Perdagangan Dunia Masih Bisa Mendorong Kemakmuran

Juni 2023

Oleh Kristalina Georgieva, the Managing Director International Monetary Fund (IMF) dan Ngozi Okonyoiweala, director-general World Trade Organization(WTO).

Bangkit dari debu tiga dekade bencana deglobalisasi, ekstremisme, dan perang dunia, kedua institusi kami dibangun di atas gagasan bahwa perdagangan internasional yang berkembang berjalan seiring dengan kemakmuran dan stabilitas global. Secara seimbang, rekor pasca-Perang Dunia II sangat mengesankan. Saat ini kurang dari 1 dari 10 penduduk dunia menjadi miskin, penurunan empat kali lipat sejak tahun 1990, karena negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah telah menggandakan bagian mereka dalam perdagangan global. Penting bagi lompatan pendapatan global ini adalah peningkatan dua puluh kali lipat dalam perdagangan internasional sejak tahun 1960.

Tetapi arsitektur internasional harus beradaptasi dengan dunia yang cepat berubah

Namun gelombang berbalik melawan saling ketergantungan ekonomi dan perdagangan internasional. Pembatasan perdagangan dan subsidi meningkat setelah krisis keuangan global, dan ketegangan meningkat lebih lanjut karena pemerintah mengatasi pandemi dan menghadapi invasi Rusia terhadap Ukraina dengan berebut untuk mengamankan rantai pasokan (supply chains) strategis dan bergegas dengan kebijakan yang mendistorsi perdagangan. Terlalu jauh, langkah-langkah ini dapat membuka pintu bagi kebijakan berorientasi aliansi yang mengurangi efisiensi ekonomi dan memecah-mecah sistem perdagangan global. Mereka bisa menjadi bumerang jika rantai pasokan pendek berakhir lebih rentan terhadap guncangan lokal. Investasi asing langsung sudah semakin terkonsentrasi di antara negara-negara yang selaras secara geopolitik.

Haruskah kita meninggalkan gagasan perdagangan sebagai kekuatan transformatif untuk kebaikan? Jawaban kami adalah tegas “Tidak!” Terlepas dari semua pembicaraan, perdagangan terus menghasilkan bahkan selama krisis baru-baru ini. Ini memiliki potensi besar untuk terus berkontribusi pada standar hidup yang lebih tinggi dan peluang ekonomi yang lebih besar selama beberapa dekade mendatang.

Setidaknya ada tiga alasan perdagangan internasional sangat penting untuk kemakmuran global. Pertama, meningkatkan produktivitas dengan memperluas pembagian kerja internasional. Kedua, memungkinkan pertumbuhan ekonomi yang didorong oleh ekspor dengan menyediakan akses ke pasar luar negeri. Dan ketiga, ini mendukung keamanan ekonomi dengan memberi perusahaan dan rumah tangga opsi pilihan yang berharga ketika guncangan negatif melanda.

Selama pandemi, rantai perdagangan dan pasokan menjadi sangat penting untuk meningkatkan produksi dan distribusi pasokan medis, termasuk vaksin. Kekuatan perdagangan internasional sebagai sumber ketahanan kembali menjadi bukti selama perang di Ukraina. Pasar internasional dan beragam untuk biji-bijian memungkinkan ekonomi yang secara tradisional bergantung pada impor dari Ukraina dan Rusia untuk menutupi kekurangan. Ethiopia, misalnya, kehilangan semua impor gandumnya dari Ukraina, tetapi sekarang mengambil 20 persen pengiriman gandumnya dari Argentina – negara yang sebelumnya tidak mengimpor gandum.

Biaya fragmentasi

Dalam konteks ini, fragmentasi dapat merugikan ekonomi global. Skenario di mana dunia terbagi menjadi dua blok perdagangan terpisah dapat menyebabkan penurunan 5 persen dalam PDB global, menurut penelitian Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). IMF, kerugian global akibat fragmentasi perdagangan dapat berkisar antara 0,2 hingga 7 persen dari PDB. Biayanya mungkin lebih tinggi saat memperhitungkan decoupling teknologi. Ekonomi pasar berkembang dan negara berpenghasilan rendah akan paling berisiko karena hilangnya transfer pengetahuan.

Memperkuat sistem perdagangan untuk menjaga keuntungan dan mencegah kerugian adalah penting. Tetapi ada juga agenda kebijakan perdagangan berwawasan ke depan yang menarik yang menanggapi masa depan perdagangan internasional, yang kami harapkan menjadi inklusif, ramah lingkungan, dan semakin digerakkan secara digital dan servis.

Perdagangan telah banyak dilakukan untuk mengurangi kemiskinan dan ketimpangan antar negara. Namun kita harus mengakui bahwa hal itu telah meninggalkan terlalu banyak orang – orang-orang di negara-negara kaya dirugikan oleh persaingan impor, dan orang-orang di negara-negara miskin tidak mampu memanfaatkan rantai nilai global dan seringkali berada di garis depan dari degradasi dan konflik lingkungan. atas sumber daya. Seperti yang kami sampaikan kepada pejabat G 20 dalam makalah bersama yang ditulis lembaga kami dengan Bank Dunia, tidak perlu seperti ini. Dengan kebijakan domestik yang tepat, negara-negara dapat memanfaatkan peluang besar perdagangan bebas dan mengangkat yang tertinggal.

Mengatasi penyebab ketidakpuasan yang mendasar ini akan memecahkan masalah orang lebih efektif daripada intervensi perdagangan yang kita lihat sekarang. Jaring pengaman sosial yang dirancang dengan baik, investasi yang lebih besar dalam pelatihan, dan kebijakan di bidang-bidang seperti kredit, perumahan, dan infrastruktur yang membantu, bukan menghalangi, pekerja untuk berpindah lintas industri, pekerjaan, dan perusahaan semuanya dapat berperan.

Dorongan saat ini menuju rantai pasokan yang lebih terdiversifikasi menghadirkan peluang besar bagi negara dan komunitas yang telah berjuang untuk berintegrasi ke dalam rantai nilai global global value chains): membawa lebih banyak dari mereka ke dalam jaringan produksi—yang kami sebut re-globalization – akan baik untuk ketahanan pasokan, pertumbuhan , dan pengembangan.

Banyak masalah global yang paling mendesak saat ini tidak akan terselesaikan tanpa perdagangan internasional. Kita tidak dapat mengatasi krisis iklim dan mencapai nol emisi gas rumah kaca tanpa perdagangan. Kami membutuhkan perdagangan untuk mendapatkan teknologi dan layanan rendah karbon di mana pun mereka dibutuhkan. Perdagangan yang terbuka dan dapat diprediksi menurunkan biaya dekarbonisasi dengan memperluas ukuran pasar, memungkinkan skala ekonomi, dan belajar sambil melakukan.

Sebagai contoh, harga tenaga surya telah turun hampir 90 persen sejak 2010. Empat puluh persen dari penurunan ini berasal dari skala ekonomi yang dimungkinkan sebagian oleh perdagangan dan rantai nilai lintas batas, menurut estimasi WTO.

Kemungkinan kerja sama

Dengan memperbarui aturan perdagangan global, pemerintah dapat membantu perdagangan berkembang di area baru yang akan memperluas peluang, terutama untuk ekonomi pasar yang sedang berkembang. Bahkan sebagai kios perdagangan barang, perdagangan jasa terus berkembang pesat. Ekspor global layanan digital seperti konsultasi yang disampaikan melalui panggilan video mencapai $3,8 triliun pada tahun 2022, atau 54 persen dari total ekspor layanan.

Beberapa upaya sudah dilakukan. Sekelompok hampir 90 anggota WTO, termasuk China, UE, dan AS, saat ini sedang menegosiasikan aturan dasar tentang perdagangan digital. Aturan bersama akan membuat perdagangan lebih dapat diprediksi, mengurangi duplikasi, dan memangkas biaya kepatuhan yang biasanya paling membebani bisnis terkecil.

Demikian pula, kerja sama multilateral dan standar bersama dapat mempercepat transisi hijau sambil mencegah fragmentasi pasar dan meminimalkan limpahan kebijakan negatif ke negara lain. Membawa lebih banyak bisnis kecil dan milik perempuan ke dalam jaringan produksi global—digital dan lainnya—akan menyebarkan keuntungan dari perdagangan secara lebih luas ke seluruh masyarakat.

Terlepas dari ketegangan geopolitik, kerja sama yang berarti dalam perdagangan tetap memungkinkan. Kami melihat ini Juni lalu ketika semua anggota WTO bersatu untuk mencapai kesepakatan tentang pembatasan subsidi perikanan yang berbahaya, menghilangkan hambatan untuk bantuan makanan, dan meningkatkan akses ke kekayaan intelektual di balik vaksin COVID. Pemerintah dapat memanfaatkan keberhasilan tersebut pada pertemuan tingkat menteri WTO berikutnya pada Februari 2024. Dan pekerjaan terbaru oleh lembaga kami menunjukkan cara untuk meredakan ketegangan di bidang sensitif seperti subsidi melalui data, analisis, dan perspektif umum tentang rancangan kebijakan.

Menavigasi kebijakan perdagangan melalui periode yang bergejolak saat ini merupakan tantangan. Tetapi menjaga perdagangan tetap terbuka dan mencari peluang baru untuk kerja sama yang lebih erat akan sangat penting untuk membangun keuntungan yang ada dan membantu memberikan solusi untuk perubahan iklim dan tantangan global lainnya.

IMF, WTO, dan lembaga internasional terkemuka lainnya memiliki peran penting dalam memetakan jalan ke depan yang menjadi kepentingan bersama. Kita harus bekerja sama tanpa lelah untuk memperkuat sistem perdagangan multilateral dan menunjukkan bahwa institusi kita sendiri dapat beradaptasi dengan dunia yang cepat berubah. IMF memiliki mandat untuk mendukung pertumbuhan perdagangan internasional yang seimbang. WTO tetap menjadi satu-satunya forum yang menyatukan semua ekonomi untuk memajukan reformasi perdagangan. Kita tidak bisa berdiam diri

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.