Peran Perusahaan Konsultan Politik di AS

Oleh James A Thurber

Pemilu bisa dibilang merupakan satu-satunya peristiwa paling penting dalam kehidupan demokrasi Amerika, sebuah kesempatan bagi warga Amerika untuk memberikan persetujuan mereka untuk diperintah dan meminta pertanggungjawaban perwakilan mereka atas kinerja mereka di masa lalu. Pemilu modern yang kompetitif untuk jabatan lokal, negara bagian, dan nasional sering kali didominasi oleh konsultan kampanye profesional yang menyusun apa yang dikatakan dan dilakukan para kandidat. Strategi, taktik, dan teknik manajemen para profesional ini mempunyai dampak mendasar terhadap kualitas pemilu Amerika dan sifat demokrasi.

Laju perubahan yang cepat dalam kampanye modern tercermin dalam pengembangan keahlian khusus, pembagian kerja, dan diversifikasi kebutuhan profesional untuk memenangkan pemilu. Meskipun terdapat pertumbuhan pesat dalam bidang konsultasi kampanye, hal ini sering kali tidak terlihat oleh masyarakat, sehingga menghambat pengetahuan mendalam mengenai cakupan kegiatan tersebut.

Konsultan politik pertama kemungkinan besar adalah sukarelawan dalam pemilu John Adams dan Thomas Jefferson yang memberikan nasihat kepada kandidat mereka tentang debat, mengedarkan materi cetak, berpidato, dan memberikan suara. Kampanye membutuhkan konsultan, baik relawan atau profesional berbayar di dalam atau di luar organisasi partai, sejak awal demokrasi AS.

Namun, konsultan politik profesional berbayar di luar partai politik yang mencari nafkah dari kampanye merupakan hal yang relatif baru dalam politik Amerika. Partai politik, yang menjadi pusat kegiatan kampanye hingga tiga dekade lalu, kini sudah tidak lagi menjadi konsultan kampanye. Perubahan besar dalam pendanaan kampanye dan perubahan dramatis dalam teknologi kampanye telah membantu pesatnya pertumbuhan konsultasi kampanye.

Konsultasi kampanye merupakan profesi yang relatif baru dan terus berkembang dan mendefinisikan ulang dirinya pada setiap siklus pemilu. Konsultan politik mempunyai pengaruh terhadap kandidat, pemilih, hasil pemilu, dan pada akhirnya terhadap pemerintahan dan kebijakan publik. Siapa saja konsultan politiknya? Apa yang mereka yakini? Apa yang akan mereka lakukan untuk menang? Apakah konsultan politik merugikan atau membantu pelaksanaan kampanye pemilu dan demokrasi?

Konsultan telah membantu mendefinisikan kembali peran partai politik dan mengubah cara kandidat berkomunikasi dengan pemilih dan cara pemilih menilai kandidat. Mereka merupakan inti dari proses pemilu di Amerika Serikat dan di banyak negara lainnya.

Kandidat dan konsultan tahu bahwa mereka saling membutuhkan dan pertumbuhan pesat serta diversifikasi profesi menunjukkan rasa saling ketergantungan. Meskipun konsultasi politik profesional di luar organisasi partai politik telah ada sejak tahun 1930-an, hal ini baru menarik minat para ilmuwan politik, jurnalis, dan masyarakat.

Berbagai penelitian telah berpendapat bahwa kampanye sebagai peristiwa simbolis, sebagai kegiatan propaganda yang memiliki kekuatan untuk mengubah preferensi pemilih, dan sebagai variabel penentu dalam pemilu, namun hanya sedikit yang mengetahui peran konsultan dalam kampanye. Studi tentang kampanye dan pemilu berfokus pada perilaku memilih dan faktor-faktor penentu pilihan suara, rekrutmen (atau alasan orang mencalonkan diri), peran media, pendanaan kampanye (mengapa kontributor memberi, berapa banyak yang mereka berikan, apa dampaknya, dan perlunya reformasi), aktivis partai dan peran organisasi partai dalam pemilu, kelompok kepentingan khusus dalam pemilu, dampak iklan negatif terhadap pemilih, dan keunggulan petahana dalam pemilu.

Ketika para pemilih beralih dari isyarat partisan sebagai dasar pemungutan suara, kampanye dan pemilihan umum mulai menjadi penting. Ketika kampanye dan pemilu mulai membawa perubahan, begitu pula profesi konsultan politik, namun penelitian ilmu politik empiris mengenai konsultasi tidak bisa mengimbangi pertumbuhan dan pengaruh industri ini. Kegiatan kampanye dan konsultasi politik patut dikaji secara mendalam. Dan Nimmo mencatat bahwa “kampanye mungkin bukan lagi pertarungan antar kandidat, melainkan pertarungan antar raksasa industri kampanye, yang bekerja atas nama individu-individu tersebut.

Dengan maraknya pemilu yang berpusat pada kandidat, partai politik menjadi kurang penting; pada saat yang sama, jumlah uang yang dikeluarkan oleh para kandidat telah meroket. Konsultan telah menggantikan posisi partai di sebagian besar bidang kampanye, dan mereka menghabiskan banyak uang untuk memastikan bahwa kandidat mampu bersaing dan menang. Penting untuk memahami individu-individu dan keyakinan mereka, yang memainkan peran penting dalam pemilu modern. Hanya dengan melakukan hal ini kita dapat memahami pentingnya hal ini bagi demokrasi Amerika modern

Kita perlu mengetahui lebih banyak tentang konsultan, namun sebagian besar tulisan tentang industri konsultasi politik bersifat a theoretis, dihasilkan oleh jurnalis atau praktisi yang tulisannya berisi kisah orang dalam tentang kampanye dan buku “cara melakukan”. Beberapa pakar telah berupaya menggabungkan pengetahuan mendalam para praktisi dengan pengetahuan para ilmuwan politik dalam studi mereka mengenai manajemen kampanye.

Meskipun literatur ilmiah mengenai konsultasi jauh lebih bersifat teoretis dibandingkan dengan yang dimiliki oleh para praktisi, literatur ilmiah tersebut pada dasarnya juga bersifat deskriptif. hanya didasarkan pada studi kasus, wawancara, atau survei terhadap anggota industri. Karena pengetahuan dan teori tentang konsultan politik terbatas, sulit untuk menguji pengaruh mereka dalam kampanye. Tujuan buku ini adalah menganalisis pengaruh konsultan dari berbagai sudut pandang.

Pengaruh Konsultan terhadap Hasil Pemilu

Apa dampak yang ditimbulkan oleh para profesional kampanye terhadap politik pemilu? Hingga saat ini, terdapat dua jenis penelitian mengenai dampak konsultan politik terhadap pemilu. Penelitian pertama mengkaji apakah penggunaan konsultan akan meningkatkan dana kampanye. Penelitian kedua mengkaji apakah mempertahankan konsultan politik akan menghasilkan persentase suara yang lebih tinggi bagi seorang kandidat.

Herrnson menemukan bahwa profesionalisme memiliki dampak yang signifikan baik bagi petahana maupun non petahana terhadap kemampuan kampanye untuk mengumpulkan dana dari Political Action Committees (PAC) dan partai politik. Namun, profesionalisme hanya berpengaruh signifikan terhadap kemampuan petahana dalam menggalang dana dari kontributor individu. Hal ini tidak secara signifikan meningkatkan peluang calon petahana untuk mengumpulkan dana. Terdapat beragam bukti mengenai apakah penggunaan konsultan dapat meningkatkan perolehan suara seorang kandidat dalam pemilihan Dewan Perwakilan Rakyat AS.

Hubungan antara Konsultan dan Partai Politik

Pendapat Umum bahwa menurunnya jumlah partai politik menyebabkan peningkatan penggunaan konsultan politik.  Perusahaan konsultan politik telah mengambil alih banyak fungsi tradisional partai. Namun, terdapat perbedaan pendapat mengenai apakah peningkatan penggunaan konsultan politik berdampak baik atau buruk bagi partai politik. Beberapa pakar berpendapat bahwa konsultan melemahkan partai politik dengan mendorong kampanye kandidat yang terpusat. Ahli lain tidak setuju dan berpendapat bahwa konsultan membantu partai mencapai tujuan kolektif partai dengan memberikan layanan kepada kandidat yang tidak bisa dilakukan sendiri oleh partai.  Ada pula yang berpendapat bahwa konsultan bergantung pada partai politik untuk bisnisnya di masa depan.

Kolodny menemukan bahwa konsultan Partai Republic lebih mungkin bekerja untuk organisasi partai dibandingkan Democrat. Ia juga menemukan bahwa konsultan yang bekerja untuk partai tersebut sebelum menjadi konsultan lebih besar kemungkinannya untuk menjadikan partai tersebut sebagai kliennya dan lebih besar kemungkinannya untuk mengoordinasikan upaya mereka dengan partai tersebut. Dan yang terakhir, mereka yang bekerja di organisasi partai memiliki opini yang lebih positif terhadap partai dibandingkan mereka yang tidak bekerja. Secara keseluruhan, penelitian Kolodny mendukung pandangan sekutu mengenai hubungan antara partai dan konsultan.

Masa Depan Konsultasi?

Sabato adalah orang pertama yang mengomentari meningkatnya kecenderungan konsultan untuk bekerja di luar negeri. The International Association of Political Consultants (IAPC), yang didirikan pada tahun 1968, telah berkembang dari lima puluh menjadi hampir dua ratus anggota selama tiga puluh tahun terakhir. Asosiasi ini bertemu secara teratur untuk bertukar ide dan taktik. Ada beberapa penelitian dasar dari para ilmuwan politik di negara-negara lain yang mengeksplorasi peran konsultan politik di negara mereka. Namun, hanya sedikit penelitian dari para sarjana Amerika yang mengeksplorasi cara konsultan AS mengekspor bakat mereka ke luar negeri dan apa dampaknya.

Selain itu, mereka menjelaskan beberapa keterbatasan yang dihadapi konsultan yang mencoba “go internasional.” Mereka mensurvei anggota IAPC untuk menyelidiki peran konsultan luar negeri, layanan apa yang dibutuhkan, dan tingkat kerja sama antara konsultan AS dalam kampanye di luar negeri.

Kesimpulan

Meskipun kampanye pemilu merupakan peristiwa besar dalam kehidupan demokrasi Amerika dan banyak tulisan mengenai perjuangan tersebut, kita hanya mengetahui sedikit tentang konsultan kampanye yang membantu menyusun strategi, tema, dan pesan dari peristiwa-peristiwa penting tersebut. Konsultan kampanye merupakan pemain utama dalam pemilu modern, namun kita hanya mengetahui sedikit tentang siapa mereka, peran mereka, dan pengaruh mereka. Secara kolektif, setiap bab dalam buku ini membantu mengisi kesenjangan pengetahuan tentang konsultan kampanye. Setiap penulis membawa data orisinal, baru, dan observasi sistematis tentang konsultan politik yang membantu memperluas karya empiris dan teoretis tentang konsultan kampanye dan dampaknya terhadap pemilu.

diringkas dan terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.