Professor Herbert A. Simon: Rational, Administrative and Retrospective Decision Making Models – lanjutan.

Rational, Administrative and Retrospective Decision Making Models karya Prof Herbert Simon peraih hadiah Nobel bidang ekonomi tahun 1978, disebut suatu pengambilan keputusan yang melalui proses yang logis namun suatu tugas yang sulit. Semua keputusan dapat dikategorikan ke dalam tiga model dasar sbb:

(1) The Rational/Classical Model.

(2) The Administrative or Bounded Rationality Model.

(3) The Retrospective Decision-Making Model.

Semua model bermanfaat untuk memahami sifat suatu proses pengambilan keputusan di perusahaan atau organisasi. Semua model didasarkan pada asumsi tertentu yang menjadi dasar pengambilan keputusan.

1.The Rational/Classical Model:

Model rasional adalah upaya pertama untuk mengetahui proses pengambilan keputusan. Hal ini dianggap oleh beberapa orang sebagai pendekatan klasik. Model klasik memberikan berbagai langkah:

1Problems are clear.

2. Objectives are clear.

3. People agree on criteria and weights.

4. All alternatives are known.

5. All consequences can be anticipated.

6. Decision makes are rational.

i. They are not biased in recognizing problems.

ii. They are capable of processing all relevant information

iii. They anticipate present and future consequences of decisions.

iv. They search for all alternatives that maximizes the desired results.

2.Bounded Rationality Model or Administrative Man Model:

Pengambilan keputusan melibatkan pencapaian tujuan. Rasionalitas menuntut pengambil keputusan harus memahami dengan baik tindakan alternatif untuk mencapai tujuan

Ia juga harus memiliki informasi yang lengkap dan kemampuan untuk menganalisis dengan tepat berbagai alternatif tindakan sesuai dengan tujuan yang dicari. Juga harus ada keinginan untuk memilih solusi terbaik dengan memilih alternatif untuk mencapai tujuan.

Herbert A. Simon mendefinisikan rasionalitas dalam pengertian tindakan yang objektif dan cerdas. Hal ini ditandai dengan hubungan perilaku antara tujuan dan sarana. Jika cara yang tepat dipilih untuk mencapai tujuan yang diinginkan, keputusan itu rasional. Model ini tidak mengasumsikan rasionalitas individu dalam proses pengambilan keputusan.

Sebaliknya, ini mengasumsikan bahwa orang, sementara mereka mungkin mencari solusi terbaik, biasanya menerima jauh lebih sedikit, karena keputusan yang mereka hadapi biasanya menuntut informasi, waktu, kemampuan pemrosesan yang lebih besar daripada yang mereka miliki. Mereka puas dengan “rasionalitas terbatas atau rasionalitas terbatas dalam keputusan. Model ini didasarkan pada konsep dasar tertentu

a.Sequential Attention to alternative solution:

Biasanya kecenderungan orang untuk memeriksa solusi yang mungkin sekali daripada mengidentifikasi semua solusi yang mungkin dan berhenti mencari setelah solusi yang dapat diterima (walaupun belum tentu yang terbaik) ditemukan.

b.Heuristic:

Ini adalah asumsi yang memandu pencarian alternatif ke area yang memiliki probabilitas tinggi untuk menghasilkan kesuksesan.

c.Satisficing

Herbert Simon menyebut ini “memuaskan” yaitu memilih tindakan yang memuaskan atau “cukup baik” dalam situasi tersebut. Ini adalah kecenderungan pengambil keputusan untuk menerima alternatif pertama yang memenuhi persyaratan minimal yang dapat diterima daripada mendorong mereka lebih jauh untuk alternatif yang menghasilkan hasil terbaik.

Memuaskan lebih disukai untuk keputusan dengan signifikansi kecil ketika waktu adalah kendala utama atau di mana sebagian besar alternatif pada dasarnya serupa. Jadi, sementara model rasional atau klasik menunjukkan bagaimana keputusan harus dibuat (yaitu bekerja sebagai model preskriptif), itu agak kurang mengenai bagaimana keputusan benar-benar dibuat (yaitu sebagai model deskriptif).

3.Retrospective decision model (implicit favourite model):

Model pengambilan keputusan ini berfokus pada bagaimana pembuat keputusan dengan berusaha merasionalisasi pilihan mereka setelah mereka dibuat dan mencoba untuk membenarkan keputusan tsb. Model ini dikembangkan oleh Per Soelberg. Dia melakukan pengamatan mengenai proses pilihan pekerjaan lulusan mahasiswa bisnis dan mencatat bahwa, dalam banyak kasus, pada tahap awal mahasiswa mengidentifikasi favorit implisit (yaitu alternatif yang mereka inginkan) dalam proses perekrutan dan pilihan. Namun, siswa terus mencari alternatif tambahan dan dengan cepat memilih alternatif terbaik.

Proses total dirancang untuk justifikasi, melalui kedok ketelitian ilmiah, keputusan yang telah dibuat secara intuitif. Dengan cara ini, individu menjadi yakin bahwa dia bertindak secara rasional dan mengambil keputusan yang logis, masuk akal  tentang topik penting.

Some Common Errors in Decision-Making:

Karena pentingnya keputusan yang tepat tidak dapat ditaksir terlalu tinggi (overestimated) karena kualitas keputusan dapat menciptakan perbedaan antara keberhasilan dan kegagalan. Oleh karena itu, sangat penting bahwa semua faktor yang mempengaruhi keputusan benar-benar dilihat dan diselidiki sepenuhnya.

Selain faktor teknis dan operasional yang dapat diukur dan dianalisis, faktor lain seperti nilai pribadi, ciri kepribadian, penilaian psikologis, persepsi lingkungan, kemampuan intuisi dan penilaian, serta gangguan emosional juga harus dipahami dan dihargai.

Beberapa peneliti telah menunjukkan area tertentu di mana pemikiran manajerial perlu dinilai ulang di mana beberapa kesalahan umum dibuat. Ini mempengaruhi proses pengambilan keputusan serta efisiensi keputusan, dan harus dihindari.

a. Indecisiveness (keragu raguan):

Pengambilan keputusan penuh dengan tanggung jawab. Ketakutan akan hasilnya dapat membuat sebagian orang takut mengambil keputusan. Sifat takut-takut ini dapat mengakibatkan pengambilan keputusan memakan waktu lama dan kesempatan dapat hilang. Sifat ini merupakan ciri kepribadian dan harus diperhatikan secara serius. Manajer harus sangat cepat dalam memutuskan.

b. Postponing the decision until the last moment

Ini adalah fitur umum yang menghasilkan pengambilan keputusan di bawah tekanan waktu yang umumnya menghilangkan kemungkinan analisis menyeluruh dari masalah yang memakan waktu serta pembentukan dan perbandingan semua alternatif. Banyak siswa yang menunda belajar hingga mendekati ujian akhir, biasanya tidak berhasil dalam ujian.

Meskipun beberapa manajer bekerja lebih baik di bawah tekanan, paling sering dibutuhkan  periode waktu yang memadai untuk melihat masalah secara objektif dan membuat keputusan yang cerdas. Dengan demikian, rencana keputusan harus dirumuskan; batas waktu harus ditetapkan untuk pengumpulan informasi, analisis dan pemilihan tindakan.

c. A failure to isolate the root cause of the problem.

Ini adalah praktik umum untuk menyembuhkan gejalanya daripada penyebabnya. Misalnya, sakit kepala mungkin disebabkan oleh beberapa masalah emosional yang mengakar. Obat untuk sakit kepala tidak akan menyembuhkan masalah. Penting untuk memisahkan gejala dan penyebabnya.

d. A failure to assess the reliability of informational sources:

Sangat sering, kami menerima begitu saja bahwa pendapat orang lain sangat andal dan dapat dipercaya dan kami tidak memeriksa keakuratan informasi itu sendiri.

Sering kali, pendapat orang lain diambil, sehingga jika keputusan tersebut gagal membawa hasil yang diinginkan, kesalahan atas kegagalan tersebut dapat dialihkan kepada orang yang telah memberikan informasi tersebut. Namun, ini adalah cerminan yang buruk pada kemampuan dan integritas manajer dan manajer harus bertanggung jawab atas hasil keputusan.

e. The method for analysing the information may not be the sound one:

Karena sebagian besar keputusan dan terutama yang tidak terprogram harus didasarkan pada banyak informasi dan faktor, prosedur untuk mengidentifikasi, mengisolasi, dan memilih informasi yang berguna harus tepat dan dapat diandalkan. Biasanya, secara operasional tidak layak untuk secara objektif menganalisis lebih dari lima atau enam informasi sekaligus.

Oleh karena itu, model harus dibangun yang menggabungkan dan menangani banyak variabel untuk membantu para pengambil keputusan. Juga, menjadi kebutuhan untuk mendefinisikan tujuan, kriteria dan kendala sedini mungkin dalam proses pengambilan keputusan.

Ini akan membantu membuat proses lebih formal sehingga tidak ada kondisi atau alternatif yang terlewatkan. Mengikuti prosedur yang ditetapkan akan menghilangkan upaya emosi yang dapat mengaburkan proses dan rasionalitas.

f. Do implement the decision and follow through:

Membuat keputusan bukanlah akhir dari proses, melainkan sebuah awal. Implementasi keputusan dan hasil yang diperoleh merupakan barometer kualitas keputusan yang sebenarnya. Tugas harus diberikan, tenggat waktu harus ditetapkan, proses evaluasi harus ditetapkan dan rencana kontinjensi harus disiapkan terlebih dahulu. Keputusan harus dilaksanakan dengan sepenuh hati untuk mendapatkan hasil yang terbaik.

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

3 thoughts on “Professor Herbert A. Simon: Rational, Administrative and Retrospective Decision Making Models – lanjutan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.