Pembangunan Infrastruktur China

Ringkasan dari Publikasi oleh The  Institute  of  Developing  Economies  (IDE), Okt 2010.

Oleh  Pravakar Sahoo, Ranjan Kumar Dash, Geethanjali Nataraj

China adalah negara dengan pertumbuhan tercepat di dunia selama beberapa dekade terakhir dan salah satu ciri pertumbuhan China yang menentukan adalah pertumbuhan yang didorong oleh investasi. Pertumbuhan ekonomi tinggi Tiongkok yang berkelanjutan dan peningkatan daya saing di bidang manufaktur didukung oleh pembangunan infrastruktur fisik yang masif.

Dalam konteks ini, kami menyelidiki peran infrastruktur dalam mendorong pertumbuhan ekonomi di China untuk periode 1975 hingga 2007. Secara keseluruhan, hasilnya menunjukkan bahwa keberadaan infrastruktur, tenaga kerja, investasi publik dan swasta telah memainkan peran penting dalam pertumbuhan ekonomi di China. Lebih penting lagi, kami menemukan bahwa pembangunan Infrastruktur di Cina memiliki kontribusi positif yang signifikan terhadap pertumbuhan dibandingkan investasi swasta dan publik. Selanjutnya, ada kausalitas searah dari pembangunan infrastruktur ke pertumbuhan output yang membenarkan pengeluaran tinggi China untuk pembangunan infrastruktur sejak awal tahun sembilan puluhan. Pengalaman dari China menunjukkan perlunya merancang kebijakan ekonomi yang meningkatkan infrastruktur fisik serta pembentukan sumber daya manusia untuk pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan di negara-negara berkembang.

Introduksi

Peran infrastruktur untuk pembangunan ekonomi telah didokumentasikan dengan baik dalam literatur (Aschauer, 1989; Munnell, 1990; Bank Dunia, 1994; Calderon dan Serven, 2003; Estache, 2006; Sahoo dan Dash; 2008; 2009). Pembangunan infrastruktur, baik ekonomi maupun sosial, merupakan salah satu penentu utama pertumbuhan ekonomi, khususnya di negara-negara berkembang.

Peran infrastruktur untuk pembangunan ekonomi telah didokumentasikan dengan baik dalam literatur (Aschauer, 1989; Munnell, 1990; Bank Dunia, 1994; Calderon dan Serven, 2003; Estache, 2006; Sahoo dan Dash; 2008; 2009). Pembangunan infrastruktur, baik ekonomi maupun sosial, merupakan salah satu penentu utama pertumbuhan ekonomi, khususnya di negara-negara berkembang.

Investasi Langsung pada infrastruktur menciptakan (i) fasilitas produksi dan merangsang kegiatan ekonomi; (ii) mengurangi biaya transaksi dan biaya perdagangan serta  meningkatkan daya saing dan (iii) menyediakan kesempatan kerja bagi masyarakat miskin. Sebaliknya, kurangnya infrastruktur menciptakan hambatan bagi pertumbuhan yang berkelanjutan dan pengentasan kemiskinan.

Cina adalah negara dengan pertumbuhan tercepat di dunia selama beberapa dekade terakhir dan menyumbang hampir seperlima dari populasi dunia. Pertumbuhan ekonomi di China meningkat dari 7,5% dari tahun 1970 hingga 1999 menjadi lebih dari 10% per tahun antara tahun 1999 hingga 2008 terutama didorong oleh peningkatan berkelanjutan dalam pembentukan modal domestik bruto (total Investasi).

Cina telah mengalami transformasi yang luar biasa dan penduduk Cina yang hidup dengan kurang dari $1 per hari secara drastis berkurang menjadi 13,4% pada tahun 2003 dan selanjutnya menjadi 8 persen pada tahun 2009 dari 60% pada tahun 1980. Selama dua dekade terakhir, salah satu ciri yang menentukan Salah satu pertumbuhan Cina adalah pertumbuhan yang didorong oleh investasi yang didukung oleh tabungan domestik (domestic savings).

Namun, China perlu mempertahankan momentum pertumbuhannya secara berkelanjutan untuk meningkatkan standar hidup masyarakat miskin secara keseluruhan dan mengurangi ketimpangan regional.

Reformasi ekonomi pedesaan pada akhir 1970-an dan awal 1980-an menyebabkan peningkatan produktivitas tenaga kerja pedesaan dan surplus tenaga kerja yang besar untuk memasuki sektor manufaktur dan jasa. Kebijakan ekonomi terbuka memungkinkan masuknya investasi asing langsung (FDI) terutama ke sektor manufaktur. Tenaga kerja murah dan infrastruktur yang lebih baik dari yang memadai sama-sama dibutuhkan untuk strategi pertumbuhan yang didorong oleh ekspor. Dengan pasokan tenaga kerja murah yang tampaknya tidak terbatas dari sektor pedesaan, investasi publik di bidang infrastruktur menjadi kunci strategi. Fokus utama oleh pemerintah di semua tingkatan pada infrastruktur kemudian terjadi.

Desentralisasi fungsional dan fiskal yang terkait dengan reformasi administrasi perpajakan tahun 1994 secara dramatis meningkatkan insentif dan kapasitas keuangan pemerintah daerah untuk pembangunan infrastruktur. Serangkaian reformasi kelembagaan secara signifikan membantu mengubah sistem birokrasi menjadi sistem yang sangat pro-bisnis. Langkah-langkah lain, seperti penyederhanaan prosedur peninjauan dan persetujuan pemerintah dan pengenalan kriteria kinerja, membantu meningkatkan kemampuan pemerintah untuk melaksanakan proyek infrastruktur (Liu, 2005).

Meskipun pembangunan infrastruktur pasti membantu pertumbuhan ekonomi yang didorong oleh ekspor, ekonomi China mulai menunjukkan tanda-tanda overheating dalam beberapa tahun terakhir karena kendala infrastruktur dasar. Jelas, terdapat kesenjangan yang lebar antara potensi permintaan (demand) infrastruktur untuk pertumbuhan tinggi dan pasokan (supply) yang tersedia.

Infrastructure China  

Sejak tahun 1978, Tiongkok telah menjalankan kebijakan transisi bertahap dari ekonomi terencana terpusat ke ekonomi berbasis pasar ditambah dengan kebijakan “pintu terbuka” yang melibatkan liberalisasi substansial dari rezim perdagangan dan investasi internasionalnya. Strategi ini telah menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan berkelanjutan dengan rata-rata sekitar 10 persen per tahun antara tahun 1978 hingga 2008, dan telah meningkatkan GDP per kapita lima belas kali lipat dari sekitar US$ 220 menjadi US$ 3.400. Dalam beberapa tahun terakhir, perekonomian Tiongkok berada pada posisi yang baik dengan tabungan domestik yang tinggi; perdagangan internasional yang tinggi dan surplus di sektor eksternal (lihat tabel).

Pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan di Tiongkok terutama didorong oleh peningkatan berkelanjutan dalam tabungan domestik dan pembentukan modal domestik bruto. Tingkat tabungan dan investasi China masing-masing adalah 50% dan 43% dari GDP, tertinggi di antara negara-negara berkembang. Namun, ketergantungan China pada pertumbuhan yang didorong oleh ekspor telah menyebabkan penurunan tingkat pertumbuhannya sejak tahun 2008 karena di musim gugur permintaan eksternal karena krisis ekonomi global. Namun, tidak seperti anggota WTO lainnya, Tiongkok pada umumnya menolak tanggapan proteksionis terhadap dampak krisis ekonomi global dan mempertahankan strategi jangka panjangnya untuk membuka ekonominya terhadap perdagangan internasional dan FDI. Pemerintah China menanggapi krisis tersebut dengan paket stimulus ekonomi besar yang dirancang untuk mendorong permintaan domestik dengan berinvestasi pada infrastruktur dan layanan publik untuk membantu mempertahankan pertumbuhan ekonomi.

Pembiayaan infrastruktur

Sebagian besar pembiayaan infrastruktur di China berasal dari tiga saluran besar. Ini adalah investasi anggaran langsung dari sumber daya fiskal, pinjaman dan pembiayaan berbasis pasar. Pengeluaran anggaran langsung untuk infrastruktur perkotaan mencakup pengeluaran di tingkat pusat, provinsi dan daerah dari sumber daya fiskal.

Karena infrastruktur perkotaan juga merupakan tanggung jawab daerah (kabupaten), sebagian besar pengeluaran dilakukan oleh pemerintah daerah. Biaya-biaya ini umumnya berasal dari biaya yang dikenakan pada barang-barang seperti izin konstruksi dan berbagai otorisasi untuk operasi bisnis domestik dan internasional. Meskipun demikian, mereka menyediakan sumber pendapatan lokal tak terbatas yang sering ditantang menjadi investasi infrastruktur. Ketiga, kesenjangan pembiayaan akibat penurunan belanja anggaran langsung untuk infrastruktur diisi oleh pinjaman dan pembiayaan berbasis pasar. Karena sebagian besar bank adalah milik negara, mereka didorong, sebagai kebijakan nasional, untuk memberikan pinjaman untuk proyek infrastruktur dan pembangunan infrastruktur perkotaan.

Namun, pembiayaan infrastruktur di Cina dari anggaran negara bagian dan pusat terus menurun karena pemerintah daerah semakin memperoleh otonomi dalam proses pengambilan keputusan pembangunan. Pemerintah provinsi dan daerah telah beralih secara agresif ke cara-cara alternatif untuk meningkatkan sumber daya guna membiayai pembangunan infrastruktur. Akibatnya, sebagian besar sumber daya untuk investasi berasal dari ‘dana yang dihimpun sendiri dan dana lain’ dari pemerintah daerah dan badan terkait lainnya. Sebagian besar terdiri dari kombinasi laba ditahan perusahaan dan pendapatan anggaran tambahan dari berbagai jenis, menyumbang 75% dari total pembiayaan investasi pada tahun 2006.

Sebaliknya tingkat investasi swasta dan asing dalam pembangunan infrastruktur sangat kecil. Aliran masuk FDI ke infrastruktur sangat kecil – dengan FDI terhitung kurang dari 2% dari dana modal yang diinvestasikan dalam infrastruktur pada tahun 2006.

China sebagai Pabrik Dunia

Munculnya China sebagai pabrik dunia tidak akan mungkin tanpa berbagai ekonomi baru berupa layanan infrastruktur yang ada. Kebijakan ekonomi terbuka dengan ketersediaan infrastruktur dan tenaga kerja murah berhasil menarik masuknya investasi asing langsung (FDI) dalam jumlah besar terutama ke sektor manufaktur dan jasa yang mengarah pada pertumbuhan yang didorong oleh ekspor dan produktivitas

Secara keseluruhan, China telah berhasil mengembangkan infrastrukturnya untuk meningkatkan daya saing ekonominya secara umum, khususnya di sektor manufaktur dan menarik investasi asing langsung yang besar. Dengan latar belakang ini, akan bermanfaat untuk mengkaji kontribusi pembangunan infrastruktur dan peran investasi publik dan swasta dalam infrastruktur terhadap pertumbuhan ekonomi di China.

diringkas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.