang maju. Namun kemunculan sektor FinTech ini bukanlah suatu kebetulan. Hal ini sangat terkait dengan inisiatif Smart Nation dari pemerintah Singapura, yang bertujuan untuk memperkenalkan teknologi advanced Information Communication Technology (ICT)  ke dalam proses kebijakan negara kota tersebut serta mengeksplorasi industri potensial yang mungkin  dari teknologi tersebut.

Komponen penting dari inisiatif Smart Nation adalah tujuan Monetary Authority of Singapore (MAS) untuk membangun smart financial centre, yang bertujuan untuk memanfaatkan teknologi digital untuk meningkatkan regulasi keuangan.

Menurut perusahaan konsultan EY (Ernst & Young Global Limited (“EYG”)), Singapura menduduki peringkat keempat di antara pusat-pusat FinTech terkemuka di dunia. Singapura juga secara umum dipandang sebagai pusat FinTech terkemuka di Asia, mengungguli pesaing terdekatnya, Hong Kong.

Berada di peringkat kedua dalam Kemudahan Berbisnis yang dirilis Bank Dunia pada tahun 2017, peraturan Singapura yang ramah bisnis terus menjadi daya tarik utama bagi lembaga keuangan global yang ingin membangun kehadirannya di Asia. Peraturan ramah bisnis ini dilengkapi dengan Dana Pengembangan Sektor Keuangan Monetary Authority of Singapore (MAS), yang memberikan insentif pajak dan hibah kepada lembaga keuangan untuk membangun atau memperluas operasi mereka di Singapura.

Proposisi nilai Singapura yang kedua sebagai pusat keuangan muncul dari daya saing biayanya dibandingkan pusat keuangan lainnya, serta infrastruktur perkotaan dan bisnisnya yang berkembang dengan baik. Meskipun biaya menjalankan bisnis seperti gaji dan sewa terus meningkat, sewa kantor di Singapura tetap jauh lebih rendah dibandingkan dengan pusat keuangan saingannya seperti London, New York, Hong Kong, dan Tokyo.

Proposisi nilai yang ketiga telah berkontribusi terhadap daya saing Singapura sebagai pusat keuangan global, dan ukuran daya saing Singapura sering dikaitkan dengan proposisi ini, baik secara langsung maupun tidak langsung. Misalnya, GFCI memberi peringkat tinggi pada Singapura berdasarkan faktor-faktor berikut: lingkungan bisnis, perkembangan sektor keuangan, sumber daya manusia, dan reputasi. ‘Faktor-faktor daya saing’ ini dapat dijabarkan lebih jauh ke dalam ukuran-ukuran yang lebih spesifik, sebagaimana dirinci dalam tabel dibawah ini:

Meskipun ukuran business environment seperti peraturan dan sistem perpajakan berhubungan dengan lingkungan Singapura yang pro-bisnis, ukuran pembangunan infrastruktur dan sektor keuangan dapat dikaitkan dengan daya saing biaya dan infrastruktur bisnis Singapura, serta  sumber daya manusia terkait dengan tenaga kerja terampil di Singapura. Ukuran reputasi seperti inovasi, keragaman budaya perkotaan dikaitkan dengan daya tarik dan kelayakan hidup Singapura secara keseluruhan sebagai sebuah kota, yang pada gilirannya berkontribusi pada daya tarik Singapura sebagai lokasi tempat tinggal dan lapangan kerja bagi para profesional keuangan global.

diposting oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.