Ekonomi dan Inovasi

Oleh Prof Economics Michael Kremer (lahir 1964), University of Chicago. Nobel Prize in Economics Sciences 2019.

Diterbitkan IMF F&D Maret 2024

Ekonom dapat memainkan peran penting dalam pengembangan inovasi untuk memenuhi kebutuhan sosial, lingkungan, dan kebutuhan manusia lainnya

Kita tahu bahwa inovasi adalah pendorong utama pertumbuhan ekonomi, namun inovasi teknis dan sosial juga mendorong perbaikan di bidang kesehatan, kesenjangan, dan hubungan sosial. Inovasi kontemporer di bidang biologi dan artificial intelligence (AI) memiliki potensi besar untuk meningkatkan kesejahteraan, meningkatkan kesehatan dan pendidikan (termasuk bagi kelompok paling rentan di dunia), dan mengatasi tantangan global seperti pandemi dan perubahan iklim.

Pada saat yang sama, banyak pihak yang khawatir bahwa inovasi-inovasi tersebut dapat semakin membahayakan lingkungan, meningkatkan kesenjangan, dan mengarah pada polarisasi politik. Sebagai ekonom, kita dapat berkontribusi pada perancangan institusi untuk menyelaraskan insentif swasta dalam hal kecepatan dan arah inovasi dengan kebutuhan manusia dan lingkungan. Kita juga dapat berkontribusi langsung pada proses inovasi dengan membantu mengembangkan dan menguji inovasi sosial secara ketat.

Menutup kesenjangan Lebih dari 5.000 inovasi telah dipatenkan terkait dengan pengendalian hama penggerek jagung Eropa (hama pemakan biji-bijian), namun hanya lima inovasi yang berhasil mengendalikan hama penggerek batang jagung, hama serupa, yang terutama mempengaruhi produksi di Afrika sub-Sahara. Analisis ekonomi dapat membantu mengidentifikasi kasus-kasus seperti ini, di mana kebutuhan sosial dan insentif komersial untuk berinvestasi dalam inovasi sangat berbeda pada institusi-institusi yang ada saat ini. Hal ini juga dapat menjadi masukan bagi rancangan kebijakan dan lembaga untuk mengatasi kesenjangan ini. Di sini, saya akan mengambil contoh dari tantangan-tantangan yang saling terkait antara lain perubahan iklim, kerawanan pangan, dan produktivitas pertanian di negara-negara berpendapatan rendah dan menengah. Seperti yang diilustrasikan oleh contoh penggerek jagung, wilayah ini memiliki kesenjangan yang sangat besar antara insentif sosial dan komersial untuk inovasi.

Mungkin yang paling jelas adalah bahwa inovasi mitigasi iklim mempunyai eksternalitas positif yang besar (manfaat bagi orang lain selain konsumen inovasi tersebut), yang berarti insentif komersial untuk berinvestasi pada inovasi tersebut terbatas. Misalnya, emisi metana dari peternakan menyumbang hampir 15 persen dari seluruh emisi gas rumah kaca antropogenik, dan bahan tambahan pakan yang inovatif berpotensi mengurangi emisi tersebut hingga 98 persen. Namun, karena peternak tidak memiliki insentif yang kuat untuk membeli bahan tambahan pakan tersebut, calon inovator pakan tidak memiliki insentif yang kuat untuk berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan.

Inovasi lainnya merupakan barang publik dan akan kekurangan pasokan dari pasar. Misalnya, perubahan iklim mengganggu pola cuaca, dan kemajuan AI memungkinkan prakiraan cuaca lebih akurat. Para petani bereaksi terhadap perkiraan ini. Prakiraan musim hujan yang lebih baik dapat menghasilkan manfaat melebihi $3 miliar bagi petani selama lima tahun di India saja, mungkin 100 kali lipat dari biaya yang harus mereka keluarkan. Selain itu, layanan informasi juga memberikan manfaat di luar pembeli barang, karena petani yang tidak berlangganan tetap dapat mengakses informasi dari pelanggan.

Inovasi dalam penyediaan layanan pemerintah, seperti teknologi baru untuk penyuluhan pertanian digital, menghadapi masalah pembeli monopsoni, karena pemerintah adalah pembeli yang paling masuk akal. Para inovator mungkin juga enggan berinvestasi pada inovasi-inovasi yang hambatan masuknya terbatas, seperti varietas tanaman tahan iklim yang dapat ditanam kembali oleh petani di musim mendatang tanpa harus membeli kembali benih.

Kebijakan untuk inovasi

Teori ekonomi dan analisis empiris juga dapat berkontribusi pada desain sistem pendanaan penelitian. Bagaimana seharusnya pendanaan penelitian dialokasikan atau dibagi antara penelitian dasar dan penelitian yang lebih bersifat penerjemahan? Peraturan apa yang diperlukan untuk melindungi keselamatan? Kapan sebaiknya pendanaan dialokasikan untuk upaya terpusat berskala besar dan kapan sebaiknya dialokasikan melalui panggilan terbuka untuk mendapatkan proposal dari masing-masing peneliti melalui tinjauan sejawat? Adakah cara yang lebih baik untuk mengidentifikasi dan membina calon peneliti generasi berikutnya yang mungkin belum pernah terjun ke bidang ini?

Ilmu ekonomi juga dapat memberikan panduan dalam merancang insentif untuk inovasi yang tidak mengharuskan pemerintah untuk memilih pemenang terlebih dahulu. Terdapat banyak literatur mengenai bagaimana paten dapat dirancang secara optimal untuk menyeimbangkan insentif bagi inovasi dan distorsi harga monopoli. Pendekatan alternatif juga perlu ditelusuri untuk memberi penghargaan pada inovasi, seperti hadiah atau komitmen pasar di muka, yang mana penyandang dana berkomitmen untuk membayar inovasi di masa depan jika inovasi tersebut memenuhi kriteria teknis dan harga yang telah ditentukan serta memenuhi permintaan pasar. Menyusul komitmen pasar di muka sebesar $1,5 miliar untuk vaksin pneumokokus, tiga perusahaan mengembangkan vaksin yang efektif melawan jenis virus yang umumnya ditemukan di negara berkembang. Vaksin-vaksin ini kini telah menjangkau ratusan juta anak-anak dan menyelamatkan sekitar 700.000 nyawa.

Prosedur pengadaan pemerintah juga dapat dirancang untuk memacu inovasi. Misalnya, semen bertanggung jawab atas sekitar 7 persen emisi karbon dioksida. Karena pemerintah adalah pembeli utama, yang menyumbang setengah dari penggunaan semen di AS, mereka dapat meningkatkan inovasi dalam semen rendah karbon hanya dengan berkomitmen untuk memperhitungkan biaya sosial karbon dalam proses pengadaan.

Ekonom sebagai inovator

Selain menjelaskan desain kebijakan dan institusi inovasi, para ekonom juga dapat berpartisipasi langsung dalam proses inovasi. Misalnya, para ahli teori ekonomi telah menggunakan prinsip-prinsip desain pasar untuk merancang sistem pencocokan transplantasi ginjal, dan para ekonom pembangunan menggunakan metode eksperimental tidak hanya untuk menguji inovasi, tetapi juga untuk membantu mengembangkannya. Analisis terhadap Development Innovation Ventures (DIV)—dana inovasi sosial berbasis bukti yang dimiliki oleh Badan Pembangunan Internasional AS—menemukan bahwa 36 persen penghargaan diberikan kepada inovasi yang dikembangkan oleh tim termasuk ekonom pembangunan, yang diperluas untuk menjangkau lebih dari 1 juta pengguna, dibandingkan dengan hanya 6 persen penghargaan terhadap inovasi tanpa keterlibatan tersebut.

Selain itu, 63 persen inovasi yang didukung DIV dan sebelumnya telah diuji melalui uji coba terkontrol secara acak menjangkau lebih dari 1 juta orang, dibandingkan dengan hanya 12 persen dari mereka yang tidak melakukan uji coba tersebut. Misalnya, para ekonom membantu mengembangkan pendekatan penilaian kredit menggunakan psikometri (tes psikologis) untuk menilai risiko gagal bayar bagi calon peminjam yang tidak memiliki riwayat kredit, yang ditingkatkan melalui penerapan oleh pemberi pinjaman komersial.

Sama seperti ahli biokimia dan ilmuwan komputer yang sering mengembangkan inovasi praktis di bidangnya, para ekonom juga semakin banyak mengembangkan inovasi sosial di bidang kita.

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.